Krisis iklim

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Logo U.S. House Select Committee on the Climate Crisis (pembentukan disahkan pada 9 Januari 2019).[1] Komite iklim House yang asli (dibentuk tahun 2007), disebut Select Committee on Energy Independence and Global Warming,[2] dihapuskan ketika Partai Republik kembali menguasai DPR pada tahun 2011.[3]

Krisis iklim adalah istilah yang menggambarkan pemanasan global dan perubahan iklim, beserta akibatnya.

Istilah ini telah digunakan untuk menggambarkan ancaman pemanasan global terhadap planet ini, dan untuk mendesak mitigasi perubahan iklim yang agresif.[2][4][3][5] Misalnya, dalam jurnal BioScience, artikel Januari 2020, yang didukung oleh lebih dari 11.000 ilmuwan di seluruh dunia, menyatakan bahwa "krisis iklim telah tiba" dan bahwa "peningkatan skala besar dalam upaya untuk melestarikan biosfer kita diperlukan untuk menghindari penderitaan yang tak terhitung akibat krisis iklim."[6][7]

Istilah ini diterapkan oleh mereka yang "percaya itu membangkitkan gravitasi ancaman yang dihadapi planet ini dari emisi gas rumah kaca yang berkelanjutan dan dapat membantu memacu jenis kemauan politik yang telah lama hilang dari advokasi iklim".[2] Mereka percaya bahwa, sama seperti "pemanasan global" menarik lebih banyak keterlibatan emosional dan dukungan untuk tindakan daripada "perubahan iklim",[2][8][9] menyebut perubahan iklim sebagai krisis bisa memiliki dampak yang lebih kuat.[2]

Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa istilah tersebut menimbulkan respons emosional yang kuat dalam menyampaikan rasa urgensi,[10] tetapi beberapa peringatan bahwa respons ini mungkin kontra-produktif,[11] dan dapat menyebabkan efek reaksi balik karena persepsi berlebihan yang mengkhawatirkan.[12][13]

Dasar ilmiah[sunting | sunting sumber]

Sementara bahasa yang kuat telah lama digunakan dalam advokasi, politik dan media, hingga akhir 2010-an komunitas ilmiah secara tradisional tetap lebih dibatasi dalam bahasanya.[14] Namun, dalam pernyataan November 2019 yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah edisi Januari 2020 BioScience, sekelompok lebih dari 11.000 ilmuwan berpendapat bahwa menggambarkan pemanasan global sebagai darurat iklim atau ' 'krisis iklim tepat.[15] Para ilmuwan menyatakan bahwa "peningkatan skala besar dalam upaya" diperlukan untuk melestarikan biosfer, tetapi mencatat "tanda-tanda yang sangat mengganggu" termasuk peningkatan berkelanjutan dalam populasi ternak, produksi daging, hilangnya tutupan pohon, konsumsi bahan bakar fosil, transportasi udara, dan emisi CO2—bersamaan dengan tren peningkatan dampak iklim seperti kenaikan suhu, pencairan es global, dan cuaca ekstrim.[6]

Juga pada bulan November 2019, sebuah artikel yang diterbitkan di Alam menyimpulkan bahwa bukti dari titik kritis iklim saja menunjukkan bahwa "kita berada dalam keadaan darurat planet", yang mendefinisikan darurat sebagai produk risiko dan urgensi, dengan kedua faktor tersebut dinilai sebagai "akut".[16] Artikel Alam merujuk pada Laporan Khusus IPCC terbaru (2018, 2019) menyarankan titik kritis individu dapat dilampaui dengan pemanasan rata-rata global sesedikit 1—2 °C (pemanasan saat ini ~1 °C), dengan kaskade global titik kritis dimungkinkan dengan pemanasan yang lebih besar.[16]

Definisi[sunting | sunting sumber]

Dalam konteks perubahan iklim, Pierre Mukheibir, Profesor Water Futures di University of Technology Sydney, menyatakan bahwa istilah krisis adalah "titik atau situasi penting atau menentukan yang dapat menyebabkan titik kritis," yang melibatkan "keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya."[5] Definisi kamus menyatakan bahwa "krisis" dalam konteks ini berarti "titik balik atau kondisi ketidakstabilan atau bahaya," dan menyiratkan bahwa "tindakan perlu diambil sekarang atau konsekuensinya akan menjadi bencana."[17] Definisi lain membedakan istilah dari pemanasan global dan perubahan iklim dan mendefinisikan krisis iklim sebagai "berbagai efek negatif yang ditimbulkan atau mengancam akibat perubahan iklim yang tak tanggung-tanggung di planet kita, terutama di mana efek ini berdampak langsung pada umat manusia."[13]

Penggunaan istilah[sunting | sunting sumber]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Mantan Wakil Presiden AS Al Gore telah menggunakan terminologi krisis sejak tahun 1980-an, dengan istilah tersebut diformalkan oleh Koalisi Krisis Iklim (dibentuk tahun 2004).[2]

Laporan tahun 1990 dari American University International Law Review mencakup materi terpilih yang berulang kali menggunakan istilah "krisis".[4] Termasuk dalam laporan itu, "The Cairo Compact: Toward a Concerted World-Wide Response to the Climate Crisis" (21 Desember 1989) menyatakan bahwa "Semua negara ... harus bekerja sama dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka harus membuat komitmen yang sulit tanpa penundaan untuk mengatasi krisis ini ."[4]

Sekarang[sunting | sunting sumber]

Perwakilan terpilih AS Alexandria Ocasio-Cortez dan Senator AS Bernie Sanders pada Desember 2018, "Memecahkan Krisis Iklim Kita, Balai Kota Nasional"

Pada akhir 2010-an, frasa muncul "sebagai bagian penting dari leksikon elang iklim", diadopsi oleh Green New Deal, The Guardian, Greta Thunberg, dan politik Demokrat AS. kandidat seperti Kamala Harris.[2] Pada saat yang sama, itu menjadi lebih populer digunakan "setelah serentetan peringatan ilmiah yang mengerikan dan menghidupkan kembali energi di dunia advokasi".[2]

Pada akhir 2018, Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mendirikan Komite Pemilihan Dewan untuk Krisis Iklim, sebuah istilah yang ditulis oleh seorang jurnalis di The Atlantic' ' adalah "pengingat betapa banyak politik energi telah berubah dalam dekade terakhir".[18] Komite iklim DPR asli (dibentuk tahun 2007) telah disebut Komite Terpilih untuk Kemerdekaan Energi dan Pemanasan Global,[2] dan dihapuskan ketika Partai Republik kembali menguasai DPR pada tahun 2011.[3]

Warga Publik melaporkan bahwa pada tahun 2018, kurang dari 10% artikel di 50 surat kabar teratas AS menggunakan istilah "krisis" atau "darurat".[19] Pada tahun 2019, sebuah "Sebutlah Iklim Kampanye Krisis" yang mendesak organisasi media besar untuk mengadopsi istilah tersebut, menyatakan bahwa pada tahun 2018, hanya 3,5% segmen berita televisi nasional yang menyebut perubahan iklim sebagai krisis atau darurat,[20] (50 dari 1400),[19] meskipun Warga Publik melaporkan tiga kali lipat jumlah sebutan itu, 150, hanya dalam empat bulan pertama tahun 2019.[19]

Surat untuk Jaringan Besar:
Sebut saja Krisis Iklim - dan Tutupi Seperti Satu

    Kata-kata yang digunakan wartawan dan pembaca berita penting. Apa yang mereka sebut sesuatu membentuk cara jutaan orang melihatnya—dan memengaruhi cara negara bertindak. Dan hari ini, kita perlu bertindak dengan berani dan cepat. Dengan peringatan para ilmuwan akan bencana global kecuali kita memangkas emisi pada tahun 2030, taruhannya tidak pernah lebih tinggi, dan peran media berita tidak pernah lebih kritis.
    Kami mendesak Anda untuk menyebut panas berlebih yang berbahaya dari planet kita, dan kurangnya tindakan untuk menghentikannya, apa itu—krisis—–dan untuk menutupinya seperti itu.

Public Citizen open letter
June 6, 2019[21]

Menyusul penggunaan "krisis iklim" pada September 2018 oleh Sekjen PBB António Guterres,[22] pada 17 Mei 2019 The Guardian secara resmi memperbarui panduan gayanya untuk mendukung "darurat iklim, krisis atau kerusakan" dan "pemanasan global".[23][24] Pemimpin Redaksi Katharine Viner menjelaskan, "Kami ingin memastikan bahwa kita tepat secara ilmiah, sambil juga berkomunikasi dengan jelas dengan pembaca tentang masalah yang sangat penting ini. Ungkapan 'perubahan iklim', misalnya, terdengar agak pasif dan lembut ketika apa yang dibicarakan para ilmuwan adalah bencana bagi umat manusia."[25] The Guardian menjadi mitra utama dalam Covering Climate Now, sebuah inisiatif organisasi berita yang didirikan pada tahun 2019 oleh Columbia Journalism Review dan The Nation untuk mengatasi kebutuhan akan cakupan iklim yang lebih kuat.[26][27]

Pada Juni 2019, kantor berita Spanyol EFE mengumumkan frasa pilihannya crisis climática (krisis iklim), dengan jurnalis Grist Kate Yoder berkomentar bahwa "istilah ini bermunculan di mana-mana", menambahkan bahwa " krisis iklim" adalah "bersenang-senang".[19] Pada bulan November 2019, Hindustan Times juga mengadopsi istilah tersebut karena "perubahan iklim" "tidak secara tepat mencerminkan besarnya ancaman eksistensial".[28] Demikian pula, surat kabar Warsawa, Polandia Gazeta Wyborcza menggunakan istilah "krisis iklim" alih-alih "perubahan iklim", pemimpin redaksi ' Bagian 'Gazeta na zielono (surat kabar berwarna hijau) yang menggambarkan perubahan iklim sebagai salah satu topik terpenting yang pernah dibahas oleh makalah ini.[29]

Sebaliknya, pada bulan Juni 2019, Canadian Broadcasting Corporation memperbarui panduan bahasanya menjadi "Krisis iklim dan darurat iklim dalam beberapa kasus baik-baik saja sebagai sinonim untuk 'perubahan iklim'. Tapi itu tidak selalu merupakan pilihan terbaik.. . Misalnya, 'krisis iklim' dapat membawa bau advokasi dalam liputan politik tertentu".[30] Pembaruan tersebut mendorong profesor jurnalisme Sean Holman untuk mengatakan bahwa "wartawan sedang dicabik oleh dua nilai yang bersaing saat ini"— untuk mengatakan yang sebenarnya dan untuk tampil tidak memihak—tetapi dengan mengatakan yang sebenarnya, para jurnalis tampak bias terhadap "sebagian besar masyarakat... (yang) tidak percaya pada kebenaran".[30]

Pada Juni 2019, 70 aktivis iklim ditangkap karena berdemonstrasi di luar kantor "The New York Times", mendesak surat kabar tersebut untuk mengadopsi frasa "darurat iklim" atau "krisis iklim", demonstrasi tersebut menjadi bagian dari tekanan publik yang mempengaruhi Dewan Kota untuk menjadikan New York kota terbesar yang secara resmi mengadopsi deklarasi darurat iklim.[31]

Pada Mei 2019, Climate Reality Project (2011-) dari Al Gore mempromosikan petisi terbuka yang meminta organisasi berita untuk menggunakan "krisis iklim" sebagai ganti "perubahan iklim" atau "pemanasan global",[2] mengatakan "saatnya meninggalkan kedua istilah dalam budaya".[32] Demikian pula, Sierra Club, Gerakan Matahari Terbit, Greenpeace, dan lainnya organisasi lingkungan dan progresif bergabung dalam surat 6 Juni 2019 Warga Publik kepada organisasi berita,[19] mendesak mereka untuk menyebut perubahan iklim dan kelambanan manusia "apa adanya–krisis–dan untuk menutupinya seperti satu".[21]

    Kita tidak bisa menyelesaikan krisis tanpa memperlakukannya sebagai krisis. Kita juga tidak dapat memperlakukan sesuatu seperti krisis kecuali kita memahami keadaan daruratnya.

Greta Thunberg, December 10, 2020[33]

Pada bulan November 2019, Oxford Dictionaries memasukkan "krisis iklim" dalam daftar pendek untuk kata tahun 2019, sebutan yang dirancang untuk mengenali istilah yang "mencerminkan etos, suasana hati, atau keasyikan tahun yang berlalu" dan itu harus memiliki "potensi abadi sebagai istilah signifikansi budaya".[34]

Pada tahun 2021, surat kabar Finlandia Helsingin Sanomat membuat font variabel gratis yang disebut "Krisis Iklim" yang memiliki delapan berat berbeda yang berkorelasi dengan Penurunan es laut Arktik , memvisualisasikan bagaimana pencairan es telah berubah selama beberapa dekade.[35] Art director surat kabar tersebut berpendapat bahwa font tersebut membangkitkan estetika lingkungan dan secara inheren merupakan grafik visualisasi data.[35]

Dalam pembaruan tahun 2021 untuk Peringatan Ilmuwan Dunia untuk Kemanusiaan,[7] para ilmuwan melaporkan bahwa bukti mendekati atau menyeberang titik kritis elemen kritis Earth system terakumulasi, bahwa tahun 1990 yurisdiksi telah secara resmi mengakui keadaan darurat iklim, bahwa pembaruan yang sering dan dapat diakses tentang krisis iklim atau darurat iklim adalah diperlukan, bahwa "pemulihan hijau" COVID-19 tidak mencukupi dan bahwa perubahan sistem penyebab utama di atas politik diperlukan.[36]

Terminologi alternatif[sunting | sunting sumber]

Google trends data shows that, following the 2006 release of Al Gore's film, An Inconvenient Truth,[37] "climate crisis" searches increased, with a resurgence beginning in late 2018. Also graphed: "climate emergency" searches (see Climate emergency declaration).
An example of the terms climate crisis and climate emergency being used together

Penelitian telah menunjukkan bahwa apa yang disebut fenomena, atau bagaimana fenomena itu dibingkai, "memiliki efek luar biasa pada bagaimana penonton memahami fenomena itu"[12] dan "dapat berdampak besar pada reaksi penonton".[22] Efek perubahan iklim kadang-kadang dijelaskan dalam istilah yang mirip dengan krisis iklim, seperti:

Selain "krisis iklim", berbagai istilah lain telah diselidiki pengaruhnya terhadap khalayak, termasuk "pemanasan global", "perubahan iklim", dan "gangguan iklim",[12] serta "kerusakan lingkungan", "destabilisasi cuaca", dan "runtuhnya lingkungan".[10]

Efektivitas[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 2019, jurnalis Bloomberg Emma Vickers mengemukakan bahwa terminologi krisis — meskipun masalahnya adalah satu, secara harfiah, semantik — mungkin "menunjukkan hasil", mengutip jajak pendapat 2019 oleh The Washington Post dan Kaiser Family Foundation mengatakan bahwa 38% orang dewasa AS menyebut perubahan iklim sebagai "krisis" sementara jumlah yang sama menyebutnya "masalah besar tetapi bukan krisis".[3] Lima tahun sebelumnya, orang dewasa AS yang menganggapnya sebagai krisis hanya berjumlah 23%.[49]

Sebaliknya, penggunaan istilah krisis di berbagai deklarasi darurat iklim yang tidak mengikat belum efektif (per September 2019) dalam membuat pemerintah "beralih ke tindakan".[5]

Kekhawatiran tentang terminologi krisis[sunting | sunting sumber]

Beberapa komentator telah menulis bahwa "pembingkaian darurat" mungkin memiliki beberapa kelemahan.[11] Secara khusus, pembingkaian semacam itu mungkin secara implisit memprioritaskan perubahan iklim daripada masalah sosial penting lainnya, sehingga mendorong persaingan di antara para aktivis daripada kerja sama dan mengesampingkan perbedaan pendapat dalam iklim ubah gerakan itu sendiri.[11] Ini mungkin menyarankan perlunya solusi oleh pemerintah, yang memberikan komitmen jangka panjang yang kurang dapat diandalkan daripada mobilisasi populer, dan yang mungkin dianggap sebagai "dikenakan pada populasi yang enggan".[11] Akhirnya, mungkin kontraproduktif dengan menyebabkan ketidakpercayaan (tidak ada efek dramatis langsung), ketidakberdayaan (dalam menghadapi masalah yang tampaknya luar biasa), dan penarikan — daripada memberikan tindakan praktis dalam jangka panjang.[11]

Sejalan dengan itu, peneliti komunikasi iklim Australia David Holmes telah mengomentari fenomena "kelelahan krisis", di mana urgensi untuk menanggapi ancaman kehilangan daya tariknya dari waktu ke waktu.[14] Holmes mengatakan ada "anggaran semantik terbatas " untuk bahasa seperti itu, memperingatkan bahwa itu dapat kehilangan audiensi jika waktu berlalu tanpa kebijakan yang berarti menangani keadaan darurat.[14]

Yang lain telah menulis bahwa, apakah "daya tarik rasa takut menghasilkan keterlibatan yang berkelanjutan dan konstruktif" jelas merupakan masalah yang sangat kompleks tetapi jawabannya adalah "biasanya tidak", dengan psikolog mencatat bahwa respons manusia terhadap bahaya (melawan, melarikan diri, atau membeku) dapat menjadi maladaptif.[50] Menyetujui bahwa rasa takut adalah "emosi yang melumpuhkan", Sander van der Linden, direktur Lab Pengambilan Keputusan Sosial Cambridge, lebih menyukai "krisis iklim" daripada istilah lain karena menyampaikan rasa urgensi dan optimisme, dan bukan rasa malapetaka karena "orang tahu bahwa krisis dapat dihindari dan bahwa mereka dapat diselesaikan".[22]

Ilmuwan iklim Katharine Hayhoe memperingatkan pada awal 2019 bahwa pembingkaian krisis hanya "efektif bagi mereka yang sudah peduli dengan perubahan iklim, tetapi puas dengan solusi".[13] Dia menambahkan bahwa itu "belum efektif" bagi mereka yang menganggap aktivis iklim "menjadi anak ayam yang waspada", dengan menyatakan bahwa "itu akan semakin memperkuat pra-konsepsi mereka—dan salah—gagasan".[13]

Pada Juni 2019, Canadian Broadcasting Corporation memperbarui panduan bahasanya untuk membaca bahwa istilah krisis iklim "dapat membawa bau advokasi dalam liputan politik tertentu".[30]

Dua wartawan Jerman masing-masing telah memperingatkan bahwa "krisis" mungkin salah dipahami untuk menunjukkan bahwa perubahan iklim adalah "inheren episodik"—krisis yang "baik diselesaikan atau mereka lewati"—atau sebagai keadaan sementara sebelum kembali normal yang sebenarnya tidak mungkin.[51]

Studi psikologi dan ilmu saraf[sunting | sunting sumber]

Sebuah studi tahun 2013 (N=224, sebagian besar mahasiswa baru) mensurvei tanggapan peserta setelah mereka membaca artikel simulasi tertulis yang berbeda.[12] Studi tersebut menyimpulkan bahwa "krisis iklim paling mungkin menciptakan efek reaksi balik dari ketidakpercayaan dan mengurangi persepsi kekhawatiran, kemungkinan besar karena persepsi yang berlebihan", dan menyarankan bahwa istilah lain ("gangguan iklim" dan "pemanasan global" ) seharusnya digunakan, terutama ketika berkomunikasi dengan audiens yang skeptis.[12]

Sebuah studi awal tahun 2019 neuroscientific (N=120, dibagi rata antara Partai Republik, Demokrat, dan independen)[52] oleh agensi konsultan periklanan yang melibatkan pengukuran electroencephalography (EEG) dan galvanic skin response (GSR).[10] Studi yang mengukur tanggapan terhadap istilah "krisis iklim", "penghancuran lingkungan", "kehancuran lingkungan", "destabilisasi cuaca", "pemanasan global" dan "perubahan iklim", menemukan bahwa Demokrat memiliki respons emosional 60% lebih besar terhadap " krisis iklim" daripada "perubahan iklim", dengan respons yang sesuai di antara Partai Republik tiga kali lipat.[52] "Krisis iklim" dikatakan "berkinerja baik dalam hal respons di seluruh spektrum politik dan menimbulkan respons emosional terbesar kalangan independen".[52] Studi ini menyimpulkan bahwa istilah "krisis iklim" menimbulkan respons emosional yang lebih kuat daripada istilah "netral" dan "usang" seperti "pemanasan global" dan "perubahan iklim", sehingga mendorong rasa urgensi—walaupun tidak begitu kuat sebagai tanggapan untuk menyebabkan disonansi kognitif yang akan menyebabkan orang menghasilkan argumen tandingan.[10] Namun, CEO perusahaan yang melakukan penelitian secara umum mencatat bahwa intensitas visceral dapat menjadi bumerang, dengan menetapkan bahwa istilah lain dengan respons yang lebih kuat, "penghancuran lingkungan", "kemungkinan dilihat sebagai alarmis, bahkan mungkin menyiratkan kesalahan, yang dapat menyebabkan perdebatan dan penolakan."[52]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "United States House Select Committee on the Climate Crisis / About". climatecrisis.house.gov. United States House of Representatives. 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2019.  Crediting Shawna Faison and House Creative Services.
  2. ^ a b c d e f g h i j Sobczyk, Nick (July 10, 2019). "How climate change got labeled a 'crisis'". E & E News (Energy & Environmental News). Diarsipkan dari versi asli tanggal October 13, 2019. 
  3. ^ a b c d e Vickers, Emma (September 17, 2019). "When Is Change a 'Crisis'? Why Climate Terms Matter". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 20, 2019. 
  4. ^ a b c Mukheibir, Pierre; Mallam, Patricia (September 30, 2019). "Climate crisis – what's it good for?". The Fifth Estate. Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 1, 2019. 
  5. ^ a b c Ripple, William J.; Wolf, Christopher; Newsome, Thomas M.; Barnard, Phoebe; Moomaw, William R. (January 1, 2020). "World Scientists' Warning of a Climate Emergency". BioScience (dalam bahasa Inggris). 70 (1): 8–12. doi:10.1093/biosci/biz088. ISSN 0006-3568. 
  6. ^ a b Ripple, William J.; Wolf, Christopher; Newsome, Thomas M.; Gregg, Jillian W.; et al. (28 July 2021). "World Scientists' Warning of a Climate Emergency 2021". BioScience: biab079. doi:10.1093/biosci/biab079. 
  7. ^ Samenow, Jason (January 29, 2018). "Debunking the claim 'they' changed 'global warming' to 'climate change' because warming stopped". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 29, 2019. 
  8. ^ Maibach, Edward; Leiserowitz, Anthony; Feinberg, Geoff; Rosenthal, Seth; Smith, Nicholas; Anderson, Ashley; Roser-Renouf, Connie (May 2014). "What's in a Name? Global Warming versus Climate Change". Yale Project on Climate Change, Center for Climate Change Communication. doi:10.13140/RG.2.2.10123.49448. 
  9. ^ a b c d Yoder, Kate (April 29, 2019). "Why your brain doesn't register the words 'climate change'". Grist. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 24, 2019. 
  10. ^ a b c d e Hodder, Patrick; Martin, Brian (September 5, 2009). "Climate Crisis? The Politics of Emergency Framing" (PDF). Economic and Political Weekly. 44 (36): 53, 55–60. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal July 10, 2020. 
  11. ^ a b c d e "Words That (Don't) Matter: An Exploratory Study of Four Climate Change Names in Environmental Discourse / Investigating the Best Term for Global Warming". naaee.org. North American Association for Environmental Education. 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 11, 2019. 
  12. ^ a b c d Dean, Signe (May 25, 2019). "ScienceAlert Editor: Yes, It's Time to Update Our Climate Change Language". Science Alert. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 31, 2019. 
  13. ^ a b c Bedi, Gitanjali (January 3, 2020). "Is it time to rethink our language on climate change?". Monash Lens. Monash University (Melbourne, Australia). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 31, 2020. 
  14. ^ Carrington, Damian (November 5, 2019). "Climate crisis: 11,000 scientists warn of 'untold suffering'". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 14, 2020. 
  15. ^ a b Lenton, Timothy M.; Rockström, Johan; Gaffney, Owen; Rahmstorf, Stefan; Richardson, Katherine; Steffen, Will; Schellnhuber, Hans Joachim (2019). "Climate tipping points — too risky to bet against". Nature (dalam bahasa Inggris). 575 (7784): 592–595. Bibcode:2019Natur.575..592L. doi:10.1038/d41586-019-03595-0. PMID 31776487. 
  16. ^ "What does climate crisis mean? / Where does climate crisis come from?". dictionary.com. December 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 21, 2019. 
  17. ^ Meyer, Robinson (December 28, 2018). "Democrats Establish a New House 'Climate Crisis' Committee". The Atlantic. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 25, 2019. 
  18. ^ a b c d e Yoder, Kate (June 17, 2019). "Is it time to retire 'climate change' for 'climate crisis'?". Grist. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 29, 2019. 
  19. ^ "Call it a Climate Crisis". ActionNetwork.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2019. Diakses tanggal 26 July 2019.  Earliest Wayback Machine archive is May 17, 2019.
  20. ^ a b "Letter to Major Networks: Call it a Climate Crisis – and Cover it Like One". citizen.org. Public Citizen. June 6, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 17, 2019. 
  21. ^ a b c d e Rigby, Sara (January 3, 2020). "Climate change: should we change the terminology?". BBC Science Focus. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2020. 
  22. ^ a b Hickman, Leo (May 17, 2019). "The Guardian's editor has just issued this new guidance to all staff on language to use when writing about climate change and the environment..." Journalist Leo Hickman on Twitter. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 15, 2019. Diakses tanggal November 15, 2019. 
  23. ^ Carrington, Damian (17 May 2019). "Why The Guardian is changing the language it uses about the environment". The Guardian. Diakses tanggal 31 January 2021. 
  24. ^ Carrington, Damian (May 17, 2019). "Why The Guardian is changing the language it uses about the environment / From now, house style guide recommends terms such as 'climate crisis' and 'global heating'". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 6, 2019. 
  25. ^ Guardian staff (12 April 2021). "The climate emergency is here. The media needs to act like it". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2021. 
  26. ^ Hertsgaard 2019.
  27. ^ "Recognising the climate crisis". Hindustan Times. November 24, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 25, 2019. 
  28. ^ "Do European media take climate change seriously enough?". European Journalism Observatory (ejo.ch). Switzerland. February 18, 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 27, 2020. 
  29. ^ a b c Findlay, Gillian (interviewer) (July 5, 2019). "Treat climate change like the crisis it is, says journalism professor". Canadian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 7, 2019.  Archive of CBC quote in Osoyoos Times.
  30. ^ Barnard, Anne (July 5, 2019). "A 'Climate Emergency' Was Declared in New York City. Will That Change Anything?". Diarsipkan dari versi asli tanggal October 11, 2019. 
  31. ^ "Why Do We Call It the Climate Crisis?". climaterealityproject.org. The Climate Reality Project. May 1, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 24, 2019. 
  32. ^ Common Dreams (December 11, 2020). "Greta Thunberg Warns Humanity 'Still Speeding in Wrong Direction' on Climate". Ecowatch.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 16, 2021. 
  33. ^ Zhou, Naaman (November 20, 2019). "Oxford Dictionaries declares 'climate emergency' the word of 2019". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 21, 2019.  "Climate emergency" was named word of the year.
  34. ^ a b Smith, Lilly (16 February 2021). "This chilling font visualizes Arctic ice melt". Fast Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2021. 
  35. ^ "Critical measures of global heating reaching tipping point, study finds". The Guardian. 27 July 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2021. 
  36. ^ Rosenblad, Kajsa (December 18, 2017). "Review: An Inconvenient Sequel". Medium (Communication Science news and articles). Netherlands. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 29, 2019. ... climate change, a term that Gore renamed to climate crisis 
  37. ^ "Climate Change: The Facts". Australian Broadcasting Corporation (ABC Australia). August 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 11, 2019. 
  38. ^ Flanagan, Richard (January 3, 2020). "Australia Is Committing Climate Suicide". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2020. 
  39. ^ "Tackling Threats That Impact the Earth". World Wildlife Fund. 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 2, 2019. 
  40. ^ Kalmus, Peter (August 29, 2018). "Stop saying "climate change" and start saying "climate breakdown."". @ClimateHuman on Twitter. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 11, 2019. 
  41. ^ Shannon, Noah Gallagher (April 10, 2019). "Climate Chaos Is Coming — and the Pinkertons Are Ready". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 5, 2019. 
  42. ^ a b Kormann, Carolyn (July 11, 2019). "The Case for Declaring a National Climate Emergency". The New Yorker. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 6, 2019. 
  43. ^ Watts, Jonathan (December 16, 2018). "Global warming should be called global heating, says key scientist". Grist. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 24, 2019. 
  44. ^ Ryan, Jackson (November 5, 2019). "'Climate emergency': Over 11,000 scientists sound thunderous warning / The dire words are a call to action". CNET. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 11, 2019. 
  45. ^ McGinn, Miyo (November 5, 2019). "11,000 scientists say that the 'climate emergency' is here". Grist. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 14, 2019. 
  46. ^ Picazo, Mario (May 13, 2019). "Should we reconsider the term 'climate change'?". The Weather Network (CA). Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2019.  includes link to Thunberg's tweet: ● Thunberg, Greta (May 4, 2019). "It's 2019. Can we all now please stop saying "climate change" and instead call it what it is". twitter.com/GretaThunberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 6, 2019. Diakses tanggal November 11, 2019. 
  47. ^ Goldrick, Geoff (December 19, 2019). "2019 has been a year of climate disaster. Yet still our leaders procrastinate". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 31, 2019. 
  48. ^ Guskin, Emily; Clement, Scott; Achenbach, Joel (December 9, 2019). "Americans broadly accept climate science, but many are fuzzy on the details". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 9, 2019. 
  49. ^ Moser, Susan C.; Dilling, Lisa (December 2004). "Making Climate Hot / Communicating the Urgency and Challenge of Global Climate Change" (PDF). University of Colorado. hlm. 37–38. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal August 10, 2017.  Footnotes 33-37. Also published: December 2004, Environment, volume 46, no. 10, pp. 32–46.
  50. ^ Reimer, Nick (September 19, 2019). "Climate Change or Climate Crisis – What's the right lingo?". Germany. Clean Energy Wire. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 15, 2019. 
  51. ^ a b c d Berardelli, Jeff (May 16, 2019). "Does the term "climate change" need a makeover? Some think so — here's why". CBS News. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 8, 2019. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Climate change