New York Yankees

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Logo Yankees

New York Yankees adalah tim bisbol Amerika Serikat dalam Major League Baseball yang berkedudukan di Bronx, New York City. Yankees bermain di Divisi Timur American League dan telah 39 kali menjadi juara liga. Sebagai pemenang American League, Yankees juga telah bermain di World Series dan hingga tahun 2009 merupakan tim yang terbanyak menjadi juara (27 kali). Tim ini adalah salah satu yang paling terkenal di dunia bisbol dengan rival utama tim ini adalah Boston Red Sox dan merupakan salah satu rivalitas paling bersejarah dalam kompetisi profesional Amerika.

Didirikan pada 1901 di Baltimore, Maryland dengan nama Baltimore Orioles dan pindah ke New York City pada tahun 1903, berganti nama menjadi New York Highlanders sebelum secara resmi berubah nama belakangnya (Highlanders) menjadi "Yankees" pada tahun 1913.[1] Sejak tahun 1923 sampai 2008, Yankees menggelar laga kandangnya di Yankee Stadium, salah satu stadion paling terkenal di dunia. Mulai pada tahun 2009, mereka pindah ke stadion yang baru, yang namanya juga adalah Yankee Stadium.

Tim ini dimiliki oleh Yankee Global Enterprises, sebuah LLC yang dikendalikan oleh keluarga mendiang George Steinbrenner, yang membeli tim tersebut pada tahun 1973. Brian Cashman adalah manajer umum tim, dan Aaron Boone adalah manajer lapangan tim.

Pemain bisbol terkenal yang terlahir dari tim ini diantarnya, Babe Ruth, Lou Gehrig, Joe DiMaggio, Mickey Mantle, dan Yogi Berra. Yankees telah menyumbang 44 pemainnya masuk ke Baseball Hall of Fame dan sampai sekarang, Yankees telah memensiunkan 16 nomor punggung pemain.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

A black-and-white photograph of the 1913 New York Yankees
Anggota tim Yankees tahun 1913, pertama yang menggunakan nama panggilan tim saat ini

Sementara Yankees adalah salah satu tim bisbol profesional tertua dan paling dihormati di Amerika Serikat, asal-usul mereka dapat ditelusuri kembali ke masa-masa awal Liga Amerika, yang dimulai pada tahun 1901.

Asal mula[sunting | sunting sumber]

John McGraw
John McGraw adalah manajer pertama Baltimore Orioles, dan memiliki kepentingan kepemilikan.

Waralaba ini dimulai pada tahun 1901 ketika Baltimore Orioles, tim Liga Amerika yang disewa pertama kali ditugaskan di kota Baltimore, Maryland. Dia mendirikan liga sebagai organisasi liga utama sejak status liga minor regionalnya tahun itu di bawah presidennya, Ban Johnson, atas oposisi dari Liga Nasional saingannya dalam rencananya sebelumnya untuk menghadapinya dengan syarat persahabatan.[2] Tim Baltimore awalnya direncanakan ditempatkan di New York City, yang memancing tentangan dari klub Liga Nasional pada kota itu, Giants.[3] Antara 1901 dan 1903, banyak pemain dan pelatih di daftar Orioles melompat ke Giants. Di antara mereka yang mengubah tim mereka adalah manajer pertama, John McGraw, manajer tim dengan nama yang sama pada tahun 1899 dan yang juga memiliki kepemilikan saham. Selama musim 1901, ada banyak perselisihan antara Johnson dan McGraw tentang masalah disiplin, yang berlanjut hingga musim 1902, dan dengan kehadiran yang buruk, ditambah dengan desas-desus tentang kemungkinan transfer tim ke New York, ia mengundurkan diri, menjadi manajer Giants dan dengan demikian pindah ke bagiannya dengan Orioles.[4] Beberapa Orioles — termasuk Roger Bresnahan dan Joe McGinnity — bergabung dengan Giants setelah kepergian McGraw, dan Giants memperoleh mayoritas saham Orioles. Setelah Orioles menjatuhkan permainan karena mereka tidak memiliki cukup pemain aktif, liga mendapatkan kembali kendali penuh di musim 1902. Menurut penulis Marty Appel, Johnson meminta agar daftar nama Orioles "diisi kembali dengan pemain yang pada dasarnya diberikan oleh tim lain untuk bermain sesuai jadwal".[5]

Untuk mengatasi krisis, yang menyebabkan peningkatan gaji pemain bisbol profesional di seluruh negara, pada Januari 1903, sebuah "konferensi perdamaian" diadakan antara kedua liga untuk menyelesaikan sengketa dan mencoba untuk hidup berdampingan. Selama konferensi itu, Johnson mengajukan proposal untuk akhirnya menempatkan tim Liga Amerika di New York City, yang akan bermain bersama dua waralaba di Liga Nasional: New York Giants yang berbasis di Manhattan dan Dodgers yang berbasis di Brooklyn.[6] Proposal itu dipilih, dan 15 dari 16 pemilik tim yang hadir menyetujuinya. Tahun itu, Orioles secara resmi dipindahkan ke New York City di bawah pemilik baru mereka, Frank J. Farrell dan William S. Devery. Mereka membayar $ 18.000 untuk tim.[7] Selama lebih dari setengah abad, membeli waralaba adalah perubahan besar terakhir dalam komposisi tim-tim yang membentuk Major League Baseball.

Tahun-tahun awal di New York sebagai Highlanders (tahun 1903-1912)[sunting | sunting sumber]

Taman bola untuk tim New York yang saat itu baru dibangun antara Jalan 165 dan 168, di Broadway di Manhattan. Secara resmi dikenal sebagai American League Park, ia dijuluki Hilltop Park karena ketinggiannya yang relatif tinggi.[8] Tim ini dinamai untuk New York Highlanders, secara resmi "Greater New York Baseball Club" sebagai penghormatan kepada Giants mapan yang kemudian berbasis di Polo Grounds. Para penggemar percaya bahwa nama itu dipilih karena posisi tim yang tinggi di Manhattan Atas, atau sebagai konfirmasi warisan presiden tim Skotlandia-Irlandia Joseph Gordon (Gordon Highlanders adalah unit militer Skotlandia yang terkenal).[9][10] Tim mengakuisisi pemain seperti pemain luar Willie Keeler dan pelempar Jack Chesbro. Manajer pemain pertama tim adalah Clark Griffith, yang diperoleh dari Chicago White Sox. Stadion baru tim dibuka pada 30 April di tahun itu.

A black-and-white photograph of a baseball player sliding into a base
New York memainkan permainan di Hilltop Park pada tahun 1912.

Selama tahun penuh pertama mereka di kota, tim itu biasa disebut sebagai "New York Americans". Tim ini juga disebut dalam Evening Journal sebagai "Invaders" ("Penjajah").[11] Pada tahun 1904, musim kedua tim di kota, editor olahraga Jim Price dari surat kabar New York Press memberi tim itu julukan permanen baru, tidak resmi, dan di masa depan - "Yankees" (Yanks, identik dengan "Amerika," menjadi paduan Liga Amerika) - karena lebih mudah masuk ke dalam tajuk berita utama.[6][12] Penggunaan julukan ini secara tidak sengaja mengisyaratkan bahwa ia sudah berada dalam leksikon populer, meskipun "Highlanders" akan terus menjadi julukan utama (dan sama-sama tidak resmi) selama beberapa tahun lagi.

Highlanders menyelesaikan musim Liga Amerika mereka di tempat kedua di klasemen keseluruhan pada tahun 1904, 1906 dan 1910.[13] Selama musim 1904, benih ditanam dengan persaingan di masa depan ketika tim menghadapi Boston Americans (kemudian dikenal sebagai Red Sox) di bagian yang menentukan musim, seri dimenangkan, tetapi Highlanders kehilangan bendera liga di pertandingan pertama lima. Selama musim itu, pelempar Jack Chesbro menerima 41 pertandingan untuk klub sebagai pelempar awal, salah satu dari banyak rekor yang dibuat oleh tim muda. Pada saat ini, tidak ada kesepakatan resmi tentang Seri Dunia (World Series) di mana pemenang AL dan NL akan saling berhadapan.[14] Pada musim 1910, tim, yang sudah gagal seperti yang ditunjukkan pada tahun 1905 dan 1906, dan berakhir pada tahun 1908 dan 1909, menyebabkan banyak perubahan dalam manajemen, sekali lagi finis kedua, tetapi tidak berjuang untuk kejuaraan liga. Manajer George Stallings dan pemain baseman pertama Hal Chase, kapten tim di akhir musim reguler, bentrok, berhadapan dengan Ban Johnson, yang ingin dia mengundurkan diri sebagai manajer, Stallings kemudian mengundurkan diri dan Chase menjadi manajer pemain untuk 14 pertandingan terakhir musim ini.[15] Pada musim berikutnya pada tahun 1912, tim telah selesai keenam di klasemen akhir.[15] Di awal musim, pertama musim di bawah manajer baru Harry Wolverton yang menggantikan Chase setelah dia mengundurkan diri, New York mengizinkan Giants bermain di Hilltop Park setelah stadion Giants, Polo Grounds, terbakar; pengaturan berlangsung hingga 28 Juni, ketika Polo Grounds yang direnovasi dibuka.[16]Pada akhir musim, dengan rekor 50-102, persentase kemenangan, 329, terendah yang pernah ada untuk klub, tim mengambil tempat terakhir di peringkat.[17]

Setelah menghabiskan beberapa musim pertama di New York, kepemilikan tim jarang diinvestasikan pada pemain baru. Grup kepemilikan Farrell dan Deveri menghabiskan uang mereka untuk kegiatan pribadi seperti berjudi, membuat mereka tidak ada hubungannya dengan tim. Bintang New York, Chase, sering bergaul dengan penjudi. Penulis Jim Reisler memanggilnya "pemain paling beruntung yang pernah bermain permainan" atas laporan bahwa ia terlibat dalam pemasangan permainan.[18] Pada akhir musim 1912, klub juga mengalami kesulitan menarik penggemar ke Hilltop Park.[18] Pada bulan-bulan terakhir tahun ini, Farrell sedang mencari situs untuk membangun stadion baru tim.[19]

Pemilik baru, rumah baru dan nama baru: era di Polo Grounds (1913-1919)[sunting | sunting sumber]

Kemudian, dari tahun 1913 hingga 1922, Highlanders berbagi Polo Grounds dengan penyewa lain, New York Giants dari Liga Nasional. Sebelum musim tahun 1913, tim pertama kali mendapat nama panggilan resmi dengan menjadi nama yang digunakan hingga hari ini - New York Yankees.[20] Sebelum tahun itu, "Yankees" atau "Yanks" sudah sering digunakan sejak 1904 di surat kabar seperti New York Evening Journal karena "Highlanders" merasa sulit untuk masuk ke dalam berita utama. Pada saat itu, nama julukan seperti itu untuk tim bisbol profesional adalah hal biasa.[21][22]

Untuk pertengahan dekade, pemilik Yankees, Farrell dan Devery menjadi terasing dan membutuhkan uang, dikombinasikan dengan sentuhan akhir yang kecil dan transfer salah satu pelempar terkemuka mereka ke Liga Federal (1914-1916) yang berumur pendek. [23] Yankees jarang menguntungkan selama 10 tahun terakhir dan telah membawa utang $ 20.000 pada saat tim menemukan pemilik baru pada musim dingin 1914.[24] Pemilik baru yang ditemukan untuk waralaba yang berkembang adalah raja bir kerajinan Jacob Ruppert dan mantan insinyur purnawirawan Angkatan Darat Amerika Serikat, Tillinghast L'Hommedieu Huston, seorang veteran Perang Spanyol-Amerika. Penjualan kepada pemilik baru berakhir pada 11 Januari 1915, dengan pembayaran duo gabungan sebesar $ 460.000.[25][26]Untuk meningkatkan keadaan sedih tim, yang disebut Ruppert "sebuah klub bola anak yatim, tidak ada rumah sendiri, tidak ada pemain dengan kemampuan luar biasa, tidak ada gengsi," tim mulai memperoleh bakat baru dari tim lain, serta meningkatkan pemain lokal. Selama musim 1915, tim melakukan akuisisi besar pertama, ketika membawa pelempar Bob Shawkey dari Philadelphia Athletics. Tetapi musim berakhir dengan Yankees menempatkan keenam, dengan 69 kemenangan di rumah dan di jalan.[27] Itu adalah musim di mana seragam prototipe dipakai hari ini. Di rumah, Yankees mengenakan putih dengan garis-garis dan logo "NY" yang saling terkait selama pertandingan di Polo Grounds, ini tetap menjadi desain rumah seragam mereka sampai hari ini. Seragam Highlanders 1913 yang dimodifikasi digunakan di sepanjang jalan, berwarna abu-abu dengan tulisan NEW YORK di bagian dada, seragam perjalanan serupa yang dikenakan saat ini.[28][29]

Setelah akuisisi baseman ketiga Frank "Home Run" Baker dari Athletics,[30] Yankees ia memiliki 80 kemenangan dari musim 1916 dan berjuang sebagian besar musim untuk bendera AL sebelum menderita cedera pada pemain kunci, termasuk Baker sendiri.[31]Tim selesai keenam sampai akhir musim 1917, setelah pemilik bersama Huston bertempur di luar negeri sebagai bagian dari pasukan AS di Eropa Barat selama Perang Dunia I, Bill Donovan, manajer klub sejak tahun 1915, kemudian menggantikannya manajer baru, Miller Huggins.[32][33]Musim berikutnya pada tahun 1918, tim berjuang untuk kejuaraan liga di musim yang diperpendek oleh perang yang berlangsung saat itu dan hilangnya banyak pemainnya karena dinas militer, tetapi berakhir di tempat keempat di klasmen akhir 60-63.[34] Selama offseason yang dikuti, keberuntungan tim meningkat ketika tiga pemain dari juara dunia saat itu, Boston Red Sox, pemain luar Duffy Lewis, dan pelempar Ernie Shore, yang mengikuti musim berikutnya, pada tahun 1919, memperdagangkan tim pelempar Boston Carl Mays untuk diperdagangkan pada dua pemain dan $ 40.000 pertengahan tahun melalui perdagangan yang menyebabkan perselisihan antara tim dan presiden liga, Johnson, yang menentang kesepakatan itu tetapi gagal untuk memblokirnya.[35]

Dengan penghapusan resmi undang-undang biru di negeri New York, musim 1919 adalah yang pertama di mana Yankees bermain permainan di Polo Grounds pada hari Minggu, dan kehadiran tim meningkat menjadi sekitar 619.000 pendukung, dalam upaya untuk mengamankan lebih banyak pertandingan kandang Minggu, pimpinan Giants segera memutuskan untuk memindahkan Yankees dari stadion mereka.[36][37]Pada akhir musim itu, tim berada di urutan ketiga dengan catatan peningkatan 80-59, pada musim itu, Mays memiliki rekor pelemparan 9-3 dengan Yankees.[38] Offseason 1919 kemudian terbukti menjadi titik balik yang ditunggu tim.

Era Babe Ruth dimulai (1920-1922)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun-tahun sekitar 1920, Yankees, Red Sox, dan Chicago White Sox mengalami détente.[39] Perdagangan antara tiga klub bola memusuhi Ban Johnson dan mengumpulkan tim julukan "The Insurrectos".[40][41] Détente ini membuahkan hasil yang baik bagi Yankees karena mereka meningkatkan gaji mereka.

Babe Ruth
Babe Ruth pada tahun 1920, tahun ia bergabung dengan Yankees

Semuanya dimulai dengan kesepakatan bersejarah yang bisa mengubah tim dan bisbol selamanya. Pada tanggal 26 Desember 1919, tim mengadakan perjanjian dengan Red Sox untuk membeli pemain luar Babe Ruth seharga $ 25.000 dalam bentuk tunai dan $ 75.000 dalam bentuk uang kertas. Sebelum pembelian oleh Yankees, Ruth, ketika berada di Red Sox, setelah 11 home run mencetak gol pada tahun sebelum mengikat Tilly Walker dari Athletics, pada tahun 1919 menetapkan rekor rumah musim tunggal, dengan 29.[42] Pada saat yang sama, ia mencari kontrak baru yang akan menggandakan gaji tahunannya sebesar $ 10.000, yang mengarah ke akuisisi dalam sebulan Desember ke organisasi Yankees. [43]Pembelian itu adalah akuisisi paling berbakat yang dimiliki tim dari tim Boston yang pemiliknya saat itu, Harry Frazee, tidak hanya memperdagangkannya tetapi juga pemain tim lainnya dengan sejumlah besar uang untuk mendanai produksi teaternya[44][45] dan memulai era baru dalam sejarah panjang Yankees sebagai tim dan waralaba. Menurut penulis Glenn Stout, pekerjaan itu, yang diterbitkan pada 5 Januari 1920, adalah catatan "transaksi paling terkenal dalam olahraga"[46] dan hasil dari perdagangan bersejarah itu menghantui Red Sox selama 86 tahun ke depan, kisaran di mana tim belum memenangkan kejuaraan Seri Dunia.[47] Fenomena ini akhirnya dikenal sebagai Kutukan Bambino (Curse of the Bambino), karena kegagalan Red Sox dan keberhasilan Yankees tampaknya hampir supranatural, dan mereka tampaknya berasal dari perdagangan yang satu itu. Namun, baru pada tahun 1990 Dan Shaughnessi dari The Boston Globe menulis sebuah buku dengan judul yang sama yang menerbitkan kutukan itu.[48][49]

Musim 1920, yang pertama dengan Ruth sekarang bersama tim, adalah musim yang mengubah nasib tim untuk selamanya.[50]Seperti keterampilan di lapangan, Ruth memiliki kepribadian hidup yang lebih besar, menarik banyak perhatian pers dan publik kepada dirinya dan timnya.[51]Pada akhir musim 1920, Yankees, sekali lagi peringkat ketiga di klasemen Liga Amerika, adalah tim pertama yang ada di MLB untuk menghadiri lebih dari satu juta penggemar menonton pertandingan mereka, tim memiliki 1,899,422 pendukung di Polo Grounds.[52] Tahun itu, dalam pertandingan 16 Agustus melawan Cleveland Indians, satu lemparan dari Mays memukul kepala pendek Indians Ray Chapman di kepala, menyebabkan kematiannya; Yankees pingsan setelah insiden itu saat Cleveland meraih bendera liga, yang berakhir dengan rekor tim dari 95 kemenangan pertandingan. Di musim itu saja, Ruth mencapai 54 home run, rekor baru, dan kinerja keseluruhan berada di urutan kedua setelah Phillies tetapi lebih tinggi dari tim MLB lainnya.[53][54]Pada tahun yang sama, tim juga terlibat dalam perselisihan lain dengan Ban Johnson, kali ini atas penggantian badan pengatur baseball yang ada, Komisi Nasional, setelah muncul laporan bahwa Seri Dunia 1919 telah diperbaiki. Ada pembicaraan tentang kepindahan Yankee ke Liga Nasional pada satu waktu, dengan tim mendukung 10 tim lain, termasuk seluruh LN, membentuk komite nasional beranggotakan tiga orang untuk mengatur semua MLB dan yang anggotanya dipilih dari luar bisbol, yang mengarah ke penamaan Komisaris Nasional Bisbol yang pertama, Hakim Kenesaw Mountain Landis, yang memangku jabatan di 12 November 1920.[55]

Keahlian dan pesonanya menarik bagi sebagian besar populasi New York; Stout menulis bahwa itu "milik semua orang." Pada saat karirnya berakhir, Babe Ruth telah mencetak 659 run di rumah dan mencetak 1.959 run; dua-dua nilai tersebut merupakan rekor tim sejak 2019. Dia berada di urutan kedua dalam sejarah klub dengan 1.978 pertandingan dan mencatat 2.518 hits saat Yankee, ketiga dalam daftar tim sepanjang masa, telah bermain di empat tim kejuaraan Seri Dunia.[56] 13 musim dari 15 musim Ruth di New York dengan tim telah menjadi pemimpin kehadiran di seluruh Liga Amerika; Yankees juga menjadi sangat menguntungkan, menghasilkan lebih dari $ 370.000 pada tahun 1920 dan tetap dalam kegelapan selama sisa dekade ini.[57] Banyak home runnya terbukti sangat populer sehingga Yankees mulai menarik lebih banyak orang daripada pasangan Liga Nasional mereka, Giants, yang mereka bagikan di Polo Grounds bersama-sama.[41] Sebagai hasil dari meningkatnya popularitas, Giants, yang dipimpin oleh pemilik tim saat itu Charles Stoneham, telah memutuskan untuk melanjutkan dengan rencana penghapusan mitra Liga Amerika mereka dari stadion,[58] tetapi mereka mencegahnya, yang kemudian menghasilkan sewa memberi Yankees dua tahun lagi di stadion mereka, seperti yang disepakati oleh pemilik tim dan Yankees, tanpa paparan setelah musim 1922.[59][60]

Yankees memulai musim 1921, yang memulai periode 44 tahun di mana Yankees, menurut penulis Richard Worth, adalah "kekaisaran pemenang kemenangan terbesar dalam olahraga," dimulai dengan manajer umum pertama tim, mantan manajer Red Sox Ed Barrow, yang telah menutup sejumlah toko dengan bekas klubnya, termasuk satu segera setelah kepergiannya yang memberi tim yang sedang tumbuh dua pemain baru, penangkap Wally Schang dan pelempar Waite Hoyt.[61][62]Ruth melampaui rekornya sendiri dengan memukul 59 home run dan memimpin seluruh MLB dengan tanda .512 untuk musim ini.[63] Pada akhir musim reguler, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, sebagai juara Liga Amerika, ia mengamankan kualifikasi Seri Dunia pertamanya dengan 98 kemenangan pertandingan, dengan selisih 4 1/2 pertandingan atas Cleveland. Tapi Yankees, yang mendominasi dua pertandingan pertama dari total sembilan, akhirnya dikalahkan oleh Giants yang mendapat lima pertandingan tersisa. Ruth menderita infeksi tangan, yang membatasi waktu bermainnya di bagian akhir seri.[64] Ruth, bersama dengan Bob Meusel, berpartisipasi dalam permainan eksibisi selama offseason, yang melanggar aturan MLB yang melarang pemain di tim pemenang panji dari barnstorming setelah Seri Dunia. Penangguhan selama satu musim dianggap sebagai kemungkinan, tetapi Landis memutuskan untuk menangguhkan pasangan selama enam minggu pada musim 1922, musim di mana pembangunan dimulai pada apa yang akan menjadi stadion masa depan mereka.[64]

Perlakuan terhadap Giants di musim sebelumnya memaksa Yankees untuk melanjutkan pembangunan stadion baru yang direncanakan tahun itu, ketika mereka membeli plot di The Bronx tidak jauh dari dan di depan mata, Coogan's Bluff, hanya beberapa mil jauhnya dari stadion yang sekarang menjadi stadion saat ini, Polo Grounds.[65]Sementara pembangunan stadion dimulai pada 22 Mei 1922, Yankees sudah menjadi salah satu musim terbaik hingga saat ini, muncul sekali lagi di akhir musim reguler sebagai tim juara Liga Amerika dengan 94 kemenangan pertandingan, berakhir di depan St. Louis Browns. Dalam Seri Dunia di tahun itu, Yankees kembali berhadapan dengan Giants dalam pertandingan melawan untuk kedua tim New York; seri ini berubah ke format best-of-seven tahun itu. Giants mengalahkan Yankees dalam lima pertandingan, termasuk satu yang berakhir imbang ketika ia diskors karena lapangan.[66]

Stadion baru, Baris Pembunuh dan kejuaraan pertama di Seri Dunia (1922-1928)[sunting | sunting sumber]

Pintu masuk utama Stadion Yankee lama selama tahun 1920-an

Musim 1923 dimulai dengan permainan pengantar di rumah mereka yang baru, Stadion Yankee, pada 18 April, di hadapan Gubernur Negara New York Al Smith yang melemparkan pertandingan pertama langsung ke sarung tangan penangkap Wally Schang pada hari itu, kemenangan 4-1 atas sainganmu Boston Red Sox, dengan Ruth mencetak home run pertamanya di tribun, home run di kanan berdiri apa yang bisa disebut "The House That Ruth Built" (Rumah yang dibangun Ruth) yang ditulis oleh penulis olahraga Fred Lieb dari New York Evening Telegram. Stadion baru, yang merupakan dek tiga, awalnya dirancang untuk menampung lebih dari 55.000 penonton; dia kemudian mampu menampung lebih dari 70.000 dalam satu permainan. [67] [68][69] Keresahan yang dimiliki orang lain tentang tim dan tempatnya di kancah baseball New York kini mulai memudar ketika stadion baru menyaksikan kenaikan tim ke kejuaraan Liga Amerika untuk tahun ketiga berturut-turut karena musim reguler berakhir. Pada tahun itu, Ruth sendiri mengalami kelahiran kembali setelah menerima ulasan vokal untuk penampilannya di Seri Duna pada tahun 1922. Dia berbagi keunggulan MLB dengan Cy Williams dengan mencapai 41 home run dan memiliki karier terbaik .393; penampilannya membuatnya mendapatkan Most Valuable Player Award (MVP), tetapi ia tidak memenangkan gelar kelelawar.[70][71][72] Sekali lagi juara Liga Amerika, Yankees telah berkompetisi di Seri Dunia untuk tahun kedua berturut-turut, di mana Ruth mencetak tiga home run untuk membantu tim memenangkan kejuaraan pertamanya dengan memenangkan enam pertandingan. Dalam seri itu, pemain luar Giants Casey Stengel mencetak dua dari tiga pertandingan Seri Dunia pertamanya, tetapi Yankees menang dengan kejuaraan untuk pertama kalinya.[73] Di luar lapangan, Ruppert membawa saham Hudson di organisasi Yankees sebesar $ 1.250.000, menjadi pemilik penuh tim.[74]

Lou Gehrig
Lou Gehrig adalah bagian dari lineup Yankees pada 1927, bernama Murderers' Row.

Selama dua tahun ke depan, Yankees tidak maju ke Seri Dunia, sampai musim 1925, tim selesai ketujuh di klasemen Liga Amerika.[75] Tahun itu menandai musim kalah terakhir hingga 1965; kemenangan beruntun 39 tahun adalah rekor MLB.[76] Tapi musim itu, debut tim legenda masa depan datang dalam pribadi baseman pertama Lou Gehrig. Dia melakukan debutnya pada tahun itu, mendapatkan tempat di lini tengah yang tidak akan dia lepaskan selama hampir 15 tahun, kemudian mencatat pertandingan berturut-turut yang dimainkan secara berturut-turut.[77] Sebelum musim 1926 dimulai, Yankees membuat lebih banyak perubahan pada roster, memperkuat basis bakat mereka untuk peluang yang lebih baik untuk memenangkan kejuaraan. Salah satu dari mereka yang bergabung tahun itu adalah infielder Tony Lazzeri, yang menghabiskan lebih dari satu dekade sebagai bagian dari tim. Prestasi New York di lapangan melebihi ekspektasi pra-musim, dan kemenangan beruntun 16 pertandingan di bulan Mei memberi tim keunggulan. Dengan perbedaan tiga pertandingan terakhir atas Indians, tim sekali lagi memasuki Seri Dunia sebagai tim kejuaraan Liga Amerika.[78] Memenangkan tiga pertandingan melawan Cardinals dan kalah dua, tim akhirnya kalah dalam pertandingan terakhir dan hasil akhirnya adalah upaya gagal pada basis Ruth yang dicuri, yang mencetak empat home run.[79] Gehrig, Ruth dan Lazzeri membentuk inti di mana tim mendominasi bisbol profesional hingga paruh tahun-tahun terakhir 1920-an.

Pada 1927, Yankees sekali lagi menegaskan dominasi mereka di Liga Amerika. Komposisi mereka, yang termasuk nama-nama seperti Ruth, Gehrig, Lazzeri, Meusel, Mark Koenig dan Earle Combs, dikenal sebagai Murderers' Row (Baris Pembunuh) karena kekuatannya memukul. Memang, tim 1927, membuat tanda yang luar biasa tidak hanya karena keterampilan memukul mereka tetapi juga untuk melempar dan menjalankan lapangan, telah terdaftar sebagai salah satu tim hebat dalam sejarah bisbol.[80][81][82][83] Mereka memenangkan bendera liga dengan 110 kemenangan besar, yang memecahkan Liga Amerika sebelumnya 105 (ditetapkan dalam 1912 Boston Red Sox) dan akan tetap menjadi rekor Liga Amerika satu musim sampai digulingkan oleh orang Cleveland Indians pada tahun 1954.[84] Sebelum memenangkan kejuaraan pada bulan September itu, Iankees menempati posisi pertama dalam klasemen pada awal Mei dan mencatat rekor 49-20 pada akhir Juni, yang memberi mereka keunggulan besar di klasemen LA, yang tak terbendung setelahnya, yang kemudian menyebabkan kualifikasi Seri Dunia mereka sekali lagi.[85] Ini adalah tahun pertama Yankees mengakui julukan timnya dalam seragam, meskipun dalam seragam jalan. Seragam rumah mereka dibiarkan tanpa logo kecuali "NY" pada tutupnya. Ruth dan Gehrig keduanya mencapai rekor jumlah rom selama tahun itu. Dia mencetak 60 untuk Ruth, rekor liga yang memecahkan rekor yang akan tetap selama beberapa dekade.[42] Gehrig, sementara itu, mencetak 47 home run tahun itu, dan dalam 175 RBI-nya memenangkan Liga Amerika, ia memenangkan penghargaan MVP Liga Amerika pertamanya. [86] Dalam Seri Dunia, Yankees memenangkan kejuaraan sekali lagi, menyapu seri melawan lawan Liga Nasional, Pittsburgh Pirates, dalam 4 pertandingan. Seri ini berakhir dengan Yankees memenangkan pertandingan kandang karena untuk mengakhiri dengan pelari mencetak nada liar di lapangan dan dengan demikian mendapat kemenangan di inning terakhir, yang hanya terjadi dalam sejarah bisbol.[87]

Untuk memulai musim 1928, Yankees berlari 34-8 dan mengambil keuntungan yang signifikan. Athletics mengejar mereka untuk bendera AL pada akhir musim, tetapi New York sekali lagi memenangkan gelar kejuaraan. Musim itu akan ditandai dengan kematian pelempar Urban Shocker yang meninggal dunia pada bulan September karena komplikasi dari pneumonia, sama seperti tim mempercepat jalan ke kejuaraan lain. Menghadapi Seri Dunia pada Oktober di tahun itu, Yankees berkompetisi terhadap juara Liga Nasional Saint Louis Cardinals, dan setelah empat pertandingan berturut-turut, memindahkan seri itu untuk memenangkan kejuaraan. Memulai musim reguler dengan 54 home run, Ruth memiliki tiga rata-rata lebih banyak dan .625 dalam seri, sementara Gehrig mencapai .545 dengan empat untuk total 27.[88]

Era Joseph "Joe" McCarthy (1928-1935)[sunting | sunting sumber]

Joe McCarthy, manajer Yankees di tahun 1936

Pada saat musim 1928 dimulai untuk pada orang pemain Yankees, sudah ada kritik besar dari para penggemar tim lain di liga. Penggemar ini mengambil dominasi tim, memenangkan tiga bendera Liga Amerika lurus dan dua kejuaraan Seri Dunia. Bertekad untuk mempertahankan status tim dan kemuliaan olahraga yang baru ditemukan, Ruppert menolak untuk mengeksekusi permintaan penggemar untuk "mematahkan Yankees" dan menghindari kritik yang ingin memisahkan duo dinamis tim, Ruth dan Gehrig, dengan menjual kemudian ke tim lain.[89] Mulai 16 April tahun itu, Yankees meletakkan nomor punggung pemain di belakang seragam putih dan abu-abu perjalanan mereka, menjadikan mereka tim MLB pertama yang secara permanen memasukkan nomor pemain dalam seragam mereka.[90] Tapi Athletics melanjutkan, menyangkal bendera tim dan kesempatan untuk menempatkan ketiga di Seri Dunia, dan tim menyelesaikan musim di tempat kedua di klasemen akhir. Pada tanggal 25 September, manajer tim ke-11, Miller Huggins, meninggal dunia dan digantikan oleh Art Fletcher pada manajer yang ke-12 .[91] Bob Shawkey mengambil alih manajemen di musim 1930, tetapi tim finis ketiga di klasemen.[92]

Pada tahun 1931, ia memulai tim dengan menunjuk manajer baru untuk menggantikan Shawkey yang dipecat, Joe McCarthy, yang akan memimpin kendali waralaba. Di musim pertamanya sebagai manajer tim, tim memenangkan 94 pertandingan tetapi selesai di tempat kedua di belakang Athletics.[93] Tim di tahun ini penting untuk memegang rekor MLB modern untuk tim yang mencetak skor dalam satu musim dengan 1.067 (rata-rata 6,88 setiap pertandingan). Tim McCarthy telah mengalami transisi dari tahun-tahun Pembunuh; di antara para pemain baru yang ditambahkan tahun itu adalah Bill Dickey, yang pertama kali bermain untuk Yankees pada musim 1928, dan pelempar-pelempar Red Ruffing dan Veron "Lefty" Gomez. Ruffing, yang memiliki rekor pelemparan 39-96 dengan Red Sox sebelum pindah ke New York, selesai 231-124 dalam karirnya di Yankees.[94][95] Juga, baseman pertama Lou Gehrig mencetak rekor Liga Amerika dengan berlari dalam 184 kali, memecahkan rekornya sendiri 175 kali pada tahun 1927.

Selama musim 1932, Yankees yang dipimpin McCarthy menjadi kejuaraan Liga Amerika dengan 107 kemenangan, cukup untuk memimpin liga dalam 13 pertandingan atas Atletics dan kembali ke Seri Dunia yang lagi.[96] Mereka akan memasuki postseason sebagai tim pertama dalam sejarah MLB untuk pergi sepanjang musim tanpa dikesampingkan. Pada Oktober itu, mereka mengalahkan Chicago Cubs dalam empat pertandingan, yang akan dikatakan sebagai Seri Dunia terakhir yang dimainkan oleh Babe Ruth sebagai bagian dari Yankees. Gehrig memiliki tiga home run, delapan RBI dan rata-rata pukulan .529 untuk seri, sementara Ruth menyumbang sepasang home run di pertandingan ketiga di Wrigley Field di Chicago. Yang kedua dari home run Ruth adalah "tembakan yang disebut" (called shot) nya; setelah menunjuk ke arah tribun tengah, menurut beberapa laporan pers paska pertandingan, Ruth membuntuti tuan rumah 4-4 di inning kelima. Meskipun laporan insiden itu sangat bervariasi, penulis Eric Enders menyebut perlombaan kandang "pukulan yang paling banyak dibicarakan dalam sejarah bisbol."[97] Selama pertengahan musim reguler, Gehrig menjadi pemain baseball pertama di abad ke-20 yang melakukan empat home run dalam satu pertandingan (yaitu pertandingan di 3 Juni tahun itu). Monumen pertama dari banyak yang didirikan di dasar stadion didirikan pada tanggal 20 Mei, untuk menghormati Miller Huggins, manajer legendaris Yankees, yang bertanggung jawab atas kemenangan yang dicapai selama tahun 1920-an dan pembangunan stadion.

Pada 1933, tepat ketika keuangan mereka dibebani oleh Depresi Hebat, orang-orang pemain Yankees mulai memotong upah mereka. Meskipun demikian, komposisi tim minimal dipengaruhi oleh Athletics yang terpaksa menjual pemain kunci untuk mengurangi biaya mereka. Pada 1935, setelah penurunan kinerja dengan tim di musim 1933 dan 1934, di mana Yankees menempati posisi kedua di liga secara keseluruhan, Ruth secara resmi dibebaskan dari organisasi Yankees pada akhir musim dingin 1935. Pada saat itu, pemain lama juga mewakili tim dalam edisi pertama pertandingan musim panas MLB All Star Game (telah bermain di edisi-edisi 1933 dan 1934). Sebagai catatan yang bagus, Lou Gehrig memenangkan Triple Crown Award pada tahun 1934, dan tahun berikutnya diberi nama kapten kesembilan tim oleh sebuah tim yang melihat keterampilan kepemimpinannya sangat penting untuk memandu para pemain tim ini selama bertahun-tahun yang akan datang.[98] Pada tahun 1935, Yankees kembali finis kedua di belakang Detroit Tigers di musim di mana ia menyaksikan center fielder Earle Combs memainkan pertandingan terakhirnya bersama tim.

New York mulai melihat hasil dari inisiatif untuk membeli tim liga minor dalam upaya mengurangi biaya perolehan pemain; setelah membeli klub sepak bola pertama mereka pada tahun 1929, Yankees memiliki sistem 15 tim pada tahun 1937. Pemain yang dikembangkan dalam sistem pertanian memasuki garis Yankee pada awal pertengahan 1930-an, dan pada awal 1960-an ini tetap menjadi akuisisi utama metode pemain. Joe DiMaggio, pewaris masa kejayaan Ruth, akan segera siap untuk menjadi lulusan sistem seperti itu, selama musim 1934 ia mendaftar untuk klub liga minor yang berafiliasi dengan tim di San Francisco, Seals.[99] McCarthy bekerja untuk mengatur perilaku pemain di berbagai bidang seperti fokus mental dan berpakaian di luar lapangan; Yankees telah memperoleh "citra perusahaan" yang telah mereka pertahankan selama bertahun-tahun.[100]

Dominasi baru bisbol profesional (1936-1941)[sunting | sunting sumber]

Yankees memulai musim 1936 dengan agen gratis amatir baru, Billy Johnson. Tapi itu hanya Joe DiMaggio yang menjadi bintang yang sedang naik daun di tim, membuat pertandingan liga utama pertamanya dengan klub pada 3 Mei tahun itu. Pada akhir musim itu, rookie yang naik memiliki rata-rata 0,323, 29 home run dan 125 RBI. Gehrig meraih MVP AL Award untuk musimnya, mencapai 49 home run karier, dengan rata-rata 0,354 dan 152 RBI. Selain itu, Tony Lazzeri menjadi pemain pertama yang mencapai dua grand slam dalam satu pertandingan pada tanggal 24 Mei, pertama kali ini dilakukan di level liga utama. Di belakang penampilan ini, Yankees memiliki 102 kemenangan musim tertinggi dan memenangkan bendera Liga Amerika, dan dihadapkan dengan Giants dari Liga Nasional lainnya di Seri Dunia, mereka mengalahkan yang terakhir dengan 4 kemenangan dalam pertandingan dan 2 kekalahan.[101] Setelah musim reguler kedua berturut-turut dari 102 kemenangan dan kejuaraan liga lainnya berturut-turut di musim 1937, Yankees kembali dikalahkan oleh Giants yang lagi di Seri Dunia - kali ini menang 4-1.[102] Musim itu melihat perubahan signifikan pada tata letak Stadion Yankee ketika bangku beton dibangun untuk menggantikan struktur kayu yang lama, secara signifikan mengurangi "lembah kematian" yang sangat besar di kiri-tengah dan tengah, meskipun daerah itu tetap menjadi target menakutkan bagi penyerang daya sayap kanan seperti Joe DiMaggio dan lainnya pemain.

Musim berikutnya, pada tahun 1938, Yankees menerima pemain baru lain di liga minor Milo Candini. Di tengah-tengah musim reguler, meskipun penurunan dalam kinerja dampak Gehrig, tim, yang memiliki 48 kemenangan dalam 61 pertandingan selama satu bagian selama musim, memenangkan kejuaraan liga dan kemudian memindahkan Cubs ke Seri Dunia, memenangkan juara untuk tahun ketiga berturut-turut, di juara pertama untuk setiap tim MLB yang mana. Secara finansial, posisi klub telah membaik sejak dekade sebelumnya; setelah membukukan kerugian bersih sekitar $ 170.000 dari tahun 1931 hingga 1935, tim tersebut memperoleh lebih dari $ 1 juta selama empat tahun ke depan di bawah kepemimpinan Ruppert.[103] Yankees memulai musim pada tahun 1939 di bawah presiden tim yang baru Ed Barrow, yang mengambil alih setelah Ruppert meninggal selama offseason, sementara keluarga dan tanah miliknya tetap mempertahankan kepemilikan tim. Ini juga merupakan pertama kalinya permainan tim disiarkan di radio kepada pendengar di wilayah metropolitan New York, dengan Mel Allen bekerja siaran di stan radio untuk yang pertama dari banyak musim sebagai komentator utama pada permainan play-by-play selama 25 tahun. Tapi itu juga akan menjadi musim terakhir pada veteran tim Lou Gehrig, baseman pertama selama bertahun-tahun. Setelah memulai tahun dengan buruk, ia menyelesaikan serangkaian 2.130 pertandingan berturut-turut dimainkan; ia kemudian didiagnosis menderita sklerosis lateral amiotrofik, yang memaksanya menarik diri dari upacara publik yang dijadwalkan di stadion pada 4 Juli tahun yang sama, menggantikannya dalam peran Baba Dahlgren pada akhir di musim itu.[104] Meskipun kalah dari Gehrig, New York meninggalkan tim untuk membukukan 106 kemenangan pada tahun 1939, 17 lebih banyak dari tim runner-up. DiMaggio dinobatkan sebagai MVP Liga America; ia memimpin liga dalam rata-rata memukul (.381) dan berada di urutan kedua di RBI (126). Ruffing memimpin para pemain Yankees dengan 20 kemenangan.[104] Itu juga akan diingat bahwa stadion akan menjadi tuan rumah MLB All Star Game untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. Para penulis memuji Yankees 1936-39 untuk kesuksesan mereka di musim reguler dan dalam bermain Seri Dunia; Stout menulis bahwa tim Yankees di 1939 adalah "luar biasa" dan bahwa kampanye mereka "benar-benar tanpa drama" di samping keberangkatan Gehrig dari tim. [105]Tim 1939 adalah satu dari hanya tiga tim Yankees yang pernah menyelesaikan musim reguler dengan lebih dari .700 persentase kemenangan dan memimpin liga dalam skor lari dan paling sedikit yang diizinkan, dan setelah kejuaraan lain, menjadi perwakilan Liga Amerika untuk Seri Dunia di tahun int, memenangkannya lagi dalam pertandingan empat jam melawan juara Liga Nasional di tahun itu, Cincinnati Reds.[106] Mereka menyimpulkan Seri Dunia sebagai tim pertama yang memenangkan empat kejuaraan. Kejuaraan Yankees berakhir pada di musim 1940; tim mengalami 18 kekalahan lebih banyak dari musim sebelumnya dan finis kedua, dua pertandingan di belakang Detroit Tigers.[107]

Tim Yankees memulai musim 1941 dengan tekad kuat untuk memenangkan kejuaraan, yang mereka lakukan, mengakhiri musim di tempat pertama di belakang liga saingan mereka, Boston Red Sox. Tetapi yang lebih akan diingat adalah paruh baya pelatih tengah Joe DiMaggio, yang berakhir pada 53 pertandingan dan dimulai pada tanggal hari 15 Mei selama pertandingan melawan White Sox, dan berakhir pada 17 Juli, ketika DiMaggio gagal mencatat memukul saat pertandingan melawan Indians di Stadion Cleveland pada hari ini.[108] Ketika Amerika Serikat mendekati perang, DiMaggio menghantam bangsa dan menjadi bagian dari sejarah bisbol. Klimaks itu memicu kampanye tim yang kuat yang berakhir dengan kejuaraan Liga Amerika lainnya. Pada bulan Oktober itu, tim bertempur dengan gagah berani di World Series, mengalahkan lima pertandingan melawan Brooklyn Dodgers (empat kemenangan dan satu kekalahan). Dalam pertandingan yang ke-4 di seri ini, Yankees tertinggal 4-3 di inning kesembilan dan berada di ambang kekalahan ketika Tommy Henrich memukul; Penangkap sentuhan, Mickey Owen tidak dapat mencapai lapangan, sehingga Henrich dapat mencapai pangkalan. Itu memulai reli pemenang permainan yang dijalankan empat kali yang berakhir dengan kemenangan untuk tim. Keesokan harinya, dalam pertandingan ke-5 berturut-turut, Yankees menang, memenangkan kejuaraan mereka melawan rival masa depan dalam olahraga.[109] Namun, musim 1941 juga akan diingat ketika tim berduka pada bulan Juni karena meninggalnya Lou Gehrig, yang memberikan bagiannya tentang sejarah panjang tim. Selama musim panas, tim mendirikan peringatan kedua di bidang Stadium untuk mengenang banyak musim yang dimainkannya.

Perbedaan[sunting | sunting sumber]

Yankees telah memenangkan rekor 27 kejuaraan di Seri Dunia dalam 40 penampilan (yang, sejak Seri Dunia pertama pada 1903, saat ini berjumlah rata-rata penampilan setiap 2,7 musim dan kejuaraan setiap 4,0 musim); St. Louis Cardinals berada di urutan kedua dengan 11 kemenangan Seri Dunia. Jumlah kekalahan Seri Dunia Yankees, 13, memimpin Major League Baseball. Brooklyn/Los Angeles Dodgers adalah yang kedua dalam total penampilan Seri Dunia dengan 20. Yankees telah menghadapi Dodgers 11 kali, menjadi 8–3.[110] Di antara olahraga utama Amerika Utara, keberhasilan Yankees hanya didekati oleh 24 kejuaraan Piala Stanley dari Montreal Canadiens dari Liga Hokei Nasional. Yankees telah bermain di Seri Dunia melawan setiap pemenang panji Liga Nasional kecuali Houston Astros dan Colorado Rockies.[110]

Sampai tahun 2018, Yankees memiliki persentase kemenangan reguler musim sepanjang masa sebesar .569 (rekor 10.275 - 7.781), yang terbaik dari tim mana pun dalam baseball.[111]

Pada tanggal 25 Juni 2019, mereka menetapkan rekor liga utama baru untuk dengan menekan home run di 28 pertandingan berturut-turut, memecahkan rekor yang ditetapkan oleh Texas Rangers di musim 2002.[112]

Dengan walkoff solo home run yang dijalankan oleh DJ LeMahieu untuk memenangkan pertandingan melawan Oakland Athletics pada tanggal 31 Agustus 2019, Yankees mengakhiri bulan Agustus tahun itu sekarang memegang rekor baru dari 74 home run hit di bulan saja, sebuah rekor baru untuk home run terbanyak dalam sebulan oleh satu tim MLB di sejarah liga.[113]

Julukan tim[sunting | sunting sumber]

Nama "Yankees" sering disingkat menjadi "Yanks." Nama panggilan mereka yang paling sering digunakan adalah "Pembom Bronx" (Bronx Bombers) atau hanya "Pembom", referensi ke rumah mereka dan pukulan produktif mereka. Nama panggilan yang kurang digunakan adalah "garis halus" ("the Pinstripes"), mengacu pada fitur ikon pada seragam rumah mereka. Para kritikus sering menyebut tim dan organisasi itu sebagai "Kekaisaran Jahat" (The Evil Empire), sebuah istilah yang diterapkan pada Yankees oleh presiden Boston Red Sox, Larry Lucchino dalam wawancara 2002 dengan New York Times.[114] Sebuah istilah dari akhir 70-an tim yang kacau, "Kebun Binatang Bronx" (the Bronx Zoo), kadang-kadang digunakan oleh para pencela, serta "Damn Yankees", setelah musikal dengan nama yang sama. Ironisnya, bahkan banyak pendukung Yankees menyebut tim mereka sebagai "Evil Empire" sebagai lencana kehormatan dan pada kenyataannya menikmati tim mereka bermain "penjahat".

Popularitas[sunting | sunting sumber]

Selama bertahun-tahun sejak tim dimulai, Yankees tumbuh dari tim tanpa nama menjadi salah satu tim yang terkenal dan paling populer tidak hanya dalam bisbol tetapi juga dalam olahraga profesional Amerika.

Dukungan kipas[sunting | sunting sumber]

Dengan kesuksesan berulang mereka sejak tahun 1920-an, Yankees sejak itu menjadi salah satu tim paling populer di dunia,[115] dengan basis penggemar mereka datang lebih jauh daripada daerah metropolitan New York. Orang-orang Yankees biasanya membawa kehadiran di semua atau sebagian besar dari berbagai tempat perjalanan jalan mereka, menarik kerumunan penggemar mereka sendiri, serta penggemar kota asal yang minatnya meningkat ketika Yankees datang ke kota.

Musim 1 juta penggemar pertama adalah pada tahun 1920, ketika 1,289,422 penggemar menghadiri pertandingan Yankees di Polo Grounds. Musim 2 juta penggemar pertama terjadi pada tahun 1946, ketika 2.265.512 penggemar menghadiri pertandingan di Stadion Yankee. Yankees telah mengalahkan rata-rata liga untuk kehadiran di rumah 83 dari 87 tahun terakhir (hanya selama 1990, 1991, 1992 dan 1994 mereka tidak mencapai ini). Dalam tujuh tahun terakhir, Yankees telah menarik lebih dari tiga juta penggemar setiap tahun, dengan rekor Liga Amerika 4,090,696 pada tahun 2005, menjadi hanya waralaba ketiga dalam sejarah olahraga yang menarik lebih dari empat juta pengunjung yang hadir di musim reguler di stadion baseball mereka sendiri.[116] Yankees adalah pemimpin liga dalam "kehadiran jalan" setiap tahun dari tahun 2001 hingga 2006.[117]

Salah satu penggemar Yankees yang terkenal adalah Freddy Schuman, yang populer dikenal sebagai "Freddy Sez." Selama lebih dari 50 tahun, ia datang ke pertandingan kandang Yankees dengan topi baseball, jersey Yankees (yang di belakangnya memuat namanya sendiri), dan sebuah loyang kue dengan shamrock yang dilukis di atasnya, yang terhubung dengan sebuah papan nama tertulis dengan kata-kata dorongan untuk tim tuan rumah. Schuman meninggal pada 17 Oktober 2010, pada usia 85 tahun.

Untuk menghindari publisitas yang tidak diinginkan, pemain Yankees menggunakan alias saat mendaftar untuk hotel. Mingguan yang sekarang tidak bagus The Village Voice menerbitkan daftar alias yang digunakan oleh para pemain Yankees, dan isinya diterbitkan ulang di situs web The Smoking Gun.[118]

Makhluk Pemutih[sunting | sunting sumber]

Makhluk Pemutih (dalam bahasa Inggris "Bleacher Creatures") adalah kelompok pemegang tiket musiman terkenal yang menduduki Bagian 39 di bangku kanan lapangan di Stadion Yankee lama dan menempati Bagian 203 di stadion yang baru. Mereka dikenal karena kesetiaan mereka yang ketat kepada Yankees dan sering kali tanpa ampun kepada para penggemar lawan yang duduk di bagian tersebut dan bersorak untuk tim jalan. Mereka menikmati mengejek gelandang kanan tim lawan dengan serangkaian nyanyian dan fitnah. "Makhluk" mendapat julukan mereka dari kolumnis New York Daily News Filip "Flip" Bondy, yang menghabiskan musim 2004 duduk di bagian untuk penelitian pada bukunya tentang kelompok itu, "Bleeding Pinstripes: A Season with the Bleacher Creatures of Yankee Stadium", diterbitkan pada tahun 2005.[119]

Ruang Hakim di Stadion Yankee[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2017, manajemen tim memerintahkan pembuatan bagian dukungan khusus dalam Bagian 104 untuk penggemar pemain luar Yankees Aaron Judge, disebut "Ruang Hakim" (atau The Judge's Chambers dalam bahasa Inggris). Mereka adalah tim AL kedua yang membuat bagian bersorak khusus, mengikuti Seattle Mariners, dan setiap bagian pertama dalam semua MLB yang didedikasikan untuk pemain posisi. Bagian Ruang Hakim ditambahkan sebagai tanggapan atas kenaikannya sebagai salah satu bintang muda paling populer di liga. 18 kursi bagian diberikan kepada pemegang tiket beruntung dan keluarga mereka, bersama dengan jubah yudisial hitam dengan logo tim di bagian depan dan nomor jersey Judge, 99, dibelakang; sebelum penambahan bagian, penggemar mengenakan wig putih dan jubah yudisial untuk permainan dalam mendukung pada Judge.[120] Kadang-kadang, organisasi komunitas, amal dan tim Little League diberikan prioritas ketika memilih peserta. Kursi, yang dekat dengan posisinya di bidang kanan, dikelilingi oleh kayu mahoni untuk meniru penampilan gedung pengadilan kota.[121][122]

Ekspansi global dan model bisnis[sunting | sunting sumber]

Klub bisbol Yankees secara resmi dimiliki oleh Yankee Global Enterprises, yang memiliki jaringan olahraga regional tim YES Network. Klub telah mengklaim bahwa ia beroperasi di bawah kerugian tahunan lebih dari $ 47 juta, tetapi angka ini hanya dikaitkan dengan keuangan klub dan bukan karena keuangan yang dikaitkan dengan YES atau Yankees Global Enterprises.

Yankees telah menjadi terkenal karena reputasi yang menang di tingkat global. Pada 2007, mereka mencapai kesepakatan dengan Asosiasi Bisbol Cina untuk mengizinkan pelatih, pencari bakat, dan pelatih bekerja di Cina untuk mempromosikan bakat baseball dan menilai.[123] Klub hari ini berusaha melakukan hal yang sama dengan dua klub dari Jepang, Yomiuri Giants dan Hanshin Tigers. Yankees dan Yomiuri Giants saat ini memiliki hubungan dekat dan berbagi ide dan strategi. Surat kabar harian Yomiuri Shimbun memiliki iklan di dinding lapangan kiri di Yankee Stadium, dan iklan Jepang lainnya muncul di papan iklan backstop bergulir. Yankees berharap bahwa hubungan dekat dengan negara-negara seperti Cina dan Jepang akan memberi mereka penilaian pribadi yang mendalam tentang bakat olahraga bisbol.[124]

Pada tahun 2008, Yankees mengumumkan usaha patungan dengan Dallas Cowboys untuk membentuk dasar kemitraan dalam mengelola makanan dan minuman, dan layanan katering lainnya ke stadion kedua tim.

Kritik tim[sunting | sunting sumber]

Dengan kesuksesan jangka panjang dari waralaba dan fanbase Yankee yang besar di seluruh negara AS dan dunia, banyak penggemar tim lain yang tidak menyukai Yankees.[125] Organisasi ini kadang-kadang disebut oleh para pencela sebagai "Kebun Binatang Bronx" (menggemakan judul buku Sparky Lyle) atau "Kekaisaran Jahat." Ketika Yankees berada di jalan, adalah hal yang biasa bagi para penggemar rumah untuk mengucapkan mantra "Yankees Suck", dan T-shirt, stiker bemper dan barang-barang lainnya telah terjual dengan kalimat ini.[125]

Lagu pertarungan dan lagu tema Yankees[sunting | sunting sumber]

Lagu pertarungan resmi untuk Yankees adalah lagu "Here Come the Yankees", yang ditulis pada tahun 1967 oleh Bob Bundin dan Lou Stallman. Meskipun tidak sering digunakan, masih sering terdengar dalam bentuk instrumental, paling menonjol dalam siaran radio, sampai tahun 1990 dimainkan sebagai tema untuk siaran televisi dalam beberapa versi. Lagu lain yang sangat terkait dengan tim adalah "New York, New York", yang dimainkan di stadion setelah pertandingan kandang. Versi sampul Frank Sinatra secara tradisional dimainkan setelah kemenangan, dan versi asli Liza Minnelli setelah kekalahan. Ketika Yankees mengambil lapangan sebelum dimulainya setiap pertandingan, lagu 2 Unlimited "Get Ready For This" dimainkan, dengan para penggemar biasanya bertepuk tangan. Ketika Yankees mencetak skor lari di rumah, cuplikan singkat lagu 2 Unlimited "Workaholic" yang berisi lonceng lonceng Westminster Quarters dimainkan (setiap kali Aaron Judge mencetak skor lari, potongan tersebut digantikan dengan nada "Dentang" (The Clang) oleh komposer veteran Mike Post, digunakan dalam franchise televisi Law & Order).

Berbagai pilihan lagu dimainkan secara teratur di stadion, banyak di antaranya hidup di organ Hammond yang digunakan di stadion. "God Bless America" telah dimainkan selama inning ke-7 sejak 11 September. Versi yang biasanya dimainkan selama bertahun-tahun sejak 2001 adalah versi singkat dari penampilan Kate Smith. Namun, selama banyak permainan penting (termasuk sebagian besar pertandingan play-off) dan pada hari-hari penting, dinyanyikan langsung capella dan termasuk pengenalan yang lebih lama, pada tahun 2019 tradisi memainkan versinya secara resmi berakhir karena kontroversi rasial yang melibatkan Smith dan lagu sekarang dimainkan langsung oleh organis stadion selama peregangan.[126] Selama inning ke-5, kru lapangan, saat melakukan tugas mereka, menari dengan lagu "Y.M.C.A." dari The Village People.[127] Lagu "Cotton-Eyed Joe", yang pernah dimainkan selama rentang inning ke-7, sekarang dimainkan di inning ke-8. Pada layar DiamondVision, seorang pria dalam pakaian petani ditampilkan menari di ruang kontrol stadion, dengan tulisan "Cotton-Eyed Joey" di bagian bawah. Organis kadang-kadang akan memainkan "Zorba the Greek Theme", disertai dengan tepukan tangan dari penonton, untuk menggairahkan kerumunan dan mendorong unjuk rasa.

Roster[sunting | sunting sumber]

Pensiunan angka[sunting | sunting sumber]

Di antara semua tim saat ini yang membentuk Major League Baseball, Yankees telah pensiun dari 21 angka untuk 23 orang permain, paling di antara semua tim dari MLB.[128]

Nomor Nama Posisi Tanggal pengunduran diri
BillyMartin1.jpg
Billy Martin B2, M,
pelatih
10 Agustus 1986
DerekJeter2.jpg
Derek Jeter SS 14 Mei 2017
BabeRuth3.jpg
Babe Ruth RF 13 Juni 1948
LouGehrig4.jpg
Lou Gehrig B1 4 Juli 1939
JoeDiMaggio5.jpg
Joe DiMaggio CF 18 April 1952
JoeTorre6.jpg
Joe Torre M 23 Agustus 2014
MickeyMantle7.jpg
Mickey Mantle CF, B1,
asisten pelatih
8 Juni 1969
BillDickey8.jpg
Bill Dickey P, M,
asisten pelatih
22 Juni 1972
YogiBerra8.jpg
Yogi Berra P, LF, M, pelatih 22 Juni 1972
RogerMaris9.jpg
Roger Maris RF 21 Juli 1984
PhilRizzuto10.jpg
Phil Rizzuto SS 4 Agustus 1985
ThurmanMunson15.jpg
Thurman Munson P 3 Agustus 1979
(September 1980)
WhiteyFord16.jpg
Whitey Ford PA,
asisten pelatih
3 Agustus 1974
DonMattingly23.jpg
Don Mattingly B1,
asisten pelatih
31 Agustus 1997
ElstonHoward32.jpg
Elston Howard P, LF,
asisten pelatih
21 Juli 1984.
CaseyStengel37.jpg
Casey Stengel M 8 Agustus 1970
MarianoRivera42.jpg
Mariano Rivera PB 22 September 2013
ReggieJackson44.jpg
Reggie Jackson RF 14 Agustus 1993
AndyPettitte46.jpg
Andy Pettitte PA 23 Agustus 2015
RonGuidry49.jpg
Ron Guidry PA,
asisten pelatih
23 Agustus 2003
BernieWilliams51.jpg
Bernie Williams CF 24 Mei 2015
Nomor Nama Tanggal pengunduran diri
Robinson42.jpg
Jackie Robinson Oleh semua MLB
pada tanggal 15 April 1997

Angka-angka pensiunan ditampilkan di belakang pagar lapangan kiri Yankee Stadium yang lama tua dan di depan bullpen tim lawan, membentuk gang kecil yang menghubungkan Taman Monumen (Mounument Park) ke tribun lapangan kiri. Ketika waralaba bergerak di seberang jalan ke stadion baru, jumlahnya dimasukkan ke dalam Taman Monumen yang berada di tengah lapangan di antara bullpens dari kedua tim. 21 angka ditempatkan di dinding dalam urutan kronologis, dimulai dengan nomor 4 di Lou Gehrig. Ini pensiun segera setelah Gehrig meninggalkan bisbol pada 4 Juli 1939, pada hari yang sama ia memberikan pidato perpisahannya yang terkenal. Nomornya adalah yang pertama pensiun dalam sejarah Major League Baseball. Di bawah angka adalah plak dengan nama para pemain dan paragraf deskriptif.

Nomor 42 pensiun di seluruh Major League Baseball untuk menghormati Jackie Robinson pada 15 April 1997, peringatan ke-50-nya karena melanggar batas warna. Hari itu dinyatakan sebagai Hari Jackie Robinson, dan kemudian diamati oleh semua bisbol, dengan beberapa pemain terpilih dari setiap tim memakai nomor 42. Pemain yang memakai nomor 42 pada saat itu diizinkan untuk terus memakainya sampai mereka meninggalkan tim dengan yang mereka mainkan pada 15 April 1997; Mariano Rivera adalah pemain aktif terakhir yang dibahas di bawah klausa kakek itu. Sementara tim lain menempatkan nomor 42 dengan sisa jumlah pensiunan mereka, Yankees tidak melakukannya pada awalnya. Setelah 10 tahun setelah deklarasi itu, pada 17 April 2007, orang-orang Yankees menghormati Robinson dengan memasang logo Hari Jackie Robinson dengan sebuah plakat yang sesuai di samping sisa nomor-nomor pensiunan.[129] Karena Yankees sedang menyelesaikan roadtrip di Oakland pada Hari Jackie Robinson, upacara itu berlangsung dua hari kemudian. Ketika Yankees pindah ke Stadion Yankee kedua, mereka mengganti logo Hari Jackie Robinson dengan nomor 42 yang menyerupai nomor pensiunan lainnya. Kemudian mereka mengganti nomor 42 sehingga menyerupai gaya Dodgers, dan pada 22 September 2013, sebuah plakat didedikasikan untuk Robinson di Tanah Monumen. Juga, nomor 42 yang didedikasikan untuk Robinson dihapus seluruhnya dan diganti dengan satu untuk Mariano Rivera.

Pada tahun 1972, nomor 8 pensiun untuk dua pemain pada hari yang sama, untuk menghormati penangkap Bill Dickey dan anak didiknya, penangkap Yogi Berra. Berra mewarisi nomor Dickey pada tahun 1948 setelah Dickey mengakhiri karier bermainnya dan menjadi pelatih.

Billy Martin adalah satu-satunya Yankee yang nomornya pensiun sebagai kombinasi pemain / manajer. Dia memakai nomor 1 sebagai pemain pada 1950-an dan sebagai manajer pada 1970-an dan 1980-an.

Angka 37 dan 6, masing-masing pensiun untuk Casey Stengel dan Joe Torre, adalah satu-satunya angka yang dipensiunkan oleh Yankees untuk seseorang yang hanya bertugas sebagai manajer tim. Stengel mengelola Yankees menjadi sepuluh panji dan tujuh kejuaraan dunia antara tahun 1949 dan 1960, termasuk rekor lima kejuaraan dunia berturut-turut dari tahun 1949 hingga 1953. Joe Torre mengelola Yankees dari tahun 1996 hingga 2007, memenangkan enam panji-panji kejuraan Liga America dan empat kejuaraan Seri Dunia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Yankees Timeline 1903–1925". Yankees.com. MLB Advanced Media. Diakses tanggal February 14, 2015. 
  2. ^ Frommer, Harvey (2016-10-01). Old Time Baseball: America's Pastime in the Gilded Age. Rowman & Littlefield. ISBN 9781630760076. 
  3. ^ "Origin of each MLB franchise". foxsports. Oct 2, 2016. Diakses tanggal 2019-02-25. 
  4. ^ Fetter 2005, hlm. 22.
  5. ^ Appel 2012, hlm. 5.
  6. ^ a b "New York Yankees (1903–present)". Sports E-cyclopedia. Diakses tanggal March 12, 2009. 
  7. ^ Gallagher, Mark (2003). The Yankee Encyclopedia. Sports Publishing LLC. ISBN 9781582616834. 
  8. ^ "Plaque Honors Yankees' Original Washington Heights Stadium". Washington Heights-Inwood, NY Patch. 2018-09-21. Diakses tanggal February 26, 2019. 
  9. ^ "Joseph Gordon - Society for American Baseball Research". 
  10. ^ Petras, Kathryn; Petras, Ross (October 17, 2017). The Stupidest Sports Book of All Time: Hilarious Blunders, Bloopers, Oddities, Quotes, and More from the World of Sports. Workman Publishing. ISBN 9781523501977. 
  11. ^ Appel, Marty (May 6, 2014). Pinstripe Empire: The New York Yankees from Before the Babe to After the Boss. Bloomsbury Publishing USA. ISBN 9781620406816. 
  12. ^ Jr, Frank P. Jozsa (October 7, 2016). Major League Baseball Organizations: Team Performances and Financial Consequences. Lexington Books. ISBN 9781498542791. 
  13. ^ Howell, Brian (2015-01-01). New York Yankees. ABDO. ISBN 9781629688312. 
  14. ^ Sandomir, Richard (1994-09-11). "The Series That Never Was; 90 Years Ago, the Event Was Canceled Because of an Owners' Feud". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal February 26, 2019. 
  15. ^ a b Appel 2012, hlm. 53–55.
  16. ^ Stout 2002, hlm. 59.
  17. ^ Appel 2012, hlm. 61.
  18. ^ a b Stout 2002, hlm. 58–59.
  19. ^ Appel 2012, hlm. 63.
  20. ^ Worth 2013, hlm. 203.
  21. ^ Stout 2002, hlm. 18–19, 59.
  22. ^ Appel 2012, hlm. 18.
  23. ^ Wiggins 2009, hlm. 133.
  24. ^ Haupert & Winter 2003, hlm. 92.
  25. ^ Pepe 1998, hlm. 17, 19.
  26. ^ Gallagher 2003, hlm. 318.
  27. ^ Stout 2002, hlm. 68.
  28. ^ Appel 2012, hlm. 32–33.
  29. ^ "Yanks to Change Jerseys to Honor Fenway". Fox Sports. April 18, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 7, 2016. Diakses tanggal October 9, 2016. 
  30. ^ Stout 2002, hlm. 68–69.
  31. ^ Stout 2002, hlm. 70.
  32. ^ Appel 2012, hlm. 84–85.
  33. ^ Stout 2002, hlm. 70–72.
  34. ^ Stout 2002, hlm. 73–76.
  35. ^ Appel 2012, hlm. 90–92.
  36. ^ Fetter 2005, hlm. 75.
  37. ^ Fetter 2005, hlm. 69–72.
  38. ^ "1919 New York Yankees". Baseball-Reference.com. Diakses tanggal July 28, 2013. 
  39. ^ "Find Franchise Trade History between Boston Red Sox & New York Yankees". Baseball-Reference.com. Diakses tanggal July 13, 2012. 
  40. ^ "Owners Of Yanks To Enjoin Johnson; Colonels Ruppert and Huston Will Carry Fight for Carl Mays Into Court. Refuse To Attend Meeting Big Baseball Battle Precipitated by Ban's Belated Action Against Former Boston Pitcher. Will Enjoin President. Statement of Owners. Parting of the Ways". The New York Times. August 4, 1919. 
  41. ^ a b Stout, Glenn. "When the Yankees nearly moved to Boston". ESPN. Diakses tanggal March 12, 2009. 
  42. ^ a b "Year-by-Year Top-Tens Leaders & Records for Home Runs". Baseball-Reference.com. Diakses tanggal August 3, 2013. 
  43. ^ Stout 2002, hlm. 83.
  44. ^ Montville, Leigh (2006). The Big Bam: The Life and Times of Babe Ruth. Random House. hlm. 101–104. 
  45. ^ "Harry Frazee and the Red Sox - Society for American Baseball Research". 
  46. ^ Stout 2002, hlm. 81–83, 87.
  47. ^ Kepner, Tyler (2004-10-28). "Red Sox Erase 86 Years ofFutility in 4 Games". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2019-05-02. 
  48. ^ Bloom, Barry M. "The Curse Of Babe Ruth Still Hangs Over Struggling Boston Red Sox". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-05-02. 
  49. ^ Shaughnessy, Dan (1990). The Curse of the Bambino. New York: Dutton. ISBN 0-525-24887-0. 
  50. ^ Appel 2012, hlm. 95.
  51. ^ Appel 2012, hlm. 94–95, 182.
  52. ^ Appel 2012, hlm. 100.
  53. ^ Stout 2002, hlm. 91–92.
  54. ^ Appel 2012, hlm. 106.
  55. ^ Appel 2012, hlm. 108.
  56. ^ "New York Yankees Top 10 Batting Leaders". Baseball-Reference.com. Diakses tanggal August 16, 2013. 
  57. ^ Haupert & Winter 2003, hlm. 94–96.
  58. ^ Fetter 2005, hlm. 75, 78–79.
  59. ^ Stout 2002, hlm. 91.
  60. ^ Harper, John (April 15, 2003). "A Real Home Opener: Classic Moment 10 – April 18, 1923". New York Daily News. Diakses tanggal January 26, 2019. 
  61. ^ Stout 2002, hlm. 93–96.
  62. ^ Worth 2013, hlm. 206.
  63. ^ Appel 2012, hlm. 112–113.
  64. ^ a b Pepe 1998, hlm. 27.
  65. ^ Fetter 2005, hlm. 79–81.
  66. ^ Stout 2002, hlm. 102–103.
  67. ^ Carino 2004, hlm. 52.
  68. ^ Slayton, Robert A. (2001), Empire Statesman: the rise and redemption of Al Smith, The Free Press, New York (ISBN 0-684-86302-2), pp. 229–230
  69. ^ Stout 2002, hlm. 96–97.
  70. ^ Baseball's Top 100: The Game's Greatest Records, p.36, Kerry Banks, 2010, Greystone Books, Vancouver, BC, ISBN 978-1-55365-507-7
  71. ^ Stout 2002, hlm. 97, 103–105.
  72. ^ Axisa, Mike (January 5, 2015). "Happy 95th Anniversary: Red Sox Complete Sale of Babe Ruth to Yankees". CBS Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 10, 2015. Diakses tanggal November 11, 2018. 
  73. ^ Stout 2002, hlm. 105–108.
  74. ^ Haupert & Winter 2003, hlm. 93.
  75. ^ Stout 2002, hlm. 111–113.
  76. ^ "Mark Teixeira Hits Walk-Off Slam, But Red Sox Clinch With Jays' Loss". ESPN. Associated Press. September 29, 2016. Diakses tanggal March 19, 2017. 
  77. ^ Appel 2012, hlm. 142–143, 212.
  78. ^ Stout 2002, hlm. 116–118.
  79. ^ Enders 2007, hlm. 68–69.
  80. ^ "Tom Verducci's Top 10 Teams of All Time". SportsIllustrated.com https://www.si.com/mlb/photos/2010/03/30tom-verduccis-top-10-teams-of-all-time/1
  81. ^ "The Best Major League Baseball Team Ever from 1902–2005". BaseballAlmanac.com. http://www.baseball-almanac.com/articles/best_major_league_teams_ever.shtml
  82. ^ Bryson, Bill (2013), One Summer: America 1927, Doubleday, ISBN 978-0767919401, OCLC 841198242 
  83. ^ Koppett, Leonard. "1927 "Murderers' Row" New York Yankees: No Team Has Ever Been Better". National Baseball Hall of Fame. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 7, 2007. Diakses tanggal July 22, 2016. 
  84. ^ Graham 1948, hlm. 133.
  85. ^ Stout 2002, hlm. 122, 126–128.
  86. ^ Trachtenberg 1995, hlm. 158.
  87. ^ Stout 2002, hlm. 131–134.
  88. ^ Stout 2002, hlm. 135.
  89. ^ Graham 1948, hlm. 151.
  90. ^ Numbelivable!, p.89, Michael X. Ferraro and John Veneziano, Triumph Books, Chicago, Illinois, 2007, ISBN 978-1-57243-990-0
  91. ^ Pepe 1998, hlm. 46.
  92. ^ Appel 2012, hlm. 164–167.
  93. ^ Appel 2012, hlm. 167–168, 172–73.
  94. ^ Appel 2012, hlm. 161, 169–170.
  95. ^ Surdam 2011, hlm. 135.
  96. ^ Pepe 1998, hlm. 47.
  97. ^ Enders 2007, hlm. 78–79.
  98. ^ Surdam 2011, hlm. 86–87.
  99. ^ Stout 2002, hlm. 148, 161–162.
  100. ^ Costa, Huber & Saccoman 2012, hlm. 19.
  101. ^ Appel 2012, hlm. 187–188, 190–192.
  102. ^ Appel 2012, hlm. 193, 195.
  103. ^ Surdam 2008, hlm. 821, 823.
  104. ^ a b Pepe 1998, hlm. 52.
  105. ^ Stout 2002, hlm. 177.
  106. ^ Appel 2012, hlm. 212, 214.
  107. ^ Stout 2002, hlm. 177–178.
  108. ^ Pepe 1998, hlm. 59–66.
  109. ^ Enders 2007, hlm. 100–101.
  110. ^ a b "World Series History". Baseball Almanac. Diakses tanggal June 4, 2007. 
  111. ^ "Baseball Teams and Baseball Team Encyclopedias". Baseball-Reference.com. Diakses tanggal July 22, 2015. 
  112. ^ "Yanks HR in 28th straight for all-time MLB mark". MLB.com. Diakses tanggal June 25, 2019. 
  113. ^ https://www.mlb.com/news/yankees-set-mlb-record-for-home-runs-in-a-month
  114. ^ "Lucchino fires shot at Yanks after losing out on pitcher". ESPN. Diakses tanggal March 5, 2009. 
  115. ^ Pumerantz, Zack. "The 50 Most Popular Teams in Sports". The Bleacher Report. Diakses tanggal 14 January 2014. 
  116. ^ "Yankees reach four million in tickets sales for second consecutive season". MLB.com. July 2, 2006. Diakses tanggal May 12, 2007. 
  117. ^ "MLB Attendance Report – 2006". ESPN. Diakses tanggal March 5, 2009. 
  118. ^ "Batting Third, Charlie Wattsizname". The Smoking Gun. October 5, 2007. Diakses tanggal March 5, 2009. 
  119. ^ Bondy, Filip (2005). Bleeding Pinstripes: A Season with the Bleacher Creatures of Yankee Stadium. New York: Sports Publishing. 
  120. ^ "The verdict is in: Aaron Judge's fan club members wore judge costumes to Yankee Stadium". Cut4. May 11, 2017. Diakses tanggal September 3, 2018. 
  121. ^ "Aaron Judge now has very own Judge's Chambers section at Yankee Stadium". Cut4. May 23, 2017. Diakses tanggal September 3, 2018. [pranala nonaktif permanen]
  122. ^ "Introducing 'Judge's Chambers,' Aaron's piece of Yankee Stadium". New York Post. May 22, 2017. Diakses tanggal September 3, 2018. 
  123. ^ "New York Yankees and Chinese Baseball Association reach landmark agreement". MLB. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2012. Diakses tanggal December 28, 2008. 
  124. ^ "Yankees team with Yomiuri Giants". MLB. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2012. Diakses tanggal December 28, 2008. 
  125. ^ a b Gerard, Jim (2005). Yankees Suck!: The Unofficial Guide for Those Who Hate, Despise, Loathe, and Detest Those Bums from the Bronx. Penguin Group: Roadside Amusements. ISBN 978-1-101-12677-6. 
  126. ^ "Yankees dump Kate Smith's 'God Bless America' from rotation over singer's racist songs". New York Daily News. Diakses tanggal May 2, 2019. 
  127. ^ Grant, Sarah (2015-10-27). "How 'Y.M.C.A.' Became Baseball's Never-Ending Jam". Village Voice. Diakses tanggal 2017-02-04. 
  128. ^ "Retired Uniform Numbers in the American League". Baseball Almanac. Diakses tanggal May 11, 2007. 
  129. ^ "Yankees retire Jackie Robinson's number". New York Yankees. Diakses tanggal May 11, 2007. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]