Pembumian (listrik)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Elektroda pembumian tipikal (di kiri pipa abu-abu), terdiri dari batang konduktif yang didorong ke tanah, di sebuah rumah di Australia. Sebagian besar kode kelistrikan menetapkan bahwa insulasi pada konduktor pembumian pelindung harus dengan warna berbeda (atau kombinasi warna) yang tidak digunakan untuk tujuan lain.

Pembumian atau Pentanahan (bahasa Inggris: Grounding) adalah sistem dalam bidang teknik kelistrikan, istilah pembumian listrik mengacu pada sambungan suatu peralatan atau instalasi listrik pada tanah (bumi) sehingga dapat mengamankan manusia dari sengatan listrik, dan mengamankan komponen-komponen instalasi dari bahaya tegangan arus abnormal. Oleh karena itu, sistem pembumian menjadi bagian esensial dari sistem tenaga listrik. Secara umum tujuan sistem pembumian adalah:

  • Menjamin keselamatan orang dari sengatan listrik baik dalam keadaan normal atau tidak dari tegangan sentuh dan tegangan langkah;
  • Menjamin kerja peralatan listrik/elektronik;
  • Mencegah kerusakan peralatan listrik/elektronik;
  • Menyalurkan energi serangan petir ke tanah;
  • Menstabilkan tegangan dan memperkecil kemungkinan terjadinya flashover ketika terjadi transient;
  • Mengalihkan energi RF liar dari peralatan-peralatan seperti: audio, video, kontrol, dan komputer.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sistem telegraf elektromagnetik jarak jauh dari tahun 1820 dan seterusnya[1] menggunakan dua atau lebih kabel untuk membawa sinyal dan arus balik. Ditemukan oleh ilmuwan Jerman Carl August Steinheil pada tahun 1836-1837, bahwa tanah dapat digunakan sebagai jalur balik untuk menyelesaikan sirkuit, sehingga kabel balik tidak diperlukan.[2] Steinheil bukanlah orang pertama yang melakukan ini, tetapi dia tidak mengetahui pekerjaan eksperimental sebelumnya, dan dia adalah orang pertama yang melakukannya pada telegraf dalam layanan, sehingga prinsip ini diketahui oleh para insinyur telegraf secara umum. Namun, ada masalah dengan sistem ini, dicontohkan oleh jalur telegraf lintas benua yang dibangun pada tahun 1861 oleh Perusahaan Western Union antara St. Joseph, Missouri, dan Sacramento, California. Selama cuaca kering, sambungan tanah sering kali mengalami hambatan yang tinggi, sehingga air harus dituangkan ke batang tanah agar telegraf dapat bekerja atau telepon berdering.

Pada akhir abad kesembilan belas, ketika telepon mulai menggantikan telegrafi, ditemukan bahwa arus di bumi yang diinduksi oleh sistem tenaga, kereta listrik, sirkuit telepon dan telegraf lainnya, dan sumber alam termasuk petir menyebabkan gangguan yang tidak dapat diterima pada sinyal audio, dan sistem dua kabel atau 'sirkuit logam' diperkenalkan kembali sekitar tahun 1883.

Jenis sistem Pembumian[sunting | sunting sumber]

TN-C (Terra Neutral-Combined): Saluran Tanah dan Netral-Disatukan[sunting | sunting sumber]

TN-C-earthing-EN.svg Pada sistem ini saluran netral dan saluran pengaman disatukan pada sistem secara keseluruhan. Semua bagian sistem mempunyai saluran PEN yang merupakan kombinasi antara saluran N dan PE. Disini seluruh bagian sistem mempunyai saluran PEN yang sama.

TN-S (Terra Neutral-Separated): Saluran Tanah dan Netral-dipisah[sunting | sunting sumber]

TN-S-earthing-EN.svg Pada sistem ini saluran netral dan saluran pengaman terdapat pada sistem secara keseluruhan. Jadi semua sistem mempunyai dua saluran N dan PE secara tersendiri (separated).

TT (Terra Terra) system: Saluran Tanah dan Tanah[sunting | sunting sumber]

TT-earthing-EN.svg Sistem yang titik netralnya disambung langsung ke tanah, namun bagian-bagian instalasi yang konduktif disambungkan ke elektroda pentanahan yang berbeda (berdiri sendiri). Dari gambar di atas ini terlihat bahwa pembumian peralatan dilakukan melalui sistem pembumian yang berbeda dengan pembumian titik netral.

IT (Impedance Terra) System: Saluran Tanah melalui Impedansi[sunting | sunting sumber]

IT-earthing-EN.svg Dalam sistem pembumian TI , sistem distribusi tidak memiliki sambungan pembumian apa pun, juga tidak hanya memiliki sambungan berkecepatan tinggi. Dalam sistem seperti itu, perangkat pemantau isolasi digunakan untuk memantau impedansi.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ T—Jones, R. Victor Samuel Thomas von Sömmering's "Space Multiplexed" Electrochemical Telegraph (1808-10) Diarsipkan 2012-10-11 di Wayback Machine., Harvard University website. Attributed to "Semaphore to Satellite" , International Telecommunication Union, Geneva 1965. Retrieved 2009-05-01
  2. ^ "The Electromagnetic Telegraph". du.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-08-04. Diakses tanggal 24 Maret 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]