Kariotipe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kariogram laki-laki menggunakan pewarnaan Giemsa

Kariotipe adalah proses pengambilan foto kromosom untuk menentukan komplemen kromosom individu, termasuk jumlah kromosom dan kelainan apa pun. Istilah ini juga digunakan untuk set kromosom lengkap dalam suatu spesies atau organisme individu[1] dan untuk tes yang mendeteksi komplemen ini atau mengukur jumlahnya.

Kariotipe menggambarkan jumlah kromosom suatu organisme dan seperti apa bentuk kromosom ini di bawah mikroskop cahaya. Perhatian diberikan pada panjangnya, posisi sentromer, pola pita, perbedaan antara kromosom, dan karakteristik fisik lainnya. Persiapan dan studi tentang kariotipe adalah bagian dari sitogenetika.

Studi seluruh set kromosom kadang-kadang dikenal sebagai kariologi. Kromosom digambarkan (dengan mengatur ulang fotomikrografi) dalam format standar yang dikenal sebagai kariogram atau idiogram: berpasangan, disusun berdasarkan ukuran dan posisi sentromer untuk kromosom dengan ukuran yang sama.

Jumlah dasar kromosom dalam sel somatik dari individu atau spesies disebut nomor somatik dan ditetapkan 2n. Dalam garis kuman (sel kelamin) nomor kromosom adalah n (manusia: n = 23).[2] Dengan demikian, pada manusia 2n = 46.

Jadi, pada organisme diploid normal, kromosom autosom hadir dalam dua salinan. Mungkin ada, atau mungkin tidak, ada kromosom. Sel-sel poliploid memiliki banyak salinan kromosom dan sel-sel haploid memiliki salinan tunggal.

Kariotipe dapat digunakan untuk banyak tujuan; seperti untuk mempelajari penyimpangan kromosom, fungsi seluler, hubungan taksonomi, kedokteran dan untuk mengumpulkan informasi tentang peristiwa evolusi masa lalu.[3].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Concise Oxford Dictionary
  2. ^ White 1973, hlm. 28
  3. ^ "Karyosystematics".