Maltese (anjing)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Maltese
Maltese Child.jpg
Maltese Puppy
Negara asal Central Mediterranean Area [1]
Ciri-ciri
Jumlah anak Rata-rata tiga anak anjing

Maltese adalah sejenis anjing kecil dalam kategori anjing mainan. Nama anjing ini yang berarti "dari Malta" dalam bahasa Inggris, biasanya tidak diterjemahkan dalam bahasa Indonesia.[2] Salah satu ciri khas anjing Maltese ialah bahwa bulunya tidak rontok, bulunya lembut seperti sutra. Keturunan anjing ini berasal dari Kawasan Mediterania Tengah. Nama Maltese ini berasal dari pulau Mediterania pulau Malta, namun, nama ini teradang diartikan dengan mengacu ke pulau Adriatic, atau sebuah kota mati bernama Melita Sicilian. [3][4][5][6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Anjing jenis ini telah dikenal dengan berbagai nama selama berabad-abad. Awalnya disebut "Canis Melitaeus" dalam bahasa Latin, juga telah dikenal dalam bahasa Inggris sebagai "anjing kuno Malta," "Anjing Romawi Ladies '," "Anjing Singa Malta," dan "Bichon". The Kennel Club akhirnya menetapkan nama "Malta" untuk jenis ini di abad ke-19. [3]

Para Malta diperkirakan adalah keturunan dari seekor anjing jenis Spitz, yang ditemukan di antara penghuni Danau Swiss dan jenis ini selekif dilahirkan berbadan kecil. Ada juga beberapa bukti yang menunjukkan jenis ini berasal dari Asia dan terkait dengan Tibetan Terrier;. Namun, asal kelahirannya yang sebenarnya tidak diketahui dengan pasti. [7][8] Anjing ini mungkin menempuh jalan mereka ke Eropa melalui Timur Tengah dengan migrasi nomadic tribes. Beberapa penulis percaya bahwa proto-Malta digunakan untuk mengendalikan binatang pengerat [5][9]

Tercatat jenis tertua dari anjing Maltese ini ditemukan pada Greek amphora [10] ditemukan di kota Etruscan, kota Vulci, di mana anjing Maltese digambarkan di sebuah benda bersama dengan kata Μελιταιε (Melitaie). Arkeolog memperkirakan benda Athenian ini berada di zaman 500 SM [11]. Referensi untuk anjing juga dapat ditemukan dalam sastra Yunani dan Romawi Kuno. [12]

Aristoteles adalah yang pertama menyebutkan nama Melitaei Catelli, ketika ia membandingkan anjing dengan Mustelidae, sekitar 370 SM [13][14] Tulisan dokumen pertama (didukung oleh Stephanus dari Byzantium [4][15][16][17]

menggambarkan Canis Melitaeus kecil diberikan oleh writer Callimachus Yunani, sekitar 350 SM [18] Pliny memperkirakan anjing memiliki namanya diambil dari pulau Adriatic Méléda;. [15] Namun, Strabo, di awal pertama abad, mengidentifikasi jenis ini adalah asli berasal dari pulau MediteraniaMalta, [6][19] dan menulis bahwa mereka disukai oleh wanita bangsawan.[3][16][18][20]

Selama abad pertama, Publius, Gubernur Roma di Malta, menghadiahkan sebuah lukisan dan bahkan menulis puisi tentang anjingnya, Issa. penyair Romawi Martial menulis ayat-ayat deskriptif untuk anjing putih kecil nya ini yang dimiliki oleh temannya, Publius . [21] Sudah menjadi pikiran umum bahwa Issa adalah anjing Maltese, dan berbagai sumber yang didapat dari Publius Martial, [22] meskipun orang lain tidak mengidentifikasi dirinya [23].

John Caius, dokter untuk Ratu Elizabeth I, juga mengklaim bahwa Callimachus merujuk ke Pulau Melita "di selat Sisilia" Malta [16]. Klaim ini sering diulang,terutama oleh penulis bahasa Inggris. [5][24] Sumber anjing dari Malta disebutkan dalam tulisan-tulisan dari Abbé Jean d'Quintin Autun, List of Grand Masters of the Knights Hospitaller, Philippe Villiers de L'Isle-Adam, dalam karyanya 1536, insulaeMelitae descriptio [25]

Maltese dog in full show coat.

Sekitar abad 17 dan 18, beberapa peternak memutuskan untuk mengembangkan lagi jenis anjing ini, dengan membuatnya lebih kecil lagi. Linnaeus menulis bahwa pada 1792, anjing ini memiliki ukuran seukuran tupai [5][18] Jenis ini hampir menghilang sehingga dilakukan persilangan dengan anjing kecil lainnya seperti pudel dan Spaniels miniatur. Pada awal abad ke 19, ada sebanyak sembilan keturunan yang berbeda dari anjing Maltese. [5]

Anjing berwarna parti dan solid diterima dalam acara dari 1902 sampai 1913 di Inggris, dan terakhir 1950 di Victoria, Australia [26] and as late as 1950 in Victoria, Australia.[27]. Namun, Maltise diminta untuk menjadi putih murni. Maltese berwarna dapat diperoleh dari selatan Prancis. [27] Sekarang, Maltese milik Wendy Diamond , Lucky Diamond, sosok penyelamat hewan dan seorang duta besar untuk semua Maltese di seluruh dunia, menangani keistimewaan anjing seluruh dunia yang paling sering difoto. [28]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

A Maltese dog that exhibits signs of tear staining[29] underneath eyes and around the muzzle.

Maltese telah diakui sebagai trah FCI di bawah perlindungan Italia pada tahun 1954, saat pertemuan tahunan di Interlaken, Swiss. Standar FCI saat ini tercatat tanggal 27 November 1989, dan terjemahan terbaru dari Italia ke Inggris adalah tanggal 6 April 1998. The American Kennel Club menyetujui bahwa jenis anjing ini pada tahun 1888, adalah standar terbaru sejak 10 Maret 1964.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Karakteristik anjing ini adalah tengkorak sedikit membulat, dengan kubah jari-lebar dan hidung hitam yang sebesar dua jari-lebar panjang. Tubuhnya padat dengan panjang setara ketinggian. Kupingnya menutup kebawah dan ekornya tertutupi dengan bulu sampai ke belakang, dan memiliki mata yang sangat gelap, dikelilingi oleh pigmentasi kulit yang lebih gelap (disebut "halo"), membuat Maltese terlihat ekspresif. Maltese adalah anjing kecil yang cocok untuk dijadikan sahabat. Bulunya yang putih berkilau menjuntai ke bawah. Moncongnya agak sedikit meruncing dan harus sepertiga dari panjang kepala. Tubuhnya harus sedikit lebih panjang daripada tinggi badannya dengan tulang belakang yang seimbang. Trah ini memiliki tulang yang seimbang dan stabil. Saat berjalan, Maltese yang proposional akan tampak seperti awan putih (bulunya) yang mengambang diatas tanah. Hidungnya harus hitam dan nostrilnya terbuka dengan sempurna dan stopnya harus jelas terlihat. Hidung mereka bisa memudar dan menjadi coklat merah muda atau cahaya dalam warna tanpa paparan sinar matahari. Hal ini sering disebut sebagai "hidung musim dingin" [30] dan beberapa kali akan menjadi hitam lagi dengan peningkatan paparan sinar matahari.

Bulu dan Warna[sunting | sunting sumber]

Bulu Maltese panjang dan halus dan tidak memiliki lapisan bawah. Bulunya tidak boleh bergelombang atau keriting. Bulunya harus berkilau dan panjang kira-kira sepanjang 8.5 inci (22cm). Warna putih murni, meskipun cream atau telinga berwarna lemon dapat memenuhi standar Maltese, jenis yang sperti itu tidak terlalu diinginkan. Begitu juga dengan warna gading pucat yang juga diperbolehkan. Pada beberapa standar, jejak warna oranye pucat ditoleransi, tetapi tetap dianggap ketidaksempurnaan. [1]

Ukuran Maltese[sunting | sunting sumber]

Berat Maltese dewasa berkisar sekitar 5 sampai 12 lb (2,3-5,4 kg), menurut standar, secara keseluruhan, berat anjing ini di antara 4 sampai 7 lb (1,8 kg dan 3,2). Variasi dapat terjadi, tergantung pada standar yang digunakan. Banyak, seperti pada American Kennel Club, penentuan untuk berat badan yang ideal kurang dari 7lb, lebih baik lagi di antara 4 lb dan 6 lb.

Temperamen[sunting | sunting sumber]

Maltese dibiakkan menjadi anjing pendamping suka dimanja, dan sangat membutuhkan cinta dan perhatian. Mereka sangat lincah dan lucu, dan bahkan Maltese yang sudah berusia, tingkat energi-nya dan sikap lucu nya tetap konstan. Beberapa Maltese sesekali mungkin tidak sabar dengan anak-anak kecil dan harus diawasi ketika bermain, meskipun mensosialisasikan mereka di usia muda akan mengurangi kebiasaan ini. Mereka juga sangat memuja manusia, dan lebih memilih untuk tinggal di dekat mereka. Pada dasarnya, Maltese adalah jenis yang suka dimanj, menyenangkan, dan sangat baik dan penuh kasih [31]. The Maltese sangat aktif dalam sebuah rumah, dan, lebih suka ruang tertutup, dan dapat berprilaku baik di tempat yang tidak terlalu luas baginya. Karena itulah, anjing jenis ini juga dapat tinggal di apartemen dan townhouse, dan merupakan hewan peliharaan berharga bagi penduduk kota [32] [33] Maltese juga menderita separation anxiety, jadi pemilik potensial harus menyadari perilaku ini.

Di Australia (tidak termasuk Tasmania) proyek penelitian yang dilakukan bersama dengan RSPCA menemukan pemilik cenderung untuk membuang terrier Maltese mereka, [34] citing the tendency of Maltese to bark constantly.[34] dikarenakan kecenderungan Malta menyalak terus-menerus [35]. Jenis ii menjadi anjing di Australia yang paling sering dibuang. Selain itu, angka yang dikeluarkan pada tahun 2010 oleh Penelitian Veteriner Nasional Korea, menunjukkan bahwa 1.208 Maltese ditinggalkan, antara Januari dan Agustus 2010. Jenis ini paling banyak ditinggalkan di Seoul, Korea. Meskipun, sudah banyak orang yang salah memperlakukan Maltese mereka dan ditinggalkan di Australia dan Seoul. [36]

Perawatan[sunting | sunting sumber]

Maltese tidak memiliki bulu lapisan bawah, dan memiliki sedikit untuk noda air mata atau tidak samasekali jika dirawat dengan baik. Seperti Pudel mereka kerabat dan Bichon Frisé, mereka sangat hypoallergenic , bagi yang alergi terhadap anjing pun, tidak mungkin alergi ke Maltese (Lihat daftar ras anjing Hypoallergenic). Pembersihan sehari-hari diperlukan untuk mencegah resiko adanya noda air mata di sekeliling mata. Perawatan rutin juga diperlukan untuk mencegah bulunya saling mengikat. Banyak pemilik Maltese akan rutin memotong bulunya dengan potongan “puppy cut”, potongan sekitar 1 - 2 " ,memangkas lebih dari yang biasanya, membuat anjing ini menyerupai anak anjing. Beberapa pemilik, terutama mereka yang menunjukkan Maltese mereka dalam kompetisi olahraga, lebih memilih untuk membungkus bulu panjang untuk menjaga dari resiko bulu mengikat ataupun putus, dan pada saat kompetisi, menunjukkan anjing mereka dengan rambut panjangnya yang disisir ke bawah.

Pewarnaan gelap di rambut sekitar mata, "tear staining," [29] dapat menjadi masalah dalam trah ini, tergantung dari besar fungsi dari seberapa banyak air mata si anjing dan ukuran saluran air mata anjng tersebut. Noda air mata dapat dengan mudah dihapus dengan sisir logam halus-bergigi, dibasahi dengan air hangat, hati-hati saat menarik melalui rambut moncong yang tepat di bawah mata. Kegiatan pemeliharaan harus dilakukan setiap dua atau tiga hari, sebagai lapisan lengket cepat untuk membangun kembali. Jika wajahnya tetap kering dan dibersihkan setiap hari, nda air mata ini dapat diminimalkan. Banyak dokter hewan merekomendasikan menghindari makanan yang mengandung pewarna, dan memberikan air bersih untuk mengurangi pewarnaan air mata. Ada juga beberapa produk untuk mencegah noda air mata. Maltese rentan untuk "bersin berlebihan," yang terdengar seperti sebuah klakson, mendengus, atau tersedak suara, dan sering terjadi berlebihan saat terlalu bersemangat, bermain, alergi, atau saat bangun tidur. Ini tidak mengancam kehidupan, tapi pemilik harus mengambil tindakan untuk menenangkan Maltese mereka. Beberapa pemilik menutupi lubang hidung anjing untuk memaksa untuk bernapas melalui mulutnya. Selalu berkonsultasi dengan dokter jika Maltese Anda bersin berlebihan.

Perawatan rutin[sunting | sunting sumber]

Menyisir dan menyikat harus dilakukan setiap hari, tapi lakukan secara lembut karena bulu mereka sangat halus. Bersihkan mata mereka setiap hari untuk mencegah noda dan bersihkan juga jenggot mereka setelah makan untuk alasan yang sama. Mandikan atau gunakan shampoo kering secara teratur dan sesudahnya pastikan mereka sudah benar-benar kering. Bersihkan kuping mereka dan cabut rambut yang tumbuh didalam kuping mereka. Kuku juga seaiknya rutin digunting agar tidak melukai dirinya dan orang di sekitarnya. Mata harus diperiksa secara teratur dan bersihkan jika dirasa perlu. Rambut bagian atas biasanya diikat keatas, agar tidak mengganggu penglihatan mereka. Beberapa pemilik maltese biasanya memilih untuk menggunting pendek rambut anjing ini agar lebih mudah dan tidak memakan banyak waktu saat grooming. Bulu Maltese jarang rontok dan sangat cocok bagi anda,penderita alergi yang ingin memelihara anjing.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Davis, Peggy (translator) (1999-06-04). "Maltese". FCI standard No. 65. Diakses 2009-04-14. 
  2. ^ Budiana 2006, hlm. 26 (dan passim)
  3. ^ a b c Drury, William (1903). British Dogs - Their Points, Selection, and Show Preparation. L. U. Gill. hlm. 575–581. ISBN 9781406776065. Diakses 2009-04-14. 
  4. ^ a b Lee, Rawdon Briggs (1894). A history and description of the modern dogs of Great Britain and Ireland. (Non-sporting division.). London: H. Cox. hlm. 312–322. 
  5. ^ a b c d e Hyytinen, Iiris. "Maltese - A Mean Little Toy Dog". Diakses 2009-04-14. 
  6. ^ a b Cramer, John Anthony (1828). Geographical and Historical Description of Ancient Greece. Clarendon Press. hlm. 45–46. Diakses 2009-04-16. 
  7. ^ Leitch, Virginia T. (1953). The Maltese dog. Jon Vir kennels. 
  8. ^ Carno, Dennis; Virginia T. Leitch (1970). The Maltese Dog: A History of the Breed. International Institute of Veterinary Science. 
  9. ^ Maratona, Annamaria. "History and Origin of the Maltese Dog". Anna's Heavenly Maltese. Diakses 2009-04-15. 
  10. ^ "A Vase painting of a Catuli Melitaei dog". hellenica.de. Diakses 2009-04-14. 
  11. ^ Johnson, Helen M. (1919). "The Portrayal of the Dog on Greek Vases". The Classical World XII (27): 209–213. 
  12. ^ Busuttil, J. (1969). The Maltese Dog. Cambridge University Press. hlm. 205–208. 
  13. ^ Aristotle; Giulio Cesare Scaligero and Johann Gottlob Schneider (1811). De animalibus historiae (Latin) (History of Animals) X. In Bibliopolio Hahniano. hlm. 391. Diakses 2009-04-14.  Unknown parameter |unused_data= ignored (help) (Latin)
    Ictis autem est Melitaei catelli magnitudine; pilo autem et facie et candore ventris atque ciiain morum maleficio mustelae similis.
  14. ^ Raymond-Mallock, Lillian C. (2005) [1924]. The Up-to-date Toy Dog: History, Points and Standards, With Notes on Breeding and Showing. Read Books. hlm. 72–74. ISBN 1846640695. Diakses 2009-04-14. 
  15. ^ a b C. Plinius Secundus; Philemon Holland (translator, 1601). The Historie of the World. Book III. hlm. 50–71. Diakses 2009-04-16. 
  16. ^ a b c Wentworth (1911). Toy Dogs and Their Ancestors: Including the History and Management of Toy Spaniels, Pekingese, Japanese, and Pomeranians. Duckworth. Diakses 2009-04-16. 
  17. ^ Unknown (September and December, 1815) [1699]. "An Answer to A Late Book Written against the Learned and Revered Dr. Bentley, relating to some Manuscript Notes on Callimachus". The Classical Journal (London: A. J. Valpy) XII: 373. Diakses 2009-04-16. 
  18. ^ a b c Fulda, Joe (1995). Maltese: Everything about Purchase, Care, Nutrition, Breeding, Behavior, and Training. Barron's Educational Services. ISBN 0812093321. Diakses 2009-04-15. 
  19. ^ Jean Quintin d'Autun Insulae Melitae Descriptio, 1536, vii, "Huic insulae Strabo nobiles illos, adagio, non minus quam medicinis..."
  20. ^ Thomas Spencer Baynes, ed. (1890). "Malta". Encyclopædia Britannica 15 (ed. 9th). The Henry G. Allen Company. hlm. 339–343. Diakses 2009-04-16. 
  21. ^ Serpell, James (1996). In the company of animals: a study of human-animal relationships. Cambridge University Press. ISBN 0521577799. Diakses 2009-04-16. 
  22. ^ Blarney, Edwin Reginald; Charles Topping Inglee; American Kennel Club (1949). The complete dog book. The care, handling, and feeding of dogs; and Pure bred dogs; the recognized breeds and standards. Garden City Publishing Co., inc. hlm. 622. 
  23. ^ Vioque, Guillermo Galán; J. J. Zoltowski, Martial (2002). Martial, book VII: a commentary. BRILL. hlm. 467. ISBN 9004123385. Diakses 2009-04-16. 
  24. ^ Bryant, Jacob, Esq. (1807). A New system, or, An Analysis of Antient Mythology: Wherein an Attempt is Made to Divest Tradition of Fable and to Reduce the Truth to its Original Purity V (ed. 3rd). London: J. Walker. hlm. 359. Diakses 2009-04-16. 
  25. ^ Jean Quintin d'Autun Insulae Melitae Descriptio, 1536
  26. ^ Foxstone Maltese - Maltese Breed History by Sharon Pearson, Eads, Colorado, member of the American Maltese Association, retrieved 2009-04-14
  27. ^ a b 'The Maltese of the Past' by Trudy Dalziel - Snowsheen Maltese (Maltese Kennel Club of Victoria, Australia) at maltese.com.au, retrieved 2009-04-14
  28. ^ "The Brief and Influential History of Lucky Diamond". Animal Fair. 
  29. ^ a b Is There a Cure for Maltese Eye Stain? from maltesemaniac.com, retrieved 2009-05-14
  30. ^ Maltese Only FAQ
  31. ^ I Just Got a Puppy, What Do I Do? by Mordecai Siegal, Matthew Margolis, and Tara Darling, Simon and Schuster, 2002.
  32. ^ Planet dog: a doglopedia by Harry Choron, Houghton Mifflin, 2005.
  33. ^ Puppy Parenting: Everything You Need to Know About Your Puppy's First Year by Jan Greye, Gail Smith, and Beverly Beyette, Harper Collins, 2002.
  34. ^ a b Dog Dumpage factsheets at Burke's Backyard done in conjunction with the RSPCA, Australia, 2004
  35. ^ Burke, Don. The Complete Burke's Backyard: The Ultimate Book of Fact Sheets, Murdoch Books, 2005, pp 831-832
  36. ^ "Maltese most abandoned dog in Seoul". The Korea Times. 4 October 2010. Diakses 4 October 2010. 

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • (Indonesia) N.S. Budiana, 2006, Anjing. [s.l.]: Penebar Swadaya