Julia Maior

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Julia Maior
MSR-Ra338-DM (1).jpg
Lahir30 Oktober 39 SM
Roma, Italia, Republik Romawi
Wafat14 AD (aged 52/53)
Reggio di Calabria, Italia, Kekaisaran Romawi
AyahAugustus
IbuScribonia
PasanganMarcus Claudius Marcellus
Marcus Vipsanius Agrippa
Tiberius
AnakGaius Caesar
Julia Minor
Lucius Caesar
Agrippina Maior
Agrippa Postumus
Tiberillus

Julia Maior (30 Oktober 39 SM – 14 M), dikenal oleh orang-orang sezamannya sebagai Julia Caesaris filia atau Julia Augusti filia (Bahasa Latin Klasik: IVLIA•CAESARIS•FILIA or IVLIA•AVGVSTI•FILIA),[1] adalah putri Augustus, Kaisar Romawi pertama, dan istri keduanya, Scribonia. Julia juga saudari tiri dan istri kedua Kaisar Tiberius; nenek maternal Kaisar Caligula dan Permaisuri Agrippina Maior; nenek mertua Kaisar Claudius; dan nenek buyut Kaisar Nero. Julukannya 'Maior' membedakannya dari putrinya, Julia Minor.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Dedikasi tertulis untuk Julia, putri Augustus, Romawi, didirikan sekitar 15–12 SM. Dari suaka Athena di Priene, Asia kecil barat. British Museum

Pada saat kelahiran Julia, 39 SM, Augustus belum menerima gelar "Augustus" dan dikenal sebagai "Gaius Julius Caesar Divi Filius", meskipun sejarawan menyebutnya sebagai "Octavianus" hingga 27 SM, ketika Julia berusia 11 tahun. Octavianus menceraikan ibunda Julia pada hari kelahirannya dan mengambil Julia darinya segera sesudahnya.[2] Octavianus, sesuai dengan tradisi Romawi, menggugat kendali penuh orang tua atas dirinya. Dia dikirim untuk tinggal bersama ibu tirinya Livia dan ketika dia cukup besar belajar bagaimana menjadi seorang bangsawan. Pendidikannya tampaknya ketat dan agak kuno. Jadi, selain studinya, Suetonius menyatakan bahwa dia diajari memintal dan menenun.[3] Macrobius menyebutkan "kecintaannya pada sastra dan budaya cukup besar, hal yang mudah didapat di rumah tangga itu".[4]

Kehidupan sosial Julia sangat dikendalikan, dan dia hanya diizinkan berbicara dengan orang-orang yang telah diperiksa oleh ayahandanya .[5] Namun, Octavianus sangat menyayangi putrinya dan memastikan dia memiliki guru terbaik yang tersedia. Macrobius mempertahankan komentar Augustus: "Ada dua putri bandel yang harus saya tanggung: persemakmuran Romawi dan Julia."[6]

Pada 37 SM, selama masa kanak-kanak Julia, sahabat Octavianus Gaius Cilnius Maecenas dan Marcus Vipsanius Agrippa membuat perjanjian dengan saingan berat Octavianus Markus Antonius. Perjanjian itu disegel dengan pertunangan: putra Antonius yang berusia sepuluh tahun Marcus Antonius Antyllus menikahi Julia, saat itu berusia dua tahun.

Pernikahan itu tidak pernah dilangsungkan karena pecahnya perang saudara. Pada 31 SM, di Pertempuran Actium, Octavianus dan Agrippa mengalahkan Antonius dan istrinya, Kleopatra. Di Iskandariyah, pasangan yang kalah bunuh diri, dan Octavianus menjadi penguasa tunggal Kekaisaran Romawi.

Pernikahan pertama[sunting | sunting sumber]

Seperti kebanyakan bangsawati Romawi pada masa itu, harapan Julia berfokus pada pernikahan dan aliansi keluarga yang dihasilkan. Selain itu, Augustus menginginkan keturunan laki-laki; sebagai satu-satunya anak yang masih hidup, tugas Julia adalah memberi ayahandanya cucu yang dapat dia adopsi sebagai ahli warisnya.[7]

Pada 25 SM, pada usia empat belas tahun, Julia menikah dengan sepupu pertamanya Marcus Claudius Marcellus, putra saudari ayahandanya Octavia, yang kira-kira tiga tahun lebih tua darinya. Augustus sendiri tidak hadir untuk pernikahan itu karena dia sedang berperang di Spanyol dan jatuh sakit. Sebagai gantinya, dia menugaskan Agrippa untuk memimpin upacara dan melangsungkan festival saat dia tidak ada.[8]

Keputusan untuk menikahkan Marcellus dengan Julia, dan kemudian pilihan Augustus untuk mengangkat Marcellus ke jabatan kepausan,[9] dianggap sebagai indikasi bahwa dia akan menjadi penerus kekuasaan Augustus, meskipun dia masih muda.[10] Ini membuatnya berselisih dengan Agrippa, yang diyakini orang akan menentang aksesi Marcellus ke kekuasaan; preferensi yang jelas untuk Marcellus diduga merupakan katalis yang menyebabkan Agrippa mundur ke Metilene, Yunani.[11]

Namun, Marcellus meninggal pada September 23 SM, ketika Julia berusia enam belas tahun. Pernikahan itu tidak menghasilkan keturunan.

Pernikahan dengan Agrippa[sunting | sunting sumber]

Julia, dari Promptuarii Iconum Insigniorum Guillaume Rouillé

Pada 21 SM, setelah mencapai usia 18 tahun, Julia menikah dengan Agrippa, seorang pria dari keluarga sederhana yang telah menjadi jenderal dan sahabat paling tepercaya Augustus. Langkah ini dikatakan telah diambil sebagian atas saran Maecenas, yang dalam penyuluhannya mengatakan : "Anda telah membuatnya begitu hebat sehingga dia harus menjadi menantu Anda atau dibunuh."[12] Agripa hampir 25 tahun lebih tua darinya; itu adalah perjodohan yang khas, dengan Julia berfungsi sebagai pion dalam rencana dinasti ayahandanya. Dari periode ini ada laporan perselingkuhan dengan Sempronius Gracchus, dengan siapa Julia diduga memiliki hubungan yang langgeng (Tacitus menggambarkannya sebagai "seorang kekasih yang gigih" ).[13] Ini adalah yang pertama dari serangkaian dugaan perzinahan. Menurut Suetonius, status pernikahan Julia tidak menghalanginya untuk memiliki hasrat untuk anak tiri Augustus, dan dengan demikian saudara tirinya, Tiberius, begitu banyak dikabarkan.[14]

Pengantin baru tinggal di sebuah vila di Roma yang telah digali di dekat Farnesina modern di Trastevere. Pernikahan Agrippa dan Julia menghasilkan lima anak: Gaius Caesar, Julia Minor, Lucius Caesar, Agrippina Maior (ibunda Caligula), dan Agrippa Postumus (almarhum putra). Dari Juni 20 SM hingga musim semi 18 SM, Agrippa menjadi gubernur Galia, dan sepertinya Julia mengikutinya melintasi Pegunungan Alpen. Tak lama setelah kedatangan mereka, anak pertama mereka Gaius lahir, dan pada 19 SM, Julia melahirkan Vipsania Julia. Setelah mereka kembali ke Italia, anak ketiga lahir: seroang putra bernama Lucius. Pada 17 SM, Augustus mengadopsi Lucius yang baru lahir dan Gaius yang berusia tiga tahun.[15] Dia mengurus pendidikan mereka secara pribadi. Meskipun Agrippa meninggal pada 12 SM, Augustus tidak mengadopsi saudara ketiga, Marcus Vipsanius Agrippa Posthumus, hingga 4 M, setelah pengasingan Julia - dan setelah kematian Gaius dan Lucius.

Nikolaos dan Flavius Yosefus menyebutkan bahwa selama pernikahan Julia dengan Agrippa, dia melakukan perjalanan untuk bertemu Agrippa di mana dia berkampanye. Dia terjebak dalam banjir bandang di Ilium (Troia), dan hampir tenggelam.[16] Agrippa sangat marah, dan dalam kemarahannya dia mendenda penduduk setempat 100.000 drachmae. Denda itu merupakan pukulan berat tetapi tidak ada yang akan menghadapi Agrippa untuk mengajukan banding. Hanya setelah Herodes, raja Yudea, pergi ke Agrippa untuk meminta pengampunan, barulah dia mencabut dendanya. Pada musim semi 16 SM, Agrippa dan Julia memulai perjalanan melalui provinsi-provinsi timur, di mana mereka mengunjungi Herodes. Pada Oktober 14 SM, pasangan itu pergi ke Athena, di mana Julia melahirkan anak keempatnya, Agrippina.

Setelah musim dingin, keluarga itu kembali ke Italia. Julia dengan cepat hamil lagi, tetapi suaminya meninggal mendadak pada Maret 12 SM di Campania pada usia 51 tahun. Ia dimakamkan di Mausoleum Augustus. Julia menamai putra anumerta Markus untuk menghormatinya. Dia dikenal sebagai Agrippa Postumus. Segera setelah anak laki-laki itu lahir, dan ketika Julia masih berkabung, Augustus menjodohkannya[17] dan kemudian menikah lagi dengan Tiberius, saudara tirinya.

Pernikahan dengan Tiberius[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Agrippa, Augustus berusaha untuk mempromosikan anak tirinya Tiberius, percaya bahwa ini akan melayani kepentingan dinastinya sendiri. Tiberius menikahi Julia (11 SM), tetapi terlebih dahulu harus menceraikan Vipsania Agrippina (putri dari pernikahan sebelumnya dengan Agrippa), wanita yang sangat dicintainya. Suetonius menuduh bahwa Tiberius memiliki pendapat yang rendah tentang sifat Julia,[18] sementara Tacitus menyatakan bahwa dia meremehkan Tiberius sebagai pasangan yang tidak setara dan bahkan mengirimi ayahandanya surat, yang ditulis oleh Sempronius Gracchus, mencela dia.[19] Pernikahan dengan demikian dirusak hampir sejak awal, dan putra yang dilahirkan Julia meninggal saat masih bayi.[20] Pada 6 SM, ketika Tiberius berangkat ke Rodos, jika tidak lebih awal, pasangan itu berpisah.

Skandal[sunting | sunting sumber]

Karena Augustus adalah ayahandanya yang sah, setelah menikahi ibundanya dengan conubium, Augustus memiliki Patria Potestas atas dirinya. Patria Potestas bertahan sampai pater familias, Augustus, meninggal atau membebaskan anaknya. Pernikahan tidak berpengaruh pada Patria Potestas, kecuali pernikahan manus yang jarang terjadi saat itu.

Sebagai putri Augustus, ibu (sekarang secara resmi saudara perempuan) dari dua ahli warisnya, Lucius dan Gaius, dan istri Tiberius, masa depan Julia tampaknya terjamin bagi semua orang. Namun pada 2 SM dia ditangkap karena perzinahan dan pengkhianatan; Augustus mengiriminya surat atas nama Tiberius yang menyatakan bahwa pernikahan itu batal demi hukum (Tiberius pada saat itu berada di pulau Rodos dan tidak dapat menjawab dengan cepat). Dia juga menegaskan di depan umum bahwa dia telah berkomplot melawan hidupnya sendiri.[21] Meskipun pada saat itu Augustus telah mengeluarkan undang-undang untuk mempromosikan nilai-nilai keluarga, yang secara kolektif dikenal sebagai Leges Iuliae, dia mungkin tahu tentang intriknya dengan pria lain tetapi ragu-ragu untuk beberapa waktu untuk menuduhnya. Beberapa kekasih Julia yang diduga diasingkan, terutama Sempronius Gracchus, sementara Iullus Antonius (putra Markus Antonius dan Fulvia) terpaksa bunuh diri. Yang lain menyatakan bahwa kekasih Julia ingin menyingkirkan Tiberius dari dukungan dan menggantikannya dengan Antonius. Ini akan menjelaskan surat, yang ditulis oleh Gracchus, meminta Augustus untuk mengizinkan Julia menceraikan Tiberius.[22]

Pengasingan[sunting | sunting sumber]

Karena enggan untuk mengeksekusinya, Augustus malah memutuskan untuk mengurung Julia di Pandateria, sebuah pulau yang luasnya kurang dari 1,75 kilometer persegi (0,68 sq mi), tanpa pria yang terlihat dan bahkan dilarang untuk minum anggur.[23] Ibundanya, Scribonia, menemaninya kepengasingan.[24][25] Dia tidak diizinkan mengunjungi kecuali ayahandanya telah memberikan izin dan telah diberitahu tentang perawakan, kulit, dan bahkan tanda atau bekas luka di tubuhnya. [26]

Pada 6 M, putra bungsu Julia, Agrippa Postumus, diasingkan karena sangat durhaka. Kemudian, pada 8, putrinya yang lebih tua Julia Minor diasingkan ke Tremirus, juga didakwa dengan perzinahan; itu mungkin juga terkait dengan upaya pemberontakan oleh suaminya Lucius Aemilius Paullus dan Plautius Rufus.[27] Dikatakan bahwa setiap kali menyebut Julia atau dua anaknya yang dipermalukan, Augustus akan berkomentar tentang mereka: "Seandainya aku tidak pernah menikah, atau mati tanpa anak", sedikit salah mengutip Hektor, dalam Ilias.[28]

Lima tahun setelah pengasingannya, sekitar 4 M, Julia dipindahkan ke Reggio di Calabria di daratan utama dan Augustus tampaknya telah memberinya sebuah peculium (properti), penghasilan tahunan dan mengizinkannya berjalan-jalan di kota.[29] Terlepas dari konsesi ini, Augustus tidak pernah memaafkannya atau mengizinkannya kembali ke Roma. Pilihan ini tampaknya tidak disukai kalangan orang Romawi, yang mengajukan petisi beberapa kali agar dia dipanggil kembali.[30] Pengasingan Julia membayangi sisa tahun Augustus. Ada disebutkan setidaknya satu plot yang ditekan untuk membawanya dari penangkaran; Lucius Audasius dan Asinius Epicadus telah merencanakan untuk secara paksa membawanya dan putranya Agrippa Postumus dari tempat mereka ditahan dan ke tentara, mungkin untuk melancarkan kudeta terhadap Augustus.[27]

Setelah kematian Augustus pada 14, Tiberius naik jabatan ke Princeps. Meskipun telah menunjukkan simpati terhadap Julia ketika dia awalnya diasingkan,[31] dia malah memaksakan kondisi yang lebih keras padanya. Dia menghapus mahar dan pendapatan tahunannya, dengan alasan bahwa Augustus telah gagal membuat ketentuan untuk mereka dalam surat wasiatnya, dan dengan demikian membuatnya miskin.[32] Selanjutnya, dia menolak izinnya untuk meninggalkan rumahnya atau menerima pengunjung.[29]

Kematian dan akibat[sunting | sunting sumber]

Julia meninggal pada 14 M, beberapa saat setelah kematian Augustus.[33] Meskipun umumnya disepakati oleh sejarawan kontemporer bahwa itu adalah akibat dari tindakan Tiberius terhadapnya, keadaan kematiannya tidak jelas.[34] Dio Cassius menunjukkan Tiberius memiliki andil langsung dalam kematiannya dengan memenjarakannya sampai dia meninggal baik karena kelemahan atau kelaparan.[35] Tacitus menyatakan bahwa setelah mengetahui Postumus telah dibunuh, dia menyerah pada keputusasaan dan kesehatannya perlahan menurun.[36] Augustus telah secara eksplisit memberikan instruksi dalam surat wasiatnya bahwa dia tidak boleh dimakamkan di Mausoleum Augustus.

Bersamaan dengan itu, kekasih dugaannya Sempronius Gracchus, yang telah diasingkan selama 14 tahun di Cercina (Kerkenna) di lepas pantai Afrika, dieksekusi baik atas dorongan Tiberius[19] atau atas inisiatif independen Nonius Asprenas, prokonsul Afrika.

Putrinya Julia meninggal pada 29 M, setelah 20 tahun diasingkan; seperti ibundanya, Julia Minor dilarang oleh wasiat Augustus untuk dimakamkan di makamnya.

Menurut Suetonius, Caligula – putra putri Julia Agrippina dan keponakan Tiberius Germanicus – akan menyatakan setelah kenaikan takhtanya sendiri bahwa ibundanya Agrippina adalah anak haram dari perkawinan inses antara Julia dan Augustus. Alasan untuk ini diduga karena dia tidak ingin dianggap sebagai cucu Agrippa karena asal-usulnya yang sederhana.[37] Namun, keberadaan koin dan prasasti yang berasal dari masa pemerintahan Caligula yang dengan jelas mengidentifikasi Agrippina sebagai putri Agrippa menunjukkan bahwa catatan ini tidak benar.[38]

Peran dalam kronologi Anno Domini[sunting | sunting sumber]

Pada 1605, sejarawan Polandia Laurentius Susłyga menerbitkan sebuah traktat (kemudian dikutip oleh Kepler), yang untuk pertama kalinya menyarankan bahwa Yesus lahir sekitar 6-4 SM, bukan pada 25 Desember 1 SM seperti yang disiratkan Dionysius Exiguus, tetapi tidak pernah dinyatakan. Menurut skema penanggalan Dionysius, era Kristen konon dimulai pada 1 Januari 1 M sekitar satu minggu setelah kelahiran Yesus pada akhir Desember. Pengusiran Julia dari Roma pada 2 SM ditampilkan dalam argumen kronologis Susłyga yang berusaha menetapkan kematian Herodes pada 4 SM. Ide-ide kronologis Susłyga tentang penanggalan kematian Herodes berdasarkan pengasingan Julia Maior telah ditentang oleh para arkeolog.[39]

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ E. Groag, A. Stein, L. Petersen - e.a. (edd.), Prosopographia Imperii Romani saeculi I, II et III (PIR), Berlin, 1933, I 634
  2. ^ Dio Cassius, 48.34.3.
  3. ^ Suetonius, Vita Augusti 64
  4. ^ Macrobius, Saturnalia: Julia's Wit, 2.5.1-10
  5. ^ Suetonius Vita Augusti 64
  6. ^ Inter amicos [Augustus] dixit duas habere se filias delicatas, quas necesse haberet ferre, rem publicam et Iuliam. Macrobius, Saturnalia 2.5
  7. ^ Suetonius, Life of Augustus, 63-4.
  8. ^ Dio Cassius, Roman History, Book LIII 27.5.
  9. ^ Tacitus, Annals, I.3.1.
  10. ^ Velleius Paterculus, Roman History, II.93.
  11. ^ Suetonius, Life of Augustus, 66.
  12. ^ Dio Cassius, 54.6
  13. ^ Tacitus, Annals 1.53
  14. ^ "vulgo existimabatur", Suetonius, Vita Tiberii 7
  15. ^ Dio 54.18; Suet. Div. Aug. 64
  16. ^ Nicolaus of Damascus|Nicolaus, ([Fragmenta der Griechischein Historiker] 2 A: 421-2; Josephus, Antiquities 16.2.2
  17. ^ Dio Cassius 54.31
  18. ^ "Iuliae mores improbaret", loc.cit. Suetonius
  19. ^ a b Tacitus, Annals 1.53
  20. ^ Suetonius, Vita Tiberii 7.3
  21. ^ Pliny NH 7.149 adulterium filiae et consilia parricidae
  22. ^ Levick, Barbara, Tiberius the Politician, p26-29. ISBN 0-415-21753-9
  23. ^ Dio Cassius 55.10, Suetonius, Vita Augusti 65
  24. ^ Velleius Paterculus, 2.100
  25. ^ Dio Cassius 55.10
  26. ^ Suetonius, ibid.
  27. ^ a b Suetonius, Life of Augustus, 19.
  28. ^ Suetonius, LXV, Life of Augustus
  29. ^ a b Suetonius, Life of Tiberius, 50.
  30. ^ Suetonius, Life of Augustus, 65.
  31. ^ Suetonius, Life of Tiberius, 11.
  32. ^ Tacitus, Annals, Book 1:53.
  33. ^ Tacitus, Annals 1.53, "That same year Julia ended her days..."; cf. Ann.1.55, which commences the narration of events of 15
  34. ^ J. Linderski ("Julia in Regium", Zeitschrift für Papyrologie und Epigraphik, 72 (1988), pp. 181-200) discusses the evidence, including two overlooked inscriptions from Regium.
  35. ^ Dio Cassius, Roman History, Book LVII.18.
  36. ^ Tacitus, Annals, Book 1.53. "Inopia ac tabe".
  37. ^ Suetonius, Vita Caligulae 23
  38. ^ Wood, Susan (2000). Imperial Women: A Study in Public Images, 40 BC-AD 68. Netherlands: BRILL. hlm. 36. ISBN 9789004119505. 
  39. ^ Frederick M. Strickert, Philip’s City: From Bethsaida to Julias, (Collegeville, MN: Liturgical, 2011), pp. 163-188.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]