Multi sentuh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Dalam komputerisasi, multi sentuh mengacu pada (kotak jejak atau layar sentuh) kemampuan penginderaan permukaan sentuh untuk mengenali adanya dua atau lebih titik kontak dengan permukaan. Kesadaran jamak-poin yang sering digunakan untuk mengimplementasikan fungsi canggih seperti pinch to zoom atau mengaktifkan program yang telah ditetapkan. Dalam upaya klasifikasi disambigunasi atau pemasaran beberapa perusahaan lebih memecah berbagai definisi multi sentuh.

Sejarah Multi sentuh[sunting | sunting sumber]

Penggunaan teknologi layar sentuh untuk mengontrol perangkat elektronik pra-tanggal teknologi multi-touch dan komputer pribadi. Awal synthesizer dan pembangun alat elektronik seperti Hugh Le Caine dan Bob Moog bereksperimen dengan menggunakan sentuhan-sensitif sensor kapasitansi untuk mengontrol suara yang dibuat oleh instrumen mereka. IBM mulai membangun layar sentuh pertama di akhir 1960-an, dan, pada tahun 1972, Data Control merilis PLATO IV komputer, terminal digunakan untuk tujuan pendidikan yang dipekerjakan single-touch poin dalam array 16x16 sebagai antarmuka pengguna.

Salah satu implementasi awal teknologi touchscreen kapasitansi saling dikembangkan di CERN pada tahun 1977 berdasarkan layar sentuh kapasitansi mereka dikembangkan pada tahun 1972 oleh insinyur elektronik Stumpe Bent Denmark. Teknologi ini digunakan untuk mengembangkan jenis baru antarmuka mesin manusia (HMI) untuk ruang kontrol akselerator partikel Synchrotron Hotel Super Proton. Dalam sebuah catatan tulisan tangan tertanggal 11 Maret 1972, Stumpe disajikan solusi yang diusulkan - layar sentuh kapasitif dengan jumlah tetap tombol diprogram disajikan pada display. Layar itu terdiri dari satu set kapasitor terukir sebuah film tembaga pada selembar kaca, setiap kapasitor sedang dibangun sehingga konduktor datar terdekat, seperti permukaan jari, akan meningkatkan kapasitas dengan jumlah yang signifikan. Kapasitor yang terdiri dari garis-garis halus terukir dalam tembaga pada selembar kaca - cukup baik (80 pM) dan cukup jauh (80 m) tidak terlihat (CERN Courier April 1974 p117). Dalam perangkat akhir, lapisan lacquer sederhana mencegah jari-jari dari benar-benar menyentuh kapasitor. Teknologi multi-touch dimulai pada tahun 1982, ketika University of Toronto Research Group Input mengembangkan manusia-input pertama multi-touch sistem. Sistem ini menggunakan panel kaca buram-dengan kamera ditempatkan di belakang kaca. Ketika jari jari atau beberapa ditekan pada kaca, kamera akan mendeteksi tindakan sebagai satu atau lebih bintik-bintik hitam pada latar belakang putih jika tidak, memungkinkan untuk didaftarkan sebagai masukan. Karena ukuran titik tergantung pada tekanan (seberapa keras orang itu menekan pada kaca), sistem agak tekanan-sensitif juga. Pada tahun 1983, Bell Labs di Murray Hill menerbitkan diskusi komprehensif layar sentuh antarmuka berbasis [6] Pada tahun 1984, Bell Labs direkayasa layar sentuh yang bisa mengubah gambar dengan lebih dari satu tangan.. Pada tahun 1985, University of Toronto kelompok termasuk Bill Buxton mengembangkan tablet multi-touch yang digunakan kapasitansi besar daripada kamera berbasis sistem penginderaan optik. Sears dkk. (1990) memberikan review penelitian akademik pada single dan multi-touch interaksi manusia-komputer touchscreen waktu, menggambarkan gerakan satu sentuhan seperti memutar kenop, menggesekkan layar untuk mengaktifkan switch (atau sikap U-berbentuk untuk beralih switch), dan keyboard layar sentuh (termasuk studi yang menunjukkan bahwa pengguna dapat mengetik pada 25 wpm untuk keyboard touchscreen dibandingkan dengan 58 wpm untuk keyboard standar, dengan multi-touch diduga meningkatkan tingkat entri data), multitouch gerakan seperti memilih berbagai garis, benda menghubungkan, dan "tap-klik" isyarat untuk memilih tetap menjaga lokasi dengan jari lain juga dijelaskan. Sebuah terobosan terjadi pada tahun 1991, ketika Pierre Wellner menerbitkan sebuah makalah tentang multi-touch "Meja Digital", yang didukung gerakan multi-jari dan mencubit. Berbagai perusahaan diperluas penemuan-penemuan di awal abad kedua puluh satu. The Fingerworks perusahaan mengembangkan berbagai multi-touch teknologi antara tahun 1999 dan 2005, termasuk keyboard TouchStream dan Pad iGesture. Beberapa studi teknologi ini diterbitkan pada awal tahun 2000 oleh Alan Hedge, profesor faktor manusia dan ergonomi di Cornell University. Apel mengakuisisi Fingerworks dan teknologi multi-touch pada tahun 2005. Eksposur mainstream untuk teknologi multi-touch terjadi pada 2007 ketika iPhone mendapatkan popularitas, dengan Apple menyatakan mereka 'menciptakan multi touch' sebagai bagian dari pengumuman iPhone, namun kedua fungsi dan istilah mendahului pengumuman atau permintaan paten, kecuali untuk daerah tersebut aplikasi sebagai layar ponsel kapasitif, yang tidak ada sebelum Fingerworks / Apple teknologi (Fingerworks mengajukan paten 2001-2005, perbaikan multitouch berikutnya yang dipatenkan oleh Apple). Table-top sentuhan Microsoft platform Microsoft PixelSense, yang dimulai pengembangan pada tahun 2001, berinteraksi dengan baik sentuhan pengguna dan perangkat elektronik mereka. Demikian pula, pada tahun 2001, Mitsubishi Electric Research Laboratories (MERL) memulai pengembangan sistem multi-touch, multi-user disebut DiamondTouch, juga didasarkan pada kapasitansi namun mampu membedakan antara pengguna simultan (atau lebih tepatnya, kursi di mana setiap pengguna duduk atau floorpad pengguna sedang berdiri di), sedangkan Diamondtouch menjadi produk komersial pada tahun 2008. Kecil perangkat sentuh dengan cepat menjadi biasa, dengan jumlah telepon layar sentuh diharapkan meningkat dari 200.000 pada tahun 2006 menjadi dikirim 21 juta pada 2012. Beberapa perangkat pertama yang mendukung multi-touch adalah:

  • Mitsubishi DiamondTouch (2001)
  • Apple iPhone (9 Januari 2007)
  • Microsoft PixelSense (sebelumnya Permukaan) (29 Mei 2007)
  • NORTD laboratorium Open Source sistem hasta (multi-touch) (2007)
  • Elan eFinger