Never Let Me Go (novel)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Never Let Me Go
Never Let Me Go.jpg
cover edisi perdana
PengarangKazuo Ishiguro
Perancang sampulAaron Wilner
NegaraInggris Raya
BahasaInggris
GenreDystopian, novel fiksi ilmiah, Speculative fiction
PenerbitFaber and Faber
Tanggal rilis2005
Jenis mediaPrint (hardback & paperback)
Halaman288
ISBN1-4000-4339-5 (first edition, hardback)
Nomor OCLC56058300
Desimal Dewey823/.914 22
Klasifikasi LCPR6059.S5 N48 2005
DidahuluiWhen We Were Orphans
DiikutiNocturnes

Never Let Me Go (2005) adalah sebuah novel fiksi ilmiah dystopia karya penulis Inggris kelahiran-Jepang Kazuo Ishiguro. Terpilih pada penghargaan Booker Prize 2005 (penghargaan yang sebelumnya dimenangkan Ishiguro tahun 1989 untuk The Remains of the Day), Penghargaan Arthur C. Clarke Award 2006 dan Penghargaan National Book Critics Circle Award 2005. Majalah TIME menyebutnya novel terbaik 2005 dan termasuk dalam 100 Novel Bahasa-Inggris terbaik dari tahun 1923 sampai 2005 versi Majalah TIME.[1] Novel ini juga menerima penghargaan ALA Alex Award tahun 2006. Novelnya dibuat menjadi sebuah film yang disutradarai oleh Mark Romanek tahun 2010.

Plot[sunting | sunting sumber]

Novel terbagi dalam tiga bagian yang menceritakan riwayat kehidupan karakter utama.

Masa Kanak-kanak[sunting | sunting sumber]

Bagian ini bertempat di sebuah sekolah asrama fiksi bernama Hailsham yang ada di East Sussex, Inggris. Ini dijelaskan dari cara aneh para guru—disebut sebagai "wali/pengasuh"—memperlakukan murid-muridnya, yang berkali-kali memberitahu para murid bahwa menjaga kesehatan diri itu sangat penting; yang menegaskan Hailsham bukan sekolah berasrama yang normal. Akhirnya, mengungkapkan kepada pembaca dan pada para siswa bahwa anak-anak itu adalah manusia kloningan yang dibuat untuk menyediakan organ tubuh vital cadangan untuk manusia non-kloning ("normal"). Para siswa tidak diajarkan keterampilan untuk hidup, meskipun guru mendorong siswa untuk menghasilkan berbagai bentuk seni dan puisi. Karya seni terbaik dipilih oleh seorang wanita yang hanya dikenal sebagai "Madame", yang membawa semua karya seni itu. Para siswa percaya wanita itu menyimpan karya seni mereka di sebuah galeri rahasia meskipun itu tidak pernah dibicarakan oleh para pengasuh.

Tiga karakter utama—Ruth, Tommy dan Kathy—menjalin persahabatan akrab. Sejak usia muda, Kathy tampaknya mengundurkan diri dan menjadi pengamat pasif dari orang lain dan pilihan-pilihan yang mereka inginkan, daripada melakukan untuk dirinya sendiri. Tommy, anak yang terisolasi yang berjuang untuk menjadi kreatif, sering kali jadi sasaran anak-anak pengganggu. Sementara Ruth, meskipun adalah seorang ekstrovert dengan opini-opini kuat yang membuatnya menjadi pusat kegiatan sosialisasi dalam kelompoknya, dia tidak percaya diri seperti anggapan orang padanya. Di awal cerita, Kathy mulai menaruh minat pada Tommy, memperhatikan Tommy ketika anak itu dijahili anak lain, dan mengobrol dengannya di samping kolam.

Meskipun ada ikatan tumbuh antara Kathy dan Tommy, hubungan mereka tidak jadi nyata secara fisik. Sebaliknya, di kemudian hari, Ruth dan Tommy menjalin sebuah hubungan seksual, seperti yang dilakukan beberapa siswa. Pada satu titik, mereka putus, dan Kathy memutuskan untuk memulai hubungan pacaran dengan Tommy, dengan siswa-siswa lain melihatnya sebagai hal yang biasa-biasa saja. Tapi Ruth meminta Kathy untuk bicara pada Tommy dengan tujuan memperbaiki keadaan antara Ruth sendiri dengan Tommy. Jadi alih-alih melanjutkan hubungan dengan Tommy, Kathy akhirnya hanya jadi perantara agar Tommy dan Ruth bisa pacaran lagi. Ruth dan Tommy tetap bersama sepanjang waktu mereka yang tersisa selama di Hailsham.

Masa Dewasa[sunting | sunting sumber]

Pada bagian ini, para karakter menjadi remaja berusia antara 16 – 18 tahun, dan mereka pindah ke "The Cottages", sebuah komplek perumahan di mana mereka mulai mengenal kontak dengan dunia luar. Jelas terlihat dari penggambaran The Cottages yang sangat jauh lebih membumi daripada kemewahan Hailsham. Bangunan rumah itu dingin dan dalam kondisi kurang terawat, dan hanya sebagian kecil yang bisa dilakukan para kloningan di sana, tanpa pengawasan terpisah dari satu laki-laki pemeliharaan. Hubungan romantis antara Ruth dan Tommy berlanjut, sementara Kathy mengeksplorasi kehidupan seksualnya bersama siswa lain di sana tanpa hubungan jangka panjang. Kathy sering berperan sebagai penjaga-kedamaian dari hubungan penuh gejolak antara Tommy dan Ruth.

Selama waktu mereka di The Cottages, para karakter bepergian ke Norfolk, di mana dua teman serumah mereka memberitahu sebuah rumor bahwa murid-murid Hailsham mungkin diperbolehkan untuk "menunda" jadi pendonor selama 3 tahun jika mereka benar-benar jatuh cinta antara laki-laki dan perempuan dengan cinta sejati. Tommy menyimpulkan bahwa Madame mengumpulkan karya seni mereka di Gallery-nya untuk digunakan seperti semacam detektor-kebohongan. Seni akan memberitahu apakah para kloningan mengatakan yang sebenarnya bahwa mereka jatuh cinta, melalui kepribadian mereka yang terungkap melalui karya seni mereka. Tommy merasakan kekhawatiran besar tentang rumor itu, karena dia selalu buruk dalam hal seni; dia diberitahu bahwa tidaklah penting jika dia bagus dalam seni, tapi kemudian dia diberitahu bahwa itu tadinya penting. Jadi Tommy mulai mengerjakan karya seninya secara diam-diam untuk meyakinkan Madame bahwa dirinya benar-benar jatuh cinta.

Ketegangan antara Tommy, Ruth, dan Kathy meningkat karena mereka semua berjuang untuk menemukan penerimaan dan memahami di luar Hailsham satu sama lain. Di antara ketegangan ini, pendapat Kathy dan kemarahan Ruth yang mengatakan bahwa mereka di-kloning dari manusia "sampah" yang ada di muka Bumi. Hal yang terlalu rumit ini membuat Kathy minta diberangkatkan lebih awal dari The Cottages untuk menjadi "Perawat"—manusia kloningan yang merawat kloningan lain untuk penyembuhan pasca operasi pengangkatan organ tubuh.

Pendonor[sunting | sunting sumber]

Bagian ketiga menceritakan Tommy dan Ruth menjadi Pendonor, dan Kathy menjadi "Perawat". Sekitar sepuluh tahun dilalui Kathy tanpa bertemu Ruth atau Tommy. Menjelang akhir waktu ini, Kathy bertemu teman sekelasnya dulu, Laura, yang juga menjadi Perawat, dan mereka mengobrol. Dari obrolan mereka diketahui bahwa Hailsham sudah ditutup dan Ruth sedang dalam donasi pertamanya yang tidak berjalan dengan baik, dan kesehatannya memburuk. Kathy mulai merawat Ruth, dan Ruth menyadari bahwa donasi berikutnya kemungkinan besar akan menjadi donasi terakhir yang dia lakukan. Dia menyarankan pada Kathy untuk melakukan perjalanan dan, mengetahui bahwa Tommy berada di pusat perawatan yang tidak jauh, mengajak Tommy bersama mereka. Kathy dan Ruth menjemput Tommy di rumah sakit tempat dia dirawat, dan mereka pergi dengan mobil untuk melihat sebuah perahu telantar yang ditinggalkan di tengah rawa.

Selama perjalanan, Ruth mengungkapkan penyesalan dan menyuarakan apa yang sebelumnya hanya tersirat di pikirannya: dia menggunakan manipulasi antara Kathy dan Tommy meskipun melihat bahwa mereka berdua saling tertarik. Dalam upaya untuk menebus kesalahan, Ruth memberikan kepada mereka selembar robekan kertas dengan alamat Madame, dan mendorong Kathy dan Tommy untuk meneruskan hubungan pacaran mereka serta mencari penangguhan. Tommy terlihat bingung sebelum gembira tentang kemungkinan dapat penangguhan, sementara Kathy tampak skeptis dan takut berharap banyak. Segera seusai perjalanan, Ruth melakukan donasi keduanya dan meninggal dunia, yang mana secara halus disebut "penyelesaian/penuntasan" oleh karakter. Istilah ini juga mengacu pada fakta bahwa mereka telah memberikan semua yang mereka miliki; tujuan mereka dalam hidup ini sudah selesai/tuntas.

Kathy kemudian menjadi Perawat Tommy dan memulai hubungan percintaan dengannya. Untuk sementara mereka bahagia, tapi kemudian berpikir lagi tentang kemungkinan penangguhan. Tommy memilah bagian-bagian karya seninya untuk ditunjukkan pada Madame dan, didorong keinginan terakhir Ruth, mereka pergi ke rumah Madame. Tujuan mereka adalah untuk melihat apakah mereka dapat menunda donasi keempat Tommy (yang biasanya adalah donasi terakhir). Tommy membawa serta karya seninya, sebagai bukti atas kepribadiannya, untuk mendukung pengakuannya bahwa dia dan Kathy jatuh cinta. Madame mengajak Kathy dan Tommy masuk rumah, di mana mereka juga bertemu Miss Emily, kepala sekolah mereka di Hailsham. Mereka mengetahui bahwa Hailsham sudah menjadi percobaan gagal dalam organisasi pemerintahan dunia yang meng-kloning untuk pencangkokan organ tubuh, gerakan yang ditemukan oleh Madame dan Miss Emily di antara yang lain yang berusaha untuk menanamkan rasa kemanusiaan dan moral ke dalam dunia kedokteran modern, yang sekarang sangat bergantung pada produksi organ tubuh untuk menyembuhkan penyakit. Karya seni dan puisi yang dikumpulkan di galeri sudah digunakan untuk mencoba menyampaikan kepada politisi, kemanusiaan, masyarakat, dll, bahwa sebenarnya para manusia-kloningan juga anak-anak yang nyata, manusia nyata, dan sebenarnya mereka pun juga memiliki "jiwa". Kita mendapatkan pengertian bahwa klon telah manusiawi dalam opini publik, media cetak dan pemerintahan, dan Miss Emily tidak berusaha untuk menyangkal fakta bahwa sebagian besar "jijik" dengan klon. Bagaimanapun, percobaan akhirnya gagal mencapai tujuan mereka karena adanya perubahan pendapat publik mengenai klon, dengan masyarakat lebih memilih mereka keluar dari pikiran ('kembali dalam bayang-bayang'), mengakibatkan hilangnya sponsor dan dukungan dan penutupan sekolah Hailsham. Miss Emily membantah rumor bahwa siswa Hailsham dapat menunda donasi mereka jika mereka jatuh cinta, namun meyakinkan mereka bahwa mereka sangat beruntung telah menjalani kehidupan yang mereka miliki, namun bukan berarti hal itu mungkin terlihat sekarang, karena semua klon di luar Hailsham (serta semua klon sekarang dan masa yang akan datang) telah dipelihara dalam kondisi seperti binatang.

Pasangan ini belajar bahwa Hailsham adalah percobaan untuk memperbaiki kondisi hidup dan mengubah pandangan masyarakat terhadap klon. Sebelum Hailsham, masyarakat lebih memandang klon hanya sebagai sumber organ tubuh cadangan. Kathy dan Tommy belajar bahwa Madame sebenarnya muak dengan klon, dan bahwa Lucy Nona (guru lain di Hailsham) dipecat karena sikap terbukanya yang berbahaya bagi mereka. Tommy marah dan bingung saat mengetahui tujuan Hailsham, sementara Kathy terlihat merasa rendah hati, seolah-olah dia telah secara pasif menerima nasibnya. Novel berakhir setelah Tommy menjalani "penuntasan" (dengan kata lain: meninggal dunia), pada catatan pengunduran diri, karena Kathy sekarang akan menjadi donor dan akhirnya juga menjalani "penuntasan".

Judul[sunting | sunting sumber]

Judul novel berasal dari lagu pada kaset musik Amerika fiksi yang disebut Songs After Dark dengan penyanyi Judy Bridgewater. Kathy menemukan kaset ini selama acara sejenis pasar-barter di Hailsham, yang mana dia gunakan untuk menyanyi dan berdansa pada bagian: "Baby, never let me go." Pada satu kesempatan, sambil menari dan menyanyi, Kathy melihat Madame sedang memperhatikannya sambil menangis. Madame kemudian menjelaskan pertemuan itu.

Karakter[sunting | sunting sumber]

  • Kathy, protagonis dan narator dalam cerita, manusia kloningan yang dipelihara untuk donor organ cadangan. Sebagai anak-anak, Kathy punya semangat kebebasan, baik, mencintai, dan berdiri untuk apa yang benar. Di akhir novel, Kathy adalah seorang wanita muda yang tidak menunjukkan banyak emosi ketika mengenang kembali masa lalunya. Sebagai orang dewasa, ia mengkritik kekurangan orang dan menerima apa pun yang terjadi padanya dan teman-temannya.
  • Tommy, pertama kali diperkenalkan sebagai seorang anak laki-laki di Hailsham dengan temperamen buruk, mendapat perlakuan tidak menyenangkan dari anak-anak lain karena mereka ingin melihat reaksinya. Dia mulai menghentikan perangai amarahnya sejak Miss Lucy, salah satu pengasuh, memberitahunya agar mengubah hidupnya menjadi lebih baik selama beberapa waktu: Miss Lucy bilang tidak masalah kalau Tommy tidak bisa kreatif. Tommy merasa sangat terbantu. Suatu hari, Miss Lucy mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak mengatakan apa yang dia lakukan, dan Tommy mengalami perubahan lain pada dirinya, sekali lagi merasakan tertekan karena kekurangannya di bidang seni. Dia menjadi seorang remaja yang pendiam dan sedih. Saat ia dewasa, Tommy menjadi seorang pemuda yang tenang dan bijaksana.
  • Ruth, seorang gadis muda di Hailsham, dideskripsikan sebagai orang yang suka memerintah di awal novel. Dia punya banyak harapan untuk masa depannya dan dia merasa sanggup menjadi sesuatu selain pendonor organ tubuh. Bagaimanapun, harapannya hancur saat menyadari dirinya dilahirkan untuk menjadi pendonor organ tubuh dan tidak punya masa depan. Menjelang pertengahan novel, Ruth berubah menjadi gadis yang menyadari keadaannya, orang bijaksana yang memikirkan hal-hal secara mendalam. Dia selalu berusaha untuk menyesuaikan diri dan menjadi dewasa, sering menyangkal hal-hal dari masa lalunya jika dia merasakan bahwa hal itu tidak akan terlihat keren. Jadi dia membuang seluruh koleksi seninya, meskipun itu jadi miliknya yang paling berharga, karena dia merasa anak-anak yang lebih tua di The Cottages meremehkannya. Dia menjadi orang dewasa yang tidak bahagia dengan kehidupannya. Ruth akhirnya melepaskan semua harapan dan impian dan mencoba untuk membantu Kathy dan Tommy memiliki kehidupan yang lebih baik.
  • Madame, wanita yang mengunjungi Hailsham untuk membawa karya seni anak-anak, dia adalah wanita misterius bagi murid-murid Hailsham. Dia terlihat sangat tertutup. Ketika anak-anak memutuskan untuk membuat lelucon tentang dirinya dan berkerumun di sekitar dia untuk melihat apa yang akan dilakukan, mereka terkejut saat mengetahui bahwa Madame terlihat jijik pada mereka. Madame adalah karakter yang bertingkah sangat profesional dan tidak ramah.
  • Miss Emily, kepala sekolah Hailsham, bisa sangat tegas menurut Kathy. Anak-anak pikir dia memiliki insting tinggi yang membuat dia bisa tahu di mana anak-anak bersembunyi.
  • Miss Lucy, guru lain di Hailsham, adalah seorang guru di mana anak-anak merasa nyaman berbicara dengannya. Dia salah satu guru termuda di Hailsham, dan memberitahu dengan sangat terus terang pada para murid bahwa mereka dilahirkan hanya untuk donasi organ tubuh. Dia merasa sangat depresi selama di Hailsham dan dipecat karena apa yang dia beritahukan pada para murid.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Para kritikus mengomentari genre novel. Pengamat buku The New York Times, Sarah Kerr bertanya-tanya kenapa Ishiguro menulis "pop genre—sci-fi thriller." Joseph O'Neill dari The Atlantic berpendapat bahwa novel ini berhasil cocok untuk semua umur. O'Neill menulis "Imajinasi Ishiguro tentang dunia anak-anak yang sangat bijaksana, dan keraguan mereka mengetahui bagaimana perkembangan nasib mereka adalah versi ekstrem dan menyayat hati dari eksodus semua anak dari kepolosan mereka, tetapi tipuan dunia dewasa bersekongkol untuk menempatkan mereka[2] Penulis horor terkenal, Ramsey Campbell, menganggap novel ini sebagai novel horor terbaik yang pernah dipublikasikan sejak tahun 2000, menyebutnya 'contoh klasik dari cerita mengerikan justru karena narator tidak berpikir itu adalah cerita mengerikan.'[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "All Time 100 Novels". Time. 16 October 2005. Diakses tanggal 20 May 2010. 
  2. ^ O'Neill, Joseph (May 2005). "Never Let Me Go". The Atlantic. hlm. 123. Diakses tanggal 14 March 2011. 
  3. ^ http://www.gothic.stir.ac.uk/interviews/ramsey-campbell-interviewed-by-david-mcwilliam/