Kasuari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kasuari
Cassowary Diversity.jpg
Tiga spesies Kasuari, kiri ke kanan: Kasuari Gelambir-ganda; Kasuari Gelambir-tunggal, dan Kasuari Kerdil
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Brisson, 1760
Spesies:

Kasuari adalah salah satu dari dua genus burung di dalam suku Casuariidae. Genus ini terdiri dari tiga spesies kasuari yang berukuran sangat besar dan tidak dapat terbang.

Kasuari adalah ratites atau burung yang memiliki tulang dada datar dan tidak dapat terbang, berasal dari hutan tropis Australia dan Asia Tenggara. Penampilan burung ini mencolok, memiliki bulu yang keras dan tajam di ujungnya, wajah biru yang cerah, sepasang lipatan kulit merah, yang dikenal sebagai pial yang tergantung di lehernya dan helm (atau pelindung kepala) yang menonjol di atas kepalanya.[1]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Deskripsi umum[sunting | sunting sumber]

Semua kasuari biasanya burung pemangsa di hutan dalam, mahir menghilang jauh sebelum manusia tahu mereka ada di sana. Mereka memiliki tubuh yang besar, leher yang panjang, kasuari merupakan jenis burung tak terbang yang dapat dikenali karena casque / helm mereka.[2]

Betina lebih besar dan lebih berwarna cerah. Kasuari dewasa dewasa setinggi 1,5 - 1,8 m , meskipun beberapa betina mencapai 2 m, dan berat 58,5 kg .[3]

Semua kasuari memiliki bulu yang terdiri dari poros dan barbules yang longgar. Mereka tidak memiliki retrices (bulu ekor) atau kelenjar preen. Kasuari memiliki sayap kecil dengan 5-6 porsi besar. Ini dikurangi menjadi dasi kaku, keratinous, seperti landak landak, tanpa bumbung. Cakar ada di setiap jari kedua. Furcula dan coracoid merosot, dan tulang palatal dan tulang sphenoid saling bersentuhan. Ini, bersama dengan tubuh berbentuk baji mereka, dianggap sebagai adaptasi untuk menangkal tanaman merambat, duri, dan daun bergerigi, yang memungkinkan mereka berlari dengan cepat melalui hutan hujan.[4]

Kasuari menggunakan kaki mereka sebagai senjata. Kasuari memiliki kaki tiga jari dengan cakar yang tajam. Jari kaki kedua, bagian dalam di posisi medial, olahraga seperti cakar seperti pisau yang bisa panjangnya 125 mm. Cakar ini sangat menakutkan karena kasuari terkadang menendang manusia dan hewan dengan kaki mereka yang sangat kuat. Kasuari bisa berjalan hingga 50 km/jam (31 mph) melalui hutan lebat dan bisa meloncat hingga 1,5 m. Mereka adalah perenang yang baik, menyeberangi sungai yang luas dan berenang di laut.[5]

Umur rata-rata kasuara liar diyakini sekitar 40 sampai 50 tahun.[6]

Casque[sunting | sunting sumber]

Ketiga spesies ini memiliki kulit kerang yang ditutupi keratin pada kepala mereka yang tumbuh seiring bertambahnya usia. Bentuk dan ukuran casque, sampai 18 cm tergantung spesiesnya. Casuarius casuarius memiliki bentuk terbesar, Casuarius bennetti yang terkecil (bentuk tricorn), danCasuarius unappendiculatus memiliki variasi di antaranya. Penelitian terbaru menunjukkan, jika bagian dalam dari casque dibentang dengan serat halus yang diyakini memiliki fungsi akustik.

Penelitian-penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa burung-burung menurunkan kepala mereka saat melalui vegetasi dengan kemiringan curam, menyikat anakan, dan kadang-kadang meluncur ke pohon-pohon kecil. Casque akan membantu melindungi tengkorak dari tabrakan tersebut.

Kasuari makan buah yang jatuh dan akibatnya menghabiskan banyak waktu di bawah pohon di mana benih seukuran bola golf atau jatuhnya yang lebih besar dari ketinggian hingga 30 m, casque berbentuk baji dapat melindungi kepala dengan membelokkan buah yang jatuh.

Beberapa penelitian mengemukakan beberapa fungsi lain dari casque Kasuari, salah satunya adalah kedudukan casque sebagai ciri seksual sekunder. Fungsi lain yang disarankan, adalah casque digunakan untuk (1) menelusuri melalui semak belukar, (2) sebagai senjata dalam perselisihan dominasi, atau (3) untuk menyingkirkan sampah samping saat mencari makan. Tiga asumsi fungsi ini diperdebatkan oleh ahli biologi Andrew Mack, yang pengamatan pribadinya menunjukkan bahwa Casque memperkuat suara yang dalam.[7]

Ia berspekulasi bahwa casques berperan dalam penerimaan suara atau komunikasi akustik. Hal ini terkait dengan penemuan mereka bahwa setidaknya Kasuari Kerdil dan Kasuari Gelambir-ganda menghasilkan suara frekuensi sangat rendah, yang dapat membantu komunikasi di hutan hujan lebat. Suara "booming" yang dihasilkan oleh kasuari adalah seruan burung dengan frekuensi terendah yang diketahui dan berada pada batas bawah pendengaran manusia. Fungsi pendinginan untuk kantung guineafowl yang sangat mirip telah diusulkan.

Populasi[sunting | sunting sumber]

Menurut International Union for Conservation of Nature (IUCN) Red List of Threatened Species, ketiga spesies Kasuari tersebut terdaftar sebagai Rentan atau Hampir Terancam. Saat ini, hanya kurang dari 1.000 kasuari yang tersisa di alam liar.[8]

Habitat dan Ekologi[sunting | sunting sumber]

Ini adalah penghuni hutan hujan soliter dan tidak berpindah-pindah, kadang-kadang menggunakan hutan padang rumput, hutan mangrove dan perkebunan buah yang berdekatan. Makanannya sebagian besar terdiri dari buah yang jatuh, meski cukup membeda-bedakan. Jarak antara 0 m dan paling sedikit 500 m di Papua Nugini, dan telah tercatat sampai 1.400 m di Australia.[9]

Seperti kebanyakan hewan, Kasuari membutuhkan akses ke air bersih segar untuk minum dan mandi. Kasuari juga dapat menjelajah ke pinggiran pemukiman dan lahan pertanian jika mereka berada di dekat wilayah tersebut atau pada saat kekurangan makanan, seperti setelah angin topan ketika pohon dan buah-buahan hutan hujan dihancurkan oleh angin dan hujan. Setiap Kasuari dewasa memelihara wilayah jelajah atau wilayah sekitar 100Ha. Daerah jelajah jantan mungkin tumpang tindih satu sama lain dan dengan betina.[10]

Kasuari diketahui memakan buah dari sedikitnya 238 spesies di mana 149 di antaranya adalah pohon berkayu. 45 dari tanaman ini memiliki buah besar yang sebagian besar disebarkan oleh Kasuari jarak jauh.[11]

Faktor Pengancam[sunting | sunting sumber]

Di Australia, secara historis terancam oleh hilangnya habitat dan fragmentasi. Di Indonesia dan Papua Nugini, spesies ini banyak diburu, ditangkap dan diperdagangkan dekat dengan daerah berpenduduk, memiliki kepentingan budaya tinggi, dan merupakan sumber makanan utama bagi masyarakat subsisten.[12]

Perburuan dan perdagangan ini tidak berkelanjutan di banyak daerah dan telah menyebabkan pemusnahan dari beberapa lokasi, karena spesies tersebut diperdagangkan di tingkat sub-nasional untuk memasok pasar di daerah yang lebih padat penduduknya.[9] Meningkatnya populasi manusia dan penyebaran senapan yang digunakan untuk perburuan perburuan perburuan pada spesies. Namun, meskipun burung tampak lebih umum di daerah yang tidak berpenghuni, mereka tampaknya dapat bertahan di beberapa daerah perburuan,[13] mungkin di tempat teknik berburu tradisional mendominasi.

Penebangan kayu mengancam area habitat yang cukup besar di New Guinea, dengan dampak yang tidak diketahui namun berpotensi signifikan pada spesies tersebut, dan pembebasan untuk perkebunan kelapa sawit merupakan ancaman yang signifikan namun tidak pasti. Siklon dianggap sebagai ancaman bagi spesies di Australia, dengan siklon sangat mempengaruhi habitat Kasuari pada tahun 2006 dan 2011. Pada tahun 2006, Topan Larry melanda Queensland, mempengaruhi produksi buah di hutan hujan tropis dan menyebabkan kematian beberapa kasuari, baik secara langsung maupun sebagai hasil kelaparan dan paparan ancaman lainnya setelah topan. Selain itu, setelah angin topan, beberapa individu dapat berkelana melampaui fragmen hutan dan mungkin telah mengalami kematian yang lebih tinggi melalui benturan dengan kendaraan bermotor atau serangan anjing.[14]

Peningkatan kerentanan terhadap penyakit (misalnya tuberkulosis) setelah kejadian semacam itu dapat menjadi ancaman bagi spesies, meskipun hal ini belum dikonfirmasi. Perubahan iklim bisa meningkatkan keparahan siklon di masa depan. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa siklon besar pun memiliki efek yang parah hanya pada sebagian kecil habitat kasuari.[15]

Tindakan Konservasi[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia dan Papua Nugini:[sunting | sunting sumber]

  • Pantau populasi di kawasan lindung.
  • Mengukur efek berburu dan penebangan.
  • Promosikan pembatasan perburuan berbasis masyarakat.

Di Australia:[sunting | sunting sumber]

  • Merevisi teknik pemantauan dan memantau situs utama.
  • Meneliti dinamika populasi.
  • Penelitian dampak siklon, anjing, lalu lintas, penyakit dan fragmentasi pada persistensi populasi kecil dan pada survivorship dan demografi.
  • Mencegah pembukaan habitat.
  • Meminimalkan kematian kasuari dan serangan anjing, dan menilai dampak babi.
  • Lakukan area kontrol anjing dan babi pada populasi padat.
  • Selidiki kelayakan dan manfaatnya dan, jika perlu, lakukan rencana translokasi sebagai bagian penyelamatan, rehabilitasi dan pelepasan.
  • Mengidentifikasi kawasan dan koridor untuk melindungi, memulihkan, mengelola, mengembangkan dan menerapkan Rencana Daerah Oir Kasuarial sebagai bagian dari perencanaan daerah[16]

Spesies[sunting | sunting sumber]

Gambar Nama Ilmiah Nama Indonesia[17] Distribusi Status Konservasi
Casuarius casuarius (Linnaeus, 1758) Kasuari Gelambir-ganda Nugini selatan, Australia timur laut, dan Kepulauan Aru, terutama di dataran rendah Risiko rendah [18]
Casuarius bennetti Drwarf Cassowary Papua New Guinea by Nick Hobgood.jpg
Casuarius bennetti Gould, 1858 Kasuari Kerdil Nugini, New Britain, dan Yapen, terutama di dataran tinggi Risiko rendah[19]
Casuarius unappendiculatus -Northern Cassowary -head to toe.jpg
Casuarius unappendiculatus Blyth, 1860 Kasuari Gelambir-tunggal Nugini utara dan barat, dan Yapen, terutama di dataran rendah Risiko rendah[20]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fajar, Jay (2020-12-11). "Inilah Fakta-fakta Unik Burung Paling Berbahaya di Dunia". Mongabay.co.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-16. 
  2. ^ Eaton, James A. (2016). Birds of the Indonesian archipelago : Greater Sundas and Wallacea. Bas van Balen, Nicholas Brickle, Frank E. Rheindt, Richard Allen, Norman Arlott, Hilary Burn (edisi ke-First edition: November 2016). Barcelona. ISBN 978-84-941892-6-5. OCLC 965193483. 
  3. ^ Davies, S. J. J. F. (2002)
  4. ^ Davies, S. J. J. F. (2003)
  5. ^ Gilliard (1958), p. 23
  6. ^ Owen, J. (2003)
  7. ^ Kofron, C. P. & Chapman, A. (2006)
  8. ^ "The Cassowary Is the World's Most Dangerous Bird". HowStuffWorks (dalam bahasa Inggris). 2020-05-14. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  9. ^ a b Johnson et al., 2004
  10. ^ "Ecology & Habitat - Save the Cassowary". Rainforest Rescue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-16. 
  11. ^ Maiden, J. H. (1906). "Sydney Botanic Gardens". Bulletin of Miscellaneous Information (Royal Gardens, Kew). 1906 (6): 205. doi:10.2307/4113209. ISSN 0366-4457. 
  12. ^ Coates 1985, Beehler et al., 1986, KD Bishop in litt 1999
  13. ^ Beehler et al 1994, Burrows 1995
  14. ^ L. A. Moore & N. J. Moore unpub. data ke Bellingham 2008
  15. ^ Cooper 2008
  16. ^ Garnett et al 2011
  17. ^ Sukmantoro, Wishnu; Irham, Muhammad; Novarino, Wilson; Hasudungan, Ferry; Kemp, Neville; Muchamad, Muchtar (2007). Daftar Burung Indonesia No. 2. Bandung: Indonesian Ornithologists’ Union. hlm. 23. ISBN 9789793143279. 
  18. ^ "IUCN Redlist Kasuari Gelambir-ganda". IUCN Redlist. 2018-08-09. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  19. ^ "IUCN Redlist Kasuari Kerdil". IUCN Redlist. 2016-10-01. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  20. ^ "IUCN Redlist Kasuari Gelambir-tunggal". IUCN Redlist. 2017-10-01. Diakses tanggal 2022-08-16.