Ikhwan As-Shafa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Naskah Arab abad ke-12 mengenai Ikhwan al-Safa اخوان الصفا) .

Ikhwan As-Shafa (Arab اخوان الصفا; terjemahan: Persaudaraan Kemurnian) adalah sebuah organisasi rahasia yang aneh dan misterius[1][2] yang terdiri dari para filsuf Arab[3] Muslim, yang berpusat di Basra, Irak -yang saat itu merupakan ibukota Kekhalifahan Abassiyah- di sekitar abad ke-10 Masehi.

Ajaran dan filosofi mereka dijelaskan secara terperinci dalam Ensiklopedia Ikhwan As-Shafa (Bahasa Arab: Rasa'il Ikhwan al-safa'), sebuah ikhtisar dari 52 epistel, yang nantinya akan memengaruhi ensiklopedia-ensiklopedia lain. Banyak cendekiawan Barat dan Islam yang berusaha menyelidiki identitas dari anggota persaudaraan ini, dan kapan mereka aktif.

Nama[sunting | sunting sumber]

Ungkapan Arab Ikhwān aṣ-Ṣafā' ( singkatan dari banyak kemungkinan transkripsi, Ikhwān aṣ-Ṣafā' wa Khullān al-Wafā wa Ahl al-Ḥamd wa abnā' al-Majd[4] , berarti "Persaudaraan Kesucian, Kawan Setia, Orang Yang Layak Dipuji dan anak-anak kemuliaan ") dapat diterjemahkan sebagai" Persaudaraan Kemurnian "atau" Persaudaraan Ketulusan ";Berbagai ilmuwan seperti Ian Netton lebih memilih "Kemurnian" karena kecenderungan kuat kelompok terhadap kemurnian dan keselamatan.

Sebuah usulan yang dibuat oleh Ignác Goldziher , dan kemudian ditulis oleh Philip Khuri Hitti dalam bukunya History of the Arabs , adalah bahwa nama tersebut diambil dari sebuah cerita di Kalilah wa Dimnah , di mana sekelompok hewan, dengan bertindak sebagai teman setia ( ikhwan al -safa ), lepas dari jerat si pemburu. Ceritanya adalah burung merpati Barbary dan teman-temannya yang terjerat dalam jaring pemburu yang mencari burung. Bersama-sama, mereka melepaskan diri mereka dan jaring pemburu kepada tikus di dekatnya yang murah hati untuk menggigiti supaya burung-burung bisa bebas dari jaring; Terkesan dengan perbuatan baik tikus tersebut, seekor burung gagak menjadi teman tikus tersebut. Kemudian seekor kura-kura dan kijang juga bergabung dengan kumpulan hewan-hewan itu. Setelah beberapa waktu, kijang itu terjebak oleh jaring lain; Dengan bantuan hewan yang lain dan tikus yang baik, kijang itu segera dibebaskan, namun kura-kura gagal untuk kabur dengan cukup cepat dan dia ditangkap oleh pemburu. Akhirnya, kijang menolong kura-kura dengan menjadi umpan dan mengganggu pemburu sementara tikus dan yang lainnya membebaskan kura-kura tersebut. Setelah ini, hewan-hewan itu dikenal sebagai "Ikhwan al-Safa".

Kisah ini disebutkan sebagai contoh ketika para Ikhwan berbicara tentang saling membantu dalam satu risalah (surat), bagian penting dari sistem etika mereka yang telah diringkas menjadi:

Dalam Persaudaraan ini, diri sendiri dilupakan; Semua bertindak berdasarkan pertolongan masing-masing, semua bergantung pada masing-masing untuk mendapatkan pertolongan dan nasihat, dan jika seorang Bruder melihatnya akan baik bagi orang lain sehingga dia harus mengorbankan hidupnya untuknya, dia dengan sukarela memberikannya.[5]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Having been hidden within the cloak of secrecy from its very inception, the Rasa'il have provided many points of contention and have been a constant source of dispute among both Muslim and Western scholars. The identification of the authors, or possibly one author, the place and time of writing and propagation of their works, the nature of the secret brotherhood, the outer manifestation of which comprises the Rasa'il - these and many secondary questions have remained without answer." pg 25, Nasr (1964)
  2. ^ They are generally considered a secret society because of their closed & private meetings every 12 days, as mentioned in the Rasa'il.
  3. ^ Ikhwan al-Safa', by Ian Richard Netton, from Routledge (1998). Retrieved from http://www.muslimphilosophy.com/ip/rep/H051
  4. ^ إخوان الصفاء وخلان الوفا وأهل الحمد وأبناء المجد
  5. ^ 199, 189 dari Lane-Poole 1883