Pemetaan digital

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
OpenStreetMap merupakan salah satu layanan pemetaan digital

Pemetaan digital (juga disebut kartografi digital) adalah proses dimana suatu kumpulan data dikompilasi dan diformat menjadi gambar digital. Fungsi utama dari teknologi ini adalah untuk menghasilkan peta yang memberikan representasi akurat dari daerah tertentu, merinci jalan utama dan tempat menarik lainnya. Teknologi ini juga memungkinkan untuk perhitungan jarak dari satu tempat ke tempat lain.

Meskipun pemetaan digital dapat ditemukan dalam berbagai aplikasi komputer, seperti Google Earth, penggunaan utama dari peta ini adalah dengan Global Positioning System, atau jaringan satelit GPS, yang digunakan dalam sistem navigasi otomotif standar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dari analog ke digital[sunting | sunting sumber]

Teknologi analog merupakan jenis teknologi yang mampu ditangkap panca indra manusia karena telah melalui proses pengiriman signal dalam bentuk gelombang. Signal analog tersebut bekerja dengan mentransmisikan suara dan gambar dalam bentuk gelombang kontinu.[1] Sedangkan teknologi digital merupakan hasil teknologi yang dapat mengubah signal menjadi kombinasi urutan bilangan 0 dan 1 untuk proses informasi yang mudah, cepat dan akurat.[2] Ditinjau dari segi pemetaan, konsep dari pemetaan digital yang merupakan bagian dari Komunikasi data terletak pada peta analog seperti pada Thomas Guide. Peta analog memberikan pemandangan dasar yang mirip dengan peta digital, namun seringkali dirasa rumit, karena peta analog ini hanya mencakup area yang ditunjuk, dan tidak memiliki banyak rincian tertentu seperti blok jalan. Selain itu, tidak ada cara untuk "memperbarui" peta analog kecuali mengubahnya ke dalam versi baru. Di sisi lain, peta digital, dalam banyak kasus, dapat diperbarui melalui sinkronisasi dengan pembaruan dari server perusahaan.

Perluasan Fungsi[sunting | sunting sumber]

Peta digital awalnya memiliki fungsi dasar yang sama seperti peta analog, mereka memberikan "pandangan virtual" dari jalan umum digariskan oleh medan yang meliputi daerah sekitarnya. Namun, seiring peta digital yang telah dikembangkan dengan perluasan teknologi GPS dalam beberapa dekade lalu, informasi lalu lintas,[3] tempat menarik dan layanan lokasi telah ditambahkan untuk membuat peta digital lebih "sadar pengguna."[4] Tradisional "pandangan virtual" saat ini hanya bagian merupakan dari pemetaan digital. Dalam banyak kasus, pengguna dapat memilih antara peta digital, satelit (pandangan udara), dan pemandangan hybrid (kombinasi peta virtual dan pandangan udara). Dengan kemampuan dalam memperbarui dan memperluas perangkat pemetaan digital, jalan dan tempat yang baru dibangun dapat ditampilkan di peta.

Pengumpulan data[sunting | sunting sumber]

Peta digital sangat bergantung pada sejumlah data yang dikumpulkan dari waktu ke waktu. Sebagian besar informasi yang terdapat pada peta digital adalah puncak dari citra satelit serta informasi permukaan jalan. Peta harus sering diperbarui untuk menyediakan pengguna dengan refleksi lokasi yang paling akurat. Sementara ada spektrum yang luas dari perusahaan spesialis pemetaan digital, premis dasar dalam hal ini adalah bahwa peta digital akan menggambarkan jalan secara akurat karena mereka benar-benar muncul untuk memberikan "pengalaman yang nyata"

Fungsi dan penggunaan[sunting | sunting sumber]

Aplikasi komputer[sunting | sunting sumber]

Program komputer dan aplikasi seperti Google Earth dan Google Maps menyediakan peta dilihat dari ruang dan jalan dari sebagian besar tempat di dunia. Digunakan terutama untuk berekreasi, Google Earth menyediakan pemetaan digital di aplikasi pribadi, seperti pelacakan jarak atau pencarian lokasi.

Aplikasi ilmiah[sunting | sunting sumber]

Perkembangan komputerisasi telepon genggam (PDA, tablet PC, laptop, dll) baru-baru ini (sejak sekitar 2000) memacu penggunaan pemetaan digital dalam berbagai ilmu terapan. Pada 2009, bidang ilmu yang menggunakan teknologi pemetaan digital termasuk geologi (lihat pemetaan geologi Digital), teknik, Arsitektur, survei tanah, pertambangan, kehutanan, lingkungan, dan Arkeologi

Sistem navigasi GPS[sunting | sunting sumber]

Penggunaan prinsip pemetaan digital yang telah berkembang dalam beberapa dekade terakhir berhubungan dengan Global Positioning System (GPS) teknologi.[5] GPS adalah dasar di balik sistem navigasi pemetaan digital. Amerika Serikat merupakan negara pencetus dan pemrakarsa GPS. Pada dasarnya, bentuk sistem teknologi GPS sama dengan sistem navigasi radio pangkalan pusat, seperti LORAN dan Decca Navigator yang dikembangkan pada tahun 1940-an dan digunakan selama Perang Dunia II. Inspirasi pembuatan sistem GPS sebenarnya datang dari Uni Soviet yang pada saat itu, tahun 1957, meluncurkan satelit pertama mereka, Sputnik.

Sebuah tim ilmuwan AS yang dipimpin oleh Dr. Richard B. Kershner saat itu memonitor transmisi radio Sputnik. Mereka menemukan bahwa Efek Doppler berpengaruh pada transmisi radio, di mana sinyal frekuensi yang ditransmisi Sputnik sangat tinggi saat baru diluncurkan dan semakin rendah seiring dengan satelit menjauhi bumi. Mereka menyadari bahwa dengan mengetahui letak bujur lokasi mereka dengan tepat di peta dunia, mereka mampu melacak posisi satelit tersebut mengorbit berdasarkan tolak ukur penyimpangan Efek Doppler, Transit, satelit sistem navigasi pertama yang digunakan oleh Angkatan Laut AS sukses diujicobakan pertama kali pada tahun 1960. Sistem yang menggunakan kumpulan dari lima satelit ini mampu menentukan posisi sekali tiap jamnya. Pada tahun 1967, AL AS mengembangkan satelit Timation yang membuktikan kemampuannya dengan menetapkan waktu yang akurat di angkasa, merupakan teknologi acuan sistem GPS. Tahun 1970-an, Sistem Navigasi Omega pangkalan pusat, berdasarkan pembandingan fase sinyal, menjadi sistem navigasi radio pertama yang meliputi seluruh dunia. Satelit percobaan pertama Block-I GPS diluncurkan pada Februari 1978. Satelit-satelit GPS pertama kali dibuat oleh Rockwell International (sekarang merupakan bagian dari Boeing) dan sekarang dibuat oleh Lockheed Martin dan Boeing.

Cara kerja[sunting | sunting sumber]

Koordinat dan posisi selayaknya waktu atomik diperoleh melalui penerima GPS terestrial dari satelit GPS yang mengelilingi bumi berinteraksi bersama-sama untuk menyediakan program pemetaan digital dengan titik asal selain titik tujuan yang diperlukan untuk menghitung jarak. Informasi ini kemudian dianalisis dan disusun dalam rangka membuat peta yang menyediakan cara termudah dan paling efisien dalam mencapai tempat tujuan.

Ditinjau dari segi teknis, perangkat beroperasi dengan cara berikut:[6]

1. Penerima GPS mengumpulkan data dari setidaknya empat satelit GPS yang mengorbit bumi, menghitung posisi dalam tiga dimensi.

2. Penerima GPS kemudian memanfaatkan posisi untuk memberikan koordinat GPS, atau titik yang tepat dari arah lintang dan longitudinal dari satelit GPS.

3. Titik atau koordinat, menghasilkan posisi akurat antara "10-20 meter" dari lokasi sebenarnya.

4. Titik awal, dimasukan melalui koordinat GPS, dan titik akhir, (alamat atau koordinat) dimasukan oleh pengguna, kemudian dimasukkan ke dalam perangkat lunak pemetaan digital.

5. Perangkat lunak pemetaan menghasilkan representasi visual secara real-time dari rute. Peta kemudian bergerak sepanjang jalan dari pengemudi.

6. Jika pengemudi meluncur dari rute yang sudah ditentukan, sistem navigasi akan menggunakan koordinat saat ini untuk menghitung ulang rute ke lokasi tujuan.

Tipe alat pada GPS[sunting | sunting sumber]

Sejauh ini telah dikenal tiga macam tipe alat GPS, dengan masing-masing memberikan tingkat ketelitian (posisi) yang berbeda-beda. Tipe alat pertama adalah tipe Navigasi (Handheld, Handy GPS). Tingkat ketelitian posisi yang diberikan dari alat ini mencapai 3 hingga 6 meter. Tipe alat yang kedua adalah tipe geodetik single frekuensi (tipe pemetaan), yang biasa digunakan dalam survey dan pemetaan yang membutuhkan ketelitian posisi sekitar sentimeter sampai dengan beberapa desimeter. Tipe terakhir adalah tipe Geodetik dual frekuensi yang dapat memberikan ketelitian posisi hingga mencapai milimeter. Tipe ini biasa digunakan untuk pembangunan jaring titik kontrol, survey deformasi, dan geodinamika.

Masa depan teknologi komunikasi[sunting | sunting sumber]

Peramalan teknologi (Forecasting) adalah proses analisis untuk memperkirakan masa depan dengan metode-metode tertentu dan mempertimbangkan segala variabel yang mungkin berpengaruh di dalamnya. Forecasting merupakan suatu estimasi tentang hal-hal yang paling mungkin tejadi di masa mendatang berdasarkan eksplorasi dari masa lalu. Maka peramalan ini bersifat eksploratif dan berkaitan dengan apa yang mungkin terjadi di masa depan.[7] Untuk menerapkan proses peramalan khususnya pada teknologi komunikasi, dapat digunakan Metode Delphi, yang dikembangkan oleh Dalkey dan Helmer di Rand Corporation pada 1950, merupakan metode yang digunakan secara luas dan diterima untuk mencapai konvergensi pendapat tentang pengetahuan dunia nyata yang diminta dari para ahli dalam bidang topik tertentu. Para ahli dipilih oleh pemimpin panel dan diminta untuk menjawab kuisioner dalam dua ronde atau lebih. Setiap ronde akan diakhiri oleh kesimpulan sementara dari ronde sebelumnya. Proses tersebut akan menghasilkan jawaban yang lebih terarah. Apabila sudah dirasa mencapai konsensus, panel akan dihentikan, terutama dengan alasan-alasan berikut, diantaranya apabila sudah melebihi dua ronde, atau telah tercapainya sebuah konsensus, atau dirasa stabilitas panel telah tercapai.[8] Metode Delphi telah digambarkan sebagai sebuah metode untuk penataan proses komunikasi kelompok agar dalam proses ini efektif yang memungkinkan sekelompok individu, secara keseluruhan, untuk menangani masalah yang kompleks. Tujuan dari Metode Delphi adalah untuk mengembangkan suatu perkiraan konsensus masa depan dengan meminta pendapat para ahli, dan pada saat yang sama menghilangkan masalah sering terjadi yaitu komunikasi tatap muka.[9]

Penggunaan peta digital di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Saat ini selain di kendaraan, sistem pelacakan GPS juga sudah terpasang di ponsel dengan bantuan berbagai aplikasi. Tidak diragukan lagi, perangkat ini sudah mulai merambah ke semua bagian kehidupan masyarakat Indonesia. Dengan semakin meningkatnya popularitas sistem pelacakan GPS, maka sesuai dengan konsep peramalan teknologi, penggunaan GPS dalam masyarakat Indonesia akan semakin berkembang dalam beberapa hal khususnya dalam sektor bisnis dan keamanan. Para pelaku bisnis dengan cepat beralih ke sistem pelacakan GPS (GPS tracking systems) untuk membantu kegiatan sehari-hari mereka, seperti pelacakan kendaraan, pemantauan karyawan, dan pencegahan pencurian. Sebagai teknologi yang terus berkembang, perangkat pelacakan GPS akan terus menurun dalam ukuran, meningkat dalam akurasi, dan dimanfaatkan oleh para pelaku bisnis sebagai perangkat yang umum, tetapi sangat bermanfaat. Seiring dengan bertambahnya pelaku bisnis yang membutuhkan kenyamanan dan manfaat yang ditawarkan oleh sistem pelacakan GPS, maka kebutuhan akan perangkat pelacakan GPS dan pemberi jasanya akan meningkat pula. Sistem pelacakan GPS adalah peluang bisnis yang akan terus berkembang bersamaan dengan meningkatnya kebutuhan akan produk ini. Perangkat lunak pelacakan GPS yang juga sangat canggih memainkan peran kunci bagaimana pelaku bisnis menggunakan sistem ini untuk memenuhi kebutuhan mereka. Ketika pemetaan satelit dan pencitraan komputer semakin maju, maka kemampuan dan aplikasi perangkat lunak pelacakan GPS juga akan semakin maju. Sistem pelacakan GPS pribadi telah digunakan untuk meningkatkan keselamatan banyak anak-anak dan orang dewasa.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Volti, R. (2010) Society and Technological Change, Worth Publishers; Sixth Edition edition
  2. ^ Grant, A. E. & Meadows, J. H. (2010). Communication Technology Update and Fundamentals. 12th Edition. Focal Press:
  3. ^ "Navigation device assisting road traffic congestion management." FreshPatents.com. 9 March 2007. http://www.freshpatents.com/Navigation-device-assisting-road-traffic-congestion-management-dt20080925ptan20080234921.php. diakses pada 29 september 2015.
  4. ^ Husby, Jonathon. "In-car navigation matures beyond ‘Point A to Point B’." Electronic Engineering Times. 28 Jan. 2008. http://www.automotivedesignline.com. diakses pada 29 september 2015.
  5. ^ "United States Updates Global Positioning System Technology." America.gov. 3 Feb. 2006. http://www.america.gov/st/washfile-english/2006/February/20060203125928lcnirellep0.5061609.html. diakses pada 29 september 2015.
  6. ^ "How Does GPS Work?" Smithsonian Institution. 1998. http://www.nasm.si.edu/exhibitions/gps/work.html. diakses pada 29 september 2015.
  7. ^ Dominick, J. R. (2008). The Dynamics of Mass Communication: Media in the Digital Age, Tenth Edition, McGraw-Hill, International Edition.
  8. ^ Rowe, G. & Wright, G. (1999). The Delphi Technique as A Forecasting Tool: Issues and Analysis. International Journal of Forecasting, Volume 15, Issue 4
  9. ^ Grant, A. E. & Meadows, J. H. (2010). Communication Technology Update and Fundamentals. 12th Edition. Focal Press: