Metformin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Metformin Formulae

Metformin adalah anti-diabetes oral yang termasuk pada kelas biguanid[1]. Metformin merupakan obat pilihan pertama untuk penderita diabetes tipe 2, khususnya untuk orang-orang dengan kelebihan berat badan dan gemuk serta orang-orang dengan fungsi ginjal yang normal[1]. Metformin digunakan untuk penderita diabetes yang baru terdiagnosis stelah dewasa[2]. Obat ini dapat digunakan sebagai kombinasi terapi pada penderita yang tidak responsif atau tidak mempan setelah penggunaan terapi tunggal sulfonilurea[2]. Selain itu, kadang digunakan pula untuk mengurangi dosis insulin apabila dibutuhkan[2].

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1929, Slotta dan Tschesche meneliti aksi penurunan gula darah pada kelinci, dan tidak ada yang lebih baik dari penurunan dari analog biguanid seperti sintalin[3]. Namun, metformin ini baru terkenal pada akhir tahun 1940-an[3]. Kemudian pada 1950, ditemukan bahwa metformin tidak meurunkan tekanan darah dan denyut jantung pada hewan, tidak seperti obat-oabt lainnya[3]. Pada tahun yang sama, seorang dokter terkemuka Filipina, Eusebio Y. Garcia, menggunakan metformin untuk melawan influenza[3]. Ia juga meyakini bahwa metformin memiliki aktivitas bakteriostatik, antiviral, antimalarial, antipiretik, dan analgesik[3].

Mekanisme[sunting | sunting sumber]

Metformin hanya efektif di hadapan insulin, dan efek utamanya adalah untuk mengurangi produksi glukosa hepatik[4]. Selain itu, metformin meningkatkan penggunaan glukosa insulin yang dimediasi pada jaringan perifer (seperti otot dan hati), terutama setelah makan, dan memiliki efek antilipolitik yang menurunkan konsentrasi asam lemak bebas serum, sehingga mengurangi ketersediaan substrat untuk glukoneogenesis[4]. Metformin juga meningkatkan penggunaan glukosa usus melalui metabolisme tanpa penggunaan oksigen[4]. Laktat yang dihasilkan oleh proses ini sebagian besar dimetabolisme di hati sebagai substrat untuk glukoneogenesis[4]. Efek yang terakhir bisa melindungi terhadap hipoglikemia[4]. Mekanisme molekuler dari metformin tidak sepenuhnya diketahui[4]. Aktivasi enzim AMP yang diaktivasi oleh protein kinase (AMPK) tampaknya menjadi mekanisme yang menurunkan serum lipid dan konsentrasi glukosa darah[4]. Hal tersebut kemudian menekan lipogenesis dan menurunkan lemak seluler sintesis asam di hati dan otot, yang pada gilirannya meningkatkan sensitivitas insulin dan mengurangi kadar glukosa darah[4].

Indikasi[sunting | sunting sumber]

  • Untuk terapi pada pasien diabetes yang tidak tergantung insulin dan kelebihan berat badan dimana kadar gula tidak bisa dikontrol dengan diet saja[5].
  • Dapat dipakai sebagai obat tunggal atau dapat diberikan sebagai obat kombinasi dengan Sulfonilurea[5].
  • Untuk terapi tambahan pada penderita diabetes dengan ketergantungan terhadap insulin yang gejalanya sulit dikontrol[5].

Dosis[sunting | sunting sumber]

Dosis awal 500 mg : 1 tablet 3 kali sehari. Pemberian Metformin 500 mg dalam beberapa hari biasanya cukup dapat mengendalikan penyakit diabetes, tetapi tidak jarang efek terlambat dicapai sampai dua minggu[5]. Apabila dosis yang diinginkan tidak tercapai, dosis dapat dinaikkan secara berhati-hati (maksimum 3 gram sehari)[5]. Bila gejala diabetes telah dapat dikontrol, dosis dapat diturunkan[5]. Pada pengobatan kombinasi dengan sulfonilurea, mula-mula diberikan 1 tablet Metformin 500 mg, dosis dinaikkan perlahan-lahan sampai diperoleh kontrol optimal[5]. Dosis sulfonilurea dapat dikurangi, pada beberapa pasien bahkan tidak perlu diberikan lagi. Pengobatan dapat dilanjutkan dengan metformin sebagai obat tunggal[5]. Tablet diberikan bersama makanan atau setelah makan[5]. Dosis percobaan tunggal[5]. Penentuan kadar gula darah setelah pemberian suatu dosis percobaan tunggal tidak memberikan petunjuk apakah seorang penderita diabetes akan memberikan respon terhadap Metformin berminggu-minggu[5]. Oleh karena itu dosis percobaan tunggal tidak digunakan sebagai penilaian[5].

Pemberian Bersama Insulin[sunting | sunting sumber]

  1. Bila dosis insulin kurang dari 60 unit sehari, permulaan diberikan satu tablet metformin 500 mg, kemudian dosis insulin dikurangi secara berangsur-angsur (4 unit setiap 2–4 hari). Dosis Metformin dapat ditambah setiap interval mingguan[5].
  2. Bila dosis insulin lebih dari 60 unit sehari, pemberian Metformin adakalanya menyebabkan penurunan kadar gula darah dengan cepat. Pasien yang demikian harus diobservasi dengan hati-hati selama 24 jam pertama setelah pemberian Metformin[5]. Setelah itu dapat diikuti petunjuk (1)[5].

Efek Samping[sunting | sunting sumber]

Metformin dapat diterima baik oleh pasien dengan hanya sedikit gangguan gastrointestinal yang biasanya bersifat sementara[5]. Hal ini umumnya dapat dihindari apabila metformin diberikan bersama makanan atau dengan mengurangi dosis secara temporer[5]. Biasanya efek samping telah lenyap pada saat diabetes dapat dikontrol[5]. Bila tampak gejala-gejala intoleransi, penggunaan Metformin tidak perlu langsung dihentikan, biasanya efek samping demikian tersebut akan hilang pada penggunaan selanjutnya. Efek samping lainnya adalah anoreksia, mual, muntah, diare, serta berkurangnya absorbsi vitamin B12[5].

Peringatan dan Perhatian[sunting | sunting sumber]

  • Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal[5].
  • Tidak dianjurkan penggunaan pada kondisi dimana menyebabkan dehidrasi atau pada penderita yang baru sembuh dari infeksi serius atau taruma[5].
  • Dianjurkan pemeriksaan berkala kadar B12 pada penggunaan jangka panjang[5].
  • Oleh karena adanya kemungkinan terjadinya hipoglikemia pada penggunaan kombinasi dengan Sulfonilurea, kadar gula dalam darah harus dimonitor[5].
  • Pada pengobatan kombinasi Metformin dan insulin, sebaiknya dilakukan di rumah sakit agar tercapai rasio kombinasi pada kedua obat dengan mantap[5].
  • Hati-hati pemberian pada pasien usia lanjut yang mempunyai gangguan fungsi ginjal[5].
  • Tidak direkomendasikan penggunaan pada anak-anak[5].

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Metformin". Diakses tanggal May 15 2014. 
  2. ^ a b c "Metformin". Diakses tanggal may 15 2014. 
  3. ^ a b c d e (Inggris) "Metformin History". Diakses tanggal May 15 2014. 
  4. ^ a b c d e f g h (Inggris) "Metformin in The Treatment of Adults with Type 2 Diabetes Mellitus". Diakses tanggal May 15 2014. 
  5. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z "Metformin". Diakses tanggal May 15 2014.