Para (pohon)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Pohon karet para pertama kali hanya tumbuh di Amerika Selatan. Setelah percobaan berkali-kali yang dilakukan oleh Henry Wickham, pohon ini berhasil dikembangkan di Asia Tenggara, di mana sekarang ini tanaman ini banyak dikembangkan. Sekarang Asia merupakan sumber karet alami.

Lebih dari setengah karet yang digunakan sekarang ini adalah sintetik, tetapi beberapa juta ton karet alami masih diproduksi setiap tahun, dan masih merupakan bahan penting bagi beberapa industri termasuk otomotif dan militer.

Morfologi Tanaman Karet[sunting | sunting sumber]

Tanaman karet berasal dari bahasa latin yang bernama Hevea brasiliensis. Tanaman ini merupakan sumber utama bahan tanaman karet alam dunia. Jauh sebelum tanaman karet ini dibudidayakan, penduduk asli di berbagai tempat seperti: Amerika, Asia dan Afrika Selatan menggunakan pohon lain yang juga menghasilkan getah. Getah yang mirip lateks juga dapat diperoleh dari tanaman Castillaelastica family Moraceae.

Tanaman karet merupakan pohon yang tumbuh tinggi, besar dan berbatang cukup besar, tinggi pohon dewasa mencapai 15-25 meter. Tumbuh lurus dan memiliki percabangan yang tinggi diatas. Batang tanaman ini mengandung getah yang dikenal dengan nama lateks. Daun karet terdiri dari tangkai daun utama dan tangkai anak daun. Panjang tangkai daun utama 3-20 cm. Panjang tangkai anak daun sekitar 3-10 cm. Anak daun berbentuk eliptis, memanjang dengan ujung meruncing, tepinya rata dan gundul.

Biji karet terdapat dalam setiap ruang buah. Jumlah biji berkisar tiga dan enam sesuai dengan jumlah ruang. Ukuran biji besar dengan kulit keras. Warnanya coklat kehitaman dengan bercak-bercak berpola yang khas. Sesuai dengan sifat dikotilnya, akar tanaman karet merupakan akar tunggang.

Lebih lengkapnya, struktur botani tanaman karet ialah tersusun sebagai berikut (APP, 2008):

  • Divisi : Spermatophyta
  • Subdivisi : Angiospermae
  • Kelas : Dicotyledonae
  • Ordo : Euphorbiales
  • Famili : Euphorbiaceae
  • Genus : Hevea
  • Spesies : Hevea braziliensis

Jarak Tanam[sunting | sunting sumber]

Produktivitas satuan luas dipengaruhi oleh jarak tanam dan kerapatan tanaman, di samping faktor-faktor yang lainya. Beberapa kerusakan yang akan terjadi akibat jarak yang lebih sempit adalah:

  • Kerusakan mahkota tajuk oleh angin
  • Resiko penyakit menjadi lebih tinggi
  • Pertumbuhan dan diameter batang kerdil
  • Hasil getah kurang

Sehingga dewasa ini kepadatan kerapatan pohon setiap hektarnya tidak melebihi dari jumlah 400 sampai dengan 500 pohon.

Bibit[sunting | sunting sumber]

Klon adalah keturunan yang diperoleh secara pembiakan vegetatif suatu tanaman. Sehingga, ciri-ciri dari tanaman tersebut sama persis dengan tanaman induknya.. Klon-klon anjuran yang dianjurkan untuk digunakan pada saat okulasi maupun penanaman bibit unggul adalah bahan tanaman karet. Adapun bahan tanaman yang dianjurkan adalah: Klon GT1, PR 107, PR 228, PR 261, PR 300, PR 255, PR 303, AVROS 2037, BPMI.

Penyadapan[sunting | sunting sumber]

Penyadapan merupakan salah satu kegiatan pokok dari pengusahaan tanaman karet. Tujuan dari penyadapan karet ini adalah membuka pembuluh lateks pada kulit pohon agar lateks cepat mengalir. Kecepatan aliran lateks akan berkurang apabila takaran cairan lateks pada kulit berkurang. Kulit karet dengan ketinggian 260 cm dari permukaan tanah merupakan bidang sadap petani karet untuk memperoleh pendapatan selama kurun waktu sekitar 30 tahun. Oleh sebab itu penyadapan harus dilakukan dengan hati-hati agar tidak merusak kulit tersebut. Jika terjadi kesalahan dalam penyadapan, maka produksi karet akan berkurang.

Hama dan Penyakit[sunting | sunting sumber]

Hama[sunting | sunting sumber]

Penyakit[sunting | sunting sumber]

  • Penyakit akar: penyakit akar putih, penyakit akar merah.
  • Penyakit batang: jamur upas, kanker bercak, busuk pangkal batang.
  • Penyakit bidang sadap: kanker garis, mouldy root, brown blast.
  • Penyakit daun: embun tepung, colletrichum,phytophtora, corynespora, helminthosporium.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Rosyid,Jahidin,Pola tanam perkebunan karet rakyat,Palembang : Balai Penelitian Sembawa. 1994.
  • www.pustakabogor.net
  • www.ptpix.co.id

Lihat pula[sunting | sunting sumber]