Kertanegara, Kertanegara, Purbalingga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kertanegara
Desa
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenPurbalingga
KecamatanKertanegara
Kodepos53354
Luas... km²
Jumlah penduduk... jiwa
Kepadatan... jiwa/km²

Kertanegara adalah desa di kecamatan Kertanegara, Purbalingga, Jawa Tengah, Indonesia. [Desa Kertanegara berjumlah penduduk kurang lebih 7000 jiwa,di tempat ini terdapat sentra kerajinan perkakas rumah tangga berbahan tembaga yang sudah exis berpuluh-puluh tahun.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal usul nama[sunting | sunting sumber]

Menurut beberapa sumber (para tetua Desa Kertanegara)~hal ini masih perlu dikaji secara akademis mengkisahkan, bahwa pada kurang lebih abad 16 M telah ada pemerintahan di Desa Kertanegara (sekarang termasuk wilayah Kecamatan Kartanegara Kabupaten Purbalingga), di mana wilayah ini merupakan bagian dari wilayah Kerajaan Pajang di bawah kepemimpinan Sultan Hadiwijaya (Joko Tingkir) yang memerintah pada tahun 1549 M.

Ada beberapa pendapat mengenai nama Kertanegara, paling tidak terdapat dua pendapat mengenai hal ini yaitu:

  1. Pendapat pertama, mengatakan nama Kertanegara berasal dari bahasa Sanskerta yaitu dari kata KARTA dan NAGARA. KARTA bermakna sejahtera, selamat, aman, makmur dan NAGARA bermakna tanah, tempat, kawasan, atau pemerintahan. Dari dua kata tersebut KERTANEGARA berarti daerah, tanah, kawasan, pemerintahan yang aman, makmur, subur, rakyatnya sejahtera. Hal ini dibuktikan dengan letak geografis Desa Kertanegara yang berada dilembah Sungai Tambra yang subur, tidak kekurangan air.
  2. Pendapat kedua, mengatakan bahwa nama KERTANEGARA di ambilkan dari nama pemimpin pada saat itu yang oleh masyarakat sangat dikagumi karena kewibawaannya, jasa dan kebijaksanaannya, sehingga untuk mengabadikan nama pemimpin tersebut dijadikan sebagai nama desa. Pemimpin tersebut adalah Raja Singosari terakhir yaitu Prabu Kertanegara. Pada saat Prabu Kertanegara memerintah di Kerajaan Singosari (Abad 13), Kerajaan Singosari diserang oleh Raja Kediri yaitu Raja Jayakatwang, tentara Kerajaan Singosari terdesak mundur kekuatan bala tentara Raja Jayakatwang, maka Putra menantu Prabu Kertanegara yakni Raden Wijaya selaku panglima tentara Kerajaan Singosari terpaksa harus mundur bersama pengikutnya, sebagian lari ke arah barat hingga sampai ke daerah sekitar Gunung Slamet (daerah Banyumas dan Purbalingga), dari sebagian tentara tersebut itulah ada yang sampai di daerah lembah Sungai Tambra yaitu daerah yang dianggap aman, dan subur. Di daerah inilah kemudian mereka membuat dan membangun perkampungan yang diberi nama Kertanegara.

Desa Kertanegara sebagai ibu kota Kawedanan[sunting | sunting sumber]

Semenjak Pemerintah Hindia Belanda kembali menguasai nusantara (Pulau Jawa) setelah beberapa lama dikuasai oleh Pemerintahan Raffles (Inggris) pada tahun 1811-1816, terjadi perubahan tata pemerintahan dalam negeri yaitu:

  1. Pemerintahan tertinggi dijabat oleg Gubernur Jenderal dibantu oleh Dewan Hindia;
  2. Pembagian tanah jawa menjadi residence-residence;
  3. Bupati diangkat dan diberhentikan oleh Gubernur Jenderal atas usul residence;
  4. Di bawah Bupati terdapat patih, di bawah patih terdapat wedana, dan di bawah wedana terdapat asisten wedana;
  5. Mantri-manntri membantu tugas wedana dan assisten wedana.

Karena perubahan aturan tersebut, pada tahun 1824 Kertanegara menjadi ibu kota kawedanan, namun dalam perkembangannya karena keadaan geografis pada waktu itu Kertanegara termasuk daerah yang terisolir karena dikelilingi oleh sungai, demi kelancaran pembinaan pemerintahan Kawedanan Kertanegara, pada tahun 1930 Pemerintah Hindia Belanda memindah Kawedanan Kertanegara ke Bobotsari.

Desa Kertanegara sebagai Ibu kota Provinsi[sunting | sunting sumber]

Atas dasar kebijakan Pemerintah Daerah Kabupaten Tingkat II Purbalingga antara tahun 1952-1955 desa Kertanegara dijadikan Ibu kota Provinsi JAwa Tengah.

Produk kerajinan[sunting | sunting sumber]

Kertanegara berjumlah penduduk kurang lebih 7000 jiwa,di tempat ini terdapat sentra kerajinan perkakas rumah tangga berbahan tembaga yang sudah exis berpuluh-puluh tahun. Namun seiring dengan perkembangan zaman, dimana peralatan rumah tangga dari tembaga kurang diminati masyarakat, maka sentra kerajinan inipun otomatis terpuruk,hal ini dapat dilihat dari omzet produksi yang menurun drastis sampai 75% dari awal tahun 90 an.masa ke emasan pengrajin tembaga pun berakhir. Produk andalan berupa dandang tempat masak nasi,ceret ( teko ) tidak lagi dapat di andalkan, hanya kenceng (tempat membuat makanan jenang ) yang tetap eksis,itupun kebanyakan di buat hanya berdasarkan pesanan.. Di Era 90an sebagian pengrajin mengganti bahan tembaga dengan aluminium,alhasil sekarang 80% pengrajin/pande hanya memproduksi perkakas aluminium,itupun sebagian besar bukan produk baru tetapi hanya perbaikan/repair.Lagi lagi kendala pemasaran menjadi masalah utama,karena pemasaran masih dilakukan dengan system door to door,belum lagi harga produk utama mereka yakni panci dan teko kadang lebih mahal dari produk baru pabrikan.

Tokoh terkenal[sunting | sunting sumber]

  • KH Ahsin Ma'ruf, dia ini berasal dari desa Kertanegara, Kecamatan Kertanegara Kabupaten Purbalingga. Masa mudanya dia habiskan beraktivitas dalam organisasikeagamaan. Hingga kemudian dia mewakili Purbalingga untuk duduk di DPRD Provinsi jawa Tengah periode 1971-1977. Kini anak keturunan dia juga masih mendiami di Kauman Purbalingga.

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Kuliner khas yang menjadi khasanah lokal di Kertanegara ialah sup krece atau keong asli Kertanegara