Kunjungan angkatan laut Kronstadt–Toulon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sebuah spanduk tahun 1896 untuk memperingati kunjungan Kronstadt tahun 1896.

Kunjungan angkatan laut Kronstadt–Toulon adalah kunjungan diplomatik timbal-balik yang dilaksanakan oleh angkatan laut Prancis dan Rusia menjelang Persekutuan Prancis-Rusia (1894-1917). Kunjungan tersebut berfungsi sebagai kedok untuk bertukar surat antara kantor luar negeri negara tersebut yang membuat perjanjian defensif utama. Angkatan Laut Prancis mengunjungi Kronstadt di Teluk Finlandia pada tanggal 23 Juli 1891 dan Angkatan Laut Rusia mengunjungi Toulon pada tanggal 13 Oktober 1893. Kedua kunjungan tersebut diterima oleh banyak orang, mendapat sambutan dari para pejabat tinggi dan nyanyian lagu kebangsaan kedua negara. Selama kunjungan Toulon, Rusia berusaha untuk mengamankan pangkalan angkatan laut di pantai Mediterania Prancis, tetapi tidak berhasil. Semenjak Inggris bergabung, Persekutuan Prancis-Rusia kemudian berkembang menjadi Entente Tiga yang menjadi lawan Austria dan Jerman selama Perang Dunia I.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1882, Jerman membuat Aliansi Tiga bersama dengan Austria dan Italia yang membentuk blok kuat dalam kekuatan militer di Eropa Tengah.[1] Pada tahun 1890, Jerman tidak memperbarui Perjanjian Reansuransi dengan Rusia. Perjanjian ini menjamin netralitas dari kedua kekuatan dalam beberapa kasus perang di Eropa.[2] Berakhirnya perjanjian tersebut membuat Rusia khawatir tentang invasi dari Austria pada saat Prancis yang secara diplomatik terisolasi di Eropa sejak kekalahan Prancis dalam Perang Prancis-Prusia khawatir munculnya perang lain dengan Jerman.[2][3]

Jerman berasumsi bahwa Rusia Tsar terlalu berbeda secara ideologis dari Republik Prancis untuk aliansi resmi apapun yang disetujui. Namun, kedua negara tersebut berbagi perhatian atas Aliansi Tiga yang menyebabkan hubungan keduanya semakin ramah.[2] Rusia saat ini, bergantung pada investasi Prancis sejak Bismarck melarang warga negara Jerman memberikan pinjaman ke Rusia pada tahun 1887. Rusia kurang mendukung perjanjian pertahanan formal daripada Prancis, tetapi ingin menjamin perdamaian selama beberapa tahun untuk memungkinkannya mempersiapkan perang. Oleh karena itu, kedua pihak berencana untuk mengadakan serangkaian perjanjian rahasia. Tertulis pada tahun 1893, menteri luar negeri Rusia Nikolay Girs mengatakan bahwa tindakan "Bismarck membawa kita ke pelukan Prancis".[1]

Kunjungan Kronstadt[sunting | sunting sumber]

Kaisar Alexander III mengangkat topinya saat lagu Marseillaise dinyanyikan

Satu skuadron Angkatan Laut Prancis mengunjungi pelabuhan Rusia Kronstadt di Teluk Finlandia pada tanggal 23 Juli 1891.[4] Skuadron tersebut tetap berada di pelabuhan selama sepuluh hari karena mendapat sambutan antusias dari penduduk Rusia.[5][6] Lagu kebangsaan Prancis, La Marseillaise—yang sebelumnya dilarang di Rusia sebagai lagu kebangsaan Republikan—dinyanyikan oleh panduan suara Dmitri Slaviansky D'Agreneff.[4] Kaisar Rusia Aleksandr III, meskipun dikenal tidak antusias tentang hubungan yang lebih dekat dengan Prancis tetap memberi perhatian selama lagu kebangsaan dinyanyikan.[7] Banyak orang penting yang melakukan perjalanan untuk mengunjungi pelabuhan dari ibukota nasional, Sankt-Peterburg yang berjarak sejauh 31 km dan banyak orang di dermaga yang bersorak "Vive la France".[4] Pada tanggal 2 Agustus, para petugas Prancis dijamu saat makan di ibukota. Sekitar 600 tamu hadir serta berbagai pertunjukan termasuk nyanyian lagu kebangsaan kedua negara dan pertunjukan babak kedua berupa opera dalam bahasa Prancis La fille du régiment.[4]

Selama kunjungan, sebuah kesepakatan telah tercapai melalui pertukaran surat dari para menteri luar negeri negara tersebut bahwa jika perang telah mengancam Eropa, maka kedua negara akan menyepakati tanggapan bersama.[6] Terdapat juga suatu kesepakatan bahwa jika terdapat kekuatan Tiga Aliansi yang dimobilisasi, maka Prancis dan Rusia akan menanggapi dengan baik.[8] Perjanjian tersebut dirahasiakan, tetapi kunjungan angkatan laut menjadi sebagai indikasi publik tentang hubungan yang lebih erat antara kedua negara tersebut dan dipandang sebagai sebuah petunjuk bahwa aliansi resmi telah terbentuk.[8][9][10]

Perjanjian tahun 1881 diikuti dengan aturan yang lebih rinci termasuk pakta pertahanan bersama tahun 1892 bahwa kedua negara akan saling membela jika salah satu negara diserang oleh Jerman.[7] Setelah perjanjian, Prancis memberikan pinjaman besar ke Rusia dan meningkatkan investasi dalam kampanye pengembangan industrinya.[11] Perdana menteri Inggris, Lord Salisbury menanggapi kunjungan Kronstadt dengan mengundang skuadron Prancis untuk berkunjung di Portsmouth dalam perjalanan pulang untuk menunjukkan bahwa "Inggris tidak memiliki sikap antipati terhadap Prancis".[12]

Kunjungan Toulon[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 13 Oktober 1893, Angkatan Laut Rusia membalas kunjungan Kronstadt dengan satu skuadron di bawah Laksamana Muda Theodor Avellan ke pangkalan angkatan laut Prancis di Toulon.[5][13] Kapal perang Rusia Imperator Nikolai I dari Baltik bergabung dengan kapal penjelajah Pamiat Azova dari Cadiz dan dua kapal penjelajah Admiral Nakhimov dan Rynda yang melakukan perjalanan dari Amerika Serikat. Kapal meriam Terets kemudian bergabung dengan skuadron di pelabuhan, dari Mediterania.[13] Presentase skuadron yang dikirim menunjukkan pentingnya kunjungan tersebut yang berfungsi untuk memperkuat pakta pertahanan yang ditandatangani oleh kedua negara tersebut.[5][13] Di Prancis, kunjungan tesebut dipandang lebih serius daripada di Kronstadt dan dianggap secara resmi mengakhiri periode isolasi diplomatik Prancis.[14]

Tanggapan rakyat Prancis sangat antusias, dengan perkiraan 300.000 orang melakukan perjalanan ke kota Toulon untuk menyambut skuadron serta sekitar 165.000 tiket kereta api telah terjual.[7][15] Masyarakat mulai membanjiri kota Toulon yang hanya memiliki 70.000 penduduk dan menimbulkan kekurangan makanan dan air. Ribuan orang terpaksa tidur di tempat terbuka, di kapal atau di gerbong. Keadaan saluran air limbah kota yang tidak memadai membuat seorang penulis dalam jurnal medis Inggris The Lancet mengangkat kekhawatiran tentang kemungkinan adanya epidemi.[15]

Kerumunan besar berbaris di pelabuhan yang sebagian dinamai "Dermaga Kronstadt" dan menyanyikan lagu kebangsaan Rusia.[9] Berbagai sambutan diberikan oleh laksamana, menteri dan diplomat, piring peringatan diproduksi, lagu-lagu perayaan dipertunjukkan, dan puisi dibacakan oleh anak-anak sekolah.[16] Avellan mendapat hadiah berupa perhiasan termasuk 2.300 gelang yang bertuliskan "Cronstadt et Toulon" dan tanggal dari dua kunjungan tersebut sebagai hadiah untuk istri dan anak perempuan para perwira.[17] Para perwira Avellan kemudian melakukan tur keliling Prancis dan mengunjungi Paris.[17]

Rusia ingin meningkatkan pengaruhnya di Mediterania dan selama kunjungan tersebut mengadakan diskusi dengan pemerintah Prancis mengenai penyewaan pangkalan angkatan laut di pantai Mediterania. Meskipun terdapat rasa antusias, bahkan terdapat usul mengenai kedua negara dapat mengelola Armada Mediterania bersama, tidak ada kesepakatan yang tercapai.[8][18] Setelah kunjungan Toulon, Avellan membawa skuadronnya ke Mediterania Timur dalam upaya untuk menekan Yunani dan Turki agar memberikan Rusia tempat pangkalan angkatan laut di wilayah mereka. Kapal-kapal Avellan berlabuh di Piraeus selama tiga bulan untuk mengamankan stasiun batu bara di pulau Poros yang merupakan tanah milik pemerintahan Rusia. Tekanan dari diplomatik Inggris mencegah hal tersebut terjadi dan angkatan laut Rusia mulai terganggu dengan pecahnya Perang Tiongkok-Jepang Pertama pada tahun 1894 dan mulai mengalihkan perhatiannya ke Laut Pasifik dan Arktik.[18] Inggris menanggapi kunjungan Toulon dengan mengirimkan satu skuadron untuk mengunjungi pangkalan angkatan laut Italia di La Spezia untuk menjaga hubungan persahabatan dengan Italia serta melawan kemungkinan ancaman dari Prancis-Rusia di Mediterania.[19]

Leo Tolstoy mengkritik kunjungan angkatan laut tersebut dalam esainya yang berjudul Kekristenan dan Patriotisme (1984).[20] Ia menganggap demonstrasi patriotisme dan persahabatan terlalu dibuat-buat dan menganggap sentimen yang ditunjukkan selama sambutan sangat tidak masuk akal.[16][20]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Presiden Prancis Émile Loubet dan Kaisar Rusia Nicholas II meninjau para pelaut di Kronstadt pada tahun 1902

Pada tahun setelah kunjungan Toulon, Prancis dan Rusia merundingkan ketentuan-ketentuan dari Aliansi Prancis-Rusia.[2] Aliansi tersebut menandai perubahan signifikan dalam keseimbangan kekuatan di Eropa dengan blok Prancis-Rusia berdiri sebagai lawan dari dominasi Aliansi Tiga.[17] Prancis yang ingin menjaga kerahasiaan aliansi memilih untuk tidak membahasnya di parlemen yang terbukti dengan pertukaran surat pada tahun 1894.[2] Italia mempelajari tentang aliansi tersebut dan mempertimbangkan komitmen mereka terhadap Aliansi Tiga. Hal ini mengkhawatirkan Austria khawatir yang takut berperang di dua front yaitu, melawan Rusia dan Italia.[21] Ketakutan ini tidak berdasar, karena setelah Perjanjian London tahun 1915, Italia menyatakan perang terhadap Austria dengan harapan mendapatkan wilayah di Pegunungan Alpen dan di Pantai Adriatik.[22]

Aliansi Perancis-Rusia diperbarui dan diperkuat pada tahun 1899 dan 1912.[2] Aliansi ini diperlengkap dengan Anglo-Perancis Entente Cordiale tahun 1904 dan Konvensi Anglo-Rusia tahun 1907 dan berkembang menjadi Entente Tiga yang menjadi lawan Jerman dan Austria selama Perang Dunia Pertama.[23]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Blanchard, Jean-Marc F.; Mansfield, Edward D.; Ripsman, Norrin M.; Ripsman, Associate Professor of Political Science Norrin M. (2000). Power and the Purse: Economic Statecraft, Interdependence, and National Security (dalam bahasa Inggris). Psychology Press. hlm. 166. ISBN 978-0-7146-5067-8. 
  2. ^ a b c d e f "Dual Alliance | Europe [1894]". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 Juli 2020. 
  3. ^ Mayeur, Jean-Marie; Rebirioux, Madeleine (1987). The Third Republic from Its Origins to the Great War, 1871-1914 (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 171. ISBN 978-0-521-35857-6. 
  4. ^ a b c d Siegel, Jennifer (2014). For Peace and Money: French and British Finance in the Service of Tsars and Commissars (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 31. ISBN 978-0-19-938783-0. 
  5. ^ a b c Afflerbach, Holger; Stevenson, David (2012). An Improbable War?: The Outbreak of World War I and European Political Culture Before 1914 (dalam bahasa Inggris). Berghahn Books. hlm. 213. ISBN 978-0-85745-310-5. 
  6. ^ a b Mahajan, Sneh (2003). British Foreign Policy 1874-1914: The Role of India (dalam bahasa Inggris). Routledge. hlm. 179. ISBN 978-1-134-51054-2. 
  7. ^ a b c Lafore, Laurence (1997). The Long Fuse: An Interpretation of the Origins of World War I, Second Edition (dalam bahasa Inggris). Waveland Press. hlm. 103. ISBN 978-1-4786-0933-9. 
  8. ^ a b c Donaldson, Robert H. (2005). The Foreign Policy of Russia: Changing Systems, Enduring Interests (dalam bahasa Inggris). M.E. Sharpe. hlm. 26. ISBN 978-0-7656-2741-4. 
  9. ^ a b Moynahan, Brian (2007). The French Century: An Illustrated History of Modern France (dalam bahasa Inggris). Flammarion. hlm. 73. 
  10. ^ Siegel, Jennifer (2014). For Peace and Money: French and British Finance in the Service of Tsars and Commissars (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 36. ISBN 978-0-19-938783-0. 
  11. ^ Lafore, Laurence (1997). The Long Fuse: An Interpretation of the Origins of World War I, Second Edition (dalam bahasa Inggris). Waveland Press. hlm. 104. ISBN 978-1-4786-0933-9. 
  12. ^ Taylor, Alan John Percivale (1971). The Struggle for Mastery in Europe, 1848-1918 (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 335. 
  13. ^ a b c Naval War College Review (dalam bahasa Inggris). Naval War College. 1979-05. hlm. 20. 
  14. ^ Taylor, Alan John Percivale (1971). The Struggle for Mastery in Europe, 1848-1918 (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 344. 
  15. ^ a b "THE RUSSIAN FLEET AT TOULON". The Lancet. Originally published as Volume 2, Issue 3660 (dalam bahasa Inggris). 142 (3660): 1016–1017. 1893-10-21. doi:10.1016/S0140-6736(01)95012-3. ISSN 0140-6736. 
  16. ^ a b Gallie, W. B. (1978). Philosophers of Peace and War: Kant, Clausewitz, Marx, Engles and Tolstoy (dalam bahasa Inggris). CUP Archive. ISBN 978-0-521-29651-9. 
  17. ^ a b c Siegel, Jennifer (2014). For Peace and Money: French and British Finance in the Service of Tsars and Commissars (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 32. ISBN 978-0-19-938783-0. 
  18. ^ a b Naval War College Review (dalam bahasa Inggris). Naval War College. 1979-05. hlm. 21. 
  19. ^ Sondhaus, Lawrence (1994). The Naval Policy of Austria-Hungary, 1867-1918: Navalism, Industrial Development, and the Politics of Dualism (dalam bahasa Inggris). Purdue University Press. hlm. 128. ISBN 978-1-55753-034-9. 
  20. ^ a b Simmons, Ernest Joseph (2014). Tolstoy (dalam bahasa Inggris). Routledge. hlm. 172. ISBN 978-1-317-66889-3. 
  21. ^ Sondhaus, Lawrence (1994). The Naval Policy of Austria-Hungary, 1867-1918: Navalism, Industrial Development, and the Politics of Dualism (dalam bahasa Inggris). Purdue University Press. hlm. 127. ISBN 978-1-55753-034-9. 
  22. ^ "World War I - Italy and the Italian front, 1915–16". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Juni 2020. 
  23. ^ "Triple Entente | European alliance". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Juni 2020.