Les Nabis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The first Nabis painting, by Paul Sérusier, Le Bois d'Amour à Pont-Aven or Le Talisman, 1888, minyak di atas kayu, 27 x 21,5 cm, Musée d'Orsay, Paris

Les Nabis (Prancis: les nabis, pengucapan bahasa Prancis: [le nabi]) adalah sekelompok seniman muda Prancis yang aktif di Paris dari tahun 1888 hingga 1900, yang memainkan peran besar dalam transisi dari impresionisme dan seni akademis ke seni abstrak, simbolisme dan gerakan awal modernisme lainnya. Anggotanya termasuk Pierre Bonnard, Maurice Denis, Paul Ranson, Édouard Vuillard, Ker-Xavier Roussel, Félix Vallotton, Paul Sérusier dan Auguste Cazalis.[1] Sebagian besar adalah siswa di Académie Julian di Paris pada akhir tahun 1880-an. Para seniman berbagi kekaguman yang sama untuk Paul Gauguin dan Paul Cézanne dan tekad untuk memperbarui seni lukis, tetapi sangat bervariasi dalam gaya masing-masing. Mereka percaya bahwa sebuah karya seni bukanlah penggambaran alam, tetapi sintesis metafora dan simbol yang diciptakan oleh seniman.[2] In 1900, the artists held their final exhibition and went their separate ways.[3]

Karya[sunting | sunting sumber]

Interior[sunting | sunting sumber]

Nabis Pierre Bonnard, Félix Vallotton dan Édouard Vuillard, menciptakan lukisan luar biasa yang menggambarkan interior rumah, di mana penghuni kamar hampir seluruhnya terserap ke dalam dekorasi dan perabotan bunga yang intens. . Dalam beberapa lukisan, seperti "The Seamstress" Vuillard dan "La Table de toilet" (1895), atau "People in an Interior - Music", bahkan sulit untuk menemukan dan menghitung individunya. dalam lukisan.[4][5]

Wanita di taman[sunting | sunting sumber]

Salah satu subjek Nabis yang paling umum adalah wanita di taman yang indah, biasanya memetik bunga atau buah. Itu muncul di empat panel yang mewakili musim kehidupan seorang wanita muda oleh Maurice Denis (1890–91), dilukis untuk kamar tidur seorang gadis muda, dan di panel wanita di taman umum Paris oleh douard Vuillard (1894) dilukis untuk kediaman pelindungnya Alexandre Nathanson; dua lukisan wanita dan anak-anak memetik apel di kebun oleh Pierre Bonnard (1894–96); dan dalam permadani karya Paul Ranson, Spring, menggambarkan tiga wanita memetik buah. Semua gambar sangat bergaya, sering menggunakan bentuk ular yang sama untuk mewakili wanita, pohon dan dedaunan. Para wanita muda dalam serial karya Denis ditampilkan bepergian di sepanjang jalan, mengenakan pakaian serba putih di lukisan pertama, kemudian dengan warna berbeda saat mereka mencapai kedewasaan di lukisan terakhir..[3]

Seni dekoratif[sunting | sunting sumber]

Salah satu tujuan Nabi yang dinyatakan adalah untuk meruntuhkan penghalang antara seni dan kehidupan biasa, dan khususnya perbedaan antara seni dan dekorasi. Sebagian besar karya seni yang mereka ciptakan dirancang khusus untuk menjadi dekoratif, untuk dipajang di salon dan ruang makan. Mereka merancang layar, mural, wallpaper, permadani, piring, kap lampu, dan ornamen untuk furnitur, serta dekorasi teater dan desain kostum, dan desain grafis untuk poster iklan. Paul Ranson, bekerja sama dengan arsitek Art Nouveau Henry Van de Velde membuat mural untuk menghiasi ruang makan pemilik galeri seni Siegfried Bing. Setelah kunjungan ke Amerika Serikat, di mana dia melihat desain kaca patri Louis Comfort Tiffany dan firmanya, Bing mengundang para Nabi untuk mengirimkan desain mereka sendiri untuk kaca Tiffany. Roussel, Vuillard, Vallotton, Ranson, Denis, Bonnard, dan Ibels semuanya membuat desain, yang ditampilkan Bing di galerinya di Paris pada April 1895, bersama dengan desain non-Nabis, termasuk Toulouse-Lautrec. Pada akhirnya jendela tidak dibuat, tetapi Maurice Denis terus membuat desain jendela pada tema simbolis, dengan desain yang berani dan warna yang hidup. Pada tahun 1895, Vuillard ditugaskan untuk merancang serangkaian piring, yang menampilkan wanita dalam kostum yang sangat bergaya.[6][5]

seni grafis[sunting | sunting sumber]

Anggota Les Nabis bekerja di berbagai media, menggunakan minyak pada kanvas dan karton, dan distemper pada kanvas dan hiasan dinding, dan mereka juga memproduksi poster, cetakan, ilustrasi buku, tekstil dan furnitur . Dianggap sebagai ujung tombak seni modern selama periode awal mereka, materi pelajaran mereka adalah representasional (meskipun sering Simbol dalam inspirasi), tetapi berorientasi pada desain di sepanjang garis cetakan Jepang yang sangat mereka kagumi, dan [ [Art Nouveau]]. Namun, para seniman dari lingkaran Nabis sangat dipengaruhi oleh lukisan-lukisan Impresionis, dan dengan demikian, sambil berbagi kerataan, tata letak halaman, dan ruang negatif art nouveau dan mode dekoratif lainnya, sebagian besar Les{{nbsp} }Seni Nabis memiliki tampilan yang lukis dan tidak realistis, dengan palet warna yang mengingatkan pada Cézanne dan Gauguin. Poster dan litograf Bonnard lebih kuat dalam gaya Art Nouveau, atau Toulouse-Lautrec. Setelah pergantian abad, ketika seni modern bergerak menuju Fauvisme, Ekspresionisme, Kubisme, dan Abstraksi, Les Nabis dipandang sebagai konservatif dan, memang, termasuk di antara kelompok seniman terakhir yang berpegang pada akar dan ambisi artistik kaum Impresionis, mengejar tujuan ini hampir sampai pertengahan abad ke-20 . Di tahun-tahun terakhir mereka, para pelukis ini juga sebagian besar meninggalkan minat mereka sebelumnya dalam seni dekoratif dan terapan.

Anggota dan rekanan[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

See also[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Symbolist Art Theories: A Critical Anthology, edited by Henri Dorra, p.352
  2. ^ Nabis, French artists in Encyclopædia Britannica online edition
  3. ^ a b Bétard, Daphne, La révolution Nabie, in Les Nabis et le décor, Beaux-Arts Éditions, pp. 8-21
  4. ^ Jolin, Camille, Les Intéieurs de Vuillars- Entre Poésie Mystère, L'Objet d'Art, Les Nabis et Le Decor, March 2019, pp. 52-55
  5. ^ a b Les Nabis et le décor - Musée du Luxembourg, Paris
  6. ^ Jolin, Camille, Le Beau dans le quotidian, in Les Nabis et le Decor, pp. 29-41, in L'Objet D'Art, March 2019

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Bouillon, Jean-Paul (2006). Maurice Denis - Le spirituel dans l'art (dalam bahasa French). Paris: Gallimard. ISBN 978-2-07-031929-9. 
  • Cogeval, Guy (2015). Bonnard. Paris: Hazan, Malakoff. (in French) ISBN 978-2-7541-08-36-2*

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]