Indotyphlops

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Indotyphlops
Ramphotyphlops braminus jja.jpg
Ular kawat, Indotyphlops braminus
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Subfilum: Vertebrata
Kelas: Reptilia
Ordo: Squamata
Subordo: Serpentes
Famili: Typhlopidae
Genus: Indotyphlops
Hedges, Marion, Lipp, Marin & Vidal, 2014[1]

Indotyphlops adalah marga ular buta yang menyebar di Asia Selatan hingga Indonesia. Marga ini memiliki anggota antara 20-23 spesies.

Spesies tipe adalah Indotyphlops pammeces (Günther, 1864: 444).

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Dari perkataan indianus (~a, ~um; yang berarti ‘dari India’) dan kata benda bahasa Gerika typhlops (si buta)[1]. Nama ini juga menggambarkan agihannya yang membentang dari anakbenua India hingga ke Indonesia[2].

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Indotyphlops dicirikan oleh susunan sisik-sisik supralabial (bibir atas) bertipe T-III, yakni perisai supralabial ketiga bertumpang tindih dengan perisai okular atau subokular, atau tipe T-V (perisai supralabial kedua dan ketiga bertumpang tindih dengan perisai-perisai di atasnya), dan kombinasi karakter-karakter berikut:[2]

  • berukuran kecil hingga sedang (panjang total 35–365 mm)
  • tubuh gemuk hingga ramping (rasio panjang/lebar tubuh 23–130)
  • sisik-sisik di tengah badan dalam 18–22 deret; biasanya sama banyak baik di dekat kepala maupun di dekat ekor
  • 229–523 deret sisik dorsal di sepanjang tubuh
  • berekor pendek hingga relatif panjang (1.1–6.7% panjang total) dengan 7–26 deret sisik subkaudal (rasio panjang/lebar ekor antara 0.7–3.7), dengan duri ujung ekor kecil.
  • profil kepala dari sisi dorsal dan lateral membulat
  • perisai rostral sempit hingga sedang (0.22–0.66 lebar kepala)
  • sutura (sambungan) perisai nasal bagian bawah menyentuh perisai supralabial pertama atau kedua atau perisai preokular; sutura bagian atas pada beberapa spesies tampak dari sisi dorsal

Warna di sisi dorsal (punggung) cokelat terang hingga hitam, berubah berangsur-angsur ke warna yang lebih terang di sisi ventral (perut). Sekitar bibir, dagu, kloaka, dan atau ujung ekor berwarna putih (atau tak berpigmen, kemerah jambuan, atau kekuningan; beberapa spesies dengan kepala berwarna terang).[2]

Agihan[sunting | sunting sumber]

Marga ini menyebar mulai dari anak benua India (India, Pakistan, Srilangka), sebagian Asia Tenggara, dan Indonesia. Satu spesiesnya, Indotyphlops braminus, memiliki agihan kosmopolitan; sebagian adalah karena sifatnya yang partenogenesis, yang memungkinkan setiap individu tunggal membentuk koloni baru, dan karena kebiasaan hidupnya (menghuni pot atau tanah-tanah di sekitar tanaman) sehingga kerap terangkut oleh manusia yang berpindah tempat, bahkan hingga menyeberang lautan. Spekulasi mengenai asal-usulnya dari India selatan atau Srilangka didukung oleh informasi mengenai kekerabatannya yang erat dengan taksa dari kedua tempat itu.[2]

Spesies[sunting | sunting sumber]

Ada sekitar 20 spesies anggotanya:[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Hedges, S.B., A.B. Marion, K.M. Lipp, J. Marin, & N. Vidal. (2014) "A taxonomic framework for typhlopid snakes from the Caribbean and other regions (Reptilia, Squamata)". Caribbean Herpetology, 49: 1–61.
  2. ^ a b c d e Pyron, R.A. & Van Wallach. 2014. "Systematics of the blindsnakes (Serpentes: Scolecophidia: Typhlopoidea) based on molecular and morphological evidence". Zootaxa 3829(1): 001–081.