Maria Fyodorovna (istri Pavel I)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Maria Fyodorovna
Мария Фёдоровна
Lukisan Maria Fyodorovna oleh Borovikovsky (sekitar abad ke-18, Museum Astrakhan)
Lukisan Maria Fyodorovna oleh Borovikovsky (sekitar abad ke-18, Museum Astrakhan)
Permaisuri Kaisar Rusia
Periode 17 November 1796 – 23 Maret 1801
Penobatan 5 April 1797
Lahir 25 Oktober 1759
Stettin, Prusia
(sekarang Szczecin, Polandia)
Mangkat 5 November 1828 (umur 69)
Istana Pavlovsk, Pavlovsk, Sankt-Peterburg, Rusia
Pemakaman Katedral Pyotr dan Pavel, Sankt-Peterburg, Rusia
Nama lengkap
Sophie Marie Dorothea Auguste Luise
Wangsa Württemberg
Ayah Frederick II Eugene, Adipati Württemberg
Ibu Friederike Dorothea Sophia
Pasangan Pavel I, Kaisar Rusia
Anak
Agama Ortodoks Rusia,
sebelumnya Lutheran

Maria Fyodorovna (bahasa Rusia: Мария Фёдоровна, 25 Oktober 1759 - 5 November 1828) adalah Permaisuri Kaisar Rusia sebagai istri kedua dari Kaisar Pavel I. Dia juga merupakan ibu dari dua Kaisar Rusia, yakni Aleksandr I dan Nikolai I.

Putri dari Württemberg[sunting | sunting sumber]

Maria terlahir dengan nama Sophie Marie Dorothea Auguste Luise di Stettin, Kerajaan Prusia (sekarang Polandia). Namanya diambil dari ibunya, Friederike Sophia Dorothea dari Wangsa Brandenburg-Schwedt. Ayahnya adalah Frederick II Eugene, Adipati Württemberg. Sophie Dorothea adalah anak perempuan tertua dari delapan bersaudara: lima anak laki-laki dan tiga anak perempuan. Pada tahun 1769, ketika usianya sepuluh tahun, keluarganya tinggal di istana leluhur di Montbéliard. Sebuah tempat tinggal dari Kadipaten Württemberg, yang sekarang menjadi bagian dari France-Comté.[1] Adiknya, Alexander, lahir di sana. Montbéliard adalah keluarga cabang Wangsa Württemberg, tempat dia tinggal; Itu juga merupakan pusat kebudayaan dan banyak tokoh intelektual dan tokoh politik sering mengunjungi istana orang tuanya. Tempat tinggal musim panas keluarga terletak di Étupes.

Istana Grumbkow in Szczecin, tempat Maria Feodorovna lahir.

Pendidikan Putri Sophie lebih baik daripada wanita bangsawan pada umumnya dan dia sangat menyukai seni sepanjang hidupnya. Pada usia enam belas tahun, dia berbicara bahasa Jerman, Prancis, Italia, dan Latin. Saat berusia tujuh belas tahun, Sophia Dorothea digambarkan sebagai wanita yang tinggi, cantik, dan mempunyai masa depan yang cerah.

Pertunangan dan Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Sophie Dorothea sudah bertunangan dengan Pangeran Louis (kelak menjadi Adipati Agung Hesse dan Rhine), kakak dari istri pertama Pavel, Putra Mahkota Rusia. Namun saat Pavel menduda karena meninggalnya sang istri pada 1776, Friedrich II, Raja Prusia menyarankan agar Sophie Dorothea menjadi istri kedua Pavel. Mantan tunangan Sophie, Louis, menerima kompensasi moneter saat pertunangan tersebut dibatalkan. Sophie berumur enam belas tahun dan senang dengan kesempatannya untuk menjadi Permaisuri Kaisar Rusia. Ibu Pavel sekaligus penguasa Rusia saat itu, Maharani Yekaterina II, sangat senang dengan gagasan tersebut. Yekaterina memandang Sophie sebagai calon yang ideal bukan hanya karena mereka memiliki pendidikan serupa, tapi juga memiliki nama asli yang serupa dan tempat lahir yang sama. Raja Friedrich II mengatur rencana pernikahan tersebut dan Sophie dipanggil ke Berlin, tempat Pavel akan bertemu dengannya.

Mereka bertemu untuk pertama kalinya pada jamuan makan malam negara yang diberikan untuk menghormati kedatangannya di Berlin. Sophie sangat ingin menyenangkan hati Pavel, dan setelah mengetahui bahwa selera Pavel serius, dia berbicara dengannya tentang geometri selama wawancara pertama mereka. Keesokan harinya, Sophie menulis surat kepada seorang teman dan menyatakan bahwa dia "jatuh cinta". Pavel juga sama bahagianya dengan putri muda itu saat dia bersamanya, "Saya merasa tujuan saya sama seperti yang biasa saya impikan," Pavel menulis kepada ibunya, "Dia tinggi, cantik, cerdas, fasih, dan sama sekali bukan pemalu."[2]

Setelah tiba di Sankt-Peterburg pada bulan September, Sophie pindah agama dari Lutheran menjadi Ortodoks Rusia dan diberi nama baru "Maria Fyodorovna." Pernikahan Pavel Petrovich dan Maria Fyodorovna dilaksanakan pada tanggal 26 September 1776.

Istri Putra Mahkota Rusia[sunting | sunting sumber]

Maria Fyodorovna, dilukis oleh Alexander Roslin

Pavel memiliki karakter yang keras namun Maria Feodorovna benar-benar mensyukuri takdirnya. "Suami terkasihku adalah malaikat yang sempurna dan aku sangat mencintainya" Maria menulis kepada temannya. Maria tidak pernah mengubah perasaannya terhadap Pavel, dan terlepas dari semua yang terjadi kemudian, terlepas dari karakternya yang sulit dan keras, dia benar-benar mencintainya.[3]

Maharani Yekaterina, setidaknya pada awalnya, terpesona dengan menantunya, dia menulis surat kepada seorang temannya, "Aku mengakui kepadamu bahwa aku sangat kagum dengan putri yang menawan ini, sangat kagum secara harfiah. Dia persis seperti yang diinginkan seseorang: sosok nimfa, kulit bunga bakung dan mawar, kulit terindah di dunia, tinggi dan kokoh; dia anggun; manis, baik hati dan kepolosan tercermin di wajahnya." Namun, hubungan kedua wanita itu dengan cepat berubah menjadi buruk. Maria secara alami memihak suaminya saat hubungan antara sang maharani dan anaknya memburuk, dan niat baiknya untuk meringankan situasi sulit hanya memperparah perbedaan di antara mereka.

Pada bulan Desember 1777, Maria melahirkan anak pertama dari sepuluh anaknya, Aleksandr. Tiga bulan kemudian, Yekaterina membawa bayi yang baru lahir untuk membesarkannya tanpa gangguan dari kedua orangtuanya. Ketika anak kedua lahir pada bulan April 1779, Yekaterina melakukan hal yang sama. Hal ini menyebabkan permusuhan yang pahit dengan Maria, karena dia dan Pavel hanya diizinkan bertemu anak mereka dalam kunjungan pekanan. Selama empat tahun berikutnya, pasangan tersebut tidak memiliki anak lagi. Walaupun dihalangi untuk membesarkan anak laki-laki tertuanya, Maria Feodorovna menempatkan dirinya sendiri mendekorasi Istana Pavlovsk, kado Yekaterina untuk merayakan kelahiran cucu pertamanya. Usaha Maria menghasilkan salah satu perkebunan paling indah di seluruh Rusia.

Permaisuri Kaisar Rusia[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Maria selama dua puluh tahun hidup dalam bayang-bayang berakhir saat mangkatnya Maharani Yekaterina II pada tahun 1796. Selama masa kekuasaan ibu mertuanya, Maria tidak memiliki kesempatan untuk mencampuri urusan negara, karena Pavel sendiri juga dikecualikan, namun setelah suaminya menjadi Kaisar Rusia, dia terjun ke dunia politik. Pengaruhnya atas suaminya sangat besar, dan pada umumnya bermanfaat. Meski begitu, ada kemungkinan dia menyalahgunakannya untuk membantu teman-temannya atau menyakiti musuhnya.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Massie, Suzanne, Pavlovsk, p. 8.
  2. ^ Lincoln, W. Bruce, The Romanovs: Autocrats of All the Russias, p. 367.
  3. ^ Massie, Suzanne, Pavlovsk, p. 12.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Lincoln, W. Bruce, The Romanovs: Autocrats of All the Russias, Anchor, ISBN 0-385-27908-6.
  • Bernhard A. Macek, Haydn, Mozart und die Großfürstin: Eine Studie zur Uraufführung der "Russischen Quartette" op. 33 in den Kaiserappartements der Wiener Hofburg, Schloß Schönbrunn Kultur- und Betriebsges.m.b.H., 2012, ISBN 3-901568-72-7.
  • Burch, Susan. "Transcending Revolutions: The Tsars, the Soviets and Deaf Culture." Journal of Social History 34.2 (2000): 393-401.
  • Massie, Suzanne, Pavlovsk: The Life of a Russian Palace, Hodder & Stoughton,1990, ISBN 0-340-48790-9.
  • Ragsdale, Hugh, Tsar Paul and the Question of Madness: An Essay in History and Psychology, Greenwood Press, ISBN 0-313-26608-5.
  • Troyat, Henri, Alexander of Russia, Dutton, ISBN 0-525-24144-2
  • Troyat, Henri, Catherine the Great, Plume, ISBN 0-452-01120-5
  • Madame Vigée Lebrun, Memoirs, Doubleday, Page & Company, ISBN 0-8076-1221-9
  • Waliszewski, Kazimierz, Paul the First of Russia, the son of Catherine the Great, Archon, ISBN 0-208-00743-1
Maria Fyodorovna
Wangsa Württemberg
Lahir: 25 Oktober 1759 Wafat: 5 November 1828
Rusia
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Sophie Friederike Auguste
Permaisuri Kaisar Rusia
17 November 1796 – 23 Maret 1801
Diteruskan oleh:
Louise Maria Auguste