International Finance Corporation

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

International Finance Corporation adalah organisasi yang didedikasikan untuk membantu sektor swasta di beberapa negara berkembang. International Finance Corporation merupakan anggota Bank Dunia, yang berfokus secara eksklusif pada sektor swasta. [1] International Finance Corporation menyediakan layanan investasi dan manajemen aset untuk mendorong pengembangan perusahaan swasta di negara-negara yang mungkin kekurangan infrastruktur atau likuiditas yang diperlukan bagi bisnis untuk mendapatkan pendanaan.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1951, presiden Bank Dunia Eugene R. Black dan wakil presiden Robert L. Garner menyarankan untuk membuat pendirian baru dalam sistem Bank Dunia khusus untuk investasi perusahaan-perusahaan di sektor swasta. Diasumsikan bahwa korporasi akan mengalokasikan pinjaman, berpartisipasi dalam modal saham perusahaan dan memberikan para ahli untuk evaluasi penawaran investasi untuk proyek-proyek di sektor swasta negara-negara berkembang, melakukan pekerjaan yang sama yang dilakukan Bank Dunia di sektor publik. Gagasan ini disetujui, dan pada tahun 1955 para ahli Bank Dunia menyusun proyek Perjanjian Konstituante yang mengatur kegiatan-kegiatan korporasi keuangan internasional. [3]

International Finance Corporation didirikan pada tahun 1956 sebagai anggota World Bank Group yang berfokus pada pengentasan kemiskinan dan menciptakan lapangan kerja melalui pengembangan perusahaan swasta. Untuk itu, International Finance Corporation juga memastikan bahwa perusahaan swasta di negara berkembang memiliki akses ke pasar dan pembiayaan. Tujuannya yang terbaru mencakup pengembangan pertanian berkelanjutan, memperluas akses usaha kecil ke keuangan mikro, perbaikan infrastruktur, serta kebijakan iklim, kesehatan, dan pendidikan.International Finance Corporation diatur oleh 184 negara anggotanya dan berkantor pusat di Washington, DC. [4]

Organisasi ini dipimpin oleh seorang presiden, yang juga menjabat sebagai presiden Bank Dunia. Gubernur dan Direktur eksekutif Bank Dunia juga bertugas di International Finance Corporation , meskipun memiliki staf operasional dan hukum sendiri.[5]

Dalam membiayai perusahaan swasta, International Finance Corporation memberikan pinjaman tanpa jaminan pembayaran oleh pemerintah. Tidak seperti kebanyakan organisasi lain dari jenisnya, International Finance Corporation tidak dapat menentukan bagaimana hasil dari pinjamannya akan dibelanjakan. International Finance Corporation berupaya untuk mendiversifikasi investasinya, dengan mendanai proyek-proyek di bidang pengembangan pariwisata, pakan ternak, besi dan baja, pupuk, dan tekstil. Kegiatan utamanya meliputi menyediakan pembiayaan proyek langsung dan saran dan bantuan teknis, memobilisasi sumber daya dengan bertindak sebagai katalis untuk investasi swasta, dan dana investasi penjamin emisi.[5]

International Finance Corporation beroperasi pada sistem pemungutan suara tertimbang berdasarkan pangsa langganan anggota, dengan Amerika Serikat menggunakan sekitar 25 persen dari total suara — empat kali lipat dari Jepang, pemegang saham terbesar kedua. Setelah berakhirnya Perang Dingin , permintaan pinjaman International Finance Corporation meningkat di antara negara-negara di Eropa Timur dan di antara bekas republik Uni Soviet . Pada akhir 1990-an, International Finance Corporation mulai mempertimbangkan reformasi kelembagaan dan prosedural, termasuk pengungkapan publik, dan mencurahkan lebih banyak perhatian pada dampak lingkungan dan sosial dari bantuannya.[5]

Antara tahun 1956 dan awal abad ke-21, International Finance Corporationmenyediakan lebih dari $ 25 miliar untuk mendanai proyek-proyek di hampir 125 negara dan mengatur hampir $ 18 miliar dalam pembiayaan tambahan. Pada tahun 2000 saja, International Finance Corporation menginvestasikan lebih dari $ 4 miliar untuk 250 proyek di hampir 80 negara.[5]

Prioritas[sunting | sunting sumber]

International Finance Corporation menekankan lima prioritas strategis untuk memaksimalkan dampak pembangunan berkelanjutan[6]

  • Memperkuat fokus pada pasar perbatasan
  • Membangun hubungan klien jangka panjang di pasar berkembang
  • Mengatasi perubahan iklim dan memastikan keberlanjutan lingkungan dan sosial
  • Mengatasi hambatan terhadap pertumbuhan sektor swasta di infrastruktur, kesehatan, pendidikan, dan rantai pasokan pangan
  • Mengembangkan pasar keuangan lokal layanan International Finance Corporation dengan menyediakan layanan investasi dan konsultasi yang membantu bisnis di negara berkembang guna memenuhi tantangan pasar global

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Overview". www.ifc.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-21. 
  2. ^ Kagan, Julia. "Introduction to the International Finance Corporation". Investopedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-21. 
  3. ^ "International Finance Corporation: history and present day". National Library of Belarus. Diakses tanggal 2020-01-21. 
  4. ^ "International Finance Corporation (IFC) – DCED" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-21. 
  5. ^ a b c d "International Finance Corporation | UN". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-21. 
  6. ^ "International Finance Corporation (IFC) | Devex". www.devex.com. Diakses tanggal 2020-01-21.