Nikias

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nikias

Nikias (/ˈnɪʃiəs/; Νικίας; skt. 470–413 SM), merupakan seorang politisi dan jenderal Athena selama periode Perang Peloponnesos. Nikias adalah anggota aristokrasi Athena dan telah mewarisi kekayaan besar dari ayahandanya, yang diinvestasikan di tambang perak sekitar Attika Gunung Laurium. Setelah kematian Perikles pada tahun 429 SM, ia menjadi saingan utama Kleon dan kaum demokrat di dalam perjuangan untuk kepemimpinan politik negara bagian Athena. Ia moderat di dalam pandangan politiknya dan menentang imperialisme agresif kaum demokrat. Tujuan utamanya adalah untuk mengakhiri kedamaian dengan Sparta segera setelah dapat diperoleh dengan syarat yang menguntungkan Athena.

Ia secara teratur dipilih untuk menjadi Strategos (jenderal) untuk Athena selama Perang Peloponnesos. Ia memimpin beberapa ekspedisi yang sedikit diraih. Meskipun demikian, ia sebagian besar bertanggung jawab atas keberhasilan negosiasi yang menyebabkan Perdamaian Nikias pada tahun 421 SM.

Setelah perdamaian, ia keberatan dengan rencana Alkibiades untuk memajukan kepentingan Athena.[1] Meskipun demikian, Nikias ditunjuk untuk berpartisipasi di dalam serangan Athena ke Sisilia. Pengepungan Athena terhadap Sirakusa hampir berhasil sampai kedatangan Jenderal Spartan, Gylippus, yang mengubah situasi sehingga orang-orang Athena mengepung diri mereka sendiri. Nikias memimpin pasukannya dengan putus asa untuk melarikan diri melalui darat. Namun mereka terputus, ia dan tentara Athena kewalahan dan kalah. Pasukannya hampir musnah, namun ia mengingatkan Gylippus sepanjang masa bahwa Nikias telah menyelamatkannya, dan pada gilirannya terhindar.[2]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Plutarch, The Lives, "Nicias"
  2. ^ Plutarch's Lives

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Artikel ini memuat teks dari Encyclopædia Britannica Eleventh Edition, publikasi yang sekarang berada di domain umum.
  • Besides Thucydides see Plutarch's Nicias and Diod. xii. 83; also the general authorities on the history of Greece.
  • Nicias appears as a character in Plato's dialogue Laches, in which Socrates and others discuss the nature of courage without reaching any firm conclusions.
  • Nicias' silver mines are described by Xenophon, in both "On Revenues" and "The memorable thoughts of Socrates".

Pranala luar[sunting | sunting sumber]