Nur Jahan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nur Jahan
نور جهاں
Nurjahan.jpg
Idealized portrait of the Mughal Empress Nur Jahan
Permaisuri Kekaisaran Mughal
Periode25 Mei 1611 – 8 November 1627
Lahir31 Mei 1577
Kandahar, pada saat ini di Afghanistan
Wafat17 Desember 1645(1645-12-17) (umur 68)
Lahore, pada saat ini di Pakistan
Pemakaman
WangsaTimurid (oleh pernikahan)
Nama lengkap
Mehr-un-Nissa
AyahMirza Ghias Beg
IbuAsmat Begum
PasanganSher Afghan Quli Khan
Jahangir
AnakLadli Begum dan dua lainnya
AgamaIslam Syiah

Nur Jahan (bahasa Persia: نور جهان; bahasa Urdu: نور جهاں; bahasa Pashtun: نور جہاں) (ejaan alternatif Noor Jahan, Nur Jehan, dll.) (31 Mei 1577 – 17 Desember 1645) terlahir sebagai Mehr-un-Nissa, adalah Permaisuri Kekaisaran Mughal dan sebagai permaisuri kepala Sultan Jahangir. Seorang wanita yang kuat, karismatik dan terdidik, ia dianggap sebagai salah satu wanita yang paling kuat dan berpengaruh dari abad ke-17 di Kekaisaran Mughal. Dia adalah istri kedua puluh dan merupakan favorit dari Kaisar Jahangir yang memerintah Kekaisaran Mughal di puncak kekuasaan dan supremasinya. Kisah tergila-gila pasangan ini satu sama lain dan hubungan yang berkembang antara mereka telah menjadi inspirasi bagi banyak (sering apokrif) legenda.

Sebagai hasil dari suami keduanya, Kaisar Jahangir, yang mengalami pergulatan serius dengan kecanduan alkohol dan opium, Nur Jahan mampu memegang sejumlah besar pengaruh kekaisaran dan sering dianggap pada saat itu menjadi kekuasaan dibalik tahta yang nyata. Dia tetap berpengaruh signifikan secara historis karena tidak hanya semata-mata kekuasaan politik yang dia pertahankan (suatu prestasi yang tidak pernah dicapai oleh wanita Mughal sebelumnya), tetapi juga untuk kontribusinya terhadap budaya India, kegiatan amal, perdagangan komersial dan kemampuan untuk memerintah dengan tangan besi. Dia adalah bibi dari Ratu Mumtaz Mahal yang oleh Kaisar yang akan datang Shah Jahan membangun Taj Mahal. Selanjutnya dia adalah satu-satunya permaisuri Mughal telah namanya mencetak namanya pada koin perak.[1]

Kelahiran dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Nur Jahan lahir pada 31 Mei 1577 di Kandahar, kini Afghanistan, dalam sebuah keluarga bangsawan Persia dan adalah putri kedua dan anak keempat dari bangsawan Persia Mirza Ghias Beg dan istrinya Asmat Begum. Kedua orang tua Nur Jahan adalah keturunan keluarga terkenal - Ghias Beg dari Muhammad Sharif dan Asmat Begum dari klan Aqa Mulla. Untuk alasan yang tidak diketahui, keluarga Ghias Beg telah mengalami pembalikan keberuntungan di 1577 dan segera menemukan keadaan di tanah air mereka tak tertahankan. Berharap untuk meningkatkan kekayaan keluarganya, Ghias Beg memilih untuk pindah ke India di mana Istana Kaisar Akbar tumbuh menjadi pusat industri perdagangan dan juga pusat kebudayaan.[2]

Pernikahan dengan Jahangir[sunting | sunting sumber]

Ada cerita panjang tentang Nur jahan dan Sultan Jahangir sebelum pernikahan pertama Nur Jahan. Ada cerita yang kuat di antara mereka bahwa mereka saling jatuh cinta ketika Nur Jahan berusia tujuh belas tahun, tetapi hubungan mereka tidak dikabulkan oleh Kaisar Akbar karena istri Hindu Kaisar Jahangir, Maanbai yang merupakan saudara dari ibu Jahangir Jodha Bai/Mariam-uz-Zamani. Jadi Jahangir dan Nur jahan tidak bisa menlanjutkan hubungan cinta sejati mereka selama Akbar masih hidup, pada kenyataannya Akbar mengatur pernikahan antara Nur Jahan dan Sher Afgan meskipun Nur Jahan tidak setuju dengan pengaturan tersebut. Pada 1605, Kaisar Akbar meninggal dan digantikan oleh putra sulungnya Pangeran Salim, yang mengambil nama pemerintahan Jahangir. Setelah suaminya Sher Afghan tewas pada tahun 1607, Nur Jahan dan putrinya, Ladli dipanggil ke istana oleh Jahangir untuk bertindak sebagai dayang bagi ibu tirinya, Ratu Ruqaiya Sultan Begum.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Notes[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nath 1990, hlm. 64
  2. ^ Gold 2008, hlm. 148
  3. ^ Chandra 1978, hlm. 45

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Gold, Claudia (2008). Queen, Empress, Concubine: Fifty Women Rulers from Cleopatra to Catherine the Great. London: Quercus. ISBN 978-1-84724-542-7. 
  • Mahajan, Vidya Dhar (1970). "Jahangir". Muslim Rule in India (edisi ke-5th). Delhi: S. Chand. OCLC 33267592. 
  • Nath, Renuka (1990). Notable Mughal and Hindu women in the 16th and 17th centuries A.D. New Delhi: Inter-India Publ. ISBN 9788121002417. 
  • Pant, Chandra (1978). Nur Jahan and Her Family. Dandewal Publishing House. OCLC 4638848. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Iran India relations span centuries marked by meaningful interactions.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]