Giovanna II dari Napoli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Joan II dari Napoli)
Lompat ke: navigasi, cari
Giovanna II
Joan II of Naples.jpg
Ratu Napoli
Memerintah 1414–1435
Penobatan 28 Oktober 1419.
Pendahulu Ladislao
Pengganti René
Memerintah 1401 - 1406
Lahir 25 Juni 1373
Zadar, Dalmatia
(modern Kroasia)
Mangkat 2 Februari 1435
Napoli, Kerajaan Napoli
(modern Italia)
Makam Gereja Santa Annunziata, Napoli
Pasangan Wilhelm dari Austria
Jacques II dari Bourbon
Wangsa Wangsa Kapetia Anjou
Ayah Carlo III dari Napoli
Ibu Margherita dari Durazzo

Giovanna II (25 Juni 1373[1] – 2 Februari 1435) merupakan Ratu Napoli dari tahun 1414 sampai kematiannya, di mana garis senior Angevin Napoli punah. Sebagai formalitas belaka, ia menggunakan gelar Ratu Yerusalem, Sisilia, dan Hongaria.

Giovanna dilahirkan di Zadar, Dalmatia pada tanggal 25 Juni 1373,[2] sebagai putri Carlo III dari Napoli dan Margherita dari Durazzo. Pada tahun 1414, ia menggantikan saudaranya Ladislao naik takhta Napoli; pada saat ia berusia 41 tahun dan telah menjadi janda dari tunangan sepupunya Hedvig yang ditolak, Wilhelm dari Austria. Pemerintahannya ditandai dengan pertikaiannya dengan Paus Martin V dan kekuasaan di istana dari beberapa orang kesayangan dan kekasihnya, yang pertama adalah Pandolfello Alopo. Meskipun Joan menikah dua kali, ia tidak memiliki keturunan.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Lambang Giovanna dari Anjou-Durazzo (gelar Ratu Hongaria, gelar Ratu Yerusalem, dan Ratu Napoli).

Giovanna menikah dengan suami pertamanya, Wilhelm, Adipati Austria di Wina pada musim gugur tahun 1401 ketika ia berusia 28 tahun. Ia telah ditolak sebagai seorang suami oleh sepupunya, Hedvig dari Polandia. Giovanna tidak memiliki keturunan dengan Wilhelm, yang meninggal pada tahun 1406 setelah 5 tahun menikah. Pada suatu hari setelah kematiannya, ia memiliki seorang kekasih yang bernama Pandolfello Alopo, yang ia tunjuk sebagai Bendahara Agung. Alopo merupakan pria pertama dari sejumlah kekasih dan pria kesayangan Giovanna. Ia kemudian menjadi penyebab dari keruntuhan Condottieri dan Jagabaya Giacomo Attendolo, yang memegang kantor Gran Connestabile yang penting yang memprovokasi kecemburuan pria kesayangan Giovanna. Pada awal tahun 1415, ia ditunangkan dengan Joan II, putra Raja Fernando I dari Aragon, yang berusia 25 tahun lebih muda darinya. Perjodohan tersebut dibatalkan tak lama kemudian, yang membuat Giovanna bebas untuk memilih suami lain.

Pada tanggal 10 Agustus 1415, ia menikah untuk yang kedua kalinya dengan Jacques II dari Bourbon, dengan upaya untuk mendapatkan dukungan dari penguasa Perancis. Di dalam kontrak pernikahan itu ditentukan bahwa oleh pernikahannya dengan Giovanna akan memberikannya gelar Pangeran Taranto.[2] Tidak menerima gelar yang telah dijanjikan, Jacques membunuh Alopo dan memaksa Giovanna untuk melantiknya menjadi Raja Napoli. Di dalam suatu upaya untuk mengambil kekuasaan penuh, ia memenjarakan Giovanna di dalam apartemennya sendiri di istana kerajaan; akan tetapi, ia kemudian dibebaskan oleh para bangsawan.[2] Perilakunya membuatnya dibenci oleh para baron dan rakyat Neapolitan. Pada tahun 1416, suatu pemberontakan meledak di Napoli melawan Jacques, dan ia terpaksa untuk mengirim balik administrator Perancisnya dan dilucuti gelarnya. Di dalam periode ini, Giovanna memulai hubungannya dengan Sergianni Caracciolo, yang kemudian mendapatkan hampir seluruh kekuasaan total istana. Pada tanggal 28 Agustus 1417, ia merebut kembali Roma dan pada tahun berikutnya 1418, Jacques meninggalkan Napoli untuk Perancis.

Pecah dengan kepausan[sunting | sunting sumber]

Dengan Jacques yang sekarang tidak berkuasa, Giovanna akhirnya dapat melakukan upacara kenaikan takhtanya pada tanggal 28 Oktober 1419, ketika ia dimahkotai Ratu Sisilia dan Napoli. Akan tetapi, hubungannya dengan kedudukan feodal nominal Napoli, Paus Martin V, segera memburuk. Atas anjuran dari Caracciolo, ia menolak bantuan ekonomi Martin untuk membangun kembali pasukan kepausan. Sebagai balasannya, Paus memanggil Luigi III dari Anjou, putra saingan Raja Ladislao dan dirinya sendiri masih sebagai seorang pembela atas takhta Neapolitan.

Pada tahun 1420, Luigi menyerang Campania, namun Paus mencoba untuk mendapatkan keuntungan pribadi dari ancaman yang ditujukan untuk Giovanna, memanggil utusan dari kedua partai tersebut ke Firenze. Namun Giovanna menolak usulan kepausan dan meminta bantuan saudara mantan tunangannya, Raja Alfons V dari Aragon yang berkuasa, yang ia janjikan gelar turun temurun di Napoli. Alfons memasuki Napoli pada bulan Juli 1421.

Luigi kehilangan dukungan Paus, dan pada saat yang sama hubungan di antara Giovanna dan Alfons tiba-tiba memburuk. Pada bulan Mei 1423, Alfons membuat Caracciolo ditahan dan mengepung tempat tinggal Giovanna, Kastil Capuano. Sebuah perjanjian diperoleh; Sergianni dibebaskan dan ia kemudian melarikan diri ke Aversa dengan Giovanna. Disini ia bertemu lagi dengan Luigi, mengumumkan adopsinya terhadap Alfons dibatalkan dan menunjuk Luigi sebagai ahli warisnya yang baru. Alfons harus kembali ke Spanyol dan ia dapat dengan mudah kembali ke Napoli di bulan April 1424.

Tahun-tahun damai[sunting | sunting sumber]

Sisa tahun-tahun pemerintahan Giovanna berlangsung damai. Luigi berdiam di wilayah feodalnya, Provinsi Calabria, menunggu panggilan untuk naik takhta. Ia meninggal pada tahun 1434. Giovanna yang telah lanjut usianya menunjuk René, saudara Luigi sebagai ahli warisnya.

Giovanna meninggal di Napoli pada tanggal 2 Februari 1435 pada usia 61 tahun, dan dimakamkan di Gereja Santa Annunziata. Dengan kematiannya garis keturunan Angevin Napoli menjadi punah.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Ladislao
Ratu Napoli
1414–1435
Diteruskan oleh:
René

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Charles Cawley, Medieval Lands, Sicily/Naples
  2. ^ a b c Cawley