Parshvanatha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Parshvanatha
Jain Tirthankara ke-23
Parshvanatha
Gambar Tīrthankara Parshvanatha (Museum Victoria dan Albert, abad ke-6 dan 7)
SymbolUlar
ColorBiru

Parshvanatha (Pārśvanātha), juga dikenal sebagai Parshva (Pārśva), merupakan Tirthankara yang ke-23 atau 24 (pembuat jangkat, guru) Jainisme.[1][2] Ia adalah Jain Tirthankara terawal yang umumnya diakui sebagai seorang tokoh sejarah.[3][4][5] Biografinya tidak pasti, dengan sumber-sumber Jain menempatkannya di antara abad ke-9 atau 8 SM, dan para sejarahwan yang menyatakan bahwa ia mungkin hidup pada abad ke-8 atau 7 SM.[6] Bersama dengan Mahavira, Resaba dan Neminatha, Parshvanatha adalah satu dari empat Tirthankara yang menarik pemujaan paling devosional di antara orang-orang Jain.[7] Ikonografinya terkenal karena kerudung ular di atas kepalanya, dan pemujaannya sering mencakup Dharanendra dan Padmavati – dewa ular dan dewi Jainisme.[2][8]

Parshvanatha dikatakan di dalam teks Jain yang telah lahir di (Benares, India), meninggalkan kehidupan duniawi dan mendirikan sebuah komunitas pertapa.[9] Ia dikreditkan dengan memulai tradisi "lipat empat hambatan" bagi para rahib – jangan membunuh, jangan mencuri, jangan berbohong dan jangan memiliki properti.[2] Teks-teks Svetambara, seperti bagian 2.15 dari Acaranga Sutra, menyatakan bahwa orang tua Mahavira adalah pengikut Parshvanatha,[10][9] yang menghubungkan Mahavira dengan teologi yang sudah ada sebelumnyadan sebagai pembaharu tradisi penyokong Jain yang sudah ada sebelumnya. Mahavira memperluas cakupan pengekangan pertama Parshvanatha, dengan gagasannya tentang Ahimsa (tanpa kekerasan), bahkan melepaskan pakaian, dan menambahkan sumpah monastik selibat kelima dalam praktik asketisme.[2][11] Sebaliknya Parshvanatha menurut mereka tidak mewajibkan selibat,[12] dan mengizinkan pemakaian pakaian luar sederhana oleh para rahib.[13] Perbedaan di antara gagasan Parshvanatha dan Mahavira, telah menjadi salah satu dari banyak fondasi bersejarah di balik perselisihan di antara dua sub-tradisi Jain besar – Śvētāmbara dan Digambara.[14][15][16] Sekta Digambara tidak setuju dengan interpretasi Svetambara,[17] dan mereka menolak teori perbedaan ajaran-ajaran Parshvanatha dan Mahavira.[15]

Popularitas Parshvanatha di kalangan Jain tersebar luas, menurut Paul Dundas – seorang profesor bahasa sansekerta yang dikenal dengan terbitannya di Jainisme.[18] Parshva populer dilihat sebagai pembuat jangkat yang menghilangkan rintangan dan memiliki kapasitas untuk menyelamatkan.[18] Parshvanatha meninggal di Gunung Sammeta (Madhuban, Jharkhand) di sepanjang Sungai Gangga, sebuah tempat yang merupakan tempat ziarah penting untuk semua sub-tradisi di dalam Jainisme.[19][20]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fisher 1997, hlm. 115.
  2. ^ a b c d Britannica 2009.
  3. ^ Zimmer 1953, hlm. 183.
  4. ^ Heehs 2002, hlm. 90.
  5. ^ Jaini 2001, hlm. 62.
  6. ^ Dundas 2002, hlm. 30–31.
  7. ^ Dundas 2002, hlm. 40.
  8. ^ Cort 2010, hlm. 26, 134, 186.
  9. ^ a b Dundas 2002, hlm. 30.
  10. ^ Heehs 2002, hlm. 90–91.
  11. ^ Chapple 2011, hlm. 263–267.
  12. ^ Kenoyer & Heuston 2005, hlm. 96–98.
  13. ^ Editors of Encyclopaedia Britannica (2000). Students' Britannica India, Volume 4: Miraj to Shastri. Popular Prakashan. hlm. 158. ISBN 978-0-85229-760-5. 
  14. ^ Jones & Ryan 2006, hlm. 211.
  15. ^ a b Umakant P. Shah 1987, hlm. 5.
  16. ^ Dundas 2002, hlm. 31–33.
  17. ^ Jaini 2000, hlm. 27–28.
  18. ^ a b Dundas 2002, hlm. 33.
  19. ^ Dundas 2002, hlm. 30–31, 221.
  20. ^ Wiley 2009, hlm. 148.

Sumber[sunting | sunting sumber]