Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh
Berkas:Binebrahim.jpg
Lahir 1893
Riyadh
Meninggal 1969
Riyadh
Era Era modern
Aliran Ahlus Sunnah (Sunni)

Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh at-Tamimi (Arab: محمد بن إبراهيم آل الشيخ) adalah mufti (penasehat agung) pertama kerajaan Arab Saudi dan memiliki pengaruh yang sangat besar dalam berdirinya kerajaan Saudi Arabia (Arab Saudi). Lahir pada tahun 1311 H/1893 M di Riyadh, Arab Saudi. Dia adalah mufti bagi dua raja Arab Saudi, yaitu Raja Abdul Aziz bin Ibrahim (raja pertama) dan Raja Faisal bin Abdul Aziz (atau: Faisal dari Arab Saudi, raja kedua), dia juga merupakan pendiri Hai'ah Kibarul Ulama (Majelis Ulama Besar), pendiri Mu'assasah Da'wah Islamiyah, Ketua majelis tinggi Rabithah Alam Islami (Liga Muslim Dunia), kepala Darul Ifta' (al-Lajnah al-Ilmiyah wal Ifta'/Dewan Riset Ilmu & Fatwa), Rektor pertama Universitas Islam Madinah, Rektor pertama Sekolah Tinggi Kehakiman Arab Saudi, dll. Penyandaran "at-Tamimi" di belakang namanya adalah merujuk pada nama marganya yaitu bani Tamim, nama salah satu klan besar dalam suku Quraisy. Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh adalah seorang ulama yang sangat ahli dalam bidang ilmu tafsir dan hadits, sehingga banyak dijadikan rujukan ilmiah dan diambil ilmunya oleh ulama-ulama dizamannya. Syaikh Muhammad bin Ibrahim adalah orang yang sangat berpengaruh di kerajaan Arab Saudi dan menjadi penasehat agung serta pendukung Raja Faisal bin Abdul Aziz pada masa agresi militer Arab Saudi atas Israel melalui fatwa-fatwa yang dikeluarkannya. Dia wafat pada tahun 1389 H/1969 M dan dimakamkan di Riyadh, Arab Saudi.

Pertumbuhan Ilmiah[sunting | sunting sumber]

Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh lahir dan tumbuh di kota Riyadh, lingkungannya penuh dengan ahli ilmu (ulama) yang tersebar. Ayahnya adalah Qadhi (hakim) kota Riyadh pada masa itu dan paman-pamannya adalah ulama. Pada umur 7 tahun, dia belajar tajwid Al-Qur'an dibawah bimbingan Syaikh Abdurrahman bin Mufairij. Kemudian dia berhasil menghafal Al-Qur'an pada usia 11 tahun. Setelah hafal Al-Qur'an, dia belajar kepada ayahnya tentang ringkasan-ringkasan dan risalah-risalah para imam dakwah tauhid. Dia hafalkan matannya lebih dulu kemudian dia setorkan hafalan tersebut kepada ayahnya. Setelah hafal di luar kepala, ayahnya memberikan syarah (penjelasan) matan tersebut kepada dia.

Ketika berusia 16 tahun, dia mengalami sakit pada kedua matanya selama setahun yang kemudian menyebabkan dia kehilangan penglihatan hingga akhir hayatnya. Pada tahun 1329 H, ayahnya meninggal dunia pada usia 49 tahun. Maka dia pun melanjutkan belajarnya kepada para ulama di negerinya. Dia belajar kepada setiap gurunya dalam bidang ilmu yang gurunya menonjol pada bidang tersebut sehingga dia menonjol pula dalam setiap bidang ilmu yang dia pelajari. Dalam bidang tauhid, tergolong kuat dalam tahqiq. Dalam bidang fiqih, dia kokoh dalam ijtihad. Dalam bidang bahasa dan sastra Arab, dia cukup menguasainya. Demikian pula dalam bidang ilmu lainnya.

Dia belajar kepada ayahnya Ushul Tauhid dan Mukhtasharnya. Demikian juga ilmu Faraidh yang kemudian dia perdalam pada Syaikh Abdullah bin Rasyid yang dia belajar kepadanya tentang ilmu Altiyah Faraidh. Dia belajar kepada pamannya, yaitu Syaikh Abdullah bin Abdul Lathif, banyak sekali kitab yang dia hafal sebagiannya, seperti Kitabut Tauhid, Kasyfu Syubuhat, Tsalatsatul Ushul, Aqidah Wasithiyah dan Aqidah Hamawiyah, dan yang lainnya. Dalam bidang fiqih dia menghafal matan Zadul Mustaqni' di bawah bimbingan Syaikh Hamd bin Faris. Dalam bidang hadits, dia menghafal kitab Bulughul Maram dan separuh kitab Muntaqal Akhbar di bawah bimbingan pamannya, Syaikh Abdullah bin Abdul Lathif. Dia juga belajar Alfiyah al­Iraqi kepada seorang al-Musnid (ahli sanad), yaitu Syaikh Sa'd bin Atiq yang memberikan kepada dia ijazah-ijazah hadits yang beraneka ragam. Dia juga meriwayatkan banyak sekali sanad-sanad hadits dari Rasulullah. Dalam bidang bahasa dan sastra Arab, dia mempelajari dan menghafal al-Ajurumiyah, Mulhatul I'rab, Qothrun Nada, dan Alfiyah Ibnu Malik kepada Syaikh Hamd bin Faris.

Kehidupan Ilmiah[sunting | sunting sumber]

Ketika Syaikh Muhammad bin Ibrahim berusia 28 tahun, pamannya yaitu Syaikh Abdullah bin Abdul Lathif wafat. Menjelang wafat, pamannya berwasiat kepada Raja Abdul Aziz, raja Arab Saudi waktu itu, agar menjadikan Syaikh Muhammad bin Ibrahim sebagai penggantinya sebagai imam di Masjid Besar Riyadh. Maka Raja Abdul Aziz pun kemudian mengangkat Syaikh Muhammad bin Ibrahim sebagai imam Masjid Besar (yang sekarang masjid itu bernama Masjid Muhammad bin Ibrahim).

Mulailah Syaikh Muhammad bin Ibrahim membuka majelis­majelis belajarnya di masjid tersebut. Semakin hari majelis­majelisnya semakin kuat dan mengarah. Sehingga mencapai puncak kematangannya pada tahun 1350-1370 H, majelisnya sangat menonjol dengan kekuatan ilmiahnya dan dia pertahankan berdirinya majelis-majelis itu hingga akhir hayatnya. Syaikh Muhammad bin Abdurrahman bin Qasim, salah seorang murid dia, menyifati majelis dia dengan mengatakan, "Dia (Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh) memiliki tiga majelis yang tersusun dengan sistematis, Pertama: Setelah salat Fajar hingga terbit matahari. Kedua: Setelah matahari meninggi hingga 2-4 jam berikutnya. Ketiga: Setelah salat Ashar. Dan ada majelis keempat tetapi tidak rutin, yaitu setelah Zhuhur. Sesudah salat Maghrib dia meluangkan waktu untuk mura­ja’ah kitab-kitab yang hendak diajarkan besoknya sesudah Fajar. Adapun kitab-kitab yang dia ajarkan dalam majelis-majelisnya antara lain:

  1. Sesudah Fajar: Alfiyah Ibnu Malik dengan Syarah Ibnu Aqil, Zadul Mustaqni dengan syarhnya Raudhul Murbi', Bulughul Maram, al-Ajrumiyah, Mulhatul I’rab, Qathrun Nada, Ushulul Ahkam, Hamawiyah, Tadmuriyah, dan Nukhbatul Fikr.
  2. Sesudah terbit matahari, dia mengajarkan dalam bidang aqidah: Kitabut Tauhid, Kasyfu Syubuhat, Tsalatsatul Ushul, Aqidah Wasithiyah, Masa’ilul Jahiliyah, Lum’atul I’tiqad, dan Ushulul Iman. Dalam bidang hadits: Arba'in Nawawiyah dan Umdatul Ahkam. Dalam bidang fiqih: Adabul Masyi ila Salat.
  3. Setelah selesai dari kitab­-kitab yang ringkas di atas, dia melanjutkan dengan kitab-kitab yang luas pembahasannya, seperti: Fathul Majid, Syarah Thahawiyah, Syarah Arba'in an-Nawawiyah, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Sunan Empat, tulisan-tulisan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Ibnul Qayyim, Ibnu Katsir, serta kitab-kitab ulama lainnya.
  4. Sesudah salat Zhuhur, dia mengajarkan Zadul Mustaqni beserta syarahnya dan Bulughul Maram.
  5. Sesudah salat Ashar, dia mengajarkan Kitabut Tauhid dan syarahnya. Kadang-kadang dia membaca Musnad Ahmad atau Mushannat Ibnu Abi Syaibah atau Al-Jawab ash-Shahih liman Baddala Dienal Masih, demikian ungkap Syaikh Muhammad bin Abdurrahman bin Qasim.

Syaikh Muhammad bin Qasim melanjutkan, "Syaikh Muhammad bin Ibrahim sangat menghendaki para murid rutin menghafal matan-matan dengan sungguh-sungguh, tidak setengah-setengah. Tidak boleh seorang murid berpindah dari matan satu ke matan berikutnya kecuali setelah betul-betul menghafal dan memahami matan yang awal. Karena itulah seorang murid yang sungguh-sungguh, pasti baru bisa lulus setelah menempuh waktu selama 7 tahun belajar."

Jabatan Yang Pernah Diemban[sunting | sunting sumber]

  1. Mufti (penasehat agung) kerajaan Arab Saudi
  2. Kepala Darul Ifta' (nama lain: al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal Ifta' - Badan Riset Ilmu dan Fatwa Kerajaan)
  3. Kepala Kementerian Kehakiman
  4. Direktur Pendidikan Tinggi dan Menengah
  5. Rektor pertama Universitas Islam Madinah
  6. Ketua pertama Majelis Tinggi Rabithah Alam Islami (Liga Muslim Dunia)
  7. Penasehat Markaz-Markaz Islamiyah Eropa
  8. Rektor Sekolah Tinggi Kehakiman Kerajaan Arab Saudi
  9. Khathib Jami' Kabir dan 'Iedain serta Imam Masjid Besar Riyadh (yang kemudian berganti nama menjadi masjid Muhammad bin Ibrahim)
  10. Pendiri Lembaga Penerbitan Dakwah "Mu'assasah Dakwah Islamiyah"
  11. Dan Lain-lain.

Guru-guru[sunting | sunting sumber]

  • Syaikh Ibrahim bin Abdul Lathif Alu Syaikh (ayahnya)
  • Syaikh Abdullah bin Abdul Lathif Alu Syaikh (pamannya)
  • Syaikh Abdurrahman bin Mufairij
  • Syaikh Hamd bin Faris
  • Syaikh Sa'd bin Atiq
  • Syaikh Abdullah bin Rasyid
  • Syaikh Muhammad bin Mahmud
  • Dan Lain-lain.

Murid-murid[sunting | sunting sumber]

  • Malik Faisal bin Abdul Aziz (Faisal dari Arab Saudi), Raja kedua kerajaan Arab Saudi.
  • Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz
  • Syaikh Abdullah bin Muhammad bin Humaid
  • Syaikh Abdurrahman bin Qasim
  • Syaikh Abdullah bin Muhammad al-Qar'awi
  • Syaikh Abdul Aziz bin Nashir ar-Rusyaid
  • Syaikh Abdul Lathif bin Ibrahim Alu Syaikh
  • Syaikh Abdul Malik bin Ibrahim Alu Syaikh
  • Syaikh Abdul Aziz bin Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh
  • Syaikh Ibrahim bin Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh
  • Syaikh Shalih bin Ghushun
  • Syaikh Shalih bin Muhammad al-Luhaidan
  • Syaikh Abdul Muhsin bin Hammad al-'Abbad al-Badr
  • Syaikh Ahmad An-Najmi
  • Dan Lain-lain.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Jabatan akademik
Didahului oleh:
(tidak ada)
Rektor Universitas Islam Madinah Diteruskan oleh:
Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz