Pembunuhan Benazir Bhutto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pembunuhan Benazir Bhutto
Bbcnews24 bhuttokilled.jpg
Tayangan AAJ TV dalam BBC saat pembunuhan Benazir Bhutto. (Beberapa saat setelah penembakan di mobilnya.)
Lokasi Rawalpindi, Pakistan[1]
Tanggal 27 Desember 2007
Target Benazir Bhutto
Jenis serangan Serangan bunuh diri,[1] Tembakan pistol, Pengeboman[2]
Korban tewas 21 - 22 (Tidak terdapat jumlah resmi yang dikeluarkan)[3][4]

Pembunuhan Benazir Bhutto adalah peristiwa terbunuhnya Benazir Bhutto, mantan PM Pakistan dan—pada saat kematiannya—pemimpin oposisi Partai Rakyat Pakistan, yang terjadi pada tanggal 27 Desember 2007. Bhutto ditembak di leher oleh seorang pembunuh yang kemudian juga meledakkan sebuah bom bunuh diri[5][6] ketika beliau baru saja meninggalkan Liaquat National Bagh di Rawalpindi. Ia sedang berkampanye untuk pemilu pada tahun 2008.[1][4][7] Kematian beliau diumumkan pada pukul 18:16 waktu setempat (13:16 GMT), dalam perjalanan ke Rumah Sakit Umum Rawalpindi,[8] setelah menerima luka tembakan di leher dan dada.[4][7][9] Sekurangnya 21 orang sudah dikonfirmasi tewas sebagai akibat langsung; sementara laporan lain menyatakan 22 mayat ditemukan pada TKP [9] Dua bulan sebelumnya, percobaan pembunuhan yang serupa tidak berhasil terwujud.[7]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Bhutto telah memlilih untuk mengasingkan dirinya sementara kasus-kasusnya dibiarkan menunggu peresmian di pengadilan Pakistan dan pengadilan asing.[10] Setelah delapan tahun pengasingan diri di Dubai dan London, Bhutto kembali ke Karachi pada tanggal 18 Oktober 2007 untuk mempersiapkan dirinya menghadapi Pemilu 2008, yang diizinkan dengan dimungkinkannya penyamarataan kekuasaan dengan Presiden Pervez Musharraf.[7][11]

Beliau selamat dari percobaan pembunuhan yang diarahkan pada dirinya pada kepulangannya yang mengakibatkan 139 orang meninggal dan ratusan lainnya terluka.[12] Dalam perjalanannya ke iring-iringan di Karachi pada tanggal 18 Oktober 2007, dua ledakan terjadi sesaat setelah pesawat yang ditumpangi Bhutto mendarat dan Bhutto meninggalkan Bandara Internasional Jinnah sekembalinya dari pengasingan.[13] Bhutto tidak terluka, namun ledakan tersebut, yang ternyata merupakan bom bunuh diri, berhasil membunuh 139 orang dan melukai sekurangnya 450 lainnya.[13][14] Di antara yang meninggal ialah 50 orang anggota sekuriti dari partainya (PRP), yang membentuk tembok manusia di sekeliling truknya untuk menjaga dari mereka yang kemungkinan akan mengebom, dan juga enam orang polisi.[15] Beberapa pejabat tinggi juga terluka dalam kejadian itu. Bhutto berhasil lolos tidak terluka dari kejadian itu.[15]

Detil Kejadian[sunting | sunting sumber]

Benazir Bhutto baru saja berpidato di hadapan pendukung Partai Rakyat Pakistan (PPP) di kota Rawalpindi ketika iring-iringan partainya diguncang oleh ledakan bom. Bhutto disebutkan baru saja meninggalkan iring-iringan ketika ledakan itu terjadi.[1][7] Dua pengendara sepeda motor melepaskan tembakan ke arah SUV milik Bhutto dengan menggunakan senjata AK-47 tepat ketika mobilnya hendak meninggalkan tempat kejadian. Pada saat yang bersamaan, seorang pengebom bunuh diri meledakkan diri di samping kendaraannya. Hingga sekarang masih belum jelas kalau kematiannya diakibatkan oleh ledakan itu sendiri atau tembakan para penembak.[rujukan?]

Rahman Malik, salah seorang penasihat keamanan Partai, berspekulasi bahwa sang pembunuh melepaskan tembakan sesaat setelah Bhutto meninggalkan iring-iringan, mengenai dada dan lehernya, sebelum meledakkan diri. Malik menyalahkan pemerintah yang gagal mengamankan Bhutto.[16]

Beliau dibawa dalam keadaan tidak sadar ke RSU Rawalpindi. Sebanyaknya 20 orang terbunuh dalam ledakan tersebut.[9] Juru bicara PRP Farhatullah Babar awalnya mengumumkan bahwa Bhutto baik-baik saja. Kematian Bhutto diumumkan pada pukul 18:16 PST (13:16 GMT).[7]

Investigasi[sunting | sunting sumber]

Masih belum diketahui apakah akan diadakan investigasi untuk terlibatnya pihak ketiga, walaupun hal ini sudah disarankan oleh Gedung Putih[17], dan juga Partai Rakyat Pakistan, partai politik Bhutto.[18].

Akibat langsung[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Bhutto, para pendukung menangis dan memecahkan pintu kaca Rumah Sakit, dan terus-menerus melantunkan "Anjing, Musharraf, anjing" di luar RS, dengan memaksudkan Presiden Musharraf.[7] Beberapa grup oposisi mengatakan bahwa pembunuhan itu bisa mengakibatkan perang sipil, dan komentator lain berkata bahwa pemilu yang akan datang kemungkinan akan ditunda.[19]

Reaksi di Pakistan[sunting | sunting sumber]

Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Menurut televisi negeri, Musharraf mengadakan pertemuan kabinet darurat setelah beliau menerima kabar ledakan itu; beliau pun berpidato pada negara, berkata bahwa "Kami tidak akan beristirahat sampai masalah ini terselesaikan dan semua elemen terorisme sudah diberantas. Hanya dengan cara inilah bangsa ini bisa maju ke depan, karena kalau tidak maka hal ini akan menjadi batu sandungan terbesar bagi kemajuan bangsa kita."[20] Polisi Pakistan menyarankan masyarakat untuk tinggal di rumah; karena kemungkinan besar akan terjadi peningkatan dalam aktivitas huru-hara dan kerusuhan sebagai akibat langsung kematian Bhutto.[9]

Mahmud Ali Durrani, Duta Besar Pakistan untuk Amerika Serikat, menyatakan kematian Bhutto sebagai "tragedi nasional," dan menyebutkan bahwa "...kita telah kehilangan salah seorang yang penting, sangat penting dan, saya tekankan di sini, pemimpin yang liberal."[9]

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Presiden Pakistan Pervez Musharraf secara keras mengutuk pembunuhan Bhutto, dan mengumumkan tiga hari berkabung nasional dengan semua bendera nasional dinaikkan setengah tiang.[21]

Oposisi[sunting | sunting sumber]

Pemimpin oposisi Pakistan Nawaz Sharif adalah pemimpin politik pertama yang tiba di Rumah Sakit dan menyatakan solidaritasnya pada keluarga Bhutto dan para pekerja politik, mengatakan bahwa beliau sendiri akan "melanjutkan perang anda [Bhutto] dari titik ini", dan beliau juga berbagi rasa dukacita dengan "seluruh negeri," dan bahwa "ini bukanlah hari yang meyedihkan, ini adalah hari yang paling gelap di seluruh sejarah bangsa ini. Sesuatu yang tidak pernah kita duga sebelumnya telah tejadi. Sesuatu yang tidak mudah dimengerti, namun merupakan sebuah realita yang harus kita hadapi bersama."[20][22]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Bhutto 'wounded in suicide blast'". BBC. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  2. ^ Moore, Matthew; Henry, Emma (2007-12-27). "Benazir Bhutto killed in gun and bomb attack". Telegraph. Diakses 2007-12-27. 
  3. ^ "Pakistan in uproar over Bhutto's assassination, Musharraf blames terrorists". The Canadian Press. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  4. ^ a b c "Bhutto killed in suicide attack". Al Jazeera. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  5. ^ "Benazir Bhutto assassinated". CNN. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  6. ^ "Benazir Bhutto assassinated". Benazir Bhutto Offical Site. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  7. ^ a b c d e f g "Benazir Bhutto killed in attack". BBC. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  8. ^ "Benazir Bhutto assassinated at rally". Guardian. 2007-12-27. Diakses 2007-12-17. 
  9. ^ a b c d e "Bhutto's death heightens democracy concerns". CNN. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  10. ^ Talpur, Parveen (2007-12-10). "Pakistan's fragile future". Press & Sun-Bulletin. Diakses 2007-12-27. 
  11. ^ "Supporters flock to Karachi for Bhutto's return". CBC News. 2007-10-17. Diakses 2007-12-27. 
  12. ^ Gall, Carlotta; Masood, Salman (2007-10-19). "Bomb Attack Kills Scores in Pakistan as Bhutto Returns". The New York Times. Diakses 2007-12-27. 
  13. ^ a b "Chronology: Attacks in Pakistan since July 2007". Reuters. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  14. ^ "Attack on Bhutto convoy kills 130". BBC. 2007-10-19. Diakses 2007-12-27. 
  15. ^ a b Bowley, Graham (2007-10-20). "After Bombing, Bhutto Assails Officials' Ties". New York Times. Diakses 2007-12-27. 
  16. ^ Hussain, Zahid (2007-12-27). "Benazir Bhutto killed in suicide bombing". The Times. Diakses 2007-12-27. 
  17. ^ Lee, Matthew (2007-12-27). "Assassination Poses Dilemma for US". Associated Press. 
  18. ^ "PPP demands probe into Benazir’s assassination". Sify news. 2007-12-28. 
  19. ^ "Bhutto killing 'could start civil war'". Yorkshire Post. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  20. ^ a b "Reactions to Bhutto assassination". BBC. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 
  21. ^ Qayum, Khalid (2007-12-27). "'Musharraf Condemns Bhutto's Killing, Announces 3-Day Mourning". Bloomberg.com. Diakses 2007-12-27. 
  22. ^ "Sharif vows to fight Bhutto's 'war'". IOL. 2007-12-27. Diakses 2007-12-27. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]