Padang Mangateh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Peternakan Padang Mangateh

Padang Mangateh (juga ditulis sebagai Padang Mengatas) adalah sebuah daerah peternakan yang terletak di Mungo, Luak, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatra Barat. Jaraknya dari Kota Padang lebih kurang 136 km dan dari Kota Payakumbuh sekitar 12 km. Daerah ini menjadi terkenal lantaran pemandangan padang rumputnya yang mirip dengan peternakan padang rumput di Selandia Baru.[1] Peternakan ini secara resmi dikelola oleh Balai Pembibitan Ternak Unggul dan Hijauan Pakan Ternak (BPTU-HPT) Padang Mengatas di bawah Kementerian Pertanian Republik Indonesia.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peternakan Padang Mengatas pada masa Hindia Belanda
Sapi ternak di Padang Mengatas

BPTU Padang Mengatas pertama kali didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1916. Ternak yang dikembangkan adalah kuda. Pada tahun 1935 didatangkan sapi Zebu dari Benggala, India untuk dikembang biakan.[3] Pada zaman Revolusi Kemerdekaan (1945—1949) kegiatannya terhenti. Pada tahun 1950 oleh Wakil Presiden Dr. Moh. Hatta dipugar kembali dan tahun 1951—1953 dijadikan sebagai Stasiun Peternakan Pemerintah dan di beri nama Induk Taman Ternak (ITT) Padang Mengatas.[3]

Pada tahun 1955, ITT Padang Mengatas merupakan stasiun peternakan yang terbesar di Asia Tenggara, dimana ternak yang dipelihara adalah ternak kuda, sapi, kambing, dan ayam. Namun tahun 1958—1961 terjadi pergolakan PRRI, dan lokasi ITT Padang Mengatas dijadikan sebagai basis pertahanan PRRI sehingga ITT Padang Mengatas rusak berat. Dibenahi kembali oleh Pemerintah Daerah Sumatra Barat pada tahun 1961. Tahun 1973—1974 Pemerintah Jerman mengadakan kajian di ITT Padang Mengatas maka pada tahun 1974—1978 dilakukan kerjasama pembangunan kembali ITT Padang Mengatas antara pemerintah RI & Jerman melalui proyek Agriculture Development Project (ADP).[3]

Tahun 1978 Proyek ADP berakhir dan diserahkan kepada Departemen Pertanian dengan nama Balai Pembibitan Ternak-Hijauan Makanan Ternak (BPT-HMT) Padang Mengatas sesuai dengan SK Menteri Pertanian RI No. 313/Kpts/Org/1978 dengan wilayah kerja 3 provinsi (Sumbar, Riau dan Jambi). Tahun 1978 Padang Mengatas dibiayai oleh Pemda Sumbar dan Pemerintah Pusat. Barulah tahun 1985 seluruh pembiayaan diambil alih oleh pemerintah pusat. Berdasarkan keputusan Menteri Pertanian Republik Indonesia No.292/Kpts/OT.210/4/2002 tanggal 16 April 2002 berubah nama menjadi Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) Sapi Potong Padang Mengatas dengan wilayah kerja meliputi seluruh provinsi di Indonesia.[3]

Daya tarik[sunting | sunting sumber]

Hamparan padang rumput yang luasnya lebih kurang 280 hektar di Padang Mangateh mirip dengan Desa Hobbiton yang terletak di Matamata, North Island, Selandia Baru. Hal inilah yang menjadikan Padang Mangateh sering disandingkan dengan Selandia Baru oleh wisatawan yang telah berkunjung ke sini.[2]

Udaranya yang segar, panorama alamnya yang begitu mempesona, dan hamparan padang rumput hijaunya yang begitu luas, menjadi ciri khas Padang Mangateh.[2]

Kondisi geografis Padang Mangateh yang terletak di pinggang Gunung Sago, menjadikan rumput di daerah ini tumbuh dengan subur. Sapi pun bisa dengan leluasa bergerak dan makan dengan sepuasnya. Hal ini bisa membuat sapi tumbuh besar lebih cepat.[2]

Pengunjung bisa melihat panorama Kota Payakumbuh yang berbukit-bukit dalam keadaan cuaca yang cerah. Selain itu, pengunjung juga bisa menyaksikan keindahan matahari terbit dan terbenam di antara hamparan alam pegunungan dan bukit-bukit yang mengelilingi peternakan ini.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://m.kumparan.com/@kumparantravel/padang-mengatas-peternakan-ala-selandia-baru-di-tanah-minang-27431110790538300
  2. ^ a b c d e "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-30. Diakses tanggal 2019-05-30. 
  3. ^ a b c d "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-30. Diakses tanggal 2019-05-30.