Hari Bodhi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Hari Bodhi
Dharma Wheel.svg
Nama resmi Hari Bodhi
Rōhatsu (臘八?)
Shaka-Jōdō-e (釈迦成道会?)
Jōdō-e (成道会?)
Dirayakan oleh Sekte Buddhis Mahayana
Jenis Buddhis
Makna Pencerahan Agung Buddha
Tanggal hari ke-8 bulan ke-12 Imlek, atau 8 Desember di Jepang
Frekuensi tahunan
Terkait dengan Waisak
Hanamatsuri

Hari Bodhi adalah hari raya bagi umat Buddha yang memperingati peristiwa pencapaian Pencerahan Agung dari Buddha historis, Siddhartha Gautama (Sakyamuni),[1] yang juga dikenal dengan nama bodhi dalam bahasa Sanskerta dan Pali. Menurut tradisi, Siddhartha baru saja meninggalkan praktik pertapaan ekstrem bertahun-tahun dan memutuskan untuk duduk di bawah pohon bodhi (Ficus religiosa) dan hanya bermeditasi sampai Dia menemukan akar penderitaan, dan bagaimana cara untuk membebaskan diri dari penderitaan itu.[2]

Kesadaran Agung Sakyamuni[sunting | sunting sumber]

Dalam beberapa tradisi lain, selama bermeditasi Siddhartha diganggu dan digoda oleh dewa Mara (arti harafiah, "Penghancur" dalam bahasa Sansekerta), setan dari ilusi.[2][3] Sementara tradisi-tradisi lain hanya menyatakan bahwa Dia memasuki meditasi lebih dalam dan semakin dalam, menghadapi sifat diri.

Dalam Kanon Pali, terdapat beberapa khotbah yang dikatakan berasal dari Buddha sendiri, berhubungan dengan cerita ini. Dalam Khotbah Panjang kepada Saccaka (MN 36),[4] Buddha menggambarkan Pencerahan Agung-Nya dalam tiga tahap :

  1. Selama waktu jaga pertama malam itu, Buddha mengingat banyak kehidupan lampau-Nya dalam lingkaran kelahiran kembali, menyadari bahwa Dia telah lahir dan lahir kembali dalam frekuensi yang tidak terhitung sebelumnya.
  2. Selama jaga kedua malam, Buddha menemukan Hukum Karma, dan pentingnya hidup mengikuti Delapan Jalan Utama.
  3. Selama waktu jaga ketiga, Buddha menemukan Empat Kesunyataan Mulia, dan akhirnya mencapai Nirvana.

Dalam kutipan sabda-Nya :

Semua tradisi Buddhis sepakat bahwa ketika bintang kejora muncul di langit pada waktu dini hari,[6] waktu jaga ketiga malam itu, Siddhartha akhirnya menemukan jawaban yang Dia cari selama ini dan mencapai Pencerahan Agung serta Nirvana.

Hari raya yang memperingati Pencerahan Agung Buddha[sunting | sunting sumber]

Pencerahan Agung Buddha diperingati setiap tahun di banyak negara Buddhis.

Hari Bodhi[sunting | sunting sumber]

Hari Bodhi dirayakan di banyak tradisi Mahayana aliran utama, termasuk Zen tradisional dan mazhab Buddha Tanah Murni di Tiongkok, Korea, Jepang, dan Vietnam.[7] Dalam aliran Zen Jepang, hari tersebut dikenal juga dengan nama Rohatsu.[8] Dalam aliran Tendai, dan sekte Jepang lainnya, hari Bodhi dinamakan juga Shaka-Jōdō-e (釈迦成道会?) atau hanya Jōdō-e (成道会?).

Puja bakti dan tradisi bervariasi antara sekte-sekte Buddhis, tetapi semua puja bakti tersebut bertujuan untuk memperingati pencapaian pencerahan agung Buddha, dan maknanya untuk Buddhisme saat ini.[9][10] Individu bisa memilih cara untuk memperingati peristiwa tersebut melalui meditasi, mempelajari Dharma,[10] membaca teks Buddhis (sutra), atau melakukan perbuatan baik terhadap makhluk lain. Beberapa umat Buddha merayakannya dengan makanan tradisional seperti teh, kue, dan membaca.[9]

Rohatsu[sunting | sunting sumber]

Kata Rōhatsu (臘八) dalam bahasa Jepang secara harafiah berarti hari ke-8 dari bulan ke-12. Biasanya biksu Zen dan umat awam tetap terjaga sepanjang malam sebelum Rohatsu dengan mempraktikkan meditasi, dan hari raya ini sering didahului dengan sesshin intensif.[11] Rohatsu dirayakan pada tanggal 8 Desember menurut kalender Greogorian sebagai hasil dari westernisasi Jepang selama Restorasi Meiji (1862–1869).[12]

Hari Waisak[sunting | sunting sumber]

Hari Bodhi tidak sepopuler perayaan hari Waisak, yang merupakan peringatan kelahiran, pencerahan agung, dan wafat (Parinirvana) dari Buddha Gautama.[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]