Membangun tim

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Militer AS melakukan lifting log sebagai latihan.

Membangun tim (bahasa Inggris: team building) merupakan berbagai aktivitas yang digunakan untuk meningkatkan hubungan sosial dengan mendefinisikan peran masing-masing individu dalam suatu tim yaitu dengan melakukan kolaborasi dari berbagai tugas. Hal ini berbeda dari pelatihan tim, yang dirancang dengan menggabungkan manajer bisnis, pembelajaran dan pengembangan/OD (internal atau eksternal) dan HR Business Partner (jika ada peran) yang bertujuan meningkatkan efisiensi, daripada hubungan interpersonal.

Berbagai latihan dalam membangun tim ditujukan untuk mengekspos dan mengatasi masalah interpersonal dalam kelompok.[1]

Dari waktu ke waktu, kegiatan ini dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja dalam sebuah tim yang berbasis lingkungan. Team building adalah salah satu dasar pengembangan organisasi yang dapat diterapkan dalam kelompok-kelompok seperti tim olahraga, kelas-kelas sekolah, unit militer atau awak pesawat. Lingkup dari membangun tim meliputi:[oleh siapa?]

  • menyelaraskan tujuan
  • membangun hubungan kerja yang efektif
  • memastikan peran dalam suatu tim
  • mencari solusi permasalahan dalam tim

Membangun tim merupakan pendekatan yang banyak digunakan dalam membangun atau mengembangkan organisasi.[2]

Dari semua kegiatan organisasi, suatu studi menunjukkan bahwa pengembangan tim memiliki dampak yang kuat dalam meningkatkan kinerja keuangan organisasi[3] Pada tahun 2008 berdasarkan hasil studi meta analisis menunjukkan bahwa program pengembangan tim meliputi membangun tim dan pelatihan tim, meningkatkan kinerja tim serta dan kinerja pengawas.[1]

Empat pendekatan[sunting | sunting sumber]

Salas dan timnya menjelaskan empat pendekatan untuk membangun tim:[4][5]

Menetapkan tujuan[sunting | sunting sumber]

Ini menekankan pentingnya tujuan yang jelas dan individu dan tim tujuan. Anggota tim yang terlibat dalam perencanaan tindakan untuk mengidentifikasi cara-cara untuk menentukan keberhasilan dan kegagalan dan mencapai tujuan. Hal ini dimaksudkan untuk memperkuat motivasi dan menumbuhkan rasa kepemilikan. Dengan mengidentifikasi hasil yang spesifik dan tes tambahan sukses, tim dapat mengukur kemajuan mereka. Banyak organisasi bernegosiasi tim piagam dengan tim dan (para pemimpin unit).

Peran klarifikasi[sunting | sunting sumber]

Ini menekankan peningkatan anggota tim' pemahaman mereka sendiri dan orang lain masing-masing peran dan tugas. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi ambiguitas dan menumbuhkan pemahaman tentang pentingnya struktur dengan kegiatan yang bertujuan untuk mendefinisikan dan menyesuaikan peran. Ini menekankan anggota saling ketergantungan dan nilai masing-masing memiliki anggota fokus pada peran mereka sendiri dalam tim sukses.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Salas, E., Diazgranados, D., Klein, C., Burke, C. S., Stagl, K. C., Goodwin, G. F., & Halpin, S. M. (2008). "Does Team Training Improve Team Performance? A Meta-Analysis". Human Factors: the Journal of the Human Factors and Ergonomics Society. 50 (6): 903. doi:10.1518/001872008X375009. 
  2. ^ Klein et al. (2009)
  3. ^ Macy, B. A., & Izumi, H. (1993). "Organizational change, design and work innovation: A meta-analysis of 131 North American field experiments, 1961–1991", pp. 235–313 in W. Pasmore & R. Woodman (Eds.) Research in organizational change and development. Greenwich, CT: JAI.
  4. ^ Salas, E., Priest, H. A., & DeRouin, R. E. (2005).
  5. ^ Salas, Eduardo; Priest, Heather A.; DeRouin, Renee E. (2004-08-30). "Team Building". Dalam Stanton, Neville Anthony; Hedge, Alan; Brookhuis, Karel; Salas, Eduardo; Hendrick, Hal W. Handbook of Human Factors and Ergonomics Methods. CRC Press (dipublikasikan tanggal 2004). hlm. 465–470. ISBN 978-0-203-48992-5. Diakses tanggal 2015-09-22.