Hari Sejarah Nasional

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hari Sejarah Nasional
Seminar Sejarah Nasional 1957.jpg
Himpunan Kertas Kerja Seminar Sejarah Nasional 1957
Nama resmiHari Sejarah Nasional
Nama lainHSN
PerayaanSeminar, kegiatan kesejarahan lain.
Tanggal14 Desember
FrekuensiTahunan

Hari Sejarah Nasional dirayakan setiap tanggal 14 Desember dan bukan hari libur. Hari Sejarah Nasional ini digagas pertama kali sejak tahun 2014 oleh berbagai kalangan masyarakat yang melibatkan asosiasi profesi, unsur pemerintah, komunitas ksejarahan, guru, dosen dan mahasiswa sejarah se-Indonesia. [1] Salah satu komunitas kesejarahan yang paling getol dan ikut menggagas Hari Sejarah Nasional adalah Komunitas Historia Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bangsa Indonesia telah lama memiliki kesadaran sejarah. Bukti kesadaran ini ditunjukkan dengan banyaknya karya naskah sejarah yang bersebaran di berbagai daerah di Indonesia.

Setelah kemerdekaan bangsa Indonesia, masalah sejarah nasional mendapat perhatian yang besar, terutama untuk kepentingan pembelajaran di sekolah, serta sarana pewarisan nilai-nilai perjuangan dan jati diri bangsa Indonesia. Hal ini ditandai dengan beberapa peristiwa antara lain: Pertama, munculnya gerakan Indonesianisasi dalam berbagai bidang sehingga istilah-istilah asing khususnya istilah Belanda mulai diindonesiakan. Selain itu, sebagian buku-buku berbahasa Belanda sebagian mulai diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia. Penulisan sejarah Indonesia yang berdasarkan pada kepentingan dan kebutuhan bangsa dan negara Indonesia dengan sudut pandang nasional. Kedua, orang-orang dan bangsa Indonesia-lah yang menjadi subjek/pembuat sejarah, mereka tidak lagi hanya sebagai objek seperti pada historiografi kolonial.[2]

Jika awalnya tokoh Belanda sebagai pahlawan sementara orang pribumi sebagai penjahat, maka dengan adanya Indonesianisasi maka kedudukannya terbalik, dimana orang Indonesia sebagai pahlawan dan orang Belanda sebagai penjahat namun dengan alur ceritanya tetap sama. Dalam hal ini, terdapat corak penulisan sejarah baru yang mengungkapkan kehidupan bangsa dan rakyat Indonesia dalam segala aktivitasnya, baik politik, ekonomi, sosial, maupun budaya dari sudut pandang bangsa Indonesia.

Penyusunan sejarah nasional tentu saja menjadi sebuah keharusan dan merupakan kebutuhan setiap negara yang merdeka sebagai bentuk dari legitimasi politik, sosial, ekonomi, budaya maupun agama, dalam hal ini Indonesia sebagai sebuah negara yang berdaulat. Penyusunan sejarah nasional Indonesia telah menjadi perdebatan sejak seminar sejarah pertama yang diadakan oleh Kementerian Pendidikan, Pengadjaran dan Kebudayaan dan diselenggarakan oleh Universitas Gadjah Mada dan Universitas Indonesia, pada tanggal 14 sampai 18 Desember tahun 1957 di Yogyakarta. Seminar ini diadakan dengan tujuan untuk mengumpulkan berbagai pendapat dan saran- saran sebagai bahan pertimbangan untuk menyusun sejarah nasional Indonesia secara ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan.

Keadaaan yang demikian membuat para sejarawan dan pengamat sejarah terdorong untuk mengadakan ”Kongres Sejarah Nasional” yang pertama yaitu pada tahun 1957. Pada kongres kedua namanya diubah menjadi ”Seminar Nasional Sejarah”, membicarakan mengenai rencana untuk pembuatan sebuah buku sejarah nasional baru dengan harapan dapat dijadikan semacam buku referensi. Demikian lah tanggal 14 Desember kemudian diperingati sebagai Hari Sejarah Nasional karena pada tanggal tersebut merupakan penyelenggaraan Seminar Sejarah Nasional yang pertama.

Perayaan[sunting | sunting sumber]

Perayaan Hari Sejarah Nasional sejak 2014 sampai dengan 2019.

Referensi[sunting | sunting sumber]