Hubungan Jepang dengan Malaysia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hubungan Jepang–Malaysia
Peta memperlihatkan lokasiJapan and Malaysia

Jepang

Malaysia

Hubungan antara Jepang dengan Malaysia mengacu pada hubungan luar negeri bilateral antara kedua negara, Jepang dan Malaysia. Hubungan sejarah yang tercatat paling awal antara kedua negara adalah hubungan perdagangan antara Kesultanan Melaka dan Kerajaan Ryukyu pada abad ke-15. Hal ini terus berlanjut hingga abad ke-20 dengan munculnya Kekaisaran Jepang dan invasi selanjutnya dan pendudukan Malaya Britania selama Perang Dunia II. Jepang mendirikan kedutaan di ibu kota Kuala Lumpur, sedangkan Malaysia mendirikan kedutaan besar di Shibuya, Tokyo. Duta Besar Jepang saat ini untuk Malaysia adalah Makio Miyagawa, dan Duta Besar Malaysia saat ini untuk Jepang adalah Datuk Ahmad Izlan Idris.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perdagangan maritim[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Ryukyu mengadakan hubungan dagang dengan Kesultanan Melaka pada abad ke-15. Perdagangan maritim ini dengan kerajaan-kerajaan di Asia Tenggara termasuk produk-produk Jepang—perak, pedang, kipas, lakuer, layar lipat—dan produk-produk Tiongkok—tanaman obat, koin cetak, keramik mengkilap, brokat, tekstil—diperdagangkan untuk barang-barang Asia Tenggara—secang, cula badak, timah, gula, besi, ambergris, gading India dan kemenyan arab. Secara keseluruhan, 150 pelayaran antara kerajaan dan Asia Tenggara pada kapal Ryukyu dicatat dalam Rekidai Hōan, catatan resmi dari dokumen diplomatik yang disusun oleh kerajaan, sebagai telah terjadi antara 1424 dan 1630-an, antara lain dengan 61 dari mereka terikat untuk Siam, 10 untuk Malaka, 10 untuk Pattani dan 8 untuk Jawa.[1]

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Situs Tugu Peringatan Perang Jepang Tawau di Sabah telah ada sejak sebelum Perang Dunia II sebelum berubah menjadi situs peringatan.

Pada abad ke-20, Jepang telah memantapkan dirinya sebagai negara kekaisaran adidaya dan melancarkan serangan di seluruh Asia Tenggara, termasuk Malaya yang diduduki oleh Inggris pada saat itu. Pertempuran Malaya dari 8 Desember 1941 terlihat bahwa Tentara Kekaisatan Jepang membuat kewalahan pasukan Inggris dan Persemakmuran. Dari Pendudukan Jepang terlihat munculnya gerakan Anti-Jepang di Malaya, didorong oleh kebencian mereka untuk invasi Jepang ke Tiongkok, dalam masyarakat Tiongkok yang mengakibatkan pembentukan Tentara Anti-Jepang Rakyat Malaya.

Perdagangan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Total perdagangan antara Malaysia dan Jepang pada tahun 2011 berada di RM 145.3 miliar dengan RM 80 miliar disumbang oleh ekspor dari Malaysia ke Jepang, sedangkan impor dari Jepang sebesar RM 65.3 miliar. Ada sekitar 1.400 perusahaan Jepang yang beroperasi di Malaysia, menciptakan lebih dari 11.000 kesempatan kerja.[2]

Jepang telah meningkatkan impor gas alam cair sekitar 34%. Sebelum 2007, tingkat bilateral antara kedua negara berada dalam keadaan defisit.[3]

Dalam industri halal, dukungan sertifikasi halal oleh pemerintah Malaysia telah memungkinkan perusahaan Malaysia di industri makanan halal untuk bersaing baik di pasar Jepang. Pembangunan taman halal di Jepang juga dipandang.[3]

Kunjungan resmi[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Jepang dan Malaysia telah saling mengunjungi satu sama lain pada beberapa kesempatan. Kunjungan yang dikenal termasuk Raja Malaysia mengunjungi Jepang pada tahun 2005 sedangkan pada tahun 2006, Kaisar dan Permaisuri Jepang mengunjungi Malaysia.[4] Baik Jepang maupun Malaysia, kedua-duanya sama-sama anggota KTT Asia Timur, APEC,[5] ASEAN+3 dan WTO.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sakamaki, Shunzō.
  2. ^ "Asean set to draw more Japanese investment". mysinchew.com. 5 October 2012. Diakses tanggal 14 October 2012. 
  3. ^ a b "Malaysia-Japan Bilateral Trade To Continue To Strengthen". Bernama. 22 August 2012. Diakses tanggal 31 August 2012. 
  4. ^ "MOFA: Japan-Malaysia Relations (VIP Visits section)". Ministry of Foreign Affairs of Japan. Diakses tanggal 2 September 2011. 
  5. ^ "APEC Members". Foreign Affairs and International Trade Canada. Diakses tanggal 2 September 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]