Lompat ke isi

Muhammad al-Badr

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Muhammad al-Badr
bahasa Arab: محمد البدر
Al-Badr pada 1962
Imam dan Raja Yaman
Berkuasa19 – 26 September 1962[1]
PendahuluAhmad bin Yahya
PenerusKerajaan digulingkan (Abdullah al-Sallal sebagai Presiden Yaman Utara)[2]
Informasi pribadi
Kelahiran(1926-02-15)15 Februari 1926
Sana'a, Yaman
Kematian6 Agustus 1996(1996-08-06) (umur 70)
London, Inggris
Pemakaman
WangsaRassidi
AyahAhmad bin Yahya
AnakAgeel bin Muhammad al-Badr
Muhammad bin Muhammad al-Badr
AgamaZaidi Islam Syiah

Muhammad Al-Badr (15 Februari 1926 – 6 Agustus 1996) ( Arab : المنصور بالله محمد البدر ) adalah raja terakhir dan Imam Zaidi dari Kerajaan Mutawakkiliyah Yaman (Yaman Utara) dan pemimpin wilayah monarki selama yang Perang Saudara Yaman (1962-1970). Nama lengkapnya adalah Al-Mansur Bi'llah Muhammad Al-Badr bin Al-Nasir-li-dinu'llah Ahmad, Imam, Amirul Mukminin dan Raja Mutawakkiliyah Yaman.[3]

Al-Badr lahir pada tahun 1926 sebagai anak tertua dari Ahmad bin Yahya, imam Zaidi dan raja Yaman Utara. Pada tahun 1944 ia bepindah ke Taizz, untuk melanjutkan pendidikannya. Segera setelah pembunuhan Imam Yahya pada Februari 1948 oleh Sayyid Abdullah al-Wazir, al-Badr tiba di ibu kota Sana'a, tetapi tampaknya hanya memberikan dukungan diam-diam kepada rezim baru. Sementara itu, Ahmad berhasil lolos dari Taizz dan berangkat ke Hajjah, di mana dia mengumpulkan suku-suku di sekitarnya, memproklamirkan dirinya sebagai Imam dengan gelar al-Nasir dan dalam waktu satu bulan pembunuhan itu dengan mudah mendapatkan kembali kendali atas Sana'a dan mengeksekusi pelaku utama pemberontakan.[3]

Al-Badr memainkan peran penting dalam memadamkan pemberontakan terhadap ayahnya, Imam Ahmad, pada tahun 1955 yang dipimpin oleh saudaranya, Ahmad Sayf al-Islam Abdullah dan setelah itu dirinya dinyatakan sebagai Putra Mahkota. Selama sisa masa pemerintahan Imam Ahmad bin Yahya al-Badr, ia memegang jabatan Menteri Luar Negeri dan sejak tahun 1958 ia juga menjadi wakil Imam di Sana'a. Al-Badr adalah pengagum berat Presiden Mesir Gamal Abdul Nasir, dia menginginkan agar para ahli Mesir datang dan membantu memodernisasi Yaman di segala bidang, termasuk militer.[3]

Percobaan pembunuhan terhadap kehidupan Imam Ahmad pada bulan Maret 1961 membuat Imam Ahmad lumpuh total, sehingga pada bulan Oktober Sayf al-Islam al-Badr mengambil alih kendali efektif pemerintah. Pada tanggal 19 September 1962 Ahmad meninggal alami ketika tidur, al-Badr diproklamasikan sebagai Imam dan Raja dengan mengambil gelar al-Mansur. Seminggu kemudian pemberontak menembaki kediamannya, Dar al-Bashair, di distrik Bir al-Azab Sana'a dimana pada tanggal 26 September 1962, Abdullah al-Sallal, yang telah ditunjuk oleh al-Badr sebagai komandan pengawal kerajaan, melancarkan serangan kudeta dan memproklamirkan dirinya sebagai presiden Republik Arab Yaman. Al-Badr melarikan diri ke utara Yaman dan mengumpulkan suku-suku yang mendukungnya untuk menentang Sallal. Pertempuran meletus antara kedua kelompok, memulai Perang Saudara Yaman. Al-Badr mendapat dukungan dari Arab Saudi, sedangkan kelompok republik mendapat dukungan dari Mesir.[3]

Selama perang saudara berdarah yang berlangsung selama delapan tahun al-Badr, seperti sepupunya, memainkan peran penting. Dia hidup bersama anak buahnya kehidupan seorang pejuang, berbagi dengan mereka setiap kekurangan dan kesulitan. Dia mendirikan markas besarnya di berbagai tempat di pegunungan barat laut Yaman yang indah, di Jebal Qara, misalnya, di wilayah Hajur al-Sham dan di al-Muhabissha tinggi di atas dataran Tihama. Markas besar yang terletak di gua-gua dilengkapi dengan setiap fasilitas dasar jauh di lereng gunung ini tetap berada di bawah ancaman pemboman Mesir dari udara. Pada tahun 1967 al-Badr meninggalkan markas besarnya di Mabyan dekat Hajjah menuju Taif di Arab Saudi, di mana ia tinggal sampai akhir perang.[3]

Pada tahun 1970, terlepas dari kenyataan bahwa secara teritorial sebagian besar Yaman tetap berada di bawah kendali al-Badr dan keluarga Hamid al-Din, Arab Saudi mengakui Republik Arab Yaman dan negara-negara lain seperti Inggris dengan cepat mengikutinya.[3]

Terkejut oleh pengakuan Arab Saudi terhadap rezim republik, al-Badr menolak untuk tinggal lebih lama lagi di Arab Saudi dan menuntut agar dia diizinkan meninggalkan kerajaan segera. Dia pergi ke Inggris, di mana dia tinggal dengan tenang di sebuah rumah sederhana di Kent, hanya pergi ke luar negeri untuk mengunjungi kota-kota suci Mekah dan Madinah dan untuk mengunjungi kerabat dan temannya di sana.

Dia meninggal pada tahun 1996 di London dan dimakamkan di Pemakaman Brookwood, Woking, kota Surrey.[3]

Tanda Kehormatan

[sunting | sunting sumber]

Lihat pula

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ dalam pengasingan selama Perang Saudara Yaman, di utara Yaman pada September 1962 hingga Maret 1969 dan di Ta'if, Arab Saudi dari Maret 1969 sampai 1 Desember 1970
  2. ^ al-Badr secara resmi digulingkan 1 December 1970
  3. ^ a b c d e f g Eagle 1996.

Referensi

[sunting | sunting sumber]
Muhammad al-Badr
Lahir: Februari 15 1926 Meninggal: Agustus 6 1996
Gelar
Didahului oleh:
Ahmad bin Yahya
Raja Yaman
18 – 27 September 1962
Monarki dibubarkan
(Abdullah al-Sallal Presiden Yaman Utara)
Hanya gelar saja
Jabatan baru
— TITULER —
Raja Yaman
27 September 1962 – 6 Agustus 1996
Diteruskan oleh:
Aqil bin Muhammad al-Badr