Harmodios dan Aristogeiton

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Patung Harmodios dan Aristogeiton, Napoli. Salinan Romawi versi Athena oleh Kritios dan Nesiotes (lihat di bawah)

Harmódios (Bahasa Yunani Kuno: Ἁρμόδιος) dan Aristogeíton (Ἀριστογείτων; keduanya meninggal 514 SM) merupakan dua kekasih yang berasal dari Athena kuno. Mereka dikenal sebagai Tyrannoktonoi (τυραννοκτόνοι) setelah mereka membunuh Tiran Peisistratid Hipparchus, dan merupakan simbol demokrasi bangsa Athena kuno.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Dua sumber sejarah utama yang mencakup Harmodios dan Aristogeiton adalah Sejarah Perang Peloponnesos (VI, 56–59) oleh Thukidides, dan Konstitusi Athena (XVIII) yang dikaitkan dengan Aristoteles atau sekolahnya. Namun ceritanya didokumentasikan oleh banyak penulis kuno lainnya, termasuk sumber-sumber penting seperti Herodotos dan Plutarkhos. Herodotus[1] menyatakan bahwa Harmodios dan Aristogeiton mungkin adalah "Gephyraean" (el) yaitu orang Boiotia asal Syria atau Fenisia. Plutarkhos, di dalam bukunya Dendam Herodotos tentang kebencian Herodotos mengkritik Harmodios dan Aristogeiton karena prasangka dan keliru dan ia berpendapat bahwa Harmodios dan Aristogeiton adalah orang Euboia atau Eretria.[2]

Peisistratos telah menjadi tiran Athena setelah usaha ketiganya pada tahun 546/7 SM. Di Arkaik Yunani, istilah Tiran merujuk pada seseorang yang telah merebut kekuasaan dan memerintah di luar hukum negara, dan tidak membawa implikasi negatif yang sama seperti saat ini. Ketika Peisistratos meninggal pada tahun 528/7 SM, putranya Hippias mengambil posisi Archon dan menjadi tiran baru Athena, dengan bantuan saudaranya, Hipparchus, yang bertindak sebagai menteri kebudayaan. Keduanya melanjutkan kebijakan ayahanda mereka, tetapi popularitas mereka menurun setelah Hipparchus mulai menyalahgunakan kekuatan posisinya.

Setelah penolakan Hipparchus oleh Harmodios, untuk siapa ia memiliki perasaan yang tak terbalas, Hipparchus mengundang adinda Harmodios untuk menjadi Kanephoroi (untuk membawa keranjang persembahan upacara) di festival Panathenaea, dan kemudian terang-terangan mengusirnya dengan dalih bahwa ia bukan seorang perawan, seperti yang dipersyaratkan. Hal ini mempermalukan keluarga Harmodios; kemudian ia dengan kekasihnya Aristogeiton, memutuskan untuk membunuh baik Hippias dan Hipparchus dan dengan demikian memusnahkan tirani.[3] Upaya pembunuhan berhasil dan Hipparchus terbunuh pada tahun 514/3, tetapi Hippias tetap berkuasa. Tindakan yang benar-benar tirani (dengan standar sekarang) pada tahun-thaun yang tersisa dari pemerintahannya biasanya disebabkan oleh para ilmuwan kontemporer sebagai paranoia dan kemarahan atas pembunuhan tersebut.

Namun menurut Aristoteles, Thessalos, yang berkepala panas, putra Peisistratus Gundik Argive, dan dengan demikian saudara tiri Hipparchus, merupakan orang yang menggoda Harmodios dan mengusir adindanya.[4]

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Rencana itu yang akan dilakukan dengan menyembunyikan belati di dalam seremonial karangan bunga Myrtus pada kesempatan Permainan Panathenaik – melibatkan sejumlah konspirator lainnya. Thucydides menyatakan bahwa "inilah satu-satunya hari di mana mungkin bagi warga yang membentuk parade untuk berkumpul bersenjata tanpa menimbulkan kecurigaan".[5] Aristoteles tidak setuju, dengan menyatakan bahwa kebiasaan menenteng senjata diperkenalkan kemudian, oleh demokrasi.[6]

Melihat salah satu rekan konspirator menyapa Hippias dengan ramah pada keesokan harinya, kedua orang itu mengira dirinya dikhianati dan segera beraksi, merusak rencana yang disusun dengan hati-hati. Mereka berhasil membunuh Hipparchus, menikamnya sampai mati saat ia sedang mengatur arak-arakan Panathenaik di kaki Akropolis. Herodotos mengungkapkan rasa terkejutnya di acara ini, dengan menegaskan bahwa Hipparchus telah menerima peringatan yang jelas mengenai nasibnya dalam sebuah mimpi.[1] Harmodios dibunuh di tempat oleh tombak penjaga Hipparchus, sementara Aristogeiton ditangkap tak lama kemudian. Setelah diberitahu tentang kejadian tersebut, Hippias yang pura-pura tenang, memerintahkan orang-orang Yunani berbaris untuk meletakkan senjata upacara mereka dan untuk berkumpul di tempat yang ditunjukkan. Semua orang yang memiliki senjata tersembunyi atau dicurigai ditangkap, membuat Hippias mendapat masa istirahat dari pemberontakan tersebut.

Identifikasi Thucydides terhadap Hippias sebagai target utama keduanya, dan bukan Hipparchus yang merupakan saingan Aristogeiton erastes, disarankan sebagai indikasi kemungkinan bias pada bagiannya.

Siksaan Aristogeiton[sunting | sunting sumber]

Aristoteles di dalam Konstitusi Athena mempertahankan tradisi bahwa Aristogeiton meninggal hanya setelah disiksa dengan harapan dapat mengungkapkan nama-nama para konspirator lainnya. Selama cobaan beratnya, yang diawasi secara pribadi oleh Hippias, ia pura-pura ingin mengkhianati rekan konspiratornya, dengan menyatakan hanya jabat tangan Hippias sebagai jaminan keamanan. Setelah menerima tangan tiran itu, ia dianggap telah memarahinya karena menjabat tangan pembunuh saudaranya sendiri, yang kemudian diputuskan oleh tiran tersebut dan memukulnya di tempat.[7]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Pembunuhan saudaranya menyebabkan Hippias membangun kediktatoran yang lebih ketat lagi, yang terbukti sangat tidak populer dan dimusnahkan, dengan bantuan pasukan Sparta pada tahun 508. Hal ini diikuti oleh refomrasi Kleisthenes, yang mendirikan sebuah demokrasi di Athena.

Penting bagi tradisi erastes-eromenos[sunting | sunting sumber]

Kisah Harmodios dan Aristogeiton, dan perlakuannya oleh para penulis Yunani kemudian, menggambarkan sikap terhadap Perjantanan di Yunani kuno. Baik Thucydides dan Herodotos menggambarkan keduanya sebagai sepasang kekasih, perselingkuhan mereka dinyatakan sebagai (sophron) moderat dan (dikaios) sah.[8] Selanjutnya menegaskan status keduanya sebagai paragon etika pederastik, sebuah domain yang terlarang untuk para budak, sebuah undang-undang disahkan yang melarang para budak diberi nama seperti kedua pahlawan tersebut.[9]

Kisahnya terus disebut sebagai contoh kepahlawanan dan pengabdian yang mengagumkan selama bertahun-tahun. Pada tahun 346 SM, misalnya, politisi Timarchus dituntut (karena alasan politik) dengan alasan bahwa ia telah melacurkan dirinya sebagai seorang pemuda. Orator yang membelanya, Demosthenes, mengutip Harmodios dan Aristogeiton, dan juga Akhilles dan Patroklos, sebagai contoh efek-efek menguntungkan dari hubungan sesama jenis.[10] Aischines menawarkannya sebagai contoh dikaios erōs, "hanya cinta", dan sebagai bukti dari cinta seperti itu membawa para kekasih – yang keduanya ditingkatkan oleh cinta melebihi semua pujian – dan juga ke kota.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Herodotus 1920, Book V. 55
  2. ^ Plutarch 1878, The Malice of Herodotus.
  3. ^ Lavelle 1986, hlm. 318.
  4. ^ Aristotle, XVIII, 2.
  5. ^ Thucydides, VI, 56, 2.
  6. ^ Aristotle, XVIII, 4.
  7. ^ Aristotle 1952, 18.1.
  8. ^ Nick Fisher, Aeschines, Against Timarchos p.27; 2001, Oxford University Press; ISBN 0198149026
  9. ^ Aul. Gel. 9.2.10; Lib. Decl. 1.1.71
  10. ^ Cf. Aeschines, trans. Charles Darwin Adams, (Cambridge, MA: Harvard University Press; London, William Heinemann Ltd., 1919), [132] & [133]
  11. ^ Victoria Wohl, Love among the Ruins: The Erotics of Democracy in Classical Athens p. 5

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sejarah kuno
Lainnya

Pranala luar[sunting | sunting sumber]