Pembangkitan Jawa–Bali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pembangkitan Jawa-Bali)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PT Pembangkitan Jawa-Bali
PJB
Sebelumnya
PT Pembangkitan Tenaga Listrik Jawa-Bali II (1995-2000)
Perseroan terbatas
IndustriKetenagalistrikan
Didirikan3 Oktober 1995; 26 tahun lalu (1995-10-03)
Kantor
pusat
Surabaya, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Jasa
  • Pembangkitan listrik
  • Konstruksi fasilitas ketenagalistrikan
  • Pemasangan, pemeliharaan, dan pengoperasian peralatan ketenagalistrikan
  • EPC
  • Investasi
PendapatanRp 30,434 triliun (2020)[1]
Rp 8,040 triliun (2020)[1]
Total asetRp 175,561 triliun (2020)[1]
Total ekuitasRp 165,315 triliun (2020)[1]
PemilikPerusahaan Listrik Negara
Karyawan
3.123 (2020)[1]
Anak
usaha
PT PJB Services
PT Rekadaya Elektrika
PT Prima Layanan Niaga Suku Cadang
PT Navigat Innovative Indonesia
PT PJB Investasi
Situs webwww.ptpjb.com

PT Pembangkitan Jawa-Bali atau biasa disingkat menjadi PJB, adalah anak usaha PLN yang bergerak di bidang pembangkitan listrik. Hingga tahun 2020, perusahaan ini memiliki delapan pembangkit listrik dengan total kapasitas terpasang sebesar 7.054 MW. Melalui anak usahanya, PJB juga menyediakan jasa EPC, investasi pembangkit listrik, operasi dan pemeliharaan pembangkit listrik, serta penyediaan suku cadang pembangkit listrik. Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, perusahaan ini pun memiliki kantor perwakilan di Jakarta.[1][2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan ini memulai sejarahnya pada tahun 1982, saat PLN melakukan restrukturisasi dan membentuk tiga unit sesuai fungsinya, yakni Unit Distribusi, Unit Pembangkitan, dan Unit Penyaluran. Pada tanggal 3 Oktober 1995, sebagai bagian dari restrukturisasi bisnis pembangkitan, PLN pun mendirikan perusahaan ini dengan nama PT Pembangkitan Tenaga Listrik Jawa-Bali II. Pada tahun 2000, nama perusahaan ini diubah menjadi seperti sekarang. Setahun kemudian, perusahaan ini mendirikan PT PJB Services agar dapat menyediakan jasa operasi dan pemeliharaan untuk pembangkit listrik milik perusahaan lain. Pada tahun 2003, perusahaan ini mendirikan PT Rekadaya Elektrika agar dapat menyediakan jasa EPC. Pada tahun 2015, perusahaan ini mendirikan PT PJB Investasi agar dapat berinvestasi pada pembangkit listrik milik perusahaan lain.[2][1]

Manajemen[sunting | sunting sumber]

Direksi PT PJB saat ini adalah:

  • Gong Matua Hasibuan (Direktur Utama),
  • M. Yossy Noval A. (Direktur Operasi I),
  • Rachmanoe Indarto (Direktur Operasi II),
  • Iwan Purwana (Direktur Pengembangan dan Niaga)
  • R Rawan Insani ( Direktur Keuangan)
  • Karyawan Aji (Direktur SDM dan Administrasi).

Sedangkan Komisaris PT PJB saat ini adalah:

Award[sunting | sunting sumber]

Emerging Industry Leader

PT PJB mengadopsi Kriteria Kinerja Ekselen Malcolm Baldrige dalam pengukuran kinerjanya sejak 2008. Sistem manajemen kualitas MBPE (Malcolm Baldridge Performance Excellence) diperkenalkan dan diterapkan sebagai guideline bagi perusahaan untuk menjadi perusahaan yang unggul atau excellence dalam era persaingan global ini.

Pengukuran kinerja yang telah digunakan secara luas oleh banyak negara di dunia tersebut dilakukan melalui assessment tiap tahun. Hasil assessment kinerja PJB tiap tahun mengalami peningkatan. Berikut ini perjalanan PT PJB dalam peningkatan kinerja ekselen menurut penilaian MBPE:

  • Tahun 2008 PJB masuk level Early Improvement (skor 396);
  • Tahun 2009 skor 437
  • Tahun 2010 masuk level Good Performance (skor 556)
  • Tahun 2011 masuk ke level Emerging Industry Leader (skor 586).

Unit Pembangkitan[sunting | sunting sumber]

PT PJB memiliki enam unit pembangkitan (UP) yang tersebar di seluruh Indonesia, yaitu UP Gresik, UP Paiton, UP Muara Karang, UP Muara Tawar, UP Cirata dan UP Brantas. PJB juga memiliki PLTMG Bawean dan PLTD Suppa. Kedelapan unit tersebut memiliki total kapasitas terpasang mencapai 7.054 MW, yang terdiri dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG), Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU) dan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA).

Badan Pengelola Waduk Cirata[sunting | sunting sumber]

Dalam rangka mengelola Bendungan dan Waduk Cirata serta asset-assetnya, diperlukan badan tersendiri yang membantu Unit Pembangkitan Cirata [3] dalam mempertahankan kualitas dan kontinuitas air serta keamanan bendungan dengan menerapkan Dam Safety and Water Resources Management. PT. PJB telah membentuk Badan Pengelola Waduk Cirata (BPWC) berdasarkan SK Direksi No. 026.K/023/DIR/2000 dengan referensi SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Barat no. 16 Tahun 1998 tentang Pengembangan Pemanfaatan Perairan Umum dan Lahan Surutan di Waduk Cirata yang direvisi oleh SK Gubernur Jawa Barat no 41 tahun 2002 tentang Pengembangan dan Pemanfaatan Lahan Pertanian dan Kawasan Waduk Cirata.

Kantor PT. PJB - BPWC beralamat di PO. Box 002/CIP, Kecamatan Cipeundeuy, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40558. Telp. (022) 6970818. Fax. (022) 6970720

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2020" (PDF). PT Pembangkitan Jawa-Bali. Diakses tanggal 23 Desember 2021. 
  2. ^ a b "Sejarah Perusahaan". PT Pembangkitan Jawa-Bali. Diakses tanggal 23 Desember 2021. 
  3. ^ "(UP. Cirata)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-28. Diakses tanggal 2012-08-24. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]