Makuya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Anggota Makuya mengunjungi Israel

Makuya , berbasis di Tokyo Bible Seminary, adalah sebuah gerakan keagamaan di Jepang yang didirikan pada tahun 1948 oleh Ikurō Teshima . Untuk memahami kebenaran batin agama alkitabiah, atau "Cinta Roh Kudus" seperti yang dikatakan Teshima, dan memuji cinta eksistensial ini dengan mewujudkannya dan hidup sesuai dengan itu adalah inti dari kehidupan religius Makuya.

"Makuya" adalah padanan bahasa Jepang dari kata Ibrani משכן mishkan , yang mengacu pada Tabernakel Suci , kuil portabel tempat Tuhan dan manusia bertemu (Keluaran 29: 42-43). Nama ini dengan tepat menangkap orientasi religius dasar Makuya, yang menekankan pentingnya perjumpaan pribadi yang tak terlukiskan dengan kehadiran ilahi dalam kehidupan sehari-hari. Pengalaman ini, menurut mereka, tidak boleh, dan memang tidak bisa, digantikan oleh kepercayaan dogmatis pada akidah atau stabilisasi lembaga keagamaan; karenanya, gagasan tentang tempat pemujaan "portabel", Kemah Suci.

Keyakinan dan prinsip[sunting | sunting sumber]

Makuya menekankan "kembali ke iman dinamis dari Injil asli Kristen Ibrani awal, sebagai lawan dari gereja-gereja dogmatis, melembaga, didominasi Eropa." Dalam pandangan mereka, ketika agama alkitabiah diperkenalkan ke dunia Helenistik, semangatnya yang hidup ditafsirkan dalam logika Yunani dan akhirnya digantikan oleh seperangkat kredo teologis. Makuya, dengan demikian, berusaha untuk memulihkan semangat asli ini dengan kembali ke akar Ibrani, dan belajar tentang Alkitab sebagaimana mestinya.

Makuya tidak hanya peduli tentang keselamatan individu, mereka juga peduli tentang pemulihan spiritual, atau peningkatan, dari setiap bangsa dan kelompok sosial. Misalnya, mereka menganggap sistem nilai kontemporer masyarakat Jepang secara eksistensial memburuk, terlalu mementingkan diri sendiri, dengan sedikit pertimbangan kebajikan moral yang mendasar, warisan tradisional, atau kepentingan umum dan umum masyarakat secara keseluruhan. Tidak seperti hampir semua orang Kristen lainnya di Jepang, Makuya, sebaliknya, menghormati warisan budaya mereka dan berusaha untuk menginspirasi, atau "membangkitkan kembali" seperti yang mereka katakan, "semangat eksistensial rakyat Jepang ." Dalam hal ini, banyak Shinto dan Buddha Jepangyang memiliki perhatian yang sama mendukung tujuan Makuya. Lebih lanjut, Makuya tidak berusaha untuk menyebarkan keyakinan mereka kepada penganut agama lain, juga tidak mendesak mereka untuk menjadi anggota Makuya, karena Makuya percaya pada pluralisme agama, toleransi, dan hidup berdampingan. Dalam pengertian ini, Makuya paling baik dipandang, karena mereka sendiri melihatnya, bukan sebagai " sekte ", tetapi sebagai "gerakan", bukan sebagai kelompok "eksklusif" tetapi sebagai kelompok "inklusif".

Tidak seperti orang Kristen lainnya, yang menggunakan salib sebagai simbol mereka, Makuya mengambil menorah tujuh tangan Yahudi sebagai lambang agama mereka, dan mereka memajangnya di lencana atau liontin mereka. Mereka lebih suka menggunakan menorah sebagai lambang agama daripada salib, karena bagi mereka, salib adalah lambang "penderitaan" tetapi menorah adalah lambang "pengharapan". Makuya telah mengembangkan, atau menggabungkan, sejumlah ketaatan, adat istiadat, dan ritual keagamaan. Mereka juga terlibat dalam pertemuan, upacara pernikahan, dan ziarah.

Saat ini, gerakan Makuya memiliki sekitar seratus cabang di seluruh dunia, termasuk Jepang , Israel , Amerika Serikat , Kanada , Denmark , Prancis , Inggris , Spanyol , Meksiko , Brasil , Paraguay , Cina , Taiwan , Korea Selatan , India dan Indonesia. Mengikuti, sebagian, tradisi alkitabiah (2 Samuel 24), gerakan tidak melakukan sensus; oleh karena itu, jumlah pasti anggotanya masih belum diketahui. Akan tetapi, diketahui bahwa sekitar 300.000 eksemplar majalah utamanya, The Light of Life , dilanggan dan diterbitkan setiap bulan.

Bagi para Makuya yang tinggal di Jepang, lebih konkretnya, Teshima menguraikan sejumlah kecil ajaran yang disebutnya "Keyakinan Kami" dan dimaksudkan untuk mendefinisikan keyakinan inti Makuya:

  • Kami menyesali kemerosotan spiritual Jepang dan berharap kebangkitan Yamato Damashii (大 和 魂, Roh Jepang) .
  • Kami berharap untuk kebangkitan agama di hati orang Jepang dan berdoa untuk pemulihan Injil Asli.
  • Kami berdiri di atas dasar semangat Non-Gereja; oleh karena itu, kami tidak termasuk atau membuat gereja atau denominasi apa pun. Kami hanya belajar dari Perjanjian Lama dan Baru.
  • Kami berharap untuk pemurnian agama Kristen, namun kami juga menghargai agama lain di Jepang dan menghormati kepribadian tuannya.
  • Mengangkat perbedaan keyakinan politik, kami bermaksud untuk menguduskan masyarakat Jepang. Kami memproklamasikan keadilan sosial dan kemanusiaan dengan cinta ilahi, niat baik, dan kedamaian.

Kristus berkata, "Datanglah kepadaku, kamu semua yang bekerja dan yang berbeban berat, dan Aku akan memberimu istirahat." (Matius 11:28)

Makuya dan Israel[sunting | sunting sumber]

Makuya adalah sekelompok pecinta Israel dan orang - orang Yahudi . Ia mengirim anggota muda ke sejumlah kibbutzim di Israel, dan berziarah ke Yerusalem. "Lebih dari [900] siswa Makuya telah dikirim ke kibbutzim Israel untuk bekerja sama dengan umat Alkitab, dan untuk belajar bahasa Ibrani dan latar belakang alkitabiah. Beberapa dari mereka melanjutkan studi akademis mereka di universitas." Kibbutz utama tempat siswa Makuya tinggal adalah Heftziba . Makuya juga muncul di depan Perserikatan Bangsa-Bangsa setidaknya dalam dua kesempatan, berbicara atas nama Israel.

Pada tahun 1967, ketika Perang Enam Hari meletus, Teshima menulis telegram kepada siswa Makuya di Israel: "Tetaplah selama kamu bisa dan bantu Israel." Karena itu, para siswa secara sukarela membantu Israel selama perang. Pada tahun 1973, ketika Perang Yom Kippur pecah, Negara Jepang mendukung negara-negara Arab, menyerah pada embargo minyak Arab . Kebijakan diplomatik ini membuat Teshima frustrasi. Terlepas dari penyakitnya yang serius ( sirosis terminal ), Teshima, kemudian, mengorganisir, dengan 3.000 pengikutnya, kampanye untuk Israel di depan Gedung Diet Nasionaldi Tokyo. Itu adalah demonstrasi pro-Israel pertama yang pernah diadakan di Jepang. Kampanye tersebut mendapat liputan luas di pers, radio, dan televisi. Namun, penyakit itu juga memperburuk penyakit Teshima dan dia meninggal tiga minggu kemudian pada Hari Natal 1973.

Tanda "Hutan Makuya"

Tanda "Hutan Makuya" Nama Teshima tertulis dua kali di Buku Emas Dana Nasional Yahudi; sekali pada bulan September 1967 untuk menghormati dukungannya yang kuat untuk Israel selama Perang Enam Hari dan sekali pada bulan Januari 1974 untuk menghormati kematiannya. Cinta tanpa syarat, pengabdian, dan dukungannya untuk Israel yang berasal dari iman alkitabiahnya, hingga hari ini, dijalankan oleh anggota gerakan Makuya.

Dana Nasional Yahudi telah menanam hutan untuk mengenang Teshima, yang terletak di Galilea Bawah . Itu bernama "Hutan Makuya".

Asal[sunting | sunting sumber]

Teshima dipengaruhi oleh tulisan Uchimura Kanzō , belajar di bawah bimbingan muridnya Tsukamoto Toraji dan bergabung dengan gerakan Non-Gereja . Tokoh agama lain yang sangat memengaruhi keyakinan dan religiusitas Teshima termasuk Toyohiko Kagawa , Sadhu Sundar Singh , dan Martin Buber .

Pada tahun 1947, Teshima dituduh menghalangi rencana pemerintah kota untuk menghancurkan sekolah lokal di Kumamoto , Prefektur Kumamoto , dan surat perintah dikeluarkan untuk penangkapannya. Teshima melarikan diri ke Gunung Aso di Kyushu tengah di mana dia tinggal di sebuah penginapan selama beberapa minggu, di mana dia mengklaim telah bertemu langsung dengan Tuhan. Teshima kembali ke rumah dan menemukan bahwa surat perintah tersebut telah ditarik kembali. Pengalamannya di Mt. Aso memaksanya untuk memulai hidup pelayanan. Dia mendirikan kelompok studi Alkitab yang dengan cepat tumbuh menjadi gerakan yang dikenal sebagai Genshi Fukuin Undo (lit., Gerakan Injil Asli), dan kemudian sebagai Makuya. Para simpatisan gerakan ini termasuk para pemikir dan sarjana agama seperti Otto A.Piper, Martin Buber,Abraham Joshua Heschel , Zalman Shazar , Hugo Bergmann , Zvi Yehuda Kook , André Chouraqui , dan Yisrael Meir Lau .

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Ikurō Teshima (1970). Pengantar Iman Injil Asli . Tokyo: Light of Life Press.
  • Ikurō Teshima (1991). Kasih Roh Kudus . Tokyo: Seminari Alkitab Makuya.
  • Shillony, Ben-Ami (1991). Orang Yahudi dan Jepang: Orang Luar yang Berhasil . Tokyo: Perusahaan Charles E. Tuttle.


Film[sunting | sunting sumber]

  • Musik Jiwa Yahudi: Seni Giora Feidman (1980). Disutradarai oleh Uri Barbash.
  • Film dokumenter Kehidupan Teshima dalam Bahasa Jepang, Dawn of Makuya (Makuya-no Yoake) (2006). Disutradarai oleh Mohri Tsuneyuki.
  • Program TV Makuya saat ini disiarkan di pantai barat Amerika Serikat.
  • Dalam film komedi Israel 2009 A Matter of Size , seorang karakter utama mengaku sebagai Makuya dalam menjelaskan mengapa ia berimigrasi ke Israel dari Jepang. (Dia sebelumnya mengatakan kepada orang lain bahwa dia datang ke Israel untuk melarikan diri dari gangster Yakuza, menimbulkan keraguan atas klaim ini. Kebenaran tidak pernah ditetapkan dan tidak penting untuk film tersebut.)