Myxozoa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Myxozoa
Fdl17-9-grey.jpg
Tahap triactinomyxon dari Myxobolus cerebralis.
Klasifikasi ilmiah e
Kerajaan: Animalia
Upakerajaan: Eumetazoa
Phylum: Cnidaria
Kelas: Myxozoa
Grassé, 1970
Subkelas

Myxozoa (etimologi: bahasa Yunani: μύξα myxa "lendir" atau "mukus"[1] + vokal tematik o + ζῷον zoon "hewan"[2]) adalah kelas hewan yang bersifat akuatik dan parasit yang termasuk dalam filum Cnidaria. Lebih dari 1.300 spesies telah dideskripsikan[3] dan banyak yang memiliki siklus hidup dua inang, melibatkan ikan dan cacing annelida atau bryozoa. Ukuran rata-rata spora Myxosporea biasanya berkisar dari 10 μm hingga 20 μm,[4] sedangkan spora Malacosporea dapat mencapai 2 mm. Myxozoa dapat hidup di habitat air tawar dan laut.

Sementara sejarah evolusi Myxozoa masih merupakan area penelitian yang aktif, sekarang dipahami bahwa Myxozoa adalah Cnidaria yang sangat termodifikasi yang telah mengalami evolusi dramatis dari makhluk yang bebas berenang, seperti ubur-ubur, ke dalam bentuk parasit obligat mereka saat ini yang terdiri dari segenggam sel saja.[5] Ketika Myxozoa berevolusi menjadi parasit mikroskopis, mereka kehilangan banyak gen yang bertanggung jawab untuk perkembangan multiseluler, koordinasi, dan komunikasi sel-sel. Genom beberapa Myxozoa sekarang adalah genom terkecil di antara spesies hewan yang dikenal.[6]

Filogenetika[sunting | sunting sumber]

Myxozoa awalnya dianggap sebagai protozoa,[7] dan termasuk di antara bentuk-bentuk yang tidak dapat bergerak lainnya dalam kelompok Sporozoa.[8] Karena sifat mereka yang berbeda menjadi jelas melalui sekuensing DNA ribosom (rDNA) 18S, Myxozoa dipindahkan ke Metazoa. Klasifikasi rinci dalam metazoa bagaimanapun terhalang lama oleh bukti rDNA yang bertentangan: meskipun 18S rDNA menyarankan afinitas dengan Cnidaria,[9] sampel rDNA lainnya,[10][11] dan gen HOX dari dua spesies,[12] lebih mirip dengan gen-gen dari Bilateria.

Penemuan bahwa Buddenbrockia plumatellae, parasit bryozoa yang seperti cacing yang panjangnya sampai 2 mm, adalah Myxozoan[10] pada awalnya memperkuat kasus untuk asal-usul bilateria, karena bangun tubuhnya mirip dari luar. Namun demikian, pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan bahwa simetri longitudinal Buddenbrockia tidak berlipat ganda, tetapi empat kali lipat, menimbulkan keraguan pada hipotesis ini.

Pengujian lebih lanjut memecahkan teka-teki genetika dengan menjunjukkan bahwa tiga gen HOX pertama yang diidentifikasi sebelumnya (Myx1-3) berasal dari bryozoa Cristatella mucedo dan gen HOX keempat (Myx4) dari northern pike (Esox lucius, masing-masing merupakan inang dari kedua sampel Myxozoa. Ini menjelaskan kebingungan tersebut: percobaan asli telah menggunakan sampel yang terkontaminasi oleh jaringan dari organisme inang, yang mengarah ke positif palsu untuk posisi di dalam Bilateria. Kloning yang lebih hati-hati dari 50 gen pengkode dari Buddenbrockia dengan kuat menetapkan Myxozoa sebagai anggota Cnidaria yang sangat termodifikasi, dengan Medusozoa sebagai kerabat terdekat mereka. Persamaan antara kapsul polar Myxozoa dan nematosista Cnidaria telah diketahui untuk waktu yang lama, tetapi umumnya diasumsikan sebagai hasil evolusi konvergen.[13]

Taksonom sekarang mengenali subkelompok Actinosporea yang ketinggalan zaman sebagai sebuah fase daur hidup Myxosporea.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ μύξα. Liddell, Henry George; Scott, Robert; A Greek–English Lexicon at the Perseus Project
  2. ^ ζῷον. Liddell, Henry George; Scott, Robert; A Greek–English Lexicon at the Perseus Project
  3. ^ [1]
  4. ^ Fiala, Ivan. 2008. Myxozoa. Version 10 July 2008 (under construction). http://tolweb.org/Myxozoa/2460/2008.07.10 in The Tree of Life Web Project, http://tolweb.org/
  5. ^ "Microscopic parasitic jellyfish defy everything we know, astonish scientists - Science". 
  6. ^ Cartwright, Paulyn (2015). "Genomic insights into the evolutionary origin of Myxozoa within Cnidaria" (PDF). Proc. Natl. Acad. Sci. U.S.A. 112: 14912–7. doi:10.1073/pnas.1511468112. PMC 4672818alt=Dapat diakses gratis. PMID 26627241. Diakses tanggal 4 December 2015. 
  7. ^ Štolc, A. (1899). "Actinomyxidies, nouveau groupe de Mesozoaires parent des Myxosporidies". Bull. Int. L'Acad. Sci. Bohème. 12: 1–12. 
  8. ^ Edwin Lanfranco, 2007, A phylogenetic classification of organisms other than animals.
  9. ^ Smothers, J.F.; et al. (September 1994). "Molecular evidence that the myxozoan protists are metazoans". Science. 265 (5179): 1719–1721. doi:10.1126/science.8085160. PMID 8085160. 
  10. ^ a b A.S. Monteiro; et al. (June 1, 2002). "Orphan worm finds a home: Buddenbrockia is a Myxozoan". Mol. Biol. Evol. 19 (6): 968–71. doi:10.1093/oxfordjournals.molbev.a004155. PMID 12032254. 
  11. ^ J. Zrzavy & V. Hypsa (April 2003). "Myxozoa, Polypodium, and the origin of the Bilateria: The phylogenetic position of "Endocnidozoa" in light of the rediscovery of Buddenbrockia". Cladistics. 19 (2): 164–169. doi:10.1111/j.1096-0031.2003.tb00305.x. 
  12. ^ C. L. Anderson, E. U. Canning & B. Okamura (March 1999). "A triploblast origin for Myxozoa?". Nature. 392 (6674): 346–347. doi:10.1038/32801. PMID 9537319. 
  13. ^ E. Jímenez-Guri; et al. (July 2007). "Buddenbrockia is a cnidarian worm". Science. 317 (116): 116–118. doi:10.1126/science.1142024. PMID 17615357. 
  14. ^ Kent M. L., Margolis L., Corliss J.O. (1994). "The demise of a class of protists: taxonomic and nomenclatural revisions proposed for the protist phylum Myxozoa Grasse, 1970". Canadian Journal of Zoology. 72 (5): 932–937. doi:10.1139/z94-126. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Cnidaria