Karet alami

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Karet lateks

Karet alami seperti yang awalnya diproduksi, terdiri dari polimer dari senyawa organik isoprena, dengan pengotor minor dari senyawa organik lainnya, ditambah air. Thailand dan Indonesia adalah dua produsen karet terkemuka. Jenis poliisoprena yang digunakan sebagai karet alam diklasifikasikan sebagai elastomer.

Saat ini, karet dipanen terutama dalam bentuk lateks dari pohon karet atau lainnya. Lateks ini merupakan koloid lengket seperti susu yang diambil dengan membuat sayatan di kulit kayu dan mengumpulkan cairan dalam pembuluh dalam proses yang disebut "penyadapan". Lateks kemudian disuling menjadi karet yang siap untuk diproses secara komersial. Di area utama, lateks diizinkan untuk menggumpal dalam cangkir koleksi. Benjolan yang terkoagulasi dikumpulkan dan diolah menjadi bentuk kering untuk pemasaran.

Karet alami digunakan secara luas dalam banyak aplikasi dan produk, baik sendiri atau dalam kombinasi dengan bahan lain. Dalam sebagian besar bentuknya yang bermanfaat, ia memiliki rasio peregangan besar dan ketahanan tinggi, dan sangat tahan air.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Heinz-Hermann Greve "Rubber, 2. Natural" in Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry, 2000, Wiley-VCH, Weinheim. doi:10.1002/14356007.a23_225

Pranala luar[sunting | sunting sumber]