Mandalika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mandalika
Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika
Mandalika is located in Indonesia
Mandalika
Mandalika
Lokasi Indonesia
Negara Indonesia
Provinsi Nusa Tenggara Barat
KabupatenLombok Tengah
Luas
 • Total1,035 ha (2,558 acre)

Mandalika adalah kawasan wisata seluas 1.035 hektar yang berlokasi di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. Sejak tahun 2017, Mandalika sudah diresmikan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) pariwisata yang direncanakan dapat menjadi kawasan wisata.[1][2] Nama Mandalika berasal dari nama seorang putri dalam cerita rakyat yang terkait dengan perayaan Nyale di Lombok.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kawasan Mandalika terletak di Kuta, Pujut, Lombok Tengah. Kawasan yang kemudian dikembangkan awalnya direncanakan sebagai proyek investasi oleh Emaar Properties dari Uni Emirat Arab dengan penandatanganan nota kesepahaman pada 19 Maret 2008. Rencana tersebut kemudian dibatalkan dengan terjadinya resesi ekonomi dunia tahun 2008.[3] Pengajuan wilayah di Kuta sebagai suatu kawasan ekonomi khusus (KEK) kemudian dilakukan oleh pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan pemerintah Kabupaten Lombok Tengah pada tahun 2011 yang dalam prosesnya dibantu oleh pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui Menko Perekonomian Hatta Rajasa. Pengajuan ini merupakan respon atas inisiatif pemerintah pusat terkait pembangunan pariwisata di NTB pada 22 Juli 2011. SBY menyatakan bahwa pembangunan ini disesuaikan dengan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI).[4] Pembangunan Mandalika dicanangkan dengan anggaran awal sebesar Rp27 triliun yang mulai dikerjakan setidaknya pada tahun 2011. Sebuah upacara groundbreaking kemudian dilakukan pada 21 Oktober 2011 bersamaan dengan penandatanganan nota kesepahaman dengan beberapa mitra kontraktor di antaranya seperti Bali Tourism & Development Corporation (BTDC), Global Land Development, dan Canvas Development dari Rajawali Property Group. Hatta Rajasa menyebutkan bahwa pembangunan Mandalika akan meningkatkan pendapatan daerah serta memberdayakan tenaga kerja lokal.[5] Pada 1 Agustus 2018, Otoritas Investasi Qatar menandatangani perjanjian investasi pengembangan Mandalika sebesar Rp7,2 triliun.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Travel Detik: 7 Destinasi yang Mesti Kamu Datangi di Mandalika[pranala nonaktif permanen], diakses 11 Februari 2019
  2. ^ Travel Kompas: Dari Manakah Nama Mandalika untuk Kawasan Ekonomi Khusus Diambil, diaksea 11 Februari 2019
  3. ^ "Hatta: hindari monopoli investor asing di Mandalika". Antara News. 2011-09-11. Diakses tanggal 2021-06-11. 
  4. ^ "Hatta percepat penetapan kawasan ekonomi khusus Mandalika". Antara News. 2011-10-21. Diakses tanggal 2021-06-11. 
  5. ^ "Mandalika being developed into world tourist resort". Antara News. 2011-10-21. Diakses tanggal 2021-06-11. 
  6. ^ Bayu, Dimas Jarot (2018-08-02). "Qatar Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Investasi Pariwisata di Mandalika". Katadata.co.id. Diakses tanggal 2021-06-11.