Pembuluh lava

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pintu masuk pembuluh lava di Pulau Besar, Hawaii
Gua Valentine di Lava Beds National Monument, California. Garis yang terbentuk di sepanjang dinding menunjukkan level aliran lava terdahulu.
Pembuluh lava Thurston di Hawaii Volcanoes National Park, Hawaii.
Pilar lava, salah satu karakteristik yang langka dari pembuluh lava, di Gua Manjang, Korea Selatan
Untaian lava yang mengeras di atap Gua Mushpot

Pembuluh lava adalah saluran yang terbentuk oleh aliran lava gunung merapi yang bergerak di bawah lapisan lava lainnya yang mengeras lebih cepat. Saat pembuluh lava mulai kosong, sistem gua akan terbentuk.[1]

Pembentukan[sunting | sunting sumber]

Pembuluh lava adalah salah satu tipe gua lava yang terbentuk saat lava dengan viskositas yang rendah mengalir secara berkelanjutan sambil membentuk kerak dinding dan atap yang mengeras di bawah aliran lava lainnya. Lava yang keluar dari titik erupsi akan mengalir membentuk saluran. Karena lingkungan di sekitar mereka relatif lebih dingin, maka bagian terluar dari aliran lava tersebut akan mengeras lebih dahulu. Namun bagian dalam dari aliran lava tersebut masih panas dan cair, sehingga ia akan terus mengalir dikarenakan terinsulasi oleh kerak yang terbentuk di sekitarnya.[2]

Semakin jauh dari titik erupsi, lava akan semakin melebar dan menipis. Pembentukan kerak akan terjadi hingga ke dasar aliran lava sehingga ia akan menjadi titik akhir dari pembuluh lava.

Pembuluh lava dapat membentuk jalur yang sangat panjang. Gua Kazumura merupakan pemuluh lava terpanjang di dunia dengan panjang lebih dari 60 km. Pembuluh lava di Bulan dan di Mars juga telah ditemukan, dan mungkin dapat menjadi lokasi habitat manusia pertama karena dapat memberikan perlindungan dari radiasi kosmik.[3][4][5]

Contoh[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hawaiʻi Volcanoes National Park – Lava Tubes". National Park Service. 28 April 2020. Diakses tanggal 21 July 2020. 
  2. ^ "Lava Tube". United States Geological Survey Photo glossary of volcano terms. 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-07-14. Diakses tanggal 2007-08-07. 
  3. ^ Handwerk, Brian (October 26, 2009), First Moon 'Skylight' Found -- Could House Lunar Base?, National Geographic, diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-10, diakses tanggal 2011-01-27 
  4. ^ "Lunar Lava Tubes Radiation Safety Analysis". Division for Planetary Sciences 2001 meeting. American Astronomical Society. November 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2002-09-23. Diakses tanggal 2007-08-07. 
  5. ^ Richardson, J.W. et al. (2009). The Relationship Between Lava Fans and Tubes on Olympus Mons in the Tharsis Region, Mars. Diarsipkan 2012-10-28 di Wayback Machine. 40th Lunar and Planetary Science Conference, Abstract #1527, Retrieved 2018-06-19
  6. ^ Forti; Galli; Rossi (July 2004). "Minerogenesis of Volcanic Caves of Kenya". International Journal of Speleology. 32: 3–18. doi:10.5038/1827-806X.32.1.1alt=Dapat diakses gratis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-09. Diakses tanggal 7 Apr 2017. 
  7. ^ Barclay, Jennifer (2012-04-27). "10 Reasons Travelers Can't Keep Away from Jeju Island". CNN Travel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-12-24. Diakses tanggal 2015-12-23. 
  8. ^ Gulden, Bob (2011-06-21), World's Longest Lava Tubes, diakses tanggal 2011-06-26 
  9. ^ Newberry National Volcanic Monument