Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ritual Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata merupakan ritual atau upacara pemberian makan roh para leluhur di puncak Danau Kelimutu Kabupaten Ende Provinsi Nusa Tenggara Timur.Danau Kelimutu yang terletak di puncak Gunung Kelimutu merupakan destinasi wisata unggulan. Danau Kelimutu terletak di Desa Pemo Kecamatan Kelimutu Kabupaten Ende Provinsi Nusa Tenggara Timur. Jarak dari Ende ibukota Kabupaten Ende adalah 67 Km yang dapat ditempuh dalam waktu 1 jam 30 menit perjalanan menggunakan angkutan darat.[1]

Masyarakat suku Lio yang mendiami sekitar gunung Kelimutu percaya bahwa roh mereka yang meninggal akan terbang ke kawah Danau Kelimutu. Kawah pertama, Tiwu ata bupu untuk roh para orang tua yang semasa hidupnya berbuat baik. Kawah kedua, Tiwu Ko,o fai nua muri untuk roh para muda-mudi sedangkan Kawah ketiga, Tiwu ata polo adalah tempat berkumpulnya roh orang-orang yang semasa hidupnya bergelimang kejahatan dan dosa.Masyarakat sekitar mempercayai bahwa roh leluhur yang bersemedi di kawah Danau Kelimutu adalah muara dari setiap keadaan yang menimpa suku Lio.[2]

Ritual Pati ka du,a bapu ata mata biasanya dilaksanakan pada setiap tanggal 14 Agustus sebagai puncak dari kegiatan Sepekan Festifal Danau Kelimutu yang digagas Pemerintah Kabupaten Ende. Selain dihadiri wisatawan dan tamu penting lainnya, Acara ini dihadiri mosalaki dari 20 persekutuan adat desa-desa penyangga Kelimutu, yakni Koanara, Woloara, Pemo, Nuamuri, Mbuja, Tenda, Wiwipemo, Wologai, Saga, Puutuga, Sokoria, Roga, Ndito, Detusoko, Wolofeo, dan Kelikiku.[3]

Untuk memulai tradisi adat ini, mula-mula pemangku adat meminta izin kepada leluhur dengan tujuan meminta kelancaran dan keselamatan saat prosesi adat tersebut berlangsung. Pada prosesi adat ini para laki-laki menggunakan baju adat Lio, yaitu sarung yang disebut Ragi dan atasan batik. Sedangkan yang perempuan memakai baju adat yang disebut Lawo dan atasan baju kurung yang disebut Lambu.[2]

Pusat ritual adat dilakukan di Pere Konde yaitu sebuah tugu tiang pancang semacam misbah tempat persembahan dan sesajen diletakan. Ritual tersebut dipimpin seorang Mosalaki. Setelah sesajen diletakan maka para pemangku adat memulai prosesi adat dengan menari memutari sajen-sajen yang sudah disiapkan yang dalam bahasa setempat disebut Gawi. Isi sajen berupa nasi merah, daging babi, tembakau, sirih pinang, dan moke.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pemda Ende Gelar Ritual Pati Ka Du,a Bapu Ata Mata". Pos Kupang. Diakses tanggal 2019-09-23. 
  2. ^ a b c "TRANS7 | Tradisi Pati Ka Dua Bapu Ata Mata". www.trans7.co.id. Diakses tanggal 2019-09-23. 
  3. ^ "Pemkab Ende Gelar Upacara Adat "Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata" di Puncak Danau Kelimutu". Viva Timur. 2019-08-15. Diakses tanggal 2019-09-23.