Laba kotor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Akuntansi
Emblem-money.svg
Konsep dasar
Akuntan · Pembukuan · Neraca percobaan · Buku besar · Debit dan kredit · Harga pokok · Pembukuan berpasangan · Standar praktik · Basis kas dan akrual · PABU / IFRS
Bidang akuntansi
Biaya · Dana · Forensik · Keuangan · Manajemen · Pajak
Laporan keuangan
Neraca · Laba rugi · Perubahan ekuitas · Arus kas · Catatan
Audit
Audit keuangan · GAAS · Audit internal · Sarbanes-Oxley · Empat Besar

Dalam akuntansi, laba kotor adalah keuntungan penjualan adalah perbedaan antara pendapatan dengan biaya untuk membuat suatu produk atau penyediaan jasa sebelum dikurangi biaya overhead, gaji, pajak dan pembayaran bunga. Laba kotor juga dapat diperoleh dari selisih antara Pendapatan dikurangi harga pokok penjualan.[1] Laba kotor yang diperoleh Itu menunjukkan laba tersisa setelah mengurangi beban yang terkait langsung dengan proses produksi dan penjualan produk atau penyediaan jasa.

Perhatikan bahwa ini berbeda dari laba usaha (laba sebelum bunga dan pajak). Penjualan bersih dihitung sebagai berikut:

Penjualan bersih = penjualan kotor - retur penjualan dan diskon penjualan

Untuk memproduksi barang, perusahaan menggunakan sejumlah input seperti tenaga kerja yang mengoperasikan mesin dan bahan baku. Input-input tersebut adalah biaya variabel, dalam arti, kenaikan atau penurunan biaya tenaga kerja akan sama dengan tingkat output.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Apa itu laba kotor? Bagaimana cara menghitungnya?". Cerdasco. (dalam bahasa Inggris). 2019-09-11. Diakses tanggal 2020-10-29.