Leaina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Leaina Di Hadapan Para Hakim, oleh Hans Holbein Muda, skt. 1517–18

Leaina (Yunani: Λέαινα, "singa betina") merupakan seorang Hetaira dan wanita simpanan Harmodios dan Aristogeiton.[1]

Ketika Anaxandridas II adalah raja Sparta di abad ke-6 SM, Harmodios dan Aristogeiton yang diilhami untuk menggulingkan tirani Hippias dan Hipparkhos di Athena.

Hipparkhos dibunuh, tetapi Hippias berhasil lolos, dan menangkap konspirator yang masih hidup. Di antara yang tertangkap adalah Hetaira Leaina, kekasih Aristogeiton, atau Harmodius, atau keduanya. Leaina disiksa untuk mendapatkan informasi tentang persekongkolan tersebut.[2]

Menurut Pausanias, warga Athena kemudian mendirikan patung singa betina dari perunggu di Akropolis untuk memperingatinya: "Ketika Hipparkhos meninggal, Hippias menyiksa Leaina sampai mati, karena ia tahu bahwa Leaina adalah wanita simpanan Aristogeiton, dan karena itu tidak mungkin ia sebagai pembalasan ketika tirani Peisistratidae berakhir, warga Athena memasang seekor singa betina dari perunggu untuk mengenang wanita tersebut, yang mereka katakan tentang Callias berdedikasi dan Calamis dibuat."[3]

Leaina diperingati karena keputusannya yang keras kepala di bawah penyiksaan tiran. Athenaeus (yang percaya bahwa kekasih Leaina adalah Harmodius) mengatakan: "Ada juga seorang pelacur bahwa kekasih Leaina, yang namanya sangat dirayakan, dan ia adalah wanita simpanan Harmodius, yang membunuh si tiran. Dan ia, disiksa oleh perintah Hippias si tiran, meninggal di bawah penyiksaan tanpa mengucapkan sepatah kata pun." [4]

Menurut Jerome, Leaina hadir di dalam kesempatan ini lebih jauh lagi; untuk menjaga kesunyiannya, dan untuk menggagalkan penyiksaannya, ia menggigit lidahnya, dan tewas: "Harmodius dan Aristogiton membunuh si tiran Hipparchus, dan penghibur Leaina sahabat mereka, ketika dipaksa dengan siksaan, agar tidak mengkhianati sahabat-sahabatnya, ia diamputasi lidahnya dengan giginya." [5]

Oleh karena itu, patung singa betina dari perunggu di pintu masuk Acropolis tanpa lidah: "Dan Leaina juga memiliki pahala yang indah untuk pengendalian dirinya. Ia adalah pelacur milik kelompok yang dipimpin oleh Harmodius dan Aristogeiton dan berbagi dalam persekongkolan melawan para tiran — dengan harapan, seluruh wanita dapat melakukannya; Ketika para konspirator gagal dan dihukum mati, ia diinterogasi dan diperintahkan untuk mengungkapkan mereka ynag masih lolos dari deteksi; Dan warga Athena menyebabkan seekor singa betina dari perunggu tanpa lidah yang dapat dibuat dan dipasang di gerbang Akropolis, yang mewakili keberanian bersemangat karakter Leaena yang tak terkalahkan, dan dengan lidahnya yang tak terkendali, dan dengan tanpa lidah kekuatan diamnya di dalam menjaga rahasia suci. "[6]

Patung itu bukan dibuat oleh Calamis namun oleh pemahat Athena Amphicrates, menurut Plinius yang Tua.[7]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Plutarch, The Morals, volume 4, trans. William W. Goodwin w/ Introduction by Ralph Waldo Emerson, (Boston: Little, Brown, and Co., 1878) The Online Library of Liberty
  • The Reign of the Phallus: Sexual Politics in Ancient Athens By Eva C. Keuls, p. 194, University of California Press (1993), ISBN 0-520-07929-9
  • Athens: Its Rise and Fall, Volume I, Book II, Chapter III, Section III, by Baron Edward Bulwer Lytton Project Guttenberg
  • Eusebius, Chronicon, ed R. Helm (Leipzig, Germany 1913), 106.1-7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Media terkait Leaena di Wikimedia Commons