Hachikō

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Hachikō (ハチ公)
Hachikō (c. 1934)
SpesiesAnjing (Canis familiaris)
RasAkita Inu
Jenis kelaminJantan
Lahir(1923-11-10)10 November 1923
dekat kota Ōdate, Akita Prefecture, Jepang
Mati8 Maret 1935(1935-03-08) (umur 11)
Shibuya, Tokyo, Jepang
Aoyama Cemetery, Minato, Tokyo
Dikenal karenaSetia menunggu kembalinya si pemilik yang sudah almarhum selama lebih dari sembilan tahun sampai kematiannya.
Gelarchūken Hachikō (忠犬ハチ公, faithful dog Hachikō)
PemilikHidesaburō Ueno
PenampilanPutih (putih persik)

Hachikō (ハチ公, 10 November 1923 – 8 Maret 1935) adalah orang Jepang Akita anjing dikenang karena kesetiaannya yang luar biasa kepada pemiliknya, Hidesaburō Ueno, untuk siapa dia terus menunggu selama lebih dari sembilan tahun setelah kematian Ueno.[1]

Hachikō lahir pada 10 November 1923, di sebuah peternakan dekat kota Ōdate, Akita Prefecture.[2] Pada tahun 1924, Hidesaburō Ueno, seorang profesor di Universitas Kekaisaran Tokyo, membawanya untuk tinggal di Shibuya, Tokyo, sebagai hewan peliharaannya. Hachikō akan bertemu Ueno di Stasiun Shibuya setiap hari setelah perjalanan pulang. Ini berlanjut hingga 21 Mei 1925, ketika Ueno meninggal karena pendarahan otak saat bekerja. Sejak saat itu hingga kematiannya pada 8 Maret 1935, Hachikō akan kembali ke Stasiun Shibuya setiap hari untuk menunggu kepulangan Ueno.

Selama hidupnya, anjing itu diangkat dalam budaya Jepang sebagai contoh kesetiaan dan kesetiaan. Hingga setelah kematiannya, ia terus dikenang dalam budaya populer di seluruh dunia, dengan patung, film, buku, dan penampilan di berbagai media. Hachikō dikenal dalam bahasa Jepang sebagai chūken Hachikō (忠犬ハチ公) "Hachikō anjing setia", hachi arti "delapan" dan -kō yang berasal sebagai sufiks yang pernah digunakan untuk adipati Tiongkok kuno.[3]

Kisah hidup[sunting | sunting sumber]

Shibuya Station Taishō dan Pra-perang Shōwa eras (1912–1945).

Hachikō, Akita putih, lahir pada 10 November 1923 di sebuah peternakan yang terletak di Ōdate, Akita Prefecture, Japan. Pada tahun 1924, Hidesaburō Ueno, seorang profesor di departemen pertanian di Universitas Kekaisaran Tokyo, telah mengambil Hachikō sebagai hewan peliharaan dan membawanya untuk tinggal Shibuya, Tokyo. Ueno akan pulang pergi setiap hari untuk bekerja, dan Hachikō akan meninggalkan rumah untuk menyambutnya di penghujung hari di Stasiun Shibuya terdekat. Pasangan ini melanjutkan rutinitas sehari-hari hingga 21 Mei 1925, ketika Ueno tidak kembali. Profesor telah menderita Hemorrhagia cerebral saat dia memberikan kuliah di kelasnya, dan meninggal tanpa pernah kembali ke stasiun kereta tempat Hachikō menunggu.

Setiap hari, selama sembilan tahun, sembilan bulan, dan lima belas hari berikutnya, Hachikō menunggu kepulangan Ueno, muncul tepat saat kereta tiba di stasiun.

Hachikō menarik perhatian penumpang lainnya. Banyak orang yang sering mengunjungi stasiun kereta Shibuya telah melihat Hachikō dan Profesor Ueno bersama setiap hari. Reaksi awal dari masyarakat, terutama yang bekerja di stasiun, belum tentu ramah. Namun, setelah kemunculan pertama artikel tentang dia di Asahi Shimbun pada tanggal 4 Oktober 1932, orang-orang mulai membawa camilan dan makanan Hachikō untuk memberinya makan selama penantiannya.[4]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Salah satu murid Ueno, Hirokichi Saito, yang mengembangkan keahliannya di Akita berkembang biak, melihat anjing itu di stasiun dan mengikutinya ke rumah mantan tukang kebun Ueno, Kozaburo Kobayashi,[5] di mana dia belajar sejarah kehidupan Hachikō. Tak lama setelah pertemuan tersebut, mantan siswa tersebut menerbitkan sensus Akita yang terdokumentasi di Jepang. Penelitiannya hanya menemukan 30 Akita ras murni yang tersisa, termasuk Hachikō dari Stasiun Shibuya.

Dia sering kembali untuk mengunjungi Hachikō, dan selama bertahun-tahun dia menerbitkan beberapa artikel tentang kesetiaan anjing yang luar biasa. Pada tahun 1932, salah satu artikelnya, diterbitkan di Asahi Shimbun, menempatkan anjing dalam sorotan nasional..

Foto terakhir Hachikō yang diketahui - berfoto dengan mitra pemiliknya Yaeko Ueno (baris depan, kedua dari kanan) dan staf stasiun berkabung di Tokyo pada 8 Maret 1935.

Hachikō menjadi sensasi nasional. Kesetiaannya pada ingatan tuannya mengesankan orang-orang Jepang sebagai semangat kesetiaan keluarga yang harus diupayakan semua orang untuk dicapai. Guru dan orang tua menggunakan kewaspadaan Hachikō sebagai contoh untuk diikuti anak-anak. Teru Ando membuat patung anjing, dan di seluruh negeri, kesadaran baru tentang ras Akita tumbuh.

Akhirnya, kesetiaan Hachikō menjadi simbol kesetiaan nasional, terutama kepada pribadi dan institusi Kaisar.[6]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Hachikō meninggal pada 8 Maret 1935 pada usia 11 tahun. Dia ditemukan di sebuah jalan di Shibuya.[7] Pada Maret 2011, para ilmuwan akhirnya menemukan penyebab kematian Hachikō: anjing itu memiliki keduanya terminal cancer dan filaria infection. Ada juga empat yakitori tusuk sate di perut Hachikō, tetapi tusuk sate tidak merusak perutnya atau menyebabkan kematiannya.[8][9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Unbelievable Facts". May 2013. Diakses tanggal 1 March 2014. 
  2. ^ "Hollywood the latest to fall for tale of Hachiko". The Japan Times. Kyodo News. June 25, 2009. Diakses tanggal 25 September 2014. 
  3. ^ "Kō (公)". Kotobank. 人や動物の名前に付けて,親しみ,あるいはやや軽んずる気持ちを表す。 
  4. ^ Dog faithfully awaits returning of his master for past 11 years story Posted Aug 18, 2007, by Chris V. (cgull) in Lifestyle of Digital journal. Accessed July 8, 2008 Diarsipkan November 3, 2013, di Wayback Machine.
  5. ^ Bouyet, Barbara. Akita, Treasure of Japan, Volume II. Hong Kong: Magnum Publishing, 2002, page 5. ISBN 0-9716146-0-1. Accessed via Google Books on April 18, 2010.
  6. ^ Skabelund, Aaron Herald (23 September 2011). "Canine Imperialism". Berfrois. Diakses tanggal 28 October 2011. 
  7. ^ "Hollywood the latest to fall for tale of Hachiko," The Japan Times, June 25, 2009
  8. ^ "Mystery solved in death of legendary Japanese dog". yahoo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2011. Diakses tanggal 2 October 2015. 
  9. ^ "Worms, not skewer, did in Hachiko". The Japan Times. 4 March 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]