Henryk dari Obotrite

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Henryk (seb. 1066 – 22 Maret[1] atau 7 Juni 1127[2]) merupakan seorang pangeran Obotrite atau raja (1093-1127) dari Wangsa Nakonid; dia dianggap oleh orang-orang sezamannya sebagai "Raja Slavia" (rex Slavorum).[3] Kerajaan Obotrite mencapai wilayah terbesarnya selama pemerintahan Henryk, membentang dari Elbe ke Oder dan dari Havelland ke Laut Baltik.

Henryk adalah anak kedua dari pangeran Obotrite Gottschalk, seorang Kristen yang terbunuh dalam pemberontakan pagan pada tahun 1066, dan Sigrid Svendsdatter; Henryk dan saudara tirinya Budivoj yang kemudian dibesarkan masing-masing di Denmark dan Lüneburg. Tanah Obotrite beralih ke pemimpin pemberontakan, Kruto pagan. Sementara Henryk tetap pasif, Budivoj yang didukung Sachsen dibunuh oleh Kruto di Plön. Begitu Kruto mencapai usia tua, dia dipaksa untuk mempertahankan diri dari invasi oleh Henryk dengan dukungan Denmark pada tahun 1090. Kruto tidak dapat mencegah Henryk untuk merampok dan menjarah garis pantai Wagrien. Kruto yang bertekad setuju untuk bertemu dengan Henryk dan memberinya sebagian wilayah Obotrite pada tahun 1093. Meskipun Kruto merencanakan pembunuhan Henryk selama kunjungan tersebut, Henryk berhasil membunuh Kruto dengan bantuan istri Kruto, Slavina. Menikahi janda tersebut, Henryk memimpin tentara Slavia-Sachsen untuk meraih kemenangan dalam Pertempuran Schmilau pada tahun 1093. Menurut Helmold, sorotan matahari terbenam mencegah orang-orang Slavia memenangkan pertarungan.

Daripada Kastil Mecklenburg, Henryk memilih Liubice, di dekat lokasi Lübeck kemudian, untuk menjadi tempat tinggalnya. Itu dipilih karena kedekatannya dengan Wagri, Obotrite yang tepat, dan Polabian. Henryk tetap bersahabat dengan tetangganya di Denmark dan Sachsen, terutama Adipati Lothar von Supplinburg dan Adolf I dari Holstein. Dia mengundang pedagang asing, terutama Sachsen, ke Liubice. Helmold dari Bosau melaporkan bahwa Henryk mendorong rakyatnya untuk terlibat dalam pertanian. Pangeran mengizinkan pencetakan koin yang menggambarkan dinding dan menara di satu sisi dan sebuah salib ganda di sisi lain.

Helmold mencatat Henry berkampanye melawan Rani, Kessini, Circipania, Liutizi, dan Pommern Barat membuat mereka anak sungai. Dia dipaksa untuk mempertahankan diri dari serangan seaborne yang mengejutkan oleh pagan Rani dari Rugia skt. tahun 1100; Setelah diperkuat oleh Sachsen Holstein, Henryk memaksa Rani untuk membayar upeti. Pada musim dingin 1123/24 dan 1124/25 Henryk memimpin ekspedisi melawan Rani setelah mereka membunuh anaknya Woldemar dan menolak untuk membayar upeti. Henryk memimpin 2.000-6.000 orang selama kampanye pertama; Sachsen dari Holstein dan Stormarn bergerak bersama pasukan Slaviknya. Kampanye musim dingin yang pertama berakhir saat para imam Rani membayar upeti yang sangat besar. Kampanye kedua dikoordinasikan dengan Adipati Lothar dari Sachsen. Henryk juga menekan pemberontakan oleh Brisani dan Hevelli pada musim dingin 1100/01. Sementara Henryk mengepung Havelberg selama sebulan, putranya Mistue menjarah tetangga Linones dengan 200 Sachsen dan 300 Slavia.

Seorang Kristen, Henryk memiliki sebuah kapel yang dibangun di dalam kastilnya, serta sebuah gereja di koloni pedagang. Mengingat pemberontakan kafir tahun 1066, Henryk tidak memaksakan kekristenan terhadap rakyatnya, yang tetap menjadi pagan. Pada tahun 1126 Vizelin datang ke Liubice dan meminta Henryk untuk memberi izin untuk mengkhotbahkan agama Kristen di antara orang-orang Slavia. Setelah menerima dukungan Henryk, Vicelin kembali ke Sachsen untuk mempersiapkan ekspedisi misionaris tersebut. Henryk telah memberi kebebasan kepada orang-orang Slavia untuk mempraktikkan paganisme mereka dan dia sendiri dan istananya adalah satu-satunya orang Kristen di wilayahnya. Selama ketidakhadiran misionaris tersebut, Henryk meninggal dan dimakamkan di Lüneburg, meskipun Helmold diam tentang akibat kematiannya.

Suku-suku Timur seperti Hevelli dan Liutizi memanfaatkan kematian Henryk untuk menegaskan kemerdekaan mereka. Putra-putra sulung Henryk, Woldemar dan Mstivoj (1127), telah mendahuluinya. Putra-putranya yang lebih muda, Knud dan Sventipolk (juga Svatopluk atau Zwentibold), memperjuangkan warisan mereka. Ketika Knud terbunuh pada tahun 1128 di Lüttenborg, Sventipolk berhasil mengambil alih seluruh negara. Vicelinus akhirnya mengirim para imam ke Liubice, tapi setelah ini dikalahkan oleh Rani dan dihancurkan, para imam melarikan diri ke Faldera (Neumünster). Sventipolk terbunuh pada tahun yang sama, dan putranya Swineke terbunuh pada tahun 1129 di Ertheneburg di Elbe. Kaisar Lothar III menganugerahi gelar "Raja Obotrite" kepada Knud Lavard pada tahun 1129, namun dia dibunuh pada tahun 1131. Kerajaan Obotrite pada akhirnya dipecah di antara orang-orang kafir dari Niklot dan Pribislav.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Thompson, James Westfall (1928). Feudal Germany, Volume II. New York: Frederick Ungar Publishing. 
  • Herrmann, Joachim (1970). Die Slawen in Deutschland. Berlin: Akademie-Verlag GmbH. hlm. 530. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Herrmann, p. 412
  2. ^ His date of death is variously placed in March or June and the year is sometimes found as 1125 or 1128.
  3. ^ Herrmann, p. 316