Partai Apodeti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Association Populer Demokratis Timor (bahasa Portugis: Associação Popular Democratica Timorense atau APODETI) adalah partai politik di Timor Timur didirikan pada tahun 1974, yang menginginkan integrasi dengan Indonesia. Seiring dengan yang lain Timor Timur partai, Uni Demokratik Timor yang (UDT), mereka menandatangani petisi pada tahun 1975 menyerukan Indonesia untuk menganeksasi wilayah tersebut.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Timor Timur adalah sebuah Portugis koloni selama beberapa ratus tahun. Ketika Revolusi Anyelir menggulingkan rezim Lisbon pada tahun 1974, Timor Timur memasuki masa ketidakstabilan. Salah satu perubahan pertama adalah legalisasi partai politik. Seiring dengan Uni Timor Demokrat dan FRETILIN, APODETI didirikan dengan cepat setelah pengumuman. Para pemimpin partai percaya Timor Leste tidak akan menjadi negara merdeka yang layak.[1]

Pada tanggal 27 Mei 1974, sekelompok tiga puluh orang bertemu untuk membuat pesta untuk mengadvokasi integrasi ke Indonesia. Nama pertama partai adalah Associação para a Integracao de Timor na Indonesia (Asosiasi untuk Integrasi Timor ke Indonesia), tapi penyelenggara memutuskan posisi pro-integrasi tidak populer dan memutuskan untuk menghapus kata dari nama mereka.[1]

Dalam manifesto aslinya, partai menyerukan "integrasi otonom" ke Indonesia sementara juga menyatakan dukungan untuk hak asasi manusia dan kebebasan berekspresi. Partai ini juga menganjurkan ajaran Indonesia di sekolah-sekolah Timor Timur [1]

Presiden pertama APODETI adalah Arnaldo dos Reis Araújo, seorang petani ternak 60 tahun yang telah bekerja sama dengan pasukan invasi Jepang selama Perang Dunia II. Araujo menghabiskan beberapa bulan di Jakarta selama 1974, di mana ia bertemu pejabat pemerintah yang dengan cepat menemukan cara untuk mendukung organisasinya. Kemudian, ia menjadi gubernur pertama Timor Timur di bawah pemerintahan Indonesia. Pertama wakil presiden partai itu Hermenegildo Martins, pemilik perkebunan kopi. [2] pemimpin kunci lain APODETI adalah mantan guru sekolah bernama José Osorio Soares. Mengulangi sentimen bahwa Timor Timur tidak bisa bertahan sebagai negara merdeka, ia mengaku iman yang kuat dalam kesediaan Indonesia untuk membantu. Pada tahun 1975 ia berkata: "Kita tidak perlu neokolonialisme, hanya beberapa kontrol dari Indonesia, dan jika kita perlu beberapa hal mungkin kita bisa mendapatkannya dari Indonesia."[3]

Popularitas APODETI rendah dibandingkan dengan pro-kemerdekaan FRETILIN dan UDT bahkan lebih moderat. Namun, ia menerima dukungan dari pemerintah Indonesia, dalam bentuk sumbangan keuangan dan deklarasi solidaritas. Ketika pemimpin APODETI mengumumkan bahwa 70 & nbsp; persen dari populasi mendukung integrasi, pejabat Indonesia berulang klaim dan itu menjadi pokok dari laporan media di Jakarta. Pada saat yang sama, para pemimpin partai yang diejek di Timor Timur, dan beberapa berwisata disertai pengawal. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan pernyataan yang lebih agresif oleh para pemimpin APODETI. [4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Dunn, p. 62.
  2. ^ Dunn, p. . 63
  3. ^ Dunn, p. 63-64.
  4. ^ Dunn, p. 64.

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]