Lompat ke isi

Kaligrafi Islam: Perbedaan antara revisi

11.953 bita ditambahkan ,  11 tahun yang lalu
[[ur:اسلامی خطاطی]]
[[zh:伊斯兰书法]]
 
Kaligrafi Islam, Yang biasa dikenal sebagai kaligrafi Arab, adalah Seni artistik tulisan tangan, atau kaligrafi, dan dengan perluasan, dari taruhan, [1] di tanah berbagi warisan budaya umum Islam. Bentuk seni ini didasarkan pada tulisan Arab, yang untuk waktu yang lama digunakan oleh seluruh umat Islam dalam bahasa masing-masing. Mereka menggunakannya untuk mewakili Allah karena mereka menolak mewakili Allah dengan gambar [2] Kaligrafi adalah. Terutama dihormati di kalangan seni Islam sejak alat utama untuk pelestarian Al Qur'an. Kecurigaan seni figuratif sebagai konteks agama berhala dipimpin untuk kaligrafi dan penggambaran abstrak menjadi bentuk utama ekspresi seni dalam budaya Islam, khususnya di [3] Karya kaligrafi dikumpulkan dan dihargai..
 
Arab, Persia dan kaligrafi Turki Ottoman dikaitkan dengan motif arabesque abstrak di dinding dan langit-langit masjid maupun di halaman. seniman kontemporer di dunia Islam menarik warisan kaligrafi untuk menggunakan tulisan kaligrafi atau abstraksi dalam pekerjaan mereka.
 
 
Kaligrafi menjadi tak diragukan lagi memiliki bentuk yang paling dihormati seni Islam karena tulisan Arab adalah sarana transmisi Al-Qur'an. Kitab suci Islam, Alquran, telah memainkan peran penting dalam pengembangan dan evolusi dari bahasa Arab, dan dengan perpanjangan, kaligrafi dalam huruf Arab. Amsal dan bagian-bagian yang lengkap dari sumber Al-Qur'an masih aktif kaligrafi Islam.
 
Gaya penulisan yang berbeda dari abjad Arab umumnya dibagi antara skrip geometrik (pada dasarnya Kufi dan variasinya) dan skrip kursif (seperti Naskh, Ruq'ah, Thuluth ...)
 
skrip geometrik (pada dasarnya gaya Kufi)
 
Kufi adalah gaya, bersih lebih geometris, dengan irama yang sangat terlihat dan penekanan pada garis horisontal. Vokal kadang-kadang dicatat sebagai titik merah; konsonan dibedakan dengan tanda hubung kecil untuk membuat teks lebih mudah dibaca. Sejumlah Alquran ditulis dalam gaya ini telah ditemukan di Masjid di Kairouan, di Tunisia. menulis Kufi juga muncul di koin kuno.
 
Naskah Maghribi dan variasinya Andalusi adalah versi yang kurang kaku Kufi, dengan kurva lebih.
 
Untuk penulisan Alquran dan dokumen lainnya, Kufi akhirnya digantikan oleh script kursif. Tetap digunakan untuk tujuan dekoratif:
 
* Dalam "Kufi Pembungaan", ramping huruf geometris berhubungan dengan unsur-unsur tumbuhan bergaya.
* Dalam "geometrik Kufi", surat-surat disusun dalam kompleks, pola geometris dua dimensi, misalnya mengisi persegi. Ini bertujuan untuk dekorasi dan bukan mudah dibaca.
 
gaya Kursif sebagai gaya Naskh
 
Kursif gaya kaligrafi muncul pada abad ke-10. [4] Mereka lebih mudah untuk menulis dan membaca dan segera diganti gaya sebelumnya geometris, kecuali untuk tujuan dekoratif.
 
The kanonik "enam skrip kursif" (al-aqlam al-sittah) yang dipelopori oleh Ibn Muqla (w. 939) dan kemudian disempurnakan oleh para penerusnya Ibn al-Bawwab (w. 1022) dan Yaqut al-Mustacsimi (w. 1298) . script Naskh adalah korespondensi paling luas, yang digunakan dalam Alquran, keputusan resmi, dan swasta. [4] teks-teks kuno daftar enam gaya ini biasanya tidak memberikan contoh. Oleh karena itu sulit untuk membedakan gaya ini.
 
1. Nash atau naskhi [5] adalah tulisan kursif sederhana yang digunakan dalam surat-menyurat sebelum kaligrafi mulai menggunakannya untuk menulis Qur'an. Hal ini ramping dan luwes, tanpa penekanan tertentu, dan sangat mudah dibaca. Tetap antara gaya paling luas. Para kaligrafer yang paling terkenal dari genre ini adalah Hafiz Osman, seorang kaligrafi Ottoman yang hidup pada abad ke-17. Ini adalah dasar dari cetak bahasa Arab modern.
2. Ṯuluṯ adalah gaya menulis lebih monumental dan energik, dengan vertikal memanjang. Itu digunakan oleh Mamluk selama abad ke-14-15. Namun gaya berubah dan disempurnakan oleh kaligrafi Ottoman. Hari ini master gaya ini masih tinggal di Turki termasuk Huseyin Kutlu dan Fuat Basar.
3. Tawqī ʿ muncul bawah khalifah Abbassid, ketika digunakan untuk menandatangani tindakan resmi. Dengan kurva vertikal memanjang dan lebar di bawah garis tulisan, itu tetap sebuah skrip kecil-digunakan.
4. Riqā ʿ adalah versi miniatur 'tawqi. Dinasti Utsmani yang digunakan untuk tulisan tangan, dan sebagian besar sehingga digunakan pada hari ini.
5. Muḥaqqaq adalah script, cukup waspada. Surat ujung yang memanjang dan kurva mereka menggarisbawahi teks.
6. Rīḥānī atau rayḥānī adalah versi miniatur muḥaqqaq.
 
Proporsi huruf yang berbeda berdasarkan huruf 'Alif, garis vertikal sederhana.
 
Dari abad ke-14 dan seterusnya, gaya kursif lain mulai digunakan di tanah Turki dan Persia. [4]
 
Nasta'liq adalah gaya kursif yang dikembangkan di dunia Persia. Nasta'liq berarti "suspended", yang merupakan penjelasan yang baik dari cara setiap huruf dalam satu kata adalah tergantung dari yang sebelumnya, yaitu lebih rendah daripada tingkat yang sama.
 
Para ahli kaligrafi Ottoman memberikan gaya bawah "ta'liq" nama. Ini memberi gaya melihat halus. Para ahli kaligrafi Utsmani menghasilkan karya-karya indah dengan gaya ini. Ukuran yang lebih besar disebut "jali-ta'liq" dan digunakan pada pintu masuk masjid dan bangunan lainnya.
 
Shikasteh (rusak) adalah script Persia digunakan dalam konteks yang lebih informal.
 
Script Diwani adalah gaya kursif kaligrafi Arab yang dikembangkan selama masa pemerintahan Turki Ottoman awal (abad ke-17 ke-16 dan awal). Hal ini ditemukan oleh Housam Roumi dan mencapai puncaknya popularitas di bawah Süleyman Aku, Magnificent (1520-1566). Sebagai dekoratif seperti yang komunikatif, Diwani dibedakan oleh kompleksitas baris dalam huruf dan penjajaran dekat huruf dalam kata. Sebuah variasi dari Diwani, yang Diwani Al Jali, dicirikan oleh kelimpahan tanda diakritik dan hias.
 
Bihari script digunakan di India pada abad ke-15.
 
Script yang paling umum untuk penggunaan sehari-hari adalah Ruq'ah (juga dikenal sebagai Riq'a). Sederhana dan mudah untuk menulis, gerakan perusahaan kecil, tanpa amplitudo banyak. Ini adalah salah satu yang paling sering terlihat. Hal ini dianggap sebagai langkah dari script Naskh, yang anak-anak diajarkan terlebih dahulu. Di kelas kemudian mereka diperkenalkan dengan Ruq'ah.
 
Di Cina, bentuk kaligrafi disebut Sini telah dikembangkan. Formulir ini memiliki pengaruh jelas dari kaligrafi Cina, menggunakan sikat bulu kuda bukan pena buluh standar. Sebuah kaligrafi modern terkenal dalam tradisi ini adalah Haji Noor Deen Mi Guangjiang. [6]
[Sunting] Calligrams
 
Kaligrafi, yang paling Islam seni di dunia Muslim, juga memiliki sisi kiasan nya. Dengan menjalinnya kata-kata tertulis, dibuat dari "Allah", sebuah "Muhammad", sebuah "Bismillah", dll, atau mikrografi menggunakan, [7] kaligrafi dihasilkan angka antropomorfik ('Ali, Manusia Ideal mistikus, seorang laki-laki berdoa, [8] wajah), zoomorphisms (makhluk simbolik, sebagian besar dari ikonografi Syiah, seperti singa (Ali "Singa Allah") [9] kuda ('Ali Duldul), [10] ikan, [7] bangau atau burung lain (Hudhud Qur'an) [11] [12]) dan representasi mati (a pedang (Dhu al-Fiqar), sebuah masjid, sebuah kapal (dibuat dari waw huruf, simbol persatuan mistik, secara harfiah berarti "dan," dalam bahasa Arab)). Calligrams terkait dengan Muslim mistisisme dan populer dengan banyak kaligrafi terkemuka di Turki, Persia dan India dari abad ke-17 dan seterusnya.
 
Meskipun mencolok dalam penampilan, calligrams tidak pernah dianggap sebagai yang sesuai atau sebuah ekspresi seni yang layak oleh master kaligrafi. calligrams itu banyak diproduksi oleh salah satu kaligrafi rakyat atau untuk kepentingan orang digarap. Calligrams ini tidak dipamerkan di mesjid atau biara-biara Sufi di negara Utsmani, misalnya.
 
Sebuah elemen dalam perspektif ini adalah penolakan terhadap penafsiran atas perintah Hurufiyyah sufi sesat yang melihat huruf sebagai manifestasi sejati dari kejadian nasib, dan penciptaan dalam diri mereka sendiri.
 
Dalam ajaran kaligrafi, citra kiasan digunakan untuk membantu memvisualisasikan bentuk surat untuk melacak, misalnya, ha huruf 'terlihat di nasta'liq mirip dengan dua mata, sebagai nama Persia yang berarti: "dia" dua mata "dia 'lakukan cheshm). Dalam sastra dan puisi melihat dalam huruf merupakan refleksi dari alam kembali ke zaman Abbasiyah.
 
Salah satu master kontemporer dari genre calligram adalah Hassan Massoudy dan Wissam Shawkat
 
komersial contoh yang baik adalah logo Al Jazeera, sebuah stasiun berita internasional berbasis di Qatar, dan Timur Tengah Edinburgh Report, sebuah jurnal akademik Skotlandia di Timur Tengah, dan juga karya kaligrafi dan desainer Wissam Shawkat di Dubai.
Instrumen dan media
Prasasti di kaligrafi, bentuk band reguler di seluruh Qutb Minar, India, dibangun 1192 CE
 
Instrumen tradisional dari kaligrafi Arab adalah Qalam, pena yang terbuat dari buluh kering atau bambu; tinta sering dalam warna, dan dipilih sehingga intensitas dapat sangat bervariasi, sehingga stroke lebih besar dari komposisi bisa sangat dinamis dalam mereka efek.
 
Untuk saat ini kaligrafi, media beragam yang digunakan. Sebelum adanya kertas, papirus dan perkamen digunakan untuk menulis. Munculnya kertas merevolusi kaligrafi. Sementara biara di Eropa berharga sebuah jilid beberapa lusin, perpustakaan di dunia Islam secara teratur berisi ratusan bahkan ribuan jilid kitab. [1]
 
Koin yang lain dukungan untuk kaligrafi. Mulai tahun 692, khalifah Islam mereformasi mata uang di Timur Dekat dengan mengganti penggambaran visual dengan kata-kata. Hal ini terutama berlaku untuk dinar, atau koin emas yang bernilai tinggi. Umumnya koin itu bertuliskan kutipan dari Al Qur'an.
 
Pada abad kesepuluh, Persia, yang telah masuk Islam, mulai tenun tulisan di untuk sutera bermotif rumit. Jadi yang berharga adalah tekstil tertulis kaligrafi yang Tentara Salib membawa mereka ke Eropa sebagai harta berharga. Sebuah contoh penting adalah Kain Kafan dari St Josse, digunakan untuk membungkus tulang-tulang St Josse di biara St-sur Josse-Mer di dekat Caen di Prancis barat laut. [13]
[Sunting] Kaligrafi Masjid
 
Kaligrafi Islam Masjid adalah kaligrafi yang dapat ditemukan dalam dan keluar dari masjid, biasanya dalam kombinasi dengan motif Arabesque. Arabesque adalah bentuk seni Islam dikenal dengan bentuk-bentuk geometris yang berulang yang menciptakan dekorasi yang indah. Bentuk-bentuk geometris sering termasuk kaligrafi Arab yang ditulis di dinding dan langit-langit di dalam dan di luar masjid.
 
Subyek tulisan ini dapat diturunkan dari sumber yang berbeda dalam Islam. Hal ini dapat berasal dari kata-kata tertulis dari Al Qur'an atau dari tradisi lisan yang berkaitan dengan kata-kata dan perbuatan Islam Nabi Muhammad.
 
Ada harmoni yang indah antara prasasti dan fungsi masjid. surah Tertentu (bab) atau ayat-ayat (ayat-ayat) dari Al Qur'an yang tertulis sesuai dengan fungsi elemen arsitektur tertentu. Sebagai contoh, pada kubah Anda dapat menemukan ayat Nur (stres ilahi lampu) tertulis, di atas pintu masuk utama Anda menemukan ayat-ayat yang berkaitan dengan pintu masuk surga, di jendela nama ilahi Allah yang tertulis sehingga refleksi sinar matahari melalui jendela yang mengingatkan orang percaya bahwa Allah memanifestasikan diriNya pada alam semesta di semua kualitas tinggi.
Istanbul Masjid Raya Sulaimaniah
 
Umum digunakan di masjid:
 
Bismillah ir-Rahman ir-Rahim
 
Bismillah ir-Rahman ir-Rahim adalah frasa yang paling umum ditemukan di masjid-masjid. Artinya: "Dalam nama Tuhan, yang paling Pemurah, yang paling Penyayang."
 
Allah & Muhammad
 
Allah adalah bahasa Arab untuk Satu Allah dan Muhammad adalah yang terakhir dari para nabi dalam Islam. Baik Allah dan Muhammad hampir selalu ditemukan di dalam masjid sebagai pengingat dari keyakinan utama agama ..
 
Hal ini juga adat untuk melihat nama empat khalifah, Abu Bakar, Umar, Othman dan Ali dan juga Hassan dan Hussein, cucu Nabi Muhammad.
 
Dalam Ottoman masjid ada juga piring kaligrafi yang mengandung ayat-ayat, hadis (perkataan Nabi), serta puisi ditinggikan.
Pengguna anonim