Implan payudara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Implan payudara
Intervensi
Video seorang dokter sedang menandai dada untuk pemasangan implan.

Implan payudara adalah prostesis yang digunakan untuk mengubah ukuran, bentuk, dan kontur payudara seseorang. Dalam bedah plastik rekonstruktif, implan payudara dapat dipasang untuk mengembalikan tampilan payudara setelah mastektomi, untuk memperbaiki cacat bawaan dan kelainan bentuk dinding dada atau, secara kosmetik, untuk memperbesar tampilan payudara melalui operasi pembesaran payudara.

Komplikasi dari implan di antaranya termasuk nyeri payudara, perubahan kulit, infeksi, pecahnya implan, dan penumpukan cairan di sekitar payudara.[1]

Ada empat jenis implan payudara yang umum, yang ditentukan dari isi bahannya, yakni larutan garam, gel silikone, isi terstruktur dan komposit. Implan larutan garam memiliki cangkang silikone elastomer yang diisi dengan larutan garam steril selama operasi; implan silikone memiliki cangkang silikone elastomer yang telah diisi sebelumnya dengan gel silikone kental; implan terstruktur menggunakan cangkang silikone elastomer bersarang dan dua lumen berisi larutan garam; dan implan komposisi alternatif menampilkan bahan isi lainnya, seperti minyak kedelai atau benang polipropilena. Implan komposit biasanya tidak direkomendasikan untuk digunakan lagi dan pada kenyataannya, penggunaannya dilarang di Amerika Serikat dan Eropa karena komplikasi dan risiko kesehatan yang terkait.

Dalam praktik pembedahan, untuk rekonstruksi payudara, alat pembesar jaringan adalah prostesis payudara sementara yang digunakan untuk membentuk dan membuat kantong implan untuk implan payudara permanen di masa mendatang. Untuk koreksi cacat dan kelainan bentuk payudara pria, implan dada adalah prostesis payudara yang digunakan untuk rekonstruksi dan perbaikan estetika dinding dada pria (lihat: ginekomastia dan mastopeksi).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Risks and Complications of Breast Implants". FDA (dalam bahasa Inggris). 21 Oktober 2019. Diakses tanggal 30 Oktober 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]