Lingkungan pembelajaran virtual

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Sebuah lingkungan pembelajaran virtual atau yang dikenal dengan virtual learning environment (VLE) adalah sebuah platform berbasis Web untuk pembelajaran dalam aspek digital yang biasa dipakai oleh beberapa institusi pendidikan. VLEs biasanya: memungkinkan pengguna untuk menjadi lebih terorganisir dalam kelompok-kelompok, kelompok-kelompok dan peran; menyediakan sumber daya, kegiatandan interaksi di dalam sebuah program; menyediakan berbagai tahap penilaian; laporan tentang partisipasi; dan memiliki beberapa tingkat integrasi dengan beberapa sistem kelembagaan lainnya.[1][2] Bagi orang-orang yang mengedit VLEs mungkin memiliki peran de facto sebagai pembuat dan pendesain lingkungan.[3] VLEs telah diadopsi oleh hampir semua lembaga pendidikan tinggi di anglosphere.[4]

Komponen utama[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah dasar-dasar atau komponen utama yang diperlukan untuk lingkungan pembelajaran virtual atau virtual learning environment atau online kurikulum pendidikan. [5]

Sebuah lingkungan pembelajaran virtual atau  VLE dapat mencakup beberapa atau semua dari unsur-unsur berikut:

  • Silabus mata kuliah
  • Administrasi informasi tentang kuliah: prasyarat, kredit, pendaftaran, pembayaran, jadwal sesi pelatihan, dan informasi kontak para instruktur.
  • Informasi tentang jadwal program yang sedang berlangsung untuk saat ini.
  • Beberapa atau seluruh isi perkuliahan; kelengkapan aplikasi pembelajaran jarak jauh, atau terkadang, hanya dengan cara konvensional saja. Hal ini biasanya mencakup bahan kuliah seperti salinan dari perkuliahan dalam bentuk teks, audio, atau video presentasi, dan pendukung presentasi visual
  • Tambahan beberapa sumber, baik yang terintegrasi ataupun yang terhubung ke tautan dari luar sumber. Ini biasanya terdiri dari bacaan tambahan, atau inovatif yang setara untuk itu.
  • Ujian atau perangkat analog, biasanya dicetak secara otomatis
  • Fitur penilaian formal, seperti ujian, pengajuan skripsi, atau presentasi proyek. Sekarang ini sering mencakup komponen untuk mendukung peer assessment
  • Dukungan untuk komunikasi, termasuk e-mail, ulir diskusi, chat room, Twitter dan media lainnya, bersama dengan instruktur atau asisten yang mana bertindak sebagai moderator. Unsur-unsur tambahan seperti wiki, blog, RSS , dan ruang belajar virtual 3 dimensi.
  • Link ke sumber-sumber luar – jalur lain ruang belajar online- yang dihubungkan melalui Pembelajaran Lingungan Virtual atau VLE (Virtual Learning Environment).
  • Manajemen hak akses untuk instruktur, asisten mereka, staf pendukung, dan siswa
  • Dokumentasi dan statistik sebagai keperluan administrasi kelembagaan dan kontrol kualitas
  • Alat-alat untuk Authoring untuk membuat dokumen-dokumen yang diperlukan oleh instruktur, dan, biasanya, kiriman tugas oleh siswa
  • Ketentuan yang diperlukan untuk penggunaan hyperlink untuk membuat presentasi terpadu kepada siswa.

Sebuah VLE biasanya tidak dirancang untuk pelajaran atau subjek tertentu, tetapi mampu mendukung beberapa program dari berbagai program akademik, memberikan pembelajaran antarmuka yang konsisten dalam lembaga dan—untuk beberapa tingkatan-, dengan lembaga-lembaga lain dengan menggunakan sistem. lingkungan pembelajaran virtual mendukung pertukaran informasi antara pengguna dan institusi pembelajaran yang mana dia saat ini terdaftar di media digital seperti e-mail, chat room, web 2.0 situs atau forum sehingga membantu menyampaikan informasi ke segala penjuru dunia dengan hanya satu klik.[6]

Istilah yang serupa[sunting | sunting sumber]

Sistem pembelajaran komputerisasi yang lebih dikenal sebagai teknologi pendidikan elektronik, e-learning, platform pembelajaran atau learning management system. Perbedaan utama adalah bahwa VLE dan LMS terletak pada bagian aplikasi, yang mana Platform Pembelajaran tersebut memiliki beberapa karakteristik dengan Sistem Operasi (atau CoursePark Platform) di mana website pendidikan tersebut dibentuk sebuah aplikasi yang dapat dijalankan pada platform.

Istilah lingkungan pembelajaran virtual atau virtual learning environment (VLE) dan platform adalah model pembelajaran yang biasa digunakan untuk menggambarkan berbagai terintegrasi aplikasi berbasis web yang menyediakan informasi, alat dan sumber daya untuk mendukung dan meningkatkan pendidikan, pengiriman dan manajemen untuk para guru-guru, peserta didik, orang tua dan orang lain yang terlibat dalam pendidikan .Istilah-istilah ini secara luas identik dengan 'dikelola lingkungan belajar' (MLEs) dan 'berhasil virtual lingkungan belajar' (MVLEs).

Aplikasi yang merupakan bagian dari layanan online ini dapat mencakup halaman web, email, pesan dan forum-forum diskusi, teks dan konferensi video, catatan harian bersama, lingkungan online sosial, serta penilaian, manajemen dan alat pelacak.[7][8]

Istilah pembelajaran mengacu pada berbagai alat dan layanan yang sering digambarkan dengan menggunakan istilah-istilah seperti pendidikan extranet, VLE, LMS, ILMS dan LCMS memberikan pembelajaran dan manajemen konten. Istilah platform pembelajaran juga mencakup personal learning environment (PLE) atau  ruang belajar pribadi online (POLS), termasuk alat-alat dan sistem yang memungkinkan pengembangan dan pengelolaan e-portofolio.

Fungsi spesifik yang berkaitan dengan pelaksanaan platform pembelajaran bentuknya bervariasi tergantung pada kebutuhan pengguna dan dapat dicapai dengan menyatukan berbagai fitur dari beberapa perangkat lunak yang berbeda, baik yang tersedia secara komersial, open source, self-built ataupun yang tersedia untuk penggunaan layanan web gratis. Alat-alat ini dijalankan bersama-sama melalui lingkungan pengguna kohesif dengan satu titik masuk yang terintegrasi dan dibuat dengan standar teknis.

  • sebuah lingkungan pembelajaran virtual atau  learning management system (LMS). Terkait konsep yang mencakup sistem manajemen konten (CMS), yang benar mengacu pada organisasi pendidikan atau konten lainnya, namun bukan keseluruhan lingkungan; learning content management system (LCMS), yang lebih sering digunakan untuk sistem pelatihan sebuah perusahaan dari pada sistem di lembaga-lembaga pendidikan; managed learning environment (MLE), yang biasanya mengacu pada keseluruhan infrastruktur di suatu lembaga yang lingkungan pembelajaran virtual atau VLE adalah komponen, learning support system (LSS); online learning centre (OLC) atau pusat pembelajaran online; atau platform pembelajaran (LP), pendidikan melalui computer-mediated communication (CMC); atau pendidikan online. Istilah "virtual learning environment" lebih umum digunakan di Eropa dan Asia, sementara istilah serupanya adalah "learning management system" adalah lebih digunakan di Amerika Utara.

Kata LMS dapat disebut sebagai "library management system" yang mana lebih dikenal dengan integrated library system, or ILS).

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Beberapa fitur-fitur pembelajaran di dalam lingkungan pembelajaran virtual atau VLE meliputi: [kutipan diperlukan]

  • Manajemen isi – penciptaan, penyimpanan, akses dan penggunaan sumber-sumber pembelajaran
  • Pemetaan kurikulum dan perencanaan – perencanaan pembelajaran, penilaian, dan catatan masing-masing pelajar dalam kegiatan belajar.
  • Perencanaan dan administrasi pelajar -  yang dapat diakses oleh pelajar untuk mendapatkan informasi, referensi dan juga melacak kemajuan dan prestasi masing-masing pelajar.
  • Komunikasi dan kolaborasi – email, pemberitahuan, chatting, wiki, blog

Pada prinsipnya sebuah platform pembelajaran haruslah aman terpercaya, tersedianya fasilitas online dan dapat diakses oleh banyak pengguna. Seorang pengguna tetap dapat menggunakan beberapa platform pembelajaran sepanjang hidup mereka tanpa kehilangan akses ke data pribadi mereka. Konsep dari platform pembelajaran ialah terus mengakomodasi setiap perkembangan dari perubahan tiap kebutuhan pengguna. Becta menerbitkan Functional Requirements and Technical Specifications atau Persyaratan Fungsi dan Spesifikasi Teknis yang memberikan keterangan lebih tepat dari bagaimana sebuah platform pembelajaran dapat diciptakan.

Fitur Aksesibilitas Mahasiswa  [sunting | sunting sumber]

Lingkungan pembelajaran virtual menawarkan sistem pembelajaran dengan berbagai komponen, dengan menambahkan keuntungan dari pembelajaran berbasis komputer dan ruang pengajaran. Salah satu proses untuk meningkatkan pengalaman belajar adalah sarana ruang virtual, yang dapat menjadi adalah pusat mahasiswa, bekerja dalam diri mondar-mandir, dan yang mendorong siswa untuk mengambil tanggung jawab untuk pembelajaran mereka sendiri.
Dalam mode virtual, bahan-bahan yang tersedia dalam bentuk bantuan komputer program pembelajaran, catatan kuliah, khusus self-assessment modul. Mekanisme lain bagi siswa untuk siswa interaksi dalam bentuk sederhana forum diskusi adalah dengan menggunakan sebuah novel link Cyber tutor. Hal ini memungkinkan siswa dengan akun email untuk menghubungkan dengan isi kursus dan staf dengan keraguan dan pertanyaan terkait. Siswa dapat menghubungi staf tanpa wajah untuk wajah kunjungan yang menyimpan di kampus. Staf tetap anonim yang memungkinkan untuk beberapa staf untuk bertindak sebagai cyber tutor selama kursus. Siswa tidak tetap anonim meskipun alamat email mereka yang samar cukup untuk menutupi identitas mereka. Siswa dapat mendiskusikan tentang ujian, laporan laboratorium, poster, kuliah, bantuan teknis dengan men-download bahan-bahan. Evaluasi penggunaan Virtual ruang sumber daya ini dilakukan dengan survei, kelompok fokus dan online bentuk umpan balik. Siswa memiliki 24 jam akses ke materi pembelajaran dalam satu hari yang sesuai dengan mereka bervariasi gaya hidup. Mereka juga menemukan bahan-bahan belajar yang akan sangat berguna untuk banyak alasan yang berbeda.[9][10]

Pembenaran[sunting | sunting sumber]

Lembaga-lembaga perguruan tinggi dan pendidikan lanjut menggunakan lingkungan pembelajaran virtual atau VLEs untuk:

  • Menghemat waktu staf pengajar, dan biaya instruksi.
  • Memfasilitasi presentasi pembelajaran online oleh instruktur tanpa web authoring.
  • Memberikan instruksi kepada siswa dengan cara yang fleksibel dengan menyesuaikan waktu dan lokasi.
  • Memberikan instruksi dengan cara yang mudah dipahami yang mana untuk saat ini web berorientasi untuk para pelajar.
  • Memfasilitasi intruksi jaringan antar kampus yang berbeda atau bahkan perguruan tinggi.
  • Menyediakan materi yang dapat digunakan kembali di antara beberapa program yang berbeda.
  • Menyediakan integrasi yang otomatis hasil belajar mahasiswa ke sistem informasi kampus.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Kedua pendukung dan kritikus lingkungan pembelajaran virtual menyadari akan pentingnya pengembangan keterampilan pada abad ke-21 seperti, kebudayaan dan kesadaran global, kemandirian, kreativitas, komunikasi, dan aplikasi pengetahuan;[11]namun, kontroversi terletak pada apakah lingkungan pembelajaran virtual dapat dipakai secara praktis di lingkungan belajar bagi para guru dan siswa.

Kritik dari Lingkungan Pembelajaran Virtual atau VLE khawatir tentang pemutusan koneksi yang dapat terjadi antara guru dan siswa, atau antara siswa dengan siswa. Lingkungan Pembelajaran Virtual tidak memberikan interaksi kepada para siswa secara face-to-face, oleh karena itu, hal ini dapat menjauhkan siswa dari peluang untuk berkomunikasi yang lebih baik dan pemahaman yang lebih dalam. Namun, beberapa orang menemukan bahwa Lingkungan Pembelajaran Virtual sesungguhnya dapat memenuhi kebutuhan peserta didik di abad ke-21 ini. Keterampilan yang mungkin terjadi di Lingkungan Pembelajaran Virtual pada abad ke-21, termasuk:

  • Kesadaran Global: Siswa memiliki akses ke jaringan yang luas untuk masyarakat dan informasi. Mahasiswa mampu belajar dan bekerja dengan orang-orang dari seluruh dunia.
  • Kemandirian: Mahasiswa mampu bekerja pada kecepatan mereka sendiri.
  • Literasi Teknologi informasi dan Komunikasi: Siswa menggunakan teknologi untuk memperoleh dan menyajikan informasi.   
  • Keterampilan Pemecahan masalah: Siswa diminta untuk menunjukkan pengetahuan dan keterampilan dalam rangka untuk dinilai, dan mereka sering berpartisipasi dalam kelompok dan diskusi.
  • Manajemen waktu: Siswa diminta untuk memenuhi tenggat waktu.[12]

Standar[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan Lingkungan Pembelajaran Virtual atau VLEs mendukung Shareable Content Object Reference Model (SCORM) sebagai standar, tetapi tidak ada standard umum yang digunakan untuk menentukan bagaimana kinerja pelajar di dalam suatu mata kuliah dapat ditransfer dari satu VLE untuk yang lain.

Ada juga standar untuk berbagi konten seperti yang didefinisikan oleh IMS Konsorsium Global. Badan-badan lokal seperti di sektor sekolah di INGGRIS DCSF melalui Becta mendefinisikan platform pembelajaran "kesesuaian susunan" untuk mendorong interoperabilitas.

Virtual lingkungan belajar tidak terbatas hanya untuk mahasiswa dan pelajar di tingkat universitas. Ada banyak virtual lingkungan belajar bagi siswa di Sekolah Menengah Atas. Sistem ini juga sangat cocok untuk kebutuhan independen program-program pendidikan sekolah dan pendidikan berbasis rumah.

Oleh adanya pengajaran dan pembelajaran secara virtual dapat menjadi lebih terintegrasi ke dalam kurikulum, hal ini penting untuk menilai kualitas dan ketelitian dari program virtual. Standard dari program Lingkungan Pembelajaran VIrtual ialah menyediakan kerangka kerja untuk mengidentifikasi hal-hal penting untuk program pengajaran dan pembelajaran yang efektif dalam Pembelajaran Program virtual di seluruh Timur laut dan bangsa.[13]

Penilaian[sunting | sunting sumber]

Pendidik perlu acuan alat untuk menilai lingkungan pembelajaran virtual sebagai alternatif sarana pendidikan.

Walker mengembangkan instrumen survei yang dikenal sebagai Lingkungan Survei Pembelajaran Pendidikan Jarak jauh (DELES), yang dapat diakses oleh siswa di mana saja.[14] DELES meneliti tentang bantuan instruktur, interaksi dan kolaborasi siswa, pribadi relevansi, otentik, pembelajaran, pembelajaran aktif, dan otonomi siswa.

Harnish dan Reeves memberikan kriteria pendekatan sistematis yang didasarkan pada pelatihan, implementasi, penggunaan sistem, komunikasi, dan dukungan.[15]

Sistem yang tersedia[sunting | sunting sumber]

Ada banyak open source dan proprietary VLEs yang tersedia untuk digunakan. Pelayanan On-demand e-learning menjadi pilihan yang populer karena hal ini dapat digunakan dengan cepat   tanpa memerlukan instruktur dan lembaga untuk menjalankan server mereka tersebut.

Sebuah lingkungan pembelajaran virtual atau yang dikenal dengan virtual learning environment (VLE) adalah sebuah platform berbasis Web untuk pembelajaran dalam aspek digital yang biasa dipakai oleh beberapa institusi pendidikan. VLEs biasanya: memungkinkan pengguna untuk menjadi lebih terorganisir dalam kelompok-kelompok, kelompok-kelompok dan peran; menyediakan sumber daya, kegiatandan interaksi di dalam sebuah program; menyediakan berbagai tahap penilaian; laporan tentang partisipasi; dan memiliki beberapa tingkat integrasi dengan beberapa sistem kelembagaan lainnya.[16][17] Bagi orang-orang yang mengedit VLEs mungkin memiliki peran de facto sebagai pembuat dan pendesain lingkungan.[18] VLEs telah diadopsi oleh hampir semua lembaga pendidikan tinggi di anglosphere.[19]

Iklan VLEs termasuk Blackboard, Lotus Workplace, COSE, and WebCT.[20]

Beberapa VLEs ditempatkan pada web server. Dalam  VLE ada satu atau lebih program-program atau bahasa yang menyediakan pengguna (Guru-Siswa) bertatapmuka, dan juga yang berinteraksi dengan database. Misalnya, VLE mungkin menggunakan PHP sebagai bahasa web/program dengan MySQL sebagai database.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Lingkungan belajar
  • Ruang belajar
  • Online komunikasi antara sekolah dan rumah
  • University of the People
  • Dunia maya § Pendidikan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Britain, Sandy; Liber, Oleg (1999).
  2. ^ Weller, Martin (2007).
  3. ^ Masterman, Liz (2013).
  4. ^ "LMS Data – The First Year Update".
  5. ^ "virtual learning environment (VLE) or managed learning environment (MLE)".
  6. ^ Safa Naser Husain (2012).
  7. ^ "Briefing Paper 1: MLEs and VLEs Explained".
  8. ^ JISC. (2002).
  9. ^ Peat, Mary (July 2000).
  10. ^ Xu, Yan; Park, Hyungsung; Baek, Youngkyun (October 2011).
  11. ^ Reese, Sasha (September 2015).
  12. ^ Posey, Burgess, Eason, & Jones.
  13. ^ Davis, C. (April 2014).
  14. ^ Walker, S (2003), Development and Validation of an Instrument for Assessing Distance Education Learning Environments in Higher Education: The Distance Education Learning Environments Survey (DELES) (unpublished doctoral thesis), Western Australia: Curtin University of Technology .
  15. ^ Harnish, D; Reeves, P (2000), "Issues in the evaluation of large-scale two-way interactive distance learning systems", International Journal of Educational Telecommunications, 6 (3): 267–81 .
  16. ^ Britain, Sandy; Liber, Oleg (1999).
  17. ^ Weller, Martin (2007).
  18. ^ Masterman, Liz (2013).
  19. ^ "LMS Data – The First Year Update".
  20. ^ Holyoke, M (2011), "What is virtual learning environment (VLE) or managed learning environment (MLE)", WhatIs.com 




Wikipedia-logo.png Pengguna ini adalah Gitta Vania Wikipedia