Nana (novel)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Nana
Edouard Manet 037.jpg
Édouard Manet, Nana, 1877
PengarangÉmile Zola
NegaraPrancis
BahasaPrancis
SeriLes Rougon-Macquart
GenreNovel
Tanggal terbit
1880
Jenis mediaPrint (Serial, Hardback & Paperback)
Didahului olehUne Page d'amour 
Diikuti olehPot-Bouille 
Edisi pertama dari Nana yang terbit di Prancis

Nana adalah novel kesembilan dari total dua puluh seri Les Rougon-Macquart karya Émile Zola.[1]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Setahun sebelum dia mulai menulis Nana, Zola tidak tahu apa-apa tentang Théâtre des Variétés. Ludovic Halévy mengundangnya untuk menghadiri operet bersamanya di sana pada tanggal 15 Februari 1878, dan membawanya ke belakang panggung. Halévy menceritakan kepadanya kisah yang tak terhitung banyaknya tentang kehidupan asmara sang bintang, Anna Judic, yang ménage troisnya menjadi model untuk hubungan Rose Mignon, suaminya, dan Steiner dalam novel Zola. Halévy juga menyediakan Zola dengan cerita tentang pelacur terkenal seperti Blanche d'Antigny, Anne Deslions, Delphine de Lizy, dan Hortense Schneider, di mana Zola menarik dalam mengembangkan karakter karakter judulnya. Namun Valtesse de la Bigne, dilukis oleh Manet dan Henri Gervex, yang paling menginspirasinya; dialah yang diabadikan dalam novel skandal Nana.[2]

Alur cerita[sunting | sunting sumber]

Nana menceritakan kisah kebangkitan Nana Coupeau dari pejalan kaki jalanan menjadi pelacur kelas atas selama tiga tahun terakhir Kekaisaran Kedua Prancis. Nana pertama kali muncul menjelang akhir novel Zola sebelumnya, seri Rougon-Macquart, L'Assommoir (1877), di mana dia adalah putri seorang pemabuk yang kejam. Di akhir novel itu, dia hidup di jalanan dan baru saja memulai kehidupan prostitusi.

Nana dibuka dengan malam di Théâtre des Variétés pada bulan April 1867 tepat setelah Exposition Universelle dibuka. Nana berusia delapan belas tahun, meskipun dia akan berusia lima belas tahun menurut silsilah keluarga Rougon-Macquarts Zola yang telah diterbitkan bertahun-tahun sebelum mulai mengerjakan novel ini. Zola menjelaskan secara rinci kinerja "La pirang Vénus", sebuah operet fiksi yang meniru model Offenbach dari La belle Hélène, di mana Nana berada berperan sebagai pemeran utama. Seluruh Paris membicarakannya, meskipun ini adalah penampilan panggung pertamanya. Ketika diminta untuk mengatakan sesuatu tentang bakatnya, Bordenave, manajer teater, menjelaskan bahwa seorang bintang tidak perlu tahu cara menyanyi atau berakting: "Nana memiliki sesuatu yang lain, sial, dan sesuatu yang menggantikan segalanya. Saya mengendusnya, dan baunya sangat kuat dalam dirinya, atau saya kehilangan indra penciuman saya." Tepat ketika orang banyak akan mengabaikan penampilannya sebagai sesuatu yang mengerikan, Georges Hugon muda berteriak: "Très chic!" Sejak saat itu, dia memiliki penonton. Zola menggambarkan penampilannya hanya terselubung di babak ketiga: "Tiba-tiba, pada anak yang baik hati wanita itu berdiri terungkap, seorang wanita yang mengganggu dengan semua kegilaan impulsif dari jenis kelaminnya, membuka gerbang dunia keinginan yang tidak diketahui. Nana masih tersenyum, tapi dengan senyum mematikan dari seorang pemakan manusia."

Dalam novel Nana menghancurkan setiap orang yang mengejarnya: Philippe Hugon dipenjara setelah mencuri dari tentara untuk meminjamkan uang Nana; bankir kaya Steiner membangkrutkan dirinya sendiri mencoba untuk menyenangkan dia; Georges Hugon menikam dirinya sendiri dengan gunting dalam kesedihan di atasnya; Vandeuvres membakar dirinya sendiri setelah Nana menghancurkannya secara finansial; Fauchery, seorang jurnalis dan penerbit yang jatuh cinta pada Nana sejak awal, menulis artikel pedas tentang dia kemudian, dan jatuh cinta lagi padanya dan hancur secara finansial; dan Count Muffat, yang kesetiaannya kepada Nana membawanya kembali untuk penghinaan demi penghinaan sampai dia menemukannya di tempat tidur bersama ayah mertuanya yang sudah tua. Dalam kata-kata George Becker: "Apa yang muncul dari [Nana] adalah kelengkapan kekuatan penghancur Nana, yang mencapai puncaknya di bab ketiga belas oleh semacam panggilan telepon dari para korban kerakusannya".[3]

Zola membuat Nana meninggal dengan kematian yang mengerikan pada bulan Juli 1870 dari cacar. Dia menghilang, barang-barangnya dilelang dan tidak ada yang tahu di mana dia berada. Ternyata dia telah tinggal bersama seorang pangeran Rusia, meninggalkan putranya yang masih bayi dalam perawatan seorang bibi di dekat Paris, tetapi ketika epidemi cacar pecah, dia kembali untuk merawatnya; dia meninggal, dan dia terkena penyakit. Zola menunjukkan bahwa sifat aslinya, yang disembunyikan oleh kecantikan fisiknya, telah muncul ke permukaan. "Apa yang tergeletak di atas bantal adalah rumah kuburan, tumpukan nanah dan darah, sekop penuh daging busuk. Pustula telah menyerang seluruh wajah, sehingga satu bopeng menyentuh yang berikutnya". Di luar jendelanya, orang banyak bersorak-sorai, "Ke Berlin! Ke Berlin!" untuk menyambut dimulainya Perang Prancis-Prusia, yang akan berakhir dengan kekalahan bagi Prancis dan akhir dari Kekaisaran Kedua.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Zola, Émile: Nana, translated with an introduction by George Holden, Penguin Classics, London 1972

Pranala luar[sunting | sunting sumber]