Hubungan Bangladesh dengan Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Hubungan Bangladesh–Jepang
Peta memperlihatkan lokasiBangladesh and Japan

Bangladesh

Jepang

Hubungan Bangladesh dengan Jepang dibentuk pada tanggal 10 Februari 1972[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Salah satu hubungan awal yang erat antara Bangladesh dengan Jepang terjadi pada awal abad ke-20. Seorang penyair Bengali Rabindranath Tagore dan Tenshin Okakura, seorang sarjana seni rupa Jepang yang terkenal, serta Taikan Yokoyama, seorang ahli melukis Jepang, sangat mempengaruhi dan dipengaruhi pekerjaan masing-masing melalui persahabatan mereka. Sekarang, sejauh ini sejumlah sekitar 2.000 pelajar Bangladesh telah ke Jepang dengan beasiswa sejak 1955. Profesor Mohammad Kibria adalah salah satu pelukis terkenal di Bangladesh, yang belajar di Jepang sebagai pelajar beasiswa oleh Pemerintah Jepang. Jepang membantu Bangladesh untuk pelestarian Monumen Begerhat dan Paharpur Bihar dari tahun 1992 sampai tahun 1997, melalui dana Kepercayaan UNESCO/Jepang.

Kunjungan bilateral[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri Sheikh Mujibur Rahman mengunjungi Jepang pada tahun 1973. Kemudian Pangeran Mahkota Akihito dan Putri Mahkota Michiko (sekarang Kaisar dan Permaisuri) mengunjungi Bangladesh pada tahun 1975.[2]

Perdagangan dan investasi[sunting | sunting sumber]

Jepang adalah pasar ekspor terbesar ke-11 bagi Bangladesh; pada tahun 2005, impor dari Bangladesh membuat 26% dari seluruh impor Jepang dari negara-negara terbelakang, kedua terbesar setelah Kamboja. Impor umum dari Bangladesh ke Jepang termasuk barang-barang kulit, pakaian siap pakai, dan udang.[3] Pada tahun 2004, Jepang telah menjadi sumber terbesar keempat investasi asing langsung Bangladesh, setelah Amerika Serikat, Britania Raya, dan Malaysia. Jepang juga merupakan sumber signifikan dari bantuan pembangunan ke Bangladesh.[4]

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

Tujuan politik Jepang dalam hubungannya dengan Bangladesh termasuk mendapatkan dukungan untuk upaya mereka untuk bergabung dengan Dewan Keamanan PBB, dan mengamankan pasar bagi barang jadi.[4] Pada tahun 2005, Sheikh Hasina mengirim Surajit Sengupta sebagai utusannya untuk mengadakan diskusi dengan pemerintah Jepang tentang masa depan hubungan kedua negara dan isu upaya Jepang dalam Dewan Keamanan. Selama kunjungan, utusan tersebut bertemu dengan legislator Shin Sakurai dari Majelis Tinggi, mantan Menteri Keuangan Takeo Hiranuma, dan pejabat Jepang lainnya.[butuh rujukan]

Masyarakat Jepang menyumbangkan sejumlah besar uang untuk korban siklon Bhola 1970.[butuh rujukan] Pada tahun 2012, pemerintah Bangladesh menganugerahkan penghargaan negara untuk empat warga Jepang Takashi Hayakawa, Tsuyoshi Nara, Naoaki Usui dan Takamasa Suzuki atas peranan mereka dalam Perang Kemerdekaan Bangladesh tahun 1971.[5]

Pada tahun 2001, ada sekitar 9.500 orang Bangladesh di Jepang.

Tahun 2002: Hari Jadi Hubungan Diplomatik ke-30[sunting | sunting sumber]

Jepang mengakui Republik Rakyat Bangladesh pada tanggal 10 Februari 1972, setelah kemerdekaannya. Kedua belah pihak merayakan tiga puluh tahun hubungan pada tahun 2002.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Japan-Bangladesh Relations, Japan: Ministry of Foreign Affairs, March 2008, diakses tanggal 2008-04-09 
  2. ^ "Japan Bangladesh Relations" (PDF). University of Ryukyus News. 12 December 2012. Diakses tanggal 15 August 2015. 
  3. ^ Abdul Matin, Muhammad (2005), "East Asian Security: A Bangladesh Perspective", dalam Sisodia, N. S.; Naidu, G. V. C., Changing Security Dynamic in Eastern Asia: Focus on Japan, Bibliophile South Asia, hlm. 504–528, ISBN 81-86019-52-9 
  4. ^ a b Ashrafur Rahman, Syed (October–December 2005), "Japan's Political and Economic Goals in Bangladesh" (PDF), Asian Affairs, 27 (4): 41–50, diakses tanggal 2008-04-09 
  5. ^ "Four distinguished Japanese nationals receive State Honour for invaluable roles". Embassy of Bangladesh Japan news. March 28, 2012. Diakses tanggal 15 August 2015. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Biśvāsa, Sukumāra (2005), Japan-Bangladesh Relations, 1972-1990, Mowla Brothers, ISBN 984-410-435-1 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]