Jungfrau

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jungfrau
Jungfrau03.jpg
Jungfrau dari timur laut
Titik tertinggi
Ketinggian4.158 m (13.642 ft)
Puncak695 m (2.280 ft)[a]
Isolasi82 km (51 mi)[b]
Puncak indukFinsteraarhorn
Koordinat46°32′12.5″N 7°57′45.5″E / 46.536806°N 7.962639°E / 46.536806; 7.962639Koordinat: 46°32′12.5″N 7°57′45.5″E / 46.536806°N 7.962639°E / 46.536806; 7.962639
Penamaan
Nama terjemahanGadis, Perawan, Wanita Muda
Geografi
Jungfrau is located in Swiss
Jungfrau
Jungfrau
Lokasi di Swiss
NegaraSwiss
PegununganBernese Alps
Peta topografiSwisstopo 1249 Finsteraarhorn
Pendakian
Pendakian pertama3 Agustus 1811 oleh J. Meyer, H. Meyer, A. Volken, J. Bortis
Rute termudahPendakian salju/es

Jungfrau (bahasa Jerman: gadis atau perawan), merupakan salah satu puncak dari pegunungan Alpen Bernese yang berada di antara kanton Valais dan Bern yang ada di wilayah Swiss. Puncak gunung Jungfrau bersama dengan puncak gunung Eiger dan Mönch, merupakan formasi puncak pegunungan yang bisa dilihat dari wilayah Berneses Oberland dan diakui sebagai salah satu sudut pandang yang paling menakjubkan dari pegunungan Alpen, Swiss.

Dengan dibangunnya kontruksi jalur kereta api dari Jungfraujoch menuju area puncak pada awal abad ke-20, membuat area ini menjadi salah satu area di pegunungan Alpen Swiss yang paling banyak dikunjungi oleh wisatawan.

Jungfrau menjadi satu bagian dengan Aletsch Glacier dalam Area Konservasi Jungfrau-Aletsch yang telah diresmikan sebagai salah satu area Warisan Dunia yang ditetapkan UNESCO pada tahun 2001.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Wengen-Jungfrau, dengan puncak utama di belakangnya

Secara politis, Jungfrau terbagi antara kotamadya Lauterbrunnen (Bern) dan Fieschertal (Valais). Ini adalah gunung tertinggi ketiga di Bernese Alps setelah Finsteraarhorn dan Aletschhorn di dekatnya, masing-masing berjarak 12 dan 8 km.[1] Tapi dari Danau Thun dan sebagian besar kanton Bern, itu adalah puncak Bernese Oberland yang paling mencolok dan terdekat; dengan perbedaan ketinggian 3.600 m antara puncak dan kota Interlaken.

Jungfrau adalah titik paling barat dan tertinggi dari dinding raksasa sepanjang 10 km yang mendominasi lembah Lauterbrunnen dan Grindelwald. Dinding ini dibentuk oleh penyelarasan beberapa wajah utara terbesar di Pegunungan Alpen, dengan Mönch (4.107 m) dan Eiger (3.967 m) di sebelah timur Jungfrau, dan menghadap ke lembah-lembahnya. utara dengan ketinggian hingga 3 km. Jungfrau berjarak sekitar 6 km dari Eiger; dengan puncak Mönch di antara dua gunung, 3,5 km dari Jungfrau. Jungfraujoch adalah sela antara Jungfrau dan Mönch, dan Eigerjoch adalah sela antara Mönch dan Eiger. Dinding ini diperpanjang ke timur oleh Fiescherwand dan ke barat oleh Dinding Lauterbrunnen, meskipun mengikuti arah yang berbeda dari Jungfrau dan Eiger.

Jungfrau dan lembah Lauterbrunnen dari Interlaken
Eiger, Mönch, dan Jungfrau

Perbedaan ketinggian antara lembah dalam Lauterbrunnen (800 m) dan puncaknya sangat terlihat dari daerah Mürren. Dari dasar lembah, di sebelah barat massif, kenaikan ketinggian lebih dari 3 km untuk jarak horizontal 4 km.

Pemandangan di sekitar Jungfrau sangat kontras. Berbeda dengan tebing curam di barat lautnya, sisi tenggara gunung muncul dari salju bagian atas Jungfraufirn, salah satu pemasok utama Gletser Aletsch, pada ketinggian sekitar 3.500 meter. Lembah Aletsch sepanjang 20 kilometer (12 mil) di tenggara benar-benar tidak berpenghuni, dan dikelilingi oleh lembah-lembah tetangga dengan lanskap serupa. Area tersebut secara keseluruhan merupakan area gletser terbesar tidak hanya di Pegunungan Alpen, tetapi juga di Eropa.[2]

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Observatorium Sphinx di puncak

Wilayah Jungfrau di Bernese Oberland adalah tujuan wisata utama di Pegunungan Alpen, dan ini mencakup sejumlah besar jalur kereta api dan fasilitas lainnya. Meskipun puncak gunung dulunya sulit untuk diakses, Kereta Api Jungfrau, sebuah kereta gerigi sekarang dapat menuju ke stasiun kereta api Jungfraujoch pada ketinggian 3.454 m, oleh karena itu tersedia akses yang mudah ke Gletser Aletsch atas dan akses yang singkat ke Jungfrau itu sendiri, perbedaan ketinggian antara stasiun dan puncak hanya 704 meter dan jarak horizontal kurang dari 2 kilometer. Akibatnya, dalam pikiran populer, Jungfrau telah menjadi gunung yang terkait dengan Bernese Oberland dan Interlaken, bukan dengan Valais Atas ataupun Fiesch.

Pada tahun 1893, Adolf Guyer-Zeller mencetuskan ide terowongan kereta api ke Jungfraujoch untuk membuat area gletser di sisi selatannya lebih mudah diakses. Pembangunan terowongan itu memakan waktu 16 tahun dan stasiun puncak tidak dibuka sebelum 1912. Tujuannya sebenarnya untuk mencapai puncak Jungfrau dengan lift dari stasiun kereta api tertinggi, yang terletak di dalam gunung. Proyek lengkapnya tidak terealisasi karena pecahnya Perang Dunia I.[3] Namun demikian, pada saat itu merupakan salah satu jalur kereta api tertinggi di dunia, dan hingga saat ini tetap menjadi yang tertinggi di Eropa, dan satu-satunya jalur kereta api (non-kabel) di Bumi yang melewati garis salju abadi.

Kereta Api Jungfrau

Kereta Api Jungfrau berangkat dari Kleine Scheidegg, yang dapat dicapai dari kedua sisi dengan kereta api dari Grindelwald dan Lauterbrunnen melalui Wengen. Kereta memasuki Terowongan Jungfrau yang berjalan ke timur melalui Eiger tepat di atas Eigergletscher, yang sejak 2020 dapat diakses dengan trem dari Grindelwald. Sebelum tiba di Jungfraujoch, berhenti beberapa menit di dua stasiun lain, Eigerwand (di sisi utara Eiger) dan Eismeer (di sisi selatan), di mana penumpang dapat melihat melalui lubang yang digali dari gunung. Perjalanan dari Kleine Scheidegg ke Jungfraujoch memakan waktu sekitar 50 menit termasuk pemberhentian; perjalanan kembali menuruni bukit hanya memakan waktu 35 menit.

Sisi timur Rottalhorn dan Jungfrau dari Jungfraujoch

Sebuah kompleks besar terowongan dan bangunan telah dibangun di Jungfraujoch, yang disebut sebagai "Top of Europe" (Puncak Eropa). Terdapat beberapa restoran dan bar, toko, pameran multimedia, kantor pos, dan stasiun penelitian dengan fasilitas khusus. Lift memungkinkan akses ke puncak Sphinx dan observatoriumnya, pada ketinggian 3.571 m, platform pengamatan tertinggi di area tersebut. Di luar, di ketinggian Jungfraujoch, terdapat sekolah ski, dan "Istana Es", kumpulan patung es rumit yang ditampilkan di dalam Gletser Aletsch. Terowongan lain mengarah ke sisi timur Sphinx, di mana orang dapat berjalan di gletser hingga ke Mönchsjoch Hut, satu-satunya infrastruktur hotel di area tersebut.

Selain Jungfraujoch, banyak fasilitas telah dibangun di Wilayah Jungfrau, termasuk banyak rel kereta gunung. Pada tahun 1908, kereta gantung umum pertama di dunia dibuka di kaki Wetterhorn, tetapi ditutup tujuh tahun kemudian.[4] Schilthorn di atas Mürren, Männlichen di atas Wengen, dan Schynige Platte di atas Wilderswil, menawarkan pemandangan Jungfrau dan lembah Lauterbrunnen yang indah. Di sisi selatan, Eggishorn di atas Fiesch juga menawarkan pemandangan Jungfrau di seberang Gletser Aletsch.

Pemandangan dari puncak pelana. Dari kiri ke kanan: Mönch, Observatorium Sphinx, kompleks Top of Europe, Gletser Aletsch, dan Jungfrau

Rute pendakian[sunting | sunting sumber]

Pendakian ke Jungfrau

Rute normal menuju Jungfrau biasanya mengikuti jejak pendaki pertama di gunung ini, tetapi pendekatan panjang di Gletser Aletsch tidak lagi diperlukan. Dari kawasan Jungfraujoch rute menuju puncak hanya memakan waktu beberapa jam saja. Kebanyakan pendaki memulai dari Mönchsjochhütte. Setelah melintasi Jungfraufirn, rute menuju ke Rottalsattel (3.885 m), dari mana punggungan selatan menuju ke Jungfrau. Rute ini tidak dianggap sebagai rute yang sulit, tetapi bisa berbahaya di bagian atas di atas Rottalsattel, tempat di mana kecelakaan sering terjadi.[3] Dengan menggunakan Kereta Api Jungfrau alih-alih pendekatan yang jauh lebih bertahap dari Fiesch (atau Fieschertal), melalui Konkordiahütte, dapat menyebabkan beberapa masalah aklimatisasi karena perbedaan ketinggian antara stasiun kereta api Interlaken dan Jungfraujoch hampir 3 km.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Swisstopo map
  2. ^ Centre, UNESCO World Heritage. "Swiss Alps Jungfrau-Aletsch". UNESCO World Heritage Centre (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-25. 
  3. ^ a b Dumler, Helmut (1993). Les 4000 des Alpes : Itinéraires pour les plus hauts sommets. Willi P. Burkhardt, Catherine Métais-Buhrendt. Paris: Arthaud. ISBN 2-7003-1305-4. OCLC 46793756. 
  4. ^ "Bernese Oberland Gazetteer - Information & Photographs - Strolling Guides". www.strollingguides.co.uk. Diakses tanggal 2022-01-25. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan